Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 10 Juni 2021

Waktu Publish : 10 Jun 2021, 16:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Kami memperhatikan bahwa setelah merebaknya COVID-19, Tiongkok meluncurkan program "kecambah musim semi" untuk membantu warga Tiongkok di luar negeri mendapatkan vaksinasi. Sementara itu, Tiongkok juga meluncurkan banyak langkah untuk memfasilitasi vaksinasi bagi orang asing di Tiongkok. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang situasi yang relevan?

Wang Wenbin: Sejak wabah COVID-19, keselamatan dan kesehatan warga negara Tiongkok perantauan telah dekat dengan jantung BPK dan pemerintah Tiongkok. Pada 7 Maret, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengumumkan peluncuran program "kecambah musim semi" pada konferensi pers selama "dua sesi". Kementerian Luar Negeri dan misi diplomatik Tiongkok di luar negeri telah mengambil tindakan untuk membantu rekan senegaranya Tiongkok di luar negeri mendapatkan vaksinasi. Sejauh ini, lebih dari 1,18 juta orang Tiongkok perantauan di lebih dari 150 negara telah diinokulasi dengan vaksin Tiongkok atau asing. Rekan-rekan Tiongkok di dalam dan luar negeri semuanya memuji program yang menghangatkan hati ini, yang membawa perhatian penuh perhatian dari ibu pertiwi di seluruh dunia.

Ke depan, kami akan terus memperkuat komunikasi dengan negara-negara terkait. Dengan prasyarat kepatuhan yang ketat terhadap hukum dan peraturan setempat dan dengan sepenuhnya menghormati kehendak warga negara Tiongkok, kami akan memberikan bantuan kepada warga negara kami dalam menerima vaksinasi, untuk melindungi keselamatan dan kesehatan orang-orang kami di luar negeri dengan lebih baik.

Sementara itu, pemerintah Tiongkok sangat mementingkan perlindungan keselamatan dan kesehatan warga negara asing di Tiongkok. Untuk memfasilitasi pekerjaan, kehidupan, dan studi mereka di Tiongkok, dan juga untuk membangun penghalang kekebalan yang paling efektif, Tiongkok telah memperluas cakupan program inokulasi dengan vaksin Tiongkok kepada warga negara asing dengan usia yang memenuhi syarat. Pemerintah daerah telah mengambil sejumlah langkah untuk memfasilitasi vaksinasi orang asing sesuai dengan kondisi lokal, seperti membuat saluran reservasi online yang nyaman, mengeluarkan program mini multibahasa untuk penunjukan dan pendaftaran, menunjuk klinik rawat jalan rumah sakit internasional sebagai tempat vaksinasi, dan mengerahkan sukarelawan untuk menyediakan layanan bahasa. Upaya tersebut telah banyak diapresiasi oleh semua pihak. Sejauh ini, lebih dari 200.000 warga negara asing telah divaksinasi di Tiongkok.

Associated Press: Ada beberapa laporan bahwa Presiden Biden AS, pada KTT G7 minggu ini, akan mengumumkan bahwa AS akan menyumbangkan 500 juta dosis vaksin Pfizer ke COVAX. Saya ingin melihat apakah Tiongkok memiliki reaksi atau komentar dan juga bertanya apakah Tiongkok berpikir untuk meningkatkan donasi atau distribusi vaksinnya melalui COVAX?

Wang Wenbin: Seperti yang kita semua tahu, hingga saat ini, AS telah menekankan bahwa prioritas utamanya dengan vaksin adalah peluncuran di dalam negeri. Sekarang setelah mengumumkan donasi ke COVAX, kami berharap komitmennya akan ditepati sesegera mungkin.

Tiongkok selalu percaya bahwa vaksin, sebagai senjata ampuh melawan pandemi, harus dijadikan barang publik global, untuk memberi manfaat bagi sebanyak mungkin orang di seluruh dunia. Tiongkok telah menyerukan kepada masyarakat internasional untuk menunjukkan solidaritas melawan virus dan untuk R&D vaksin utama dan negara-negara manufaktur untuk memikul tanggung jawab mereka dan mendukung COVAX dengan tindakan nyata sehingga negara berkembang dapat memiliki akses awal ke dosis yang terjangkau.

Pemerintah dan perusahaan Tiongkok telah melakukan kerjasama vaksin dengan mitra di berbagai negara melalui cara seperti donasi, ekspor dan produksi bersama dalam upaya untuk mempromosikan distribusi vaksin global yang adil dan tepat. Terlepas dari permintaan domestik yang besar dan pasokan terbatas, Tiongkok telah melakukan yang terbaik untuk menyumbangkan vaksin ke lebih dari 80 negara berkembang yang membutuhkan, dan mengekspor dosis ke lebih dari 40 negara. Kami telah menyediakan 350 juta dosis untuk mitra kerja sama global, lebih banyak dari negara lain mana pun di dunia. Tiongkok telah mengumumkan untuk memberikan 10 juta dosis awal untuk COVAX yang ditujukan untuk penggunaan darurat di negara-negara berkembang, di mana batch pertama secara resmi diluncurkan dari jalur produksi belum lama ini. Daftar vaksin Sinopharm dan Sinovac Tiongkok untuk penggunaan darurat oleh WHO akan memungkinkan vaksin Tiongkok memberikan kontribusi yang lebih besar pada respons global.

Saat ini negara berkembang yang luas masih menghadapi kesulitan dan tantangan khusus dalam memperoleh vaksin dan memerangi COVID-19. Kita dapat sepenuhnya berhubungan dengan mereka.

Belum lama ini, Presiden Xi Jinping mengumumkan serangkaian langkah baru yang akan diambil Tiongkok untuk mendukung respons global pada KTT Kesehatan Global. Tiongkok akan tetap berkomitmen pada janjinya menjadikan vaksin sebagai barang publik global, terus melakukan yang terbaik untuk menyediakan lebih banyak vaksin ke negara lain, dan terus mendukung perusahaan vaksin Tiongkok dalam melakukan transfer teknologi dan produksi bersama dengan negara berkembang lainnya, sehingga dapat membantu lebih banyak negara terutama negara berkembang untuk mendapatkan akses awal ke vaksin yang terjangkau, mempersempit kesenjangan vaksinasi, dan bekerja dengan negara lain untuk membangun komunitas kesehatan global untuk semua.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

FSN: Perdana Menteri Australia Scott Morrison sebelumnya mengatakan bahwa WTO harus menghukum perilaku buruk ketika itu terjadi, dan kemudian secara terpisah mengacu pada tarif yang dikenakan Tiongkok pada ekspor Australia, katanya dalam wawancara radio bahwa produsen jelai dan anggur di Australia telah menjadi sasaran. dengan sanksi perdagangan yang "kami yakini benar-benar tidak masuk akal". Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, seperti diketahui, negara-negara besar Barat merumuskan sebagian besar aturan perdagangan dunia. Sudah menjadi kebiasaan mereka untuk mempertahankan hegemoni mereka dan menahan pertumbuhan negara-negara berkembang. Siapa yang telah lama memanipulasi, dengan jahat menghindari aturan WTO dan melumpuhkan DSM dengan menggagalkan pemilihan hakim Badan Banding? Siapa yang mempolitisasi masalah perdagangan dan ekonomi, merentangkan konsep keamanan nasional dan menyalahgunakan kekuasaan negara untuk menekan dan menahan perusahaan asing? Pihak Australia memiliki ide yang jelas.

Tiongkok dengan tegas menentang politisasi masalah ekonomi dan perdagangan serta segala bentuk intimidasi dan manipulasi politik. Kami mendesak negara-negara terkait untuk menghentikan praktik yang salah dengan menggunakan tongkat besar sanksi untuk menekan negara lain, dan mengambil tindakan yang lebih nyata dan memainkan peran yang lebih positif dalam menegakkan rezim perdagangan multilateral dan mempromosikan perdagangan yang adil.

Pada pertanyaan kedua Anda, tindakan yang diambil Tiongkok terhadap produk impor ditujukan untuk melindungi hak dan kepentingan industri dan konsumen dalam negeri. Mereka secara ketat mematuhi hukum dan peraturan Tiongkok serta aturan WTO dan sepenuhnya dibenarkan dan sah.

Kantor Berita Xinhua: Mantan Perdana Menteri Mongolia dan Ketua Partai Rakyat Mongolia (MPP) Ukhnaa Khurelsukh menang telak dalam pemilihan presiden negara itu kemarin. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tuan Ukhnaa Khurelsukh adalah seorang negarawan Mongolia yang akrab dengan orang-orang Tiongkok. Dia telah lama mengabdikan diri untuk mempromosikan kerja sama persahabatan antara Tiongkok dan Mongolia dan memberikan kontribusi penting bagi pengembangan hubungan bilateral. Kami mengucapkan selamat atas terpilihnya dia sebagai presiden Mongolia.

Tiongkok dan Mongolia adalah tetangga yang bersahabat dan mitra kerja sama yang tulus yang dihubungkan oleh gunung dan sungai. Hubungan bilateral telah mempertahankan momentum pembangunan yang baik dalam beberapa tahun terakhir. Sejak merebaknya COVID-19, kedua belah pihak telah melakukan upaya bersama untuk memerangi virus dan mencapai hasil positif. Kami siap untuk terus bekerja dengan Mongolia untuk pengembangan baru dan lebih besar dari kemitraan strategis komprehensif Tiongkok-Mongolia.

AFP: Presiden Joe Biden pada hari Rabu mencabut perintah eksekutif dari pendahulunya untuk melarang aplikasi seluler milik Tiongkok TikTok dan WeChat karena masalah keamanan nasional. Apa reaksi Anda terhadap perkembangan khusus ini?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan dan ingin merujuk Anda ke pihak yang berwenang dan perusahaan terkait untuk informasi lebih lanjut. Pada prinsipnya, Tiongkok mendesak pihak AS untuk sungguh-sungguh menghormati prinsip-prinsip ekonomi pasar dan aturan ekonomi dan perdagangan internasional, berhenti meregangkan konsep keamanan nasional, berhenti menyalahgunakan kekuasaan negara untuk menekan perusahaan teknologi Tiongkok tanpa alasan, dan memperlakukan bisnis Tiongkok secara adil, adil, dan tidak adil. cara yang diskriminatif. Pemerintah Tiongkok akan terus dengan tegas melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan Tiongkok.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Saya punya dua pertanyaan untuk Anda jika boleh. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengeluarkan arahan yang bertujuan untuk mengarahkan kembali militer Amerika Serikat agar lebih bersaing dengan Tiongkok. Pentagon mengatakan inisiatif "dirancang untuk memfokuskan proses dan prosedur departemen dan lebih membantu para pemimpin departemen berkontribusi pada upaya seluruh pemerintah untuk mengatasi tantangan dari Tiongkok." Seberapa khawatir Tiongkok tentang perkembangan ini? Dan pertanyaan kedua, Presiden AS sedang menuju ke Eropa untuk menghadiri KTT G7 yang sebagian akan menjadi upaya untuk mulai membangun aliansi untuk menjaga Tiongkok tetap terkendali. Kritikus mengatakan bahwa dalam dua dekade sejak Tiongkok bergabung dengan WTO, pemerintahnya telah mengeksploitasi aturan untuk menyebarkan bantuan negara sebanyak $500 miliar untuk menciptakan perusahaan dominan di sektor-sektor termasuk robotika, pesawat terbang, dan mobil listrik. Apa komentar Kemlu atas tuduhan ini dan rencana AS membangun aliansi ini?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, beberapa orang di AS, yang berpegang teguh pada Perang Dingin dan mentalitas zero-sum, tidak pernah berbicara tentang pembangunan pertahanan tanpa menyebutkan "tantangan Tiongkok". Kartu Tiongkok telah menjadi alasan paling praktis bagi AS untuk meningkatkan anggaran pertahanannya dan memperluas kekuatan militernya. Di balik penyamaran "mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh Tiongkok" terletak niat jahat AS untuk mencari hegemoni total dan keamanan absolut dan menahan Tiongkok.

Seperti yang kita ketahui bersama, pengeluaran militer AS menempati urutan pertama di dunia, setara dengan gabungan pengeluaran militer sembilan negara berikutnya di belakangnya selama bertahun-tahun berturut-turut, dan sekitar empat kali lipat Tiongkok. AS memiliki lebih dari 800 pangkalan militer di luar negeri. Sepanjang sejarahnya, hanya 16 tahun yang bebas dari peperangan. Jelas siapa yang menjadi ancaman dan tantangan.

Kami mendesak AS untuk meninggalkan Perang Dingin yang usang dan mentalitas zero-sum, melihat perkembangan Tiongkok secara objektif dan rasional, berhenti membuat masalah dari Tiongkok di setiap kesempatan, dan memainkan peran konstruktif dalam menegakkan perdamaian dan stabilitas di Asia. -Pasifik, bukan sebaliknya.

Pada pertanyaan kedua Anda, saya ingin menunjukkan bahwa konfrontasi yang mengipasi itu jelas berada di jalur yang salah. Perdamaian, pembangunan, dan kerja sama yang saling menguntungkan adalah tren zaman kita dan aspirasi bersama semua negara. Berkerumun, mengejar politik blok dan membentuk klik-klik kecil tidak populer dan ditakdirkan untuk gagal. Kami berharap negara-negara terkait akan membuang bias ideologis, melihat Tiongkok secara objektif dan rasional, dan mengambil tindakan yang lebih konkret untuk mempromosikan kerja sama anti-COVID global, mendorong pemulihan ekonomi dunia, dan membantu mempercepat pertumbuhan negara-negara berkembang.

Saya juga ingin menekankan bahwa sejak aksesi Tiongkok ke WTO dua dekade lalu, kami telah memenuhi kewajiban kami dan menghormati komitmen kami. Kami selalu mematuhi aturan WTO dan dengan tegas menjaga rezim perdagangan multilateral yang berpusat di WTO. Kami berharap negara-negara terkait dapat mengambil sikap terbuka, inklusif, kooperatif dan konstruktif ketika membahas isu-isu global dan memainkan peran yang lebih positif dalam menegakkan rezim perdagangan multilateral dan memfasilitasi pemulihan ekonomi dunia yang stabil.

Kantor Berita Yonhap: Pada tanggal 9 Juni, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi berbicara dengan Menteri Luar Negeri ROK Chung Eui-yong melalui telepon. Waktu panggilan telepon mereka tepat sebelum KTT G7 telah menarik banyak perhatian dari media. Kami memperhatikan bahwa Penasihat Negara Wang Yi menyebut AS dalam percakapan. Apakah itu berarti Tiongkok berusaha menahan AS menjelang KTT G7? Apa komentar kementerian luar negeri tentang panggilan telepon ini?

Wang Wenbin: Panggilan telepon dilakukan pertama dan terutama karena kebutuhan komunikasi antara kedua belah pihak. Pihak Tiongkok telah merilis pembacaan tentang percakapan telepon ini. Kami percaya ini adalah panggilan telepon yang sukses, di mana kedua belah pihak mencapai konsensus luas tentang hubungan bilateral dan isu-isu yang menjadi kepentingan bersama. Kami siap bekerja dengan ROK untuk menerapkan konsensus yang relevan dan memajukan hubungan bilateral.

Kantor Berita Kyodo: Komite Tetap NPC baru saja menyetujui undang-undang untuk melawan sanksi asing. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang pentingnya undang-undang tersebut? Apakah akan berdampak pada hubungan luar negeri Tiongkok dengan beberapa negara?

Wang Wenbin: Kami menguraikan posisi prinsip Tiongkok pada undang-undang yang relevan.

Saya ingin menegaskan kembali bahwa untuk secara tegas menjaga kedaulatan nasional, martabat dan kepentingan inti dan menentang hegemonisme Barat dan politik kekuasaan, pemerintah Tiongkok telah meluncurkan beberapa tindakan balasan yang sesuai terhadap entitas dan individu dari negara-negara yang relevan. Kami percaya bahwa Tiongkok perlu merumuskan undang-undang khusus tentang penanggulangan sanksi asing untuk memberikan dukungan hukum dan jaminan bagi negara untuk melawan tindakan diskriminatif oleh negara asing sesuai dengan hukum.

Kekhawatiran yang Anda sebutkan bahwa undang-undang ini dapat mempengaruhi hubungan Tiongkok dengan negara lain sama sekali tidak perlu.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

The Paper: Pada tanggal 9 Juni, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mendaftarkan Australia, Selandia Baru, dan Taiwan sebagai "negara-negara" yang telah mengadopsi pembatasan ketat terhadap hak-hak pribadi dalam debat dengan pemimpin partai oposisi di National Diet. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan. Para pemimpin Jepang secara terang-terangan menyebut Taiwan sebagai "negara" dalam beberapa kesempatan, melanggar prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam empat dokumen politik termasuk Pernyataan Bersama Tiongkok-Jepang dan komitmennya yang khusyuk dan berulang-ulang untuk tidak melihat Taiwan sebagai sebuah negara. Tiongkok sangat tidak puas dengan pernyataan salah Jepang dan telah mengajukan perwakilan serius ke pihak Jepang. Kami meminta Jepang untuk segera membuat klarifikasi, menghilangkan kerusakan parah dan memastikan hal seperti itu tidak akan terjadi lagi.

Hanya ada satu Tiongkok di dunia dan Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok. Pertanyaan Taiwan bertumpu pada landasan politik hubungan Tiongkok-Jepang, kepercayaan dasar dan itikad baik antara kedua negara dan aturan hukum dan keadilan internasional. Kami secara serius mendesak pihak Jepang untuk sungguh-sungguh menghormati komitmennya, berhati-hati dalam kata-kata dan tindakan, menghindari merusak kedaulatan Tiongkok dalam bentuk apa pun dan menahan diri dari mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan "kemerdekaan Taiwan".

China Youth Daily: Kami baru-baru ini mencatat bahwa seorang ahli dari Institut Virologi Wuhan (WIV) dari Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok mengatakan bahwa apa yang disebut "kebocoran lab Wuhan" adalah kebohongan yang tidak berdasar. Pakar tersebut menantang beberapa penuduh di Barat untuk memberikan bukti, jika ada, menambahkan bahwa laporan media asing yang mengklaim tiga peneliti WIV terinfeksi adalah berita palsu, karena tidak ada orang dengan WIV yang pernah tertular virus corona baru. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Para ahli Institut Virologi Wuhan (WIV) dari Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok telah berulang kali menyatakan bahwa tidak seorang pun dengan WIV yang pernah tertular virus corona baru dan tuduhan bahwa "laboratorium Wuhan membocorkan virus" hanyalah rumor. Awal tahun ini, misi bersama WHO-Tiongkok mengunjungi WIV dan mengadakan pertukaran mendalam dengan para ahli di sana. Misi bersama setuju bahwa sangat tidak mungkin virus itu berasal dari insiden laboratorium. Peter Daszak, anggota kelompok pakar internasional WHO dan presiden EcoHealth Alliance, mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan outlet media Amerika Serikat, "Tidak ada bukti bahwa ini adalah virus yang dibuat di laboratorium ... Faktanya, kami telah bekerja dengan lab di Wuhan selama 15 tahun sekarang, dan kita tahu bahwa mereka tidak memiliki virus itu di lab".

Meskipun pakar Tiongkok dan asing serta WHO telah memberikan pandangan otoritatif dan berbasis sains mereka tentang hipotesis "kebocoran lab", beberapa politisi dan media AS masih dengan penuh semangat menghebohkan narasi bahwa "virus itu bocor dari WIV" dan mendorong penyelidikan ke dalamnya. Ini mengingatkan salah satu adegan serupa hampir 20 tahun yang lalu, ketika AS meningkatkan pernyataannya bahwa Irak memiliki "senjata pemusnah massal" untuk mempersiapkan landasan bagi Perang Irak. Modus operandinya tetap tidak berubah: mengabaikan pandangan lembaga internasional yang berwenang, menerapkan praduga bersalah dan mencoba menyesatkan publik dengan tuduhan tanpa dasar faktual dari beberapa pejabat dan petugas intelijen. Penulis disinformasi dalam kedua kasus adalah orang yang sama. Menurut laporan, orang yang mendorong media hype-up klaim kebocoran WIV adalah Michael Gordon, orang yang sama yang menulis "cerita tabung aluminium" di Irak pada September 2002. Mengingat fakta bahwa AS mengobarkan perang Irak dengan ancaman WMD fiktif untuk mewujudkan tujuan geopolitiknya, kita tidak bisa tidak bertanya, ada apa hingga saat ini dengan menghebohkan "teori kebocoran lab" yang sama sekali tidak berdasar dan menyerukan "penyelidikan" di Tiongkok?

Jika tujuan sebenarnya dari AS adalah untuk mempelajari asal-usul virus, lalu mengapa tidak mengandalkan ilmuwan sebagai andalan daripada komunitas intelijen?

Jika AS ingin mengidentifikasi asal-usul virus, lalu mengapa membatasi proses 90 hari? Studi Origins dapat berlangsung selama bertahun-tahun atau puluhan tahun tanpa menemukan jawaban yang meyakinkan. Kesimpulan macam apa yang dapat dicapai oleh komunitas intelijen dalam waktu 90 hari?

Jika AS benar-benar mementingkan transparansi, maka kapan dapat mengundang pakar WHO untuk mengunjungi pangkalan Fort Detrick, mengingat Tiongkok telah mengundang pakar WHO untuk dua putaran studi asal dan bahwa pakar WHO juga telah mengunjungi berbagai laboratorium bio termasuk WIV?

Harus ditunjukkan bahwa AS mempolitisasi studi asal-usul untuk melayani kepentingan egoisnya dengan mengorbankan kesejahteraan, kehidupan, dan kesehatan orang-orang di semua negara. Komunitas internasional semua harus waspada dan menolak tindakan seperti itu. (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Sukses, Ketiga Astronaut Pertama China Tiba di Stasiun Antar...

  • Visco Joostensz
  • 19 Jun 2021

lifestyle

Shanghai Disneyland Rayakan HUT ke–5

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jun 2021

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan Tidak Berdasar

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Pembangunan Jembatan Terpanjang China-Laos Sudah Selesai

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Panda Raksasa Tuantuan Debut di Bandara Tianfu, China

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong