China-India Kirim Logistik untuk Ribuan Tentara, Jelang Suhu Minus 40' C

logo clock 5 Menit logo clock 25-09-2020, 12:52

Pasokan diturunkan dari pesawat militer India di Ladakh - Image from Reuters


Jakarta, Bolong.id - Militer Tiongkok dan India, yang terkunci konflik perbatasan, kini fokus ke dukungan logistik. Kedua belah pihak memasok logistik bagi ribuan tentara di wilayah terpencil Himalaya, sebelum musim dingin yang brutal (sampai minus 40 derajat Celcius) tiba.

Dikutip dari South China Morning Post, para komandan senior militer pada Senin (21/9/20) sepakat bahwa mereka tidak akan mengirim lebih banyak pasukan ke garis depan dalam upaya meredakan ketegangan baru di perbatasan yang disengketakan.

Kelangsungan hidup pasukan di ketinggian lebih dari 4.500 meter, di mana oksigen langka dan suhu anjlok sampai minus 40 derajat Celcius sejak Oktober 2019, juga menjadi perhatian utama dalam pembicaraan tersebut, menurut media India.

Kedua belah pihak sekarang bersiap menghadapi cuaca buruk di masa depan, mengangkut pasokan ke daerah di wilayah Ladakh, yang berbatasan dengan Tibet, di mana mereka telah mengirim pasukan tambahan dalam beberapa bulan terakhir sejak ketegangan berkobar pada Mei 2020, menurut pengamat.

“Pimpinan militer tertinggi [India]… sedang melihat pengerahan sekitar 30.000 tentara di Ladakh timur selama musim dingin, dan bahwa langkah-langkah termasuk 'persediaan musim dingin lanjutan' - termasuk makanan, bahan bakar, amunisi - sedang dilakukan dengan cara yang dipercepat”, kata Rajeswari Pillai Rajagopalan, seorang peneliti terkemuka dan kepala Inisiatif Kebijakan Nuklir dan Luar Angkasa di Observer Research Foundation di New Delhi.

Zhou Chenming, seorang ahli militer di Beijing, mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat dapat memperoleh keuntungan dalam dukungan logistiknya mengingat investasi besar China dalam infrastruktur untuk kabupaten perbatasan terpencil di bawah skema pengentasan kemiskinan nasional dalam beberapa dekade terakhir.

Ia juga telah mulai membangun setidaknya 13 posisi militer baru di dekat perbatasannya dengan India sejak kebuntuan Doklam pada 2017, termasuk tiga pangkalan udara, lima posisi pertahanan udara permanen dan lima heliport, menurut laporan oleh Stratfor, sebuah platform intelijen geopolitik, pada hari Selasa.

Zhou mencatat bahwa pasukan harus bertahan dalam kondisi yang keras dan daerah tersebut tidak dapat diakses selama musim dingin.

“Suhu di Himalaya bisa turun di bawah minus 40 derajat Celcius selama musim dingin, dan semua jalan utama yang menghubungkan ke dunia luar akan diblokir setidaknya selama setengah tahun,” katanya. "Setelah musim dingin tiba, tidak mungkin kedua belah pihak dapat bertarung lagi - kelangsungan hidup akan menjadi prioritas utama."

Menurut media pemerintah China, PLA telah membangun celemek pesawat dan beberapa rumah sakit di kota-kota Tibet untuk menghubungkan dengan posisi militernya di sepanjang perbatasan dengan India.

Surat kabar resmi militer China, PLA Daily, sebelumnya juga melaporkan bahwa angkatan udara telah memodifikasi pesawat angkut Y-9 barunya untuk digunakan sebagai "rumah sakit terbang" sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan dukungan medis bagi pasukan, sementara drone dikirim ke mengirimkan makanan ke garis depan dalam latihan baru-baru ini.

Militer India telah mengangkut persediaan termasuk pakaian musim dingin khusus, tenda kutub, makanan dan bahan bakar sehingga pasukan perbatasannya dapat bertahan dalam kondisi sulit selama enam bulan ke depan, menurut situs berita ThePrint yang berbasis di New Delhi.

Namun tidak ada pihak yang menunjukkan keinginan untuk menarik pasukan, meskipun mereka menyadari konfrontasi yang membekukan selama musim dingin akan menjadi "perang gesekan", kata Rajeev Ranjan Chaturvedy, seorang ahli militer di New Delhi.

"Pasukan India ditempatkan di Siachin [di wilayah Ladakh] selama beberapa tahun dan militer sedang bersiap menghadapi kesulitan," kata Chaturvedy. “Jika China mencoba membawa perubahan dengan menggunakan kekerasan, itu akan mendapat respons yang sesuai. Militer India siap dan mendapat dukungan penuh dari kepemimpinan politik. "

Sengketa perbatasan meningkat pada bulan Juni ketika 20 tentara India dan pasukan Tiongkok yang jumlahnya tidak ditentukan tewas dalam perkelahian di Lembah Galwan di Ladakh - bentrokan militer paling serius mereka dalam lebih dari setengah abad. (*)

Penulis : Djono W. Oesman
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

China Serukan Kemajuan Keterbukaan Pendidikan

 

logo clock 25-10-2020, 13:49
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral