Baca dalam 34 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 9 Juni 2021

Waktu Publish : 09 Jun 2021, 16:57 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Kami mencatat bahwa pihak Tiongkok merilis Pernyataan Co-Chairs 'Pernyataan Menteri Luar Negeri Khusus ASEAN-China' pertemuan dalam rangka Dies Natalis ke-30 Hubungan Dialog. Bisakah Anda menawarkan informasi lebih lanjut tentang itu? Bagaimana komentar Anda tentang pertemuan ini?

Wang Wenbin: Pertemuan Khusus Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok dalam rangka Peringatan 30 Tahun Hubungan Dialog diselenggarakan di Chongqing, Tiongkok pada 7 Juni 2021. Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, para menteri luar negeri negara-negara ASEAN dan Sekretaris ASEAN -Jenderal melakukan diskusi mendalam dan ekstensif dan mencapai konsensus penting untuk memperdalam rasa saling percaya politik, meningkatkan kerja sama anti-pandemi dan mendorong pemulihan ekonomi, di antara bidang-bidang lainnya.

Usai pertemuan, dirilis Co-Chairs 'Pernyataan Menteri Luar Negeri Khusus ASEAN-Tiongkok' pertemuan dalam rangka HUT ke-30 Hubungan Dialog. Pernyataan kaya konten tersebut menegaskan kembali prinsip dan proposisi termasuk komitmen untuk memajukan Kemitraan Strategis ASEAN-Tiongkok ke tingkat yang lebih tinggi, mengikuti multilateralisme dan mendukung Sentralitas ASEAN dalam arsitektur regional. Ini juga berisi rencana kerja sama di bidang-bidang seperti COVID-19, pemulihan ekonomi, dan pembangunan berkelanjutan. Pembacaan dan teks lengkap pernyataan sudah tersedia online untuk referensi Anda. Saya ingin berbagi lebih banyak detail dengan Anda.

Pertama, pertemuan dengan waktu yang tepat memiliki relevansi yang unik. Dalam 30 tahun terakhir, hubungan dialog Tiongkok-ASEAN telah mencapai perkembangan pesat dengan banyak tonggak sejarah, menjadi pilar penting bagi perdamaian, stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran kawasan. Di tengah suramnya pandemi COVID-19 dan situasi internasional yang kompleks dan bergejolak, Tiongkok dan ASEAN mengadakan pertemuan para menteri luar negeri khusus untuk menegaskan kembali komitmen untuk memperdalam hubungan bilateral dan bersama-sama menghadapi tantangan dan membahas serta merencanakan kerja sama khusus di tahap berikutnya, mengirimkan sinyal positif Tiongkok dan ASEAN bersama-sama menjaga perdamaian, stabilitas, pembangunan dan kemakmuran kawasan melalui solidaritas yang lebih besar dan kerja sama yang lebih erat serta memperkuat tekad dan kepercayaan negara-negara kawasan untuk mengatasi kesulitan bersama dan mencari pembangunan bersama.

Kedua, pencapaian tersebut tidak didapat dengan mudah dan pengalaman yang sangat berharga. Pada pertemuan ini, negara-negara membahas pengalaman dan pencapaian hubungan Tiongkok-ASEAN. Selama 30 tahun terakhir, kerja sama Tiongkok-ASEAN telah membuahkan hasil yang bermanfaat di tiga bidang pilar, yaitu, keamanan politik, ekonomi dan perdagangan, serta pertukaran orang-ke-orang. Tiongkok dan ASEAN telah menjalin kemitraan perdagangan terbesar, kemitraan kerja sama paling substansial, dan kemitraan strategis paling dinamis. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kami selalu mengutamakan satu sama lain dalam hubungan luar negeri kami; kami selalu mengutamakan orang dan fokus pada kerja sama pragmatis; kami selalu bekerja sama dalam semangat kemitraan untuk mengatasi tantangan besar; kami selalu mematuhi keterbukaan dan pengembangan untuk saling menguntungkan dan hasil yang saling menguntungkan; kami selalu menempatkan perbedaan dalam perspektif dan mengingat kepentingan keseluruhan. Pada momen penting dari peringatan 30 tahun yang menghubungkan pencapaian masa lalu dengan prospek masa depan, kami akan menarik pengalaman berharga dari masa lalu dan menanamkan dorongan abadi ke dalam pertumbuhan hubungan kita yang lebih baik dan lebih stabil.

Ketiga, ada prospek cerah dalam meningkatkan hubungan Tiongkok-ASEAN. Pihak Tiongkok menekankan bahwa percepatan pembangunan pola pembangunan baru di Tiongkok akan memberikan negara-negara ASEAN dan seluruh dunia dengan pasar yang lebih besar, lebih banyak peluang dan kekuatan pendorong yang lebih kuat. Tiongkok telah mengajukan proposal enam poin untuk bersama-sama mengobarkan, mempertahankan dan mengembangkan jalur kerja sama regional dengan karakteristik Asia Timur, membangun kemitraan strategis Tiongkok-ASEAN yang lebih tinggi dan menjalin komunitas yang lebih dekat dengan masa depan bersama dalam 30 tahun ke depan. Ini mencakup aspek-aspek seperti memperdalam kerja sama anti-pandemi, mendorong pemulihan ekonomi, meningkatkan hubungan, bekerja untuk penyelesaian awal Kode Etik di Laut Tiongkok Selatan, menegakkan multilateralisme dan bersama-sama mempromosikan nilai-nilai Asia. Hal ini disambut baik oleh negara-negara ASEAN. Saya percaya bahwa dengan upaya bersama dari kedua belah pihak, hubungan Tiongkok-ASEAN akan terangkat ke tingkat yang baru dan mengantarkan 30 tahun yang lebih besar lagi.

Reuters: Jepang dan Australia mengeluarkan pernyataan bersama untuk menyatakan keberatan atas klaim dan kegiatan maritim Tiongkok. Mereka juga menyatakan keprihatinan tentang pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uighur Xinjiang dan melemahnya institusi demokrasi Hong Kong. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Posisi kami tentang isu-isu yang relevan konsisten dan jelas. Tiongkok memiliki kedaulatan atas pulau-pulau di Laut Tiongkok Selatan dan perairan yang berdekatan, Pulau Diaoyu dan pulau-pulau afiliasinya. Isu yang berkaitan dengan Xinjiang dan Hong Kong adalah urusan dalam negeri Tiongkok yang tidak membiarkan campur tangan asing. Jepang dan Australia meningkatkan apa yang disebut teori "ancaman Tiongkok", dengan keji memfitnah dan menyerang Tiongkok dan mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok. Tiongkok dengan tegas menolaknya. Kami bertekad untuk menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan kami. Kami mendesak Jepang dan Australia untuk mematuhi hukum internasional dan norma-norma dasar hubungan internasional termasuk menghormati kedaulatan dan non-intervensi negara lain, berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan berhenti merusak perdamaian dan stabilitas regional.

Kantor Berita Xinhua: Pertemuan Menteri Luar Negeri Kerjasama Lancang-Mekong ke-6 diadakan kemarin di Chongqing. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang pertemuan itu? Apa komentar Tiongkok tentang Kerjasama Lancang-Mekong?

Wang Wenbin: Pada tanggal 8 Juni, Pertemuan Menteri Luar Negeri Kerjasama Lancang-Mekong ke-6 diadakan di Chongqing. Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bersama-sama memimpin pertemuan dengan Menteri Luar Negeri U Wunna Maung Lwin dari Myanmar. Menteri Luar Negeri Laos Saleumxay Kommasith, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Kamboja Prak Sokhonn, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Thailand Don Pramudwinai dan Menteri Luar Negeri Vietnam Bui Thanh Son menghadiri pertemuan tersebut. Tiongkok telah merilis informasi yang relevan.

LMC adalah mekanisme kerja sama sub-regional tipe baru yang menampilkan konsultasi ekstensif, kontribusi bersama, dan manfaat bersama di antara negara-negara Kerja Sama Lancang-Mekong (LMC). Mekanisme kerja sama ini menjunjung tinggi ketetanggaan dan persahabatan sebagai prinsip, pembangunan sebagai tujuan, hasil yang saling menguntungkan sebagai filosofi dan kesejahteraan rakyat sebagai cita-cita aslinya. Dalam kurun waktu lima tahun, telah berkembang pesat dan menjadi salah satu mekanisme kerja sama yang muncul paling dinamis di sub-kawasan. Ini telah mengambil fitur-fitur berikut:

Pertama, hasil yang bermanfaat. Dengan latar belakang pandemi yang sedang berlangsung, enam negara LMC dengan sungguh-sungguh mengimplementasikan konsensus yang dicapai pada Pertemuan Pemimpin LMC ketiga dan Rencana Aksi Lima Tahun Kerja Sama Lancang-Mekong, dengan giat melakukan kerja sama anti-pandemi, bersama-sama mempromosikan ekonomi pemulihan dan tanpa henti memperdalam pertukaran orang-ke-orang dan budaya. Kerjasama Lancang-Mekong telah mempertahankan momentum pembangunan tingkat tinggi dan membuahkan hasil positif di berbagai bidang. Ini telah memainkan peran penting dalam mempromosikan pembangunan ekonomi, meningkatkan mata pencaharian masyarakat, melindungi lingkungan, memperkuat pertukaran orang-ke-orang, memajukan kerjasama sumber daya air dan integrasi ekonomi regional.

Kedua, mekanisme substantif. Keenam negara LMC telah mengembangkan model Lancang-Mekong yang pragmatis, efisien, dan berorientasi proyek yang mengutamakan pembangunan. Mereka mencontohkan kecepatan Lancang-Mekong yang menampilkan kemajuan dan peningkatan yang konstan. Mereka memupuk budaya Lancang-Mekong yang menampilkan perlakuan yang sama, saling membantu yang tulus dan ikatan yang erat sebagai satu keluarga. Bersama-sama, mereka membentuk pola pembangunan yang terkoordinasi dan saling berhubungan. Dana Khusus LMC telah mendukung lebih dari 500 proyek mata pencaharian di bidang pendidikan, kesehatan, perempuan, pengentasan kemiskinan dan bidang-bidang lain dengan manfaat langsung bagi kehidupan sehari-hari masyarakat. Dengan dukungan pinjaman Tiongkok, keenam negara telah melaksanakan lebih dari 40 proyek kerjasama infrastruktur dan kapasitas produksi skala besar di berbagai bidang seperti konektivitas, bandara, pembangkit listrik, dan kawasan industri. Pada tahun 2020, volume perdagangan antara Tiongkok dan lima negara Mekong melawan tren dan naik menjadi $322,9 miliar, di mana produk pertanian menyumbang $24 miliar, keduanya mencapai pertumbuhan tahun-ke-tahun sekitar 12%.

Ketiga, dorongan yang kuat. Pertemuan ini mengadopsi dokumen berbasis konsensus termasuk Pernyataan Bersama tentang Peningkatan Kerjasama Pembangunan Berkelanjutan Negara Lancang-Mekong, Inisiatif Pendalaman Kerjasama antara Pemerintah Daerah Negara Lancang-Mekong, dan Pernyataan Bersama tentang Pendalaman Kerjasama Pengobatan Tradisional Dalam Kerangka Kerjasama Lancang-Mekong. Selain itu, Tiongkok mengedarkan Daftar Area dan Proyek untuk Kerjasama yang Ditujukan dengan Pemerintah Daerah Negara-Negara Mekong yang Diusulkan oleh Provinsi dan Kota terkait Tiongkok dan daftar langkah-langkah awal yang diambil oleh Tiongkok untuk mendorong sinergi antara Sabuk Pembangunan Ekonomi Lancang-Mekong dan Jalur Pertanahan Internasional Baru. Koridor Perdagangan Laut. Keenam negara sepakat untuk terus memperdalam kerja sama anti-pandemi, bersama-sama mendorong pemulihan pasca-COVID-19, memperluas kerja sama praktis di bidang sumber daya air dan di tingkat daerah, memajukan persahabatan di antara masyarakat, dan mempertahankan momentum kuat Lancang- Kerjasama Mekong untuk mencapai keuntungan bersama dan kemakmuran bersama.

Ke depan, Tiongkok siap bekerja sama dengan lima negara riparian untuk menegakkan semangat Lancang-Mekong "berbagi sungai yang sama dan masa depan bersama", lebih memperdalam hubungan bertetangga dan kerja sama praktis, dan secara aktif membangun sabuk pembangunan ekonomi di Lancang -Kawasan Mekong, untuk membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi negara-negara LMC dan mengantarkan "lima tahun emas" baru Kerjasama Lancang-Mekong.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin -Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Expo Tiongkok-CEEC kedua dibuka di Ningbo kemarin. Bisakah Anda berbagi lebih banyak tentangnya dan memberi tahu kami tentang kemajuan terkini dalam kerja sama Tiongkok-CEEC?

Wang Wenbin: Kemarin Tiongkok-CEEC Expo kedua dibuka di kota Ningbo, Provinsi Zhejiang. Presiden Xi Jinping mengirim surat ucapan selamat atas acara tersebut. Ia menilai, pameran tersebut akan membantu meningkatkan pengetahuan tentang komoditas CEEC di pasar Tiongkok, memperluas ekspor CEEC ke Tiongkok, membantu berbagai pihak untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19, dan mendorong pemulihan ekonomi. Ia berharap semua pihak dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk memanfaatkan potensi kerjasama dan membuka ruang kerjasama yang lebih luas. Wakil Perdana Menteri Dewan Negara Hu Chunhua menghadiri dan menyampaikan pidato pembukaan.

Pameran ini adalah pertemuan internasional pertama yang menampilkan Eropa tengah dan timur yang diselenggarakan oleh Tiongkok setelah KTT Tiongkok-CEEC. Ini juga merupakan langkah nyata untuk mempromosikan pengembangan kualitas tinggi kerjasama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-CEEC. Mengusung tema "visi baru dan peluang bersama", pameran ini memiliki lebih dari 3.000 stan di tiga area pameran, yaitu pameran CEEC, pameran barang konsumsi internasional, dan pameran permanen komoditas impor. Lebih dari 2.000 peserta pameran CEEC mendaftar untuk acara tersebut dan 7.500 pembeli ambil bagian. Selama pameran, acara di berbagai sektor yang meliputi ekonomi, perdagangan, ilmu pengetahuan, teknologi, bea cukai kesehatan, kamar dagang dan lokalitas akan diadakan, termasuk Dialog Inspeksi Bea Cukai Tiongkok-CEEC dan Dialog Kerja Sama Karantina ke-6, pertemuan ke-6 Tiongkok-CEEC Kamar Dagang Bersama dan Forum Walikota Tiongkok-CEEC.

Baru-baru ini kerjasama Tiongkok-CEEC telah memberikan banyak sorotan dan hasil yang bermanfaat. Misalnya, perdagangan antara kedua belah pihak telah menunjukkan momentum pertumbuhan yang kuat meskipun ada COVID-19, dengan total perdagangan melonjak sebesar 8,4% pada tahun 2020 dan melebihi $100 miliar untuk pertama kalinya. Volume perdagangan antara Januari dan April mencapai $40,71 miliar, naik 47,9% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Hingga saat ini, Tiongkok telah menandatangani 95 kerja sama pemeriksaan pabean dan karantina dengan 15 CEEC dan menyetujui impor 132 varietas makanan dan lusinan produk pertanian dari 14 negara. Selama sembilan tahun terakhir, impor pertanian Tiongkok dari CEECs tumbuh pada tingkat rata-rata tahunan sebesar 9,7%. Tahun ini menandai Tahun Pembangunan Hijau dan Perlindungan Lingkungan Kerjasama Tiongkok-CEEC. Minggu lalu saya juga berbagi kemajuan dalam kerjasama kehutanan Tiongkok-CEEC. Kedua belah pihak akan semakin memperkuat kerja sama dan koordinasi untuk mempromosikan pengembangan bioekonomi hutan dan berkontribusi dalam mitigasi perubahan iklim dan mewujudkan Tujuan Hutan Global yang ditetapkan oleh Rencana Strategis PBB untuk Hutan 2017–2030 dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Mekanisme kerja sama Tiongkok-CEEC telah membuahkan hasil yang bermanfaat dan memberikan manfaat nyata bagi masyarakat dari semua negara terkait sejak didirikan sembilan tahun lalu. Ke depan, Tiongkok siap bekerja dengan CEEC untuk menerapkan dengan langkah-langkah solid yang dicapai konsensus pada KTT Tiongkok-CEEC, berusaha untuk hasil yang lebih saling menguntungkan dan memberikan manfaat yang lebih besar kepada orang-orang di semua negara yang berpartisipasi.

Reuters: Senat AS mengesahkan RUU yang dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan negara itu untuk bersaing dengan teknologi Tiongkok. RUU tersebut memberi wewenang $190 miliar untuk memperkuat teknologi AS dan $54 miliar untuk memperkuat produksi semikonduktor dan peralatan telekomunikasi AS. Ini juga melarang TikTok diunduh di perangkat pemerintah dan memblokir pembelian drone Tiongkok. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Isi tentang Tiongkok dalam RUU yang baru saja disahkan oleh Senat AS mendistorsi fakta, merendahkan jalur pembangunan Tiongkok dan kebijakan dalam dan luar negeri, menghebohkan "ancaman Tiongkok", menganjurkan persaingan strategis dengan Tiongkok, dan secara serius mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok pada masalah yang berkaitan dengan Taiwan, Hong Kong, Xinjiang dan Tibet. Dipenuhi dengan mentalitas zero-sum Perang Dingin, ini bertentangan dengan aspirasi untuk lebih banyak pertukaran dan kerja sama yang dimiliki oleh orang-orang dari semua lapisan masyarakat di kedua negara. Tiongkok dengan tegas menolaknya.

Bagaimana AS bermaksud untuk mengembangkan dan memperkuat daya saingnya adalah urusannya sendiri, tetapi kami dengan tegas menentang AS membuat masalah dari Tiongkok dan menganggapnya sebagai musuh imajiner. AS adalah ancaman terbesar bagi dirinya sendiri. Mendapatkan rumahnya sendiri secara berurutan mengalahkan segalanya.

Tiongkok berkomitmen pada jalur pembangunan damai. Tujuan pengembangan kami adalah untuk terus meningkatkan diri dan memungkinkan orang-orang Tiongkok menjalani kehidupan yang lebih bahagia. Tidak ada yang bisa merampas hak sah rakyat Tiongkok untuk pembangunan.

Tiongkok berkomitmen untuk mengembangkan hubungan dengan AS tanpa konflik, tanpa konfrontasi, saling menghormati, dan kerja sama yang saling menguntungkan. Karena itu, kami akan terus dengan tegas mempertahankan kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan kami. Kami mendesak AS untuk menyesuaikan pola pikirnya, melihat perkembangan Tiongkok dan hubungan Tiongkok-AS secara rasional, berhenti mendorong RUU yang relevan dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok untuk menghindari merusak hubungan bilateral dan kerja sama secara keseluruhan di bidang-bidang penting.

China News Service: Kamar Dagang Uni Eropa di Tiongkok baru saja merilis Business Confidence Survey (BCS) 2021, menunjukkan bahwa "enam dari sepuluh responden mengindikasikan bahwa mereka mempertimbangkan untuk memperluas operasi Tiongkok mereka saat ini pada tahun 2021", peningkatan hampir sepuluh poin persentase tahun ke tahun. Apakah Anda memiliki komentar?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporannya. Ini menunjukkan bahwa "ketahanan pasar Tiongkok memberikan perlindungan yang sangat dibutuhkan bagi perusahaan-perusahaan Eropa di tengah badai pandemi COVID-19". "Sekitar tiga dari empat perusahaan masih melaporkan earnings before interest and tax (EBIT) positif, dengan 14% lagi impas", kata laporan itu. Sekitar 68% persen optimis tentang prospek pertumbuhan di sektor mereka untuk dua tahun mendatang. Survei tersebut juga menunjukkan bahwa seperempat dari produsen mengarahkan rantai pasokan mereka ke Tiongkok dan bahwa 51% perusahaan melaporkan bahwa margin EBIT mereka di Tiongkok lebih tinggi daripada rata-rata di seluruh dunia dan jauh lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Dengan latar belakang pandemi yang mengamuk dan ekonomi dunia dalam resesi yang dalam, angka-angka dalam survei sepenuhnya menunjukkan ketahanan yang kuat, vitalitas yang kuat, dan prospek cerah kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-Uni Eropa.

Untuk beberapa waktu, beberapa lembaga internasional otoritatif telah merilis laporan yang mengatakan bahwa Tiongkok telah mengoordinasikan upaya anti-pandemi dan pembangunan, dan merupakan ekonomi utama pertama yang mencatat pertumbuhan positif, memberikan dasar yang kuat untuk operasi bisnis asing di Tiongkok. Baru kemarin, Bank Dunia dalam laporan terbarunya merevisi perkiraan pertumbuhan ekonomi Tiongkok hingga 8,5%, yang menunjukkan pengakuan masyarakat internasional terhadap upaya anti-pandemi Tiongkok dan keyakinan kuat terhadap prospek ekonomi Tiongkok.

Saya juga mencatat dalam laporan beberapa kekhawatiran bisnis Eropa di Tiongkok. Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok secara aktif membangun paradigma pembangunan baru, mengembangkan sistem baru ekonomi terbuka dengan standar yang lebih tinggi, dan mendorong lingkungan investasi yang lebih berorientasi pasar, berbasis hukum, dan sesuai dengan standar internasional. Ini akan membawa peluang yang lebih luas bagi perusahaan dari semua negara, termasuk di Eropa, dan membuka ruang baru bagi kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-Eropa. Tiongkok akan terus menyediakan lingkungan bisnis yang lebih baik bagi perusahaan asing termasuk perusahaan Eropa. Pada saat yang sama, kami berharap pihak lain termasuk pihak Eropa juga akan menyediakan lingkungan bisnis yang terbuka, transparan, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan Tiongkok dalam hal investasi dan operasi.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: AS dan Uni Eropa akan mendukung dorongan baru untuk menyelidiki asal-usul COVID-19. G7 juga diharapkan membahas seruan AS untuk penyelidikan COVID. Apa komentar kementerian luar negeri?

Wang Wenbin: Studi asal-usul adalah masalah sains. Mempolitisasi atau menggunakannya untuk mengalihkan kesalahan hanya akan mengganggu dan melemahkan penelitian yang relevan dan membahayakan kerja sama anti-pandemi internasional. Sejak merebaknya COVID-19, kami telah melihat beberapa politisi AS atau outlet media melabeli virus tersebut, mencari stigmatisasi, menyebarkan hipotesis "kebocoran lab" yang tidak berdasar, secara serampangan menyerang dan mencoreng laporan bersama tentang studi asal-usul oleh Tiongkok-WHO tim ahli, dan menggambar pada aparat intelijen untuk meluncurkan "penyelidikan". Langkah-langkah yang didorong oleh politisasi semacam itu semakin menyimpang dari tujuan studi asal-usul. Mereka telah melumpuhkan respons COVID-19 di AS dan menimbulkan kerugian besar pada rakyat Amerika, dan memiliki dampak negatif yang meningkat pada kerja sama anti-virus global. Kami mendesak AS untuk segera menghentikan manipulasi politiknya, meningkatkan tanggung jawabnya, mengembalikan studi asal ke arena ilmiahnya, dan memberikan penjelasan yang jelas dan bertanggung jawab tentang Fort Detrick dan lebih dari 200 laboratorium bio di seluruh dunia. Kami juga berharap pihak-pihak terkait akan menolak setiap langkah yang mempolitisasi kajian asal-usul dan berkontribusi pada respon global melalui tindakan nyata.

Beijing Youth Daily: Pada tanggal 8 Juni, Tiongkok mengadakan lokakarya tentang Dekade Ilmu Kelautan untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030) di Qingdao. Bisakah Anda berbagi detail lebih lanjut dengan kami?

Wang Wenbin: Lokakarya Dekade PBB Ilmu Kelautan untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030) yang diadakan di Tiongkok merupakan bagian dari rangkaian acara untuk memperingati 50 tahun pemulihan hak-hak sah Tiongkok di PBB dan juga acara untuk memperingati Hari Laut Sedunia dan Hari Kesadaran Laut Nasional Tiongkok.

Lokakarya ini diselenggarakan bersama oleh Kementerian Sumber Daya Alam Tiongkok dan Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Nasional. Fokusnya adalah pada perlindungan keanekaragaman hayati laut dan koeksistensi yang harmonis antara manusia dan alam. Para peserta mengadakan diskusi tentang tujuan dan implementasi Dekade Kelautan serta isu-isu tata kelola maritim global.

Tiongkok sangat mementingkan lautan. Dipandu oleh visi membangun komunitas maritim dengan masa depan bersama dan mengandalkan sains dan teknologi untuk kemakmuran maritim, Tiongkok telah secara aktif menanggapi inisiatif Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan (2021-2030). Kami telah berpartisipasi penuh dalam kerja sama maritim dalam kerangka kerja PBB dan berkontribusi untuk memajukan tata kelola maritim global dan mewujudkan pembangunan kelautan yang berkelanjutan.

Lautan adalah tempat lahirnya kehidupan. Mereka menghubungkan dunia kita dan mempromosikan pembangunan. Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak untuk membangun momentum peluncuran Dekade Kelautan PBB, memperkuat kerja sama, mempromosikan inovasi dalam ilmu dan teknologi kelautan, meningkatkan kemampuan tata kelola maritim, dan mengimplementasikan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan.

CNR: Menurut laporan media Jepang, Yayasan Jepang dari Kementerian Luar Negeri Jepang mensponsori kunjungan ke Jepang pada tahun 2008 untuk orang-orang Tionghoa yang memiliki pengaruh dalam opini publik dan sektor media. Beberapa netizen menuduh para peserta mempromosikan propaganda Jepang. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki komentar?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan. Merupakan praktik umum dalam hubungan internasional untuk terlibat dalam berbagai bentuk pertukaran kunjungan. Sebagai tetangga dekat yang penting, Tiongkok dan Jepang melihat banyak pertukaran personel. Sejak normalisasi hubungan hampir setengah abad yang lalu, kedua belah pihak telah mendukung dan memfasilitasi berbagai program pertukaran orang-ke-orang, yang memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan hubungan. Beberapa tahun yang lalu, kedua belah pihak sepakat untuk mengatur kunjungan bersama untuk 30.000 orang muda dalam lima tahun. Program studi dan perjalanan dua arah untuk pelajar muda yang didukung oleh kedua pemerintah juga sedang disusun dan akan dilakukan secara bertahap setelah pandemi berakhir. Kami berharap melalui pertukaran orang-ke-orang yang berkelanjutan, sehat dan mantap antara kedua negara, kami akan dapat meningkatkan saling pengertian, membangun kepercayaan, dan memperdalam persahabatan.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah mengindikasikan dia akan mencari hubungan yang lebih erat dengan negara-negara G7 pada pertemuan puncak minggu depan. Apakah kementerian memiliki komentar tentang kemungkinan kerja sama yang lebih besar di antara apa yang disebut Morrison sebagai demokrasi yang berpikiran sama? Pertanyaan kedua adalah, pejabat tinggi Gedung Putih untuk Asia, Kurt Campbell, mengatakan bahwa Tiongkok sendiri yang harus disalahkan atas reaksi global terhadap kebijakannya. Dia mengatakan "negara yang paling banyak membuat masalah bagi Tiongkok bukanlah AS tetapi Tiongkok". Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, G7 dan negara-negara maju yang relevan adalah yang pertama memetik manfaat dari pembangunan global, dan karenanya harus berbuat lebih banyak untuk memajukan kerja sama anti-pandemi internasional, mempromosikan pemulihan ekonomi dunia dan membantu negara-negara berkembang mencapai pertumbuhan yang lebih cepat, sebagai gantinya memicu perbedaan dan perselisihan di komunitas internasional dan mengganggu pemulihan global dan solidaritas melawan virus corona.

Pada pertanyaan kedua Anda, kami mencatat bahwa Mr. Campbell mengatakan bahwa hanya Tiongkok sendiri yang harus disalahkan atas reaksi global terhadap kebijakannya. Kami percaya argumen ini paling sesuai dengan kenyataan di AS. Sebuah jajak pendapat baru-baru ini yang mensurvei lebih dari 50.000 responden di 53 negara dan wilayah menunjukkan bahwa AS dipandang sebagai ancaman terbesar bagi demokrasi global dan 44% responden menganggap AS sebagai ancaman bagi demokrasi mereka.

Hasil jajak pendapat terbesar di dunia Arab menunjukkan bahwa sekitar 58% responden memiliki pandangan negatif terhadap kebijakan luar negeri AS terhadap negara-negara Arab dan 81% percaya bahwa AS merupakan ancaman besar bagi keamanan dunia Arab. Beberapa orang di AS biasa menganggap AS sebagai juru bicara komunitas internasional. Namun, faktanya, AS tidak bisa berbicara untuk komunitas internasional; itu hanya bisa berbicara untuk dirinya sendiri.

Pengamatan bahwa "negara yang paling banyak membuat masalah bagi Tiongkok bukanlah AS tetapi Tiongkok" membingungkan benar dengan salah dan menyesatkan opini publik. Dalam beberapa tahun terakhir, dipandu oleh persepsi yang salah tentang Tiongkok, AS berusaha keras untuk menekan Tiongkok, ikut campur dalam urusan internal Tiongkok dan sangat merusak kepentingan Tiongkok. Dalam menghadapi politik kekuatan AS, intimidasi dan praktik hegemonik, Tiongkok tidak punya pilihan selain membuat reaksi yang dibenarkan dan diperlukan untuk menegakkan hak dan kepentingannya yang sah. Pemerintah AS saat ini harus merenungkan dirinya sendiri, memperbaiki kesalahannya, daripada mencoreng Tiongkok atau membela kebijakan salah pemerintah sebelumnya di Tiongkok.

Saya ingin menegaskan kembali bahwa kebijakan luar negeri Tiongkok jelas dan konsisten. Kami akan tetap berkomitmen pada kebijakan perdamaian luar negeri yang independen dan jalur pembangunan yang damai. Juga, kami akan menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan nasional dengan tekad yang lebih kuat. Kami berharap AS dapat mengikuti tren zaman, melihat Tiongkok secara objektif dan rasional, meninggalkan Perang Dingin yang usang dan mentalitas zero-sum, berhenti menghebohkan "ancaman Tiongkok", dan berbuat lebih banyak untuk mempromosikan rasa saling percaya Tiongkok-AS. dan kerjasama serta meningkatkan hubungan bilateral, bukan sebaliknya.

CRI: Baru-baru ini, sarjana Inggris Martin Jacques mengatakan bahwa Communist Party of China (CPC) selama satu abad terakhir "telah dikatakan sebagai partai politik paling sukses di dunia ... Keberhasilan luar biasa CPC adalah karena menemukan cara ... menggabungkan kapasitas reformasi besar dengan akar mendalam dalam masyarakat dan budaya Tiongkok", menambahkan bahwa "satu hal yang pasti, berdasarkan pencapaiannya, kapasitasnya untuk pemerintahan dan kemampuannya untuk berubah, BPK akan tetap menjadi pemimpin, arsitek, dan mentor Tiongkok". Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan. Saya juga memperhatikan bahwa semakin banyak orang di dunia yang mengikuti dengan minat dan mempelajari BPK. Mereka mengambil studi tentang BPK sebagai kunci untuk memahami Tiongkok di zaman modern.

BPK telah menempuh perjalanan selama satu abad, dan sejarahnya adalah buku teks terbaik untuk memahami BPK. Di sini, saya ingin berbagi dengan Anda beberapa pengamatan.

Pertama, BPK adalah partai politik yang menghirup udara yang sama dan berbagi masa depan yang sama dengan rakyat. CPC berpegang pada tujuan mendasarnya untuk melayani rakyat dengan sepenuh hati, dan mengambil dukungan, persetujuan, kebahagiaan, dan persetujuan rakyat sebagai kriteria mendasar untuk menilai semua pekerjaannya. Memenuhi aspirasi masyarakat untuk kehidupan yang lebih baik adalah tujuan BPK. Berkomitmen untuk melayani rakyat dan mengandalkan rakyat, BPK telah memenangkan dukungan terluas dari rakyat Tiongkok. BPK dimulai sebagai sebuah partai kecil dengan lebih dari 50 anggota dan telah berkembang menjadi sebuah partai besar dengan lebih dari 91 juta anggota dan telah lama menjadi partai yang berkuasa di negara terpadat di dunia. Ash Center for Democratic Governance and Innovation di John F. Kennedy School of Government Universitas Harvard merilis ringkasan kebijakan yang menunjukkan bahwa kepuasan keseluruhan rakyat Tiongkok terhadap pemerintah Tiongkok di bawah kepemimpinan BPK melebihi 93%.

Kedua, BPK adalah partai politik yang berani melakukan reformasi dan inovasi. BPK berangkat dari kenyataan dalam segala hal, mengintegrasikan prinsip-prinsip dasar Marxisme dengan kondisi aktual Tiongkok, dan dengan teguh mengikuti jalannya sendiri. Selama 100 tahun terakhir, BPK tidak hanya menerapkan pola yang dibayangkan oleh para penulis klasik Marxis, atau meniru praktik sosialis dan model modernisasi negara lain. Sebaliknya, ia telah memperkaya dan mengembangkan Marxisme dalam praktik, mengadaptasi Marxisme dengan realitas Tiongkok, menjaganya agar tetap mutakhir dan meningkatkan daya tarik populernya. Ia telah menggalang dan memimpin rakyat Tiongkok dalam menyelesaikan revolusi demokrasi baru dan revolusi sosialis, melaksanakan reformasi dan keterbukaan, membangun sosialisme dengan ciri khas Tiongkok, melaksanakan perjuangan besar, mengembangkan proyek besar, memajukan tujuan besar, dan mewujudkan tujuan besar. mimpi besar. Kami telah membuat lompatan besar ke depan dari berdiri menjadi makmur dan kuat.

Ketiga, BPK adalah partai politik yang didedikasikan untuk kemajuan manusia. CPC dengan tegas menjunjung tinggi kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan Tiongkok, dan tidak akan pernah menelan buah pahit dari merongrong kepentingan nasional. Pada saat yang sama, selalu dibutuhkan kontribusi baru dan lebih besar bagi umat manusia sebagai misinya dan berkomitmen untuk memenuhi tanggung jawabnya sebagai negara besar untuk memajukan kemajuan manusia. Tiongkok berkontribusi lebih dari 30% terhadap pertumbuhan ekonomi dunia. Ini adalah penyumbang terbesar kedua untuk kontribusi yang dinilai dan anggaran pemeliharaan perdamaian PBB, dan penyumbang pasukan terbesar dari operasi pemeliharaan perdamaian di antara anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Perkembangan Tiongkok telah memperluas jalan menuju modernisasi bagi negara-negara berkembang. Tiongkok dengan tegas menentang hegemonisme dan politik kekuasaan, menganjurkan membuat hubungan internasional lebih demokratis dan berbasis aturan, mempromosikan pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, dan berkontribusi dengan menawarkan kebijaksanaan dan solusi Tiongkok untuk masalah global seperti pengurangan kemiskinan dan perubahan iklim .

Martin Jacques mengatakan bahwa telah terjadi "kegagalan yang luar biasa untuk memahami sifat Partai Komunis Tiongkok di Barat". Sebenarnya tidak sulit untuk memahami BPK. Selama orang tidak memakai kacamata ideologis berwarna dan menjunjung tinggi semangat kesetaraan dan saling menghormati, mereka bisa mendapatkan pemahaman yang adil tentang BPK yang sebenarnya dari sejarah dan mengenal Tiongkok apa adanya. Kami menyambut teman-teman dari semua lapisan masyarakat untuk menjaga minat BPK dan penyebab sosialisme dengan karakteristik Tiongkok.

Reuters: Asosiasi Olimpiade India telah mencopot pembuat pakaian olahraga Tiongkok Li-Ning sebagai mitra resminya dengan alasan sentimen publik. Atlet India akan mengenakan pakaian tanpa merek di Olimpiade Tokyo. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui kerjasama komersial spesifik yang Anda sebutkan. Kami berharap pihak India akan melihat kerja sama ekonomi dan perdagangan yang normal dengan Tiongkok secara objektif dan ringan serta menahan diri dari politisasi.

Wartawan - Image from : Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Juli 202...

  • Lupita
  • 28 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 23 Juli 202...

  • Lupita
  • 23 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 14 Juli 2021

  • Djono W. Oesman
  • 15 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 13 Juli 2021

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Juli 202...

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

news

Isi Konferensi Pers Kemenlu China 22 Juni 2021

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong