Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 16 Juni 2021

Waktu Publish : 16 Jun 2021, 16:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

The Papper: KTT AS-UE berlangsung di Brussel pada 15 Juni. Pernyataan KTT tersebut menyebutkan isu-isu terkait Tiongkok termasuk Xinjiang, Tibet, Hong Kong, Taiwan, Laut Tiongkok Timur dan Laut Tiongkok Selatan, dan menuduh Tiongkok pemaksaan ekonomi dan kampanye disinformasi. Menurut pernyataan itu, AS dan UE bermaksud untuk berkonsultasi dan bekerja sama secara erat dalam kerangka pendekatan multi-faset masing-masing yang serupa ke Tiongkok, dan mengoordinasikan keterlibatan konstruktif mereka dengan Tiongkok pada isu-isu seperti perubahan iklim dan non-proliferasi, dan pada isu-isu daerah tertentu. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Isi pernyataan KTT AS-Uni Eropa telah jauh melampaui lingkup perkembangan normal hubungan bilateral. Tiongkok sangat tidak puas dan dengan tegas menentang langkah-langkah semacam itu untuk mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok tanpa alasan, dan menciptakan serta menyebarkan disinformasi. AS dan UE harus merenungkan masalah serius mereka sendiri dan mereka tidak dalam posisi untuk menceramahi orang lain.

Kami menentang memaksakan kepentingan dan kebutuhan sendiri ke negara lain, membentuk klik-klik kecil dan politik blok yang menargetkan pihak ketiga, dan membagi dunia dengan ideologi sebagai tolok ukur.

AS dan UE harus mengikuti tren zaman untuk perdamaian, pembangunan, dan kerja sama yang saling menguntungkan, mematuhi tujuan dan prinsip Piagam PBB, mempraktikkan multilateralisme sejati, dan memberikan kontribusi yang semestinya bagi upaya masyarakat internasional untuk memerangi pandemi bersama dan memenuhi tantangan global.

Reuters: Dilaporkan bahwa AS dan Uni Eropa mencapai pemahaman tentang isu-isu yang relevan di sektor penerbangan dan sepakat untuk bekerja sama untuk mengatasi "praktik non-pasar" Tiongkok di bidang ini. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya mencatat laporan yang relevan dan ingin membuat tiga poin:

Pertama, bagaimana AS dan UE menumbuhkan hubungan bilateral mereka adalah urusan mereka sendiri, tetapi mereka tidak boleh membuat masalah dari Tiongkok di setiap kesempatan, menghebohkan apa yang disebut "ancaman Tiongkok" dari udara tipis dan menjadikan Tiongkok target. ketika itu bahkan tidak di dalam ruangan. Apalagi mereka harus membentuk sebuah klik kecil melawan Tiongkok. Mentalitas berpikiran sempit ini berada di bawah AS dan Uni Eropa.

Kedua, Tiongkok tidak menerima tuduhan "praktik non-pasar" yang tidak dapat dibenarkan. Tiongkok selalu tegas mendukung sistem perdagangan multilateral dan melakukan kerja sama ekonomi dan perdagangan internasional dengan semangat kesetaraan dan saling menguntungkan. Mengenai siapa yang dengan ceroboh menggunakan intimidasi dan sanksi, siapa yang unggul dalam yurisdiksi jangka panjang dan siapa yang menyalahgunakan kekuasaan negara untuk menekan perusahaan negara lain tanpa dasar, komunitas internasional memiliki jawaban yang jelas.

Ketiga, sebagai kekuatan utama di dunia, Tiongkok, AS, dan UE harus bergandengan tangan untuk memerangi tantangan global. Kami berharap AS dan UE dapat memainkan peran aktif dan konstruktif dalam hal ini, bukan sebaliknya.

Kantor Berita China: Kami mengetahui bahwa Kementerian Luar Negeri Tiongkok menandatangani perjanjian dengan Bank Pembangunan Islam. Bisakah Anda mengonfirmasi ini dan menawarkan detail lebih lanjut?

Zhao Lijian: Pada 14 Juni, Kementerian Luar Negeri Tiongkok menandatangani perjanjian dengan Bank Pembangunan Islam (IsDB), sebuah lembaga di bawah Organisasi Kerjasama Islam (OKI), untuk membantu anggota bank dalam membangun laboratorium kesehatan masyarakat anti-pandemi. Menurut perjanjian tersebut, Tiongkok mendukung 11 negara Islam di Afrika dalam pengadaan peralatan untuk laboratorium kesehatan masyarakat anti-pandemi dan pelatihan personel untuk membantu negara-negara terkait meningkatkan kemampuan anti-pandemi. Sejak pecahnya COVID-19, Tiongkok telah melalui masa-masa sulit bersama dengan negara-negara Islam dengan saling membantu, memberikan contoh memerangi pandemi dalam solidaritas dan bertindak dalam semangat komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. OKI dan IsDB sangat memuji bantuan Tiongkok, menyebut kerja sama tersebut sebagai tonggak sejarah yang menandai pertukaran dan kerja sama yang lebih kuat dalam respons COVID-19 dan kesehatan publik antara Tiongkok dan anggota OKI.

Tiongkok dan negara-negara Islam menikmati persahabatan tradisional yang mendalam dan kerja sama yang erat. Tiongkok sangat mementingkan untuk mengembangkan hubungannya dengan OKI dan siap untuk lebih memperkuat pertukaran dan kerjasama dengan OKI dan badan-badan bawahannya, serta meningkatkan hubungan Tiongkok dengan dunia Islam dan OKI ke tingkat yang baru.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg News: Pemerintahan Biden dikatakan terlibat dengan Tiongkok dalam upaya memenangkan persetujuan untuk pesawat Boeing 737 MAX. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini?

Zhao Lijian: Posisi Tiongkok dalam masalah yang relevan konsisten dan jelas. Otoritas penerbangan sipil Tiongkok selalu menjunjung tinggi tiga prinsip: Pertama, perubahan pesawat harus disetujui untuk kelaikan udara. Kedua, pilot harus dilatih ulang secara penuh dan efektif. Ketiga, kesimpulan dari investigasi kedua kecelakaan tersebut harus jelas dan langkah-langkah perbaikannya efektif. Diketahui bahwa otoritas penerbangan sipil Tiongkok yang kompeten telah berkomunikasi dengan Administrasi Penerbangan Federal AS dan perusahaan AS terkait tentang masalah yang relevan. Mereka secara aktif memajukan pekerjaan yang relevan secara teratur. Jika Anda tertarik dengan situasi tertentu, silakan merujuk ke pihak yang berwenang.

Tiongkok Arab TV: AS meminta UEA untuk menghapus peralatan Huawei dari jaringannya sebelum dijadwalkan untuk mendapatkan F-35. Apa pendapat Anda tentang ini?

Zhao Lijian: Selama bertahun-tahun, perusahaan Tiongkok termasuk Huawei telah secara aktif berpartisipasi dalam pengembangan ekonomi UEA dan memberikan kontribusi penting bagi pembangunan ekonomi dan sosial UEA, yang telah sangat diakui oleh mitra kerja sama kami di UEA. Tiongkok dan UEA telah memelihara komunikasi reguler tentang hubungan bilateral dan isu-isu yang menjadi kepentingan bersama dan kami memiliki konsensus yang luas. Kami berdua percaya bahwa kerja sama Tiongkok-UEA melayani kepentingan bersama kedua belah pihak dan menguntungkan kedua bangsa. Itu tidak ada hubungannya dengan pihak ketiga dan tidak mengizinkan campur tangan pihak ketiga mana pun.

AFP: Anggota parlemen Belgia telah mengajukan peringatan resolusi tentang risiko genosida terhadap minoritas Uyghur di Xinjiang. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Anggota parlemen yang relevan dengan jahat menyebarkan kebohongan dan informasi yang salah dan secara serius merusak kedaulatan dan kepentingan Tiongkok. Tiongkok telah memutuskan untuk memberikan sanksi kepadanya. Kami terlalu sering berbicara tentang kebenaran dan fakta di Xinjiang. Tuduhan "genosida" di Xinjiang adalah rumor total dan kebohongan yang dibuat oleh orang-orang dengan motif tersembunyi. Niat sebenarnya adalah untuk mengganggu stabilitas sosial Xinjiang dan menahan perkembangan Tiongkok.

Tiongkok dengan tegas memutuskan untuk menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan dan menegakkan pembangunan, stabilitas dan persatuan etnis di Xinjiang. Kami mendesak politisi anti-Tiongkok dengan motif tersembunyi di pihak Belgia untuk menghormati fakta, berhenti mencari manipulasi politik dengan mengambil keuntungan dari isu-isu terkait Xinjiang dan mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok atas nama hak asasi manusia dan menghindari merusak kepentingan keseluruhan Tiongkok- hubungan Belgia.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Daily: Pada tanggal 15 Juni, Perdana Menteri Australia Barat Mark McGowan mengatakan bahwa bukanlah kepentingan Australia untuk gegabah dengan hubungan perdagangan yang mendanai dan mendorong kemakmuran negara dan bangsa ke depan. Dia mengatakan bahwa ini bukan tentang menyerah, tetapi perlu ada pengaturan ulang nasional dalam hubungan itu. Apakah Tiongkok punya komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Tiongkok menyatakan bahwa hubungan Tiongkok-Australia yang sehat dan stabil adalah kepentingan mendasar kedua negara, dan bahwa kerja sama praktis yang saling menguntungkan antara kedua belah pihak kondusif bagi kesejahteraan kedua bangsa. Untuk beberapa waktu, orang-orang dari berbagai sektor sosial di Australia telah menyatakan keprihatinan tentang cara pemerintah Australia mendekati hubungan dengan Tiongkok. Pemerintah Australia harus memperhatikan pendapat konstruktif ini, menghadapi dan merenungkan inti dari kemunduran dalam hubungan bilateral, meninggalkan mentalitas Perang Dingin dan bias ideologis, dengan sungguh-sungguh menjunjung tinggi prinsip saling menghormati dan perlakuan yang sama, dan bertindak dengan cara yang kondusif untuk meningkatkan rasa saling percaya dan mempromosikan kerja sama praktis.

Bloomberg News: Sebuah pertanyaan tentang angkatan udara Tiongkok mengirim pesawat dekat ke Taiwan dalam beberapa hari terakhir. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini?

Zhao Lijian: Ini bukan masalah diplomatik. Silakan merujuk ke otoritas yang berwenang.

Shenzhen TV: Menurut laporan media, lima bulan pertama tahun 2021 di AS ternyata menjadi yang paling mematikan dari kekerasan senjata dibandingkan dengan periode yang sama dua dekade sebelumnya. Beberapa analis percaya bahwa penyebab utamanya adalah ketidaksetaraan rasial yang sudah berlangsung lama dan masalah hak asasi manusia lainnya yang telah lama melanda negara ini. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Zhao Lijian: Bagi AS, 2020 adalah tahun kekerasan senjata paling mematikan dalam beberapa dekade. Dalam lima bulan pertama tahun 2021, tembakan menewaskan lebih dari 8100 orang di AS, yang berarti sekitar 54 nyawa hilang per hari. Ini bahkan lebih buruk daripada lima bulan pertama di tahun 2020. Itu 14 kematian lebih banyak per hari daripada rata-rata korban selama periode yang sama enam tahun sebelumnya. Artinya, setiap kali jarum menit menyelesaikan satu putaran, setidaknya dua orang tewas karena kekerasan senjata. Ini benar-benar menyedihkan dan menggugah pikiran.

Tingkat kejahatan terkait kekerasan senjata di AS tetap tinggi selama beberapa tahun terakhir, peringkat No.1 di dunia. Ini hanyalah puncak gunung es dari masalah hak asasi manusia yang sudah berlangsung lama di Amerika Serikat, termasuk rasisme, kekerasan polisi, pekerja anak dan kerja paksa. Teriakan tercekik George Floyd tentang "Aku tidak bisa bernapas" tetap menjadi seruan yang serius, orang Asia-Amerika masih trauma dengan diskriminasi dan serangan, dan hak setengah juta buruh tani anak tidak dijamin. Apakah ini "kota di atas bukit" atau "mercusuar hak asasi manusia" yang diklaim AS?

Jika seseorang bahkan tidak bisa mengatur rumahnya sendiri, bagaimana kita bisa mengharapkan dia untuk membuat dunia lebih baik?

AS tidak hanya menutup mata terhadap masalah hak asasi manusia domestiknya, tetapi juga menggunakan masalah hak asasi manusia sebagai dalih untuk menekan negara lain dan mencampuri urusan dalam negeri mereka. AS sakit, tetapi masih berpura-pura menjadi dokter, yang memeriksa denyut nadi dan memberikan resep untuk orang lain. Menyembunyikan masalah seseorang dan tidak mengambil tindakan perbaikan sering membuat penyakit tidak dapat disembuhkan. Fakta telah berulang kali membuktikan bahwa AS tidak memiliki hak untuk bertindak sebagai pembela hak asasi manusia. Beberapa politisi AS sebaiknya menertibkan rumah mereka sendiri sebelum ikut campur dalam urusan internal negara lain dengan dalih hak asasi manusia.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Reuters: Di pembangkit listrik tenaga nuklir Taishan, meskipun Tiongkok mengatakan kesalahan pada batang bahan bakar tidak menyebabkan radiasi eksternal, pihak Prancis mengatakan bahwa masih ada masalah teknis yang perlu diselesaikan. Apa tanggapan Anda?

Zhao Lijian: Saya sudah membagikan informasi yang relevan kemarin. Kementerian Ekologi dan Lingkungan Tiongkok (Administrasi Keselamatan Nuklir Nasional) juga menanggapi masalah yang relevan hari ini. Untuk lebih jelasnya, Anda dapat merujuk ke pihak yang berwenang.

Kantor Berita Xinhua: Institut Kesehatan Nasional (NIH) AS baru-baru ini menerbitkan sebuah studi baru yang menganalisis lebih dari 24.000 sampel darah yang disimpan yang disumbangkan oleh peserta di seluruh 50 negara bagian selama tiga bulan pertama tahun 2020, dan menyimpulkan bahwa SARS-CoV- 2, virus penyebab COVID-19, telah ada di AS sejak Desember 2019, beberapa minggu sebelum kasus pertama yang dilaporkan secara resmi pada 19 Januari 2020. Saya ingin tahu apakah Tiongkok memiliki komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Ini sekali lagi membuktikan bahwa penelusuran asal adalah masalah ilmiah yang kompleks yang melibatkan banyak tempat di dunia. Ini membutuhkan kerja sama ilmuwan di seluruh dunia untuk mencegah kemungkinan risiko di masa depan dan melindungi kehidupan dan kesehatan orang-orang di semua negara.

Pada hari-hari awal wabah, para ahli kesehatan dan media di banyak negara menunjukkan bahwa pandemi terjadi di berbagai tempat di seluruh dunia. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam European Journal of Epidemiology menunjukkan bahwa infeksi SARS-CoV-2 mungkin telah terjadi di Eropa pada November 2019. Menurut laporan CDC AS, COVID-19 mungkin telah ada di AS pada Desember 2019. Kepala ahli epidemiologi di Badan Kesehatan Masyarakat Swedia mengatakan bahwa kemungkinan ada kasus individu virus corona di Swedia pada November 2019. Menurut sebuah penelitian yang dirilis oleh National Cancer Institute (INT) di Milan, virus corona mungkin telah beredar di Italia sejak musim panas 2019. Baru-baru ini, Profesor Ju Liya, seorang dokter imunologi di Institut Pasteur di Prancis mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa dilihat dari situasi pandemi secara keseluruhan, adalah fakta yang jelas bahwa COVID-19 memiliki banyak asal dan menyebar di banyak tempat.

Virus adalah musuh bersama umat manusia. Komunitas internasional harus menghormati fakta bahwa virus corona merebak di banyak tempat di dunia. Pada tahap selanjutnya dari pekerjaan penelusuran asal yang dipimpin oleh WHO, kita harus mengambil visi global dan melakukan penelitian di berbagai negara dan banyak tempat daripada hanya berfokus pada satu area. Tiongkok telah mengundang pakar WHO untuk datang ke Tiongkok dua kali. Kami berharap negara-negara lain dapat bekerja sama dengan WHO dalam pekerjaan penelusuran asal secara terbuka, transparan dan ilmiah seperti yang dilakukan Tiongkok, dan memberikan kontribusi yang layak untuk mempromosikan solidaritas global melawan virus dan menyelamatkan lebih banyak nyawa.

CCTV: Kedutaan Besar AS untuk Trinidad dan Tobago telah menarik perhatian online dan memicu diskusi setelah mengumumkan bahwa mereka telah menyumbangkan 80 botol vaksin Pfizer ke negara kepulauan itu pada 14 Juni. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Vaksin adalah senjata penting untuk menyelamatkan nyawa dan memerangi pandemi. Tiongkok menyambut baik negara-negara yang memiliki kondisi dan kemampuan, terutama yang memiliki stok vaksin jauh melebihi kebutuhan mereka sendiri, untuk menyediakan lebih banyak vaksin ke negara-negara berkembang dan memberi mereka bantuan nyata dalam memerangi pandemi.

Tiongkok telah mengambil tindakan nyata untuk menghormati janjinya menjadikan vaksin sebagai barang publik global. Sejak wabah COVID-19, Tiongkok telah menjunjung tinggi visi komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia dan komunitas kesehatan global untuk semua dan memberikan kontribusi penting terhadap aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin di negara-negara berkembang, yang telah disambut secara luas oleh masyarakat internasional, termasuk negara-negara di Amerika Latin dan Karibia.

Pemerintah Tiongkok telah menyumbangkan 100.000 dosis vaksin COVID-19 ke Trinidad dan Tobago, dan 200.000 dosis vaksin Tiongkok yang dibeli oleh pemerintah Trinidad dan Tobago juga tiba di negara itu kemarin. Bahkan, Tiongkok telah memberikan lebih dari 350 juta dosis vaksin kepada masyarakat internasional, termasuk bantuan vaksin ke lebih dari 80 negara dan ekspor vaksin ke lebih dari 40 negara. Pada saat yang sama, Tiongkok telah melakukan transfer teknologi dan produksi bersama dengan sejumlah negara berkembang untuk mempercepat produksi vaksin skala besar. Tiongkok telah mengumumkan untuk memberikan 10 juta dosis awal untuk COVAX yang ditujukan untuk penggunaan darurat di negara-negara berkembang, dan akan terus melakukan upaya untuk memastikan akses yang adil ke vaksin di negara-negara berkembang. (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok




Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

China Kembali Duduki Puncak Daftar Fortune Global 500

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

lifestyle

Ni Xialian, Asal China yang Main untuk Luksemburg di Olimpia...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

news

Militer China dan India Bahas Soal Perbatasan

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

business

Bisnis Router dan Switch di China Dikuasai H3C dan Huawei

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

news

Pabrik di Asia Diguncang Kenaikan Biaya Akibat Covid-19 Vari...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

technology

Pengguna Satelit Beidou China Lebih dari 120 Negara

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3