Baca dalam 34 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 7 Juni 2021

Waktu Publish : 07 Jun 2021, 16:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Youth Daily: Pada tanggal 5 Juni, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan utusan presiden Indonesia dan Koordinator Kerjasama dengan Tiongkok Luhut Binsar Pandjaitan memimpin pertemuan perdana Mekanisme Dialog dan Kerjasama Tingkat Tinggi Tiongkok-Indonesia. Bisakah Anda berbagi hasilnya dengan kami?

Wang Wenbin: Pada tanggal 5 Juni, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan utusan presiden Indonesia dan Koordinator Kerjasama dengan Tiongkok Luhut Binsar Pandjaitan memimpin pertemuan perdana Mekanisme Dialog dan Kerjasama Tingkat Tinggi Tiongkok-Indonesia di kota Guiyang. Kedua belah pihak menandatangani nota kesepahaman tentang pembentukan mekanisme kerja sama dialog tingkat tinggi dan satu lagi tentang penguatan kerjasama maritim. Nota kesepahaman tentang pendalaman pembangunan koridor ekonomi komprehensif regional dipertukarkan bersamaan dengan pembentukan komite bersama di koridor tersebut. Pihak Tiongkok telah merilis pembacaan ini.

Pertemuan tersebut menandai peluncuran mekanisme kerja sama tingkat tinggi yang terintegrasi antara kedua belah pihak. Ini adalah langkah penting dalam mengimplementasikan konsensus kepala negara kita dan peristiwa besar yang sangat penting dalam hubungan bilateral. Dalam pertemuan tersebut, kedua belah pihak sepakat untuk meningkatkan hubungan bilateral dengan menambahkan kerja sama maritim ke troika asli kerja sama politik, ekonomi dan budaya. Pertemuan itu membentuk platform baru dan menyuntikkan dorongan baru ke dalam pertumbuhan yang lebih besar dalam hubungan bilateral di era pascapandemi. Kedua belah pihak mencapai konsensus luas. Mereka akan saling mendukung upaya pembangunan dan peremajaan nasional; memperdalam kerjasama di seluruh rantai industri R&D vaksin, produksi dan distribusi serta membantu Indonesia dalam upaya membina pusat produksi vaksin regional; menyelaraskan visi BRI dan Poros Maritim Global, mendirikan proyek percontohan tahap pertama kerjasama BRI, mempercepat pembangunan platform "twin parks" dan bersama-sama mengembangkan pasar besar di kedua negara dengan 1,7 miliar orang digabungkan; membangun dorongan Indonesia untuk mengembangkan pusat penyimpanan ikan nasional untuk memulai kerja sama perikanan bilateral di seluruh bidang dan mempercepat negosiasi COC; memperluas pariwisata online, memperkuat kerja sama pendidikan kejuruan dan meningkatkan interaksi antara thinktank dan media, di antara sektor-sektor lainnya.

Tiongkok siap bekerja sama dengan Indonesia untuk membangun pola baru pengembangan hubungan secara menyeluruh dengan terus membuka ruang baru dan memperkaya kerja sama bilateral.

New York Times: Apa reaksi kementerian terhadap protes di Hungaria terhadap rencana pembukaan kampus Universitas Fudan di sana?

Wang Wenbin: Program pendidikan bersama transnasional, model umum kerjasama pendidikan internasional saat ini, berfungsi sebagai platform penting untuk mempromosikan saling pengertian. Hal ini sesuai dengan tren zaman dan kepentingan semua orang. Kami berharap individu-individu yang relevan di Hungaria akan tetap objektif dan rasional, mengikuti ilmu pengetahuan, dan menghindari politisasi atau stigmatisasi pertukaran budaya dan orang-ke-orang yang normal dengan Tiongkok untuk menegakkan hubungan bilateral yang bersahabat secara keseluruhan.

PTI: Pertanyaan saya adalah tentang perwakilan sekitar 300 orang India, yang sebelumnya tinggal di Beijing dan berbagai bagian Tiongkok dan yang terjebak di India. Mereka mengatakan bahwa mereka telah mematuhi perintah Kedutaan Besar Tiongkok di India bulan Maret untuk mengambil vaksin Tiongkok. Mereka telah pergi ke berbagai negara, mereka telah mengambil vaksin ini dan mereka masih belum bisa sampai ke Tiongkok. Beberapa dari keluarga orang-orang ini ada di sini di Tiongkok. Beberapa dari mereka berada di ambang kehilangan pekerjaan. Apakah Tiongkok bersedia melihat peta jalan di bidang kemanusiaan untuk menerima aplikasi mereka untuk kembali bekerja di sini?

Wang Wenbin: Dengan tujuan untuk melanjutkan perjalanan internasional secara teratur, Tiongkok memberikan kemudahan kepada orang asing yang masuk yang telah menerima vaksin Tiongkok, memegang sertifikat vaksinasi, dan memenuhi syarat untuk mengajukan visa. Anda dapat menghubungi kedutaan dan konsulat Tiongkok di India untuk mengetahui detailnya.

CRI: Pada tanggal 5 Juni, Hari Lingkungan Hidup Sedunia, Presiden Xi Jinping mengirim surat ucapan selamat kepada acara Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang diadakan di Pakistan. Bagaimana Tiongkok berkontribusi pada tata kelola lingkungan global ke depan?

Wang Wenbin: Presiden Xi Jinping mengirim surat ucapan selamat kepada acara Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang diadakan di Pakistan. Tiongkok dan Pakistan adalah mitra kerja sama strategis di segala cuaca. Kami memiliki posisi yang sama di berbagai bidang termasuk perlindungan lingkungan dan telah melakukan koordinasi dan kerjasama yang erat. Kami berkomitmen untuk mempraktikkan multilateralisme untuk meningkatkan tata kelola lingkungan global, menumbuhkan komunitas kehidupan bagi manusia dan alam, dan bersama-sama membangun dunia yang bersih dan indah.

Tema Hari Lingkungan Hidup Sedunia tahun ini adalah "restorasi ekosistem". Fokusnya adalah pada pengaturan ulang hubungan manusia dengan alam. Tema yang ditetapkan Tiongkok untuk kesempatan ini adalah "koeksistensi yang harmonis antara manusia dan alam". Seperti yang berulang kali ditekankan Presiden Xi Jinping, manusia harus menghormati alam, mengikuti hukumnya, dan melindunginya. Menghadapi kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam tata kelola lingkungan global, komunitas internasional harus bekerja sama dengan ambisi dan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendorong komunitas kehidupan bagi manusia dan alam.

Pada bulan September tahun lalu, Presiden Xi dengan sungguh-sungguh menjanjikan tujuan dan visi Tiongkok untuk mencapai puncak emisi karbon dan kemudian mencapai netralitas karbon. Pada bulan Desember tahun lalu dan April tahun ini, ia mengumumkan langkah-langkah kebijakan besar lainnya untuk menangani perubahan iklim. Konsep dan praktik konservasi ekologis telah diabadikan dalam Konstitusi Tiongkok dan dimasukkan ke dalam rencana keseluruhan Tiongkok untuk membangun sosialisme dengan karakteristik Tiongkok. Tiongkok akan sepenuhnya menerapkan Pemikiran Xi Jinping tentang Peradaban Ekologis, bertindak berdasarkan konsep pembangunan baru sesuai dengan tahap baru, menumbuhkan pola baru dan terus maju dengan konservasi ekologis dengan langkah-langkah yang solid. Ini adalah kebutuhan intrinsik bagi Tiongkok untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan dan berkualitas tinggi dan juga kontribusi utamanya bagi konservasi ekologi global.

Konservasi ekologi membutuhkan ambisi dan yang lebih penting, ketekunan. Tiongkok akan secara aktif memenuhi kewajiban internasionalnya dalam mengatasi perubahan iklim, melindungi keanekaragaman hayati dan mencegah penggurunan, mengambil bagian konstruktif dalam rencana aksi Dekade Restorasi Ekosistem PBB (2021-2030), melakukan kerjasama multilateral dan bilateral dalam perlindungan ekologi dan membuat keberlanjutan upaya untuk meningkatkan tata kelola lingkungan global. Tiongkok akan menjadi tuan rumah pertemuan ke-15 Konferensi Para Pihak pada Konvensi Keanekaragaman Hayati pada bulan Oktober di "kota musim semi" Kunming yang indah, dimana kami berharap untuk membahas dan menyusun rencana bersama dengan semua pihak untuk konservasi ekologis, menyuntikkan dorongan baru ke dalam tata kelola lingkungan global, membina komunitas kehidupan manusia dan alam, dan bersama-sama membangun dunia yang bersih dan indah.

CCTV: Presiden Rusia Vladimir Putin, saat menghadiri Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg ke-24 pada 4 Juni, mengatakan bahwa AS percaya kekuatan ekonomi dan militernya yang tak tertandingi memberinya hak untuk melenturkan ototnya dengan terlalu percaya diri. "Apa masalah kerajaan - mereka berpikir bahwa mereka begitu kuat sehingga mereka mampu melakukan kesalahan kecil dan kesalahan ... dan Amerika Serikat, dengan langkah percaya diri, langkah tegas, akan lurus di sepanjang jalan Uni Soviet." Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Kami mencatat laporan yang relevan. Pernyataan Presiden Putin menawarkan banyak bahan untuk dipikirkan. Saat dunia mengalami perubahan besar yang tak terlihat dalam satu abad, bagaimana negara-negara besar berperilaku dan memperlakukan orang lain tidak hanya akan menentukan apakah mereka bangkit atau jatuh, tetapi juga menyegel masa depan dan takdir umat manusia.

Tiongkok selalu percaya bahwa negara besar harus bertindak dengan cara yang sesuai, yang berarti, tidak menyerang dan mencoreng orang lain atau memerintah mereka, tidak menggunakan otot-otot, pemaksaan atau intimidasi, jelas bukan untuk mengeroyok atau memicu perpecahan, tetapi sebaliknya, untuk menunjukkan visi yang lebih luas dan hati yang lebih besar, memikul lebih banyak tanggung jawab untuk masa depan dunia dan memberikan kontribusi yang lebih besar.

Kami berharap semua negara, terutama negara-negara besar, akan meninjau kembali tujuan dan prinsip Piagam PBB, menghargai sistem internasional yang berpusat pada PBB yang ditempa dari abu Perang Dunia II dengan upaya bersama, bersama-sama mempraktikkan multilateralisme sejati, mempromosikan demokrasi yang lebih besar dalam hubungan internasional, dan membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Berita Kyodo: Pertemuan Khusus Menlu ASEAN-Tiongkok dikatakan akan diadakan di Chongqing pada 7 Juni. Apakah pertemuan sudah dimulai? Kapan pernyataan bersama akan dirilis? Bisakah Anda berbagi agenda terperinci dengan kami?

Wang Wenbin: Kemarin kami merilis pembacaan yang relevan. Tahun ini menandai peringatan 30 tahun terjalinnya hubungan dialog antara Tiongkok dan ASEAN. Ini adalah tahun yang sangat penting bagi hubungan bilateral untuk membangun pencapaian masa lalu dan mengejar kemajuan baru. Selama tiga dekade terakhir, kerja sama Tiongkok-ASEAN telah berkembang pesat, menjadi contoh kerja sama paling sukses dan dinamis di kawasan Asia-Pasifik. Fakta bahwa kedua belah pihak sepakat untuk mengadakan pertemuan tatap muka khusus para menteri luar negeri meskipun situasi COVID-19 yang sedang berlangsung mencerminkan bagaimana negara-negara sangat mementingkan dan memiliki harapan tinggi terhadap hubungan Tiongkok-ASEAN dalam situasi baru.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan bekerja dengan para menteri luar negeri ASEAN untuk mencatat dan merangkum hasil dan pengalaman kerja sama Tiongkok-ASEAN dalam 30 tahun terakhir, fokus pada memerangi COVID-19 dan mempromosikan pemulihan ekonomi, rencana strategis yang lebih pas dan menumbuhkan sorotan baru dalam kerja sama praktis untuk meningkatkan hubungan dan memberikan kontribusi baru bagi perdamaian, stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran di kawasan.

Di sela-sela pertemuan, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi juga akan mengadakan pertemuan bilateral dengan para menteri luar negeri negara-negara ASEAN dan Sekjen ASEAN.

Informasi lebih lanjut akan dirilis pada waktunya.

Bloomberg: Pertanyaan saya berkaitan dengan perpajakan. Selama akhir pekan, negara-negara G7 mendapatkan kesepakatan penting yang dapat membantu negara mengumpulkan lebih banyak pajak dari perusahaan. Langkah selanjutnya adalah agar G20 menandatangani kesepakatan ini. Karena Tiongkok adalah anggota, apakah Beijing berencana untuk menandatangani perjanjian ini? Dan apakah ini kesepakatan yang bagus untuk Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya mencatat bahwa pertemuan para menteri keuangan G7 pada prinsipnya mencapai konsensus tentang solusi pajak untuk digitalisasi ekonomi pada 5 Juni.

Sejak G20 meminta OECD untuk merumuskan solusi untuk mengatasi tantangan pajak yang timbul dari digitalisasi ekonomi pada tahun 2017, pihak Tiongkok telah berpartisipasi dalam konsultasi dan desain solusi dalam semangat multilateralisme, keterbukaan, dan kerja sama. Kami mendukung tercapainya konsensus solusi pada pertengahan 2021 dalam kerangka multilateral sesuai mandat G20.

Tiongkok percaya bahwa semua negara termasuk G20 harus berkontribusi secara pragmatis dan konstruktif, menangani masalah utama semua pihak dengan benar, dan menunjukkan inklusivitas dalam desain solusi.

RIA Novosti: Mantan Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa Tiongkok harus membayar semua negara tagihan untuk kompensasi minimal $10 triliun untuk pandemi virus corona. Aku ingin tahu apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Selama masa jabatan Donald Trump sebagai presiden, AS melaporkan 24 juta kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan lebih dari 410.000 kematian. Namun, Trump telah menutup mata terhadap fakta dan mengkambinghitamkan Tiongkok, untuk mengalihkan tanggung jawab tanggapan yang gagal di dalam negeri dan mengalihkan perhatian orang. Orang-orang Amerika memiliki penilaian yang adil yang harus dimintai pertanggungjawaban adalah politisi munafik yang pernah menduduki jabatan tinggi tetapi mengabaikan nyawa dan kesehatan masyarakat.

RIA Novosti: Presiden AS Joe Biden dalam artikel opininya untuk Washington Post mengatakan bahwa Tiongkok seharusnya tidak berpartisipasi dalam pengembangan aturan untuk perdagangan dan teknologi global. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Tiongkok selalu percaya bahwa perdamaian, pembangunan, dan kerja sama yang saling menguntungkan adalah tren zaman dan aspirasi bersama dunia. Setiap anggota masyarakat internasional harus mematuhi tujuan dan prinsip Piagam PBB, menjunjung tinggi sistem internasional yang berpusat pada PBB dan bekerja untuk hubungan internasional yang lebih demokratis. Urusan dunia harus ditangani melalui konsultasi oleh semua negara, bukan didikte oleh segelintir orang. Kita perlu menjunjung tinggi keterbukaan dan inklusivitas dan menolak isolasi dan eksklusivitas. Kita perlu mencari konsultasi yang setara dan menolak hegemoni. Mengejar politik blok dan klik-klik kecil yang menargetkan negara tertentu dengan ideologi sebagai tolok ukur dan mempraktikkan multilateralisme selektif yang palsu adalah langkah melawan tren zaman yang tidak akan menggalang dukungan dan tidak menghasilkan apa-apa.

Kami berharap AS dapat melihat Tiongkok secara objektif dan rasional, berhenti memainkan narasi "ancaman Tiongkok", dan melakukan lebih banyak hal yang kondusif untuk mempromosikan saling percaya dan kerja sama bilateral serta perdamaian dan stabilitas dunia.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Ketua DPR AS Nancy Pelosi telah menyerukan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin tahun depan di Beijing. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan bahwa Beijing menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022 menawarkan negara-negara yang bersangkutan kesempatan untuk menekan Tiongkok pada catatan hak asasi manusia, menambahkan ia akan mengangkat masalah ini pada pertemuan puncak para pemimpin G7 minggu depan. Apa tanggapan Anda?

Wang Wenbin: Kami dengan tegas menolak serangan para pemimpin AS dan Kanada terhadap Tiongkok dan campur tangan dalam urusan internal Tiongkok atas nama masalah hak asasi manusia.

Dunia telah melihatnya dengan sangat jelas bahwa, penduduk asli India masih menghadapi berbagai diskriminasi dan penindasan lebih dari dua abad setelah selamat dari genosida. Afrika Amerika berjuang untuk mempertahankan kebebasan mereka untuk "bernafas" seratus tahun setelah pembantaian Tulsa. Kebijakan asimilasi paksa pemerintah Kanada menyebabkan banyak kematian anak-anak pribumi, tetapi kebenarannya belum terungkap.

Dunia juga melihat dengan jelas bahwa pihak AS menggambarkan penyerbuan Capitol Hill oleh pengunjuk rasa pada bulan Januari dengan kata-kata seperti kekerasan dan aib, tetapi menyebut insiden serupa yang terjadi di Hong Kong sebagai pemandangan yang indah untuk dilihat.

Alih-alih menghadapi dan memecahkan masalah hak asasi manusia mereka yang serius di dalam negeri, Amerika Serikat dan Kanada telah menodai dan menyerang situasi hak asasi manusia Tiongkok dengan alasan yang dibuat-buat, yang sepenuhnya memperlihatkan standar ganda mereka yang biasa pada masalah hak asasi manusia dan perhitungan politik mereka menggunakan masalah hak untuk melayani kepentingan egois mereka sendiri.

Apa yang ingin saya tekankan adalah bahwa politisasi olahraga bertentangan dengan semangat Piagam Olimpiade dan merugikan kepentingan atlet dari semua negara dan tujuan Olimpiade internasional. Semua sektor masyarakat internasional, termasuk pemerintah dan komite Olimpiade di banyak negara, dan Komite Olimpiade Internasional, dengan jelas menyatakan penentangan mereka terhadap praktik yang salah ini. Kami mendesak individu yang relevan di Amerika Serikat dan Kanada untuk berhenti menggunakan permainan Olimpiade untuk terlibat dalam permainan politik yang tercela dan tidak menentang atlet dan pecinta olahraga musim dingin di seluruh dunia.

NHK: Apakah situasi di Myanmar akan dibahas pada Pertemuan Khusus Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok? Peran apa yang akan dimainkan Tiongkok dalam masalah ini?

Wang Wenbin: Saya baru saja menawarkan beberapa informasi tentang Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok. Mengenai peran Tiongkok dalam isu Myanmar, Tiongkok mendukung ASEAN dalam menegakkan prinsip non-intervensi dalam urusan dalam negeri dan tradisi konsensus berdasarkan konsultasi, dan memainkan peran sebagai organisasi regional yang matang untuk mendorong dan berpartisipasi secara konstruktif di Myanmar. proses rekonsiliasi internal di ASEAN Way. Kami mendukung upaya bersama untuk mengeksplorasi cara efektif untuk meredakan situasi dan menyelesaikan masalah dalam kerangka ASEAN. Tiongkok akan menjaga komunikasi yang erat dengan ASEAN dan mendukung upaya mediasinya, sambil menjangkau semua pihak di Myanmar dengan caranya sendiri, untuk mengamankan "pendaratan lunak" awal untuk situasi di Myanmar. Adapun secara spesifik tentang Myanmar pada Pertemuan Menteri Luar Negeri Khusus ASEAN-Tiongkok ini, nantikan saja pembacaan kami yang akan dirilis tepat waktu.

New York Times: Apa reaksi Tiongkok terhadap kunjungan tiga Senator AS ke Taiwan dan khususnya penggunaan jet angkatan udara untuk perjalanan itu?

Wang Wenbin: Kunjungan para senator AS yang relevan dan pertemuan mereka dengan pemimpin wilayah Taiwan sangat melanggar prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike bersama Tiongkok-AS. Tiongkok sangat menentang ini dan telah mengajukan representasi serius dengan pihak AS. Kami mendesak AS untuk dengan setia menerapkan kebijakan satu-Tiongkok, dengan sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike bersama Tiongkok-AS, segera menghentikan semua bentuk interaksi resmi dengan Taiwan dan menangani masalah yang berkaitan dengan Taiwan dengan cara yang bijaksana. Ini harus menghindari pengiriman sinyal yang salah kepada separatis "kemerdekaan Taiwan" dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada hubungan Tiongkok-AS dan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

People's Daily: Seperti yang kita ketahui, pertemuan para menteri luar negeri BRICS biasanya berakhir hanya dengan satu pernyataan pers, tetapi yang terakhir mengeluarkan pernyataan tambahan tentang multilateralisme. Apakah Anda memiliki sesuatu tentang ini? Apakah ada perbedaan antara sikap BRICS terhadap multilateralisme dan kerjasama multilateral dengan pemahaman umum masyarakat internasional, khususnya proposisi negara maju?

Wang Wenbin: Sejak Tiongkok mengajukan proposal tersebut selama kepresidenan bergilir BRICS pada tahun 2017, menteri luar negeri lima negara telah mengadakan pertemuan formal terpisah selama lima tahun berturut-turut. Sejak itu, kami telah mengembangkan tradisi mengelaborasi konsensus kami tentang lanskap internasional saat ini dan isu-isu penting dalam bentuk pernyataan pers dengan efek yang baik.

Sarana melayani tujuan seperti halnya kendaraan membawa makna. Dewasa ini begitu banyak perbedaan interpretasi dan definisi multilateralisme di dunia yang dihadapkan pada berbagai tantangan dan ancaman global. Multilateralisme seperti apa yang harus kita junjung? Lembaga multilateral seperti apa yang harus kita dukung? Komunitas internasional membutuhkan jawaban segera.

Dalam keadaan seperti itu, negara-negara BRICS, sebagai perwakilan dari pasar negara berkembang dan negara berkembang, telah mengatasi masalah ini secara langsung dan memberikan jawaban mereka. Pernyataan Bersama BRICS tentang Penguatan dan Reformasi Sistem Multilateral menjabarkan prinsip-prinsip berikut. Pertama, harus membuat tata kelola global lebih inklusif, representatif dan partisipatif untuk memfasilitasi partisipasi yang lebih besar dan lebih berarti dari negara berkembang dan negara kurang berkembang. Kedua, harus didasarkan pada konsultasi dan kolaborasi inklusif untuk kepentingan semua. Ketiga, menjadikan organisasi multilateral lebih responsif, berorientasi pada tindakan, dan berorientasi pada solusi berdasarkan norma dan prinsip hukum internasional serta semangat saling menghormati, keadilan, kesetaraan, kerjasama yang saling menguntungkan. Keempat, harus menggunakan solusi inovatif dan inklusif, termasuk perangkat digital dan teknologi. Kelima, harus memperkuat kapasitas masing-masing Negara dan organisasi internasional. Keenam, itu harus mempromosikan kerja sama internasional yang berpusat pada rakyat pada intinya. Ini adalah jawaban yang diberikan oleh BRICS.

Negara-negara BRICS menegaskan kembali komitmen mereka pada jalur multilateralisme dan dukungan mereka untuk memperkuat dan mereformasi multilateralisme. Juga dari pertimbangan inilah Tiongkok mendukung negara-negara BRICS dalam mengeluarkan pernyataan bersama yang terpisah tentang penguatan dan reformasi sistem multilateral. Pernyataan ini tidak hanya merupakan hasil dari upaya bersama lima negara dan jawaban mereka, tetapi juga mencerminkan aspirasi bersama dari mayoritas negara dan konsensus luas masyarakat internasional.

Negara-negara BRICS sebagai emerging market dan negara berkembang memang berbeda dengan beberapa negara maju dalam sikapnya terhadap multilateralisme dan kerjasama multilateral. Negara-negara BRICS menekankan perlunya mematuhi tujuan dan prinsip Piagam PBB dan menentang pengecualian dan standar ganda. Kami berkomitmen untuk konsultasi ekstensif, kontribusi bersama dan manfaat bersama, dan menentang intimidasi hegemonik dan permainan zero-sum. Kami mengejar keterbukaan, inklusivitas dan kerjasama win-win, dan menolak politik blok dan konfrontasi ideologis. Kami menyerukan untuk mengambil tindakan nyata untuk memecahkan masalah nyata, dan menolak kata-kata kosong yang memperpanjang mereka. Tiongkok sangat yakin bahwa isi pernyataan ini akan bertahan dalam pengawasan praktik dan ujian sejarah dan pasti akan memenangkan lebih banyak lagi pengakuan dan dukungan internasional.

Associated Press of Pakistan: Pertanyaan lanjutan atas pesan Presiden Xi untuk Hari Lingkungan Hidup Sedunia. Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berterima kasih kepada Presiden Xi dan juga memuji kepemimpinannya dalam memerangi perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati dan tawarannya untuk membentuk kerja sama dalam restorasi ekosistem. Tolong apa tanggapanmu?

Wang Wenbin: Seperti yang baru saja saya nyatakan, Presiden Xi Jinping menunjukkan dalam surat ucapan selamatnya kepada acara Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang diadakan di Pakistan bahwa tahun ini menandai peluncuran Dekade PBB tentang Restorasi Ekosistem. Acara Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang diadakan di Pakistan dengan tema "restorasi ekosistem" sangat penting. Dunia adalah komunitas dengan masa depan bersama di mana setiap orang berada dalam perahu yang sama. Komunitas internasional harus bekerja sama dengan ambisi dan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memperjuangkan sistem tata kelola lingkungan global yang adil dan masuk akal yang menampilkan kerja sama yang saling menguntungkan dan mempromosikan pembangunan kemanusiaan yang berkelanjutan. Presiden Xi juga memuji pemerintah Pakistan dan Perdana Menteri Imran Khan karena menjadikannya prioritas untuk membangun Pakistan Hijau Bersih. Dia menekankan kesiapan Tiongkok untuk memperkuat kerja sama dengan Pakistan dan komunitas internasional lainnya di dalam PBB untuk menumbuhkan komunitas kehidupan bagi manusia dan alam, dan bersama-sama membangun dunia yang bersih dan indah.

Kami juga mencatat tanggapan ramah Perdana Menteri Imran Khan. Dengan mengirimkan surat ucapan selamat ke acara Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang diadakan di Pakistan, Presiden Xi telah menunjukkan rasa tanggung jawab Tiongkok sebagai peserta, kontributor, dan pelopor dalam konservasi ekologi global, dan menawarkan proposal, solusi, dan kebijaksanaan Tiongkok untuk meningkatkan tata kelola dan pembangunan lingkungan global. komunitas kehidupan bagi manusia dan alam.

Seperti yang baru saja saya katakan, Tiongkok dan Pakistan adalah mitra kerja sama strategis di segala cuaca. Kami siap melakukan koordinasi dan kerja sama yang erat dengan Pakistan untuk meningkatkan tata kelola lingkungan global, membina komunitas kehidupan bagi manusia dan alam, dan bersama-sama membangun dunia yang bersih dan indah.

Bloomberg: Sama seperti memiliki tindak lanjut cepat pada pertanyaan sebelumnya, dan kemudian saya memiliki pertanyaan terpisah, jadi bersabarlah. Dalam kunjungan para senator AS ke Taiwan, muncul pertanyaan seputar jenis pesawat yang digunakan, pesawat militer C-17. Apakah ini merupakan penyeberangan batas pada masalah Taiwan oleh AS? Itu pertanyaan lanjutan pertama saya tentang masalah Taiwan. Secara terpisah, saya ingin bertanya tentang sebuah cerita yang diterbitkan minggu lalu oleh publikasi Jepang Nikkei, di mana dikatakan bahwa AS, Jepang dan negara-negara Eropa utama, termasuk Inggris, Jerman dan Belanda akan membentuk kerangka kerja untuk memperketat kontrol ekspor pada produk tertentu ke Tiongkok, terutama semikonduktor, kecerdasan buatan dan bio-teknologi. Pertanyaan saya di sini adalah: apakah kementerian luar negeri mengetahui rencana seperti itu, dan bagaimana pandangan tentang tindakan tersebut? Dan bagaimana pengaruhnya terhadap perkembangan teknologi Tiongkok?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, saya sudah menyatakan posisi serius Tiongkok. Kami mendesak AS untuk dengan setia menerapkan kebijakan satu-Tiongkok, dengan sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike bersama Tiongkok-AS, segera menghentikan semua bentuk interaksi resmi dengan Taiwan dan menangani masalah yang berkaitan dengan Taiwan dengan cara yang bijaksana. Ini harus menghindari pengiriman sinyal yang salah kepada separatis "kemerdekaan Taiwan" dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada hubungan Tiongkok-AS dan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Pada pertanyaan kedua Anda, saya tidak mengetahui apa yang Anda sebutkan.

Saya ingin menekankan bahwa globalisasi ekonomi adalah realitas objektif dan tren historis. Politisasi dan persenjataan ilmu pengetahuan, teknologi, dan masalah ekonomi dan perdagangan berdasarkan ideologi dan pembentukan kelompok-kelompok kecil eksklusif bertentangan dengan prinsip ekonomi pasar dan persaingan yang sehat. Mereka hanya akan memecah dunia secara artifisial, merusak aturan perdagangan internasional, mengancam keamanan industri global dan rantai pasokan, dan pada akhirnya merugikan orang lain dan diri sendiri.

Kami berharap negara-negara terkait akan meninggalkan pemikiran zero-sum, mengikuti tren zaman, berkontribusi lebih banyak pada pertukaran dan perdagangan sains dan teknologi yang normal di dunia, dan mendorong lingkungan yang terbuka, adil, dan non-diskriminatif agar inovasi dapat berkembang. Semua harus bekerja sama untuk membangun ekonomi dunia yang terbuka untuk mencapai pembangunan dan kemakmuran bersama.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

PTI: Hanya untuk menindaklanjuti apa yang Anda katakan tentang orang India yang terjebak di rumah, tidak dapat kembali. Representasi ini dibuat untuk kedutaan Tiongkok di India. Tampaknya mereka mencari peta jalan atau semacam kebijakan baru dalam hal ini untuk kepulangan mereka dari pemerintah Tiongkok.

Wang Wenbin: Saya baru saja menyatakan posisi prinsip Tiongkok dalam hal ini. Adapun masalah spesifik, saya ingin merujuk Anda ke kedutaan dan konsulat Tiongkok di India.

Prasar Bharati: Pertanyaan saya tentang perjalanan lintas batas. Sekarang Tiongkok memiliki dua vaksin yang disetujui oleh WHO. Di masa mendatang, apakah Tiongkok akan mempertimbangkan untuk menerima atau mengakui vaksin WHO lainnya? Misalnya, Arab Saudi telah menerima dan mengakui vaksin AstraZeneca yang diproduksi di India oleh Serum Institute of India (SII). Jadi, keputusan kebijakan seperti itu akan dibuat oleh Tiongkok di masa mendatang? Apakah ada sesuatu dalam rencana?

Wang Wenbin: Pertanyaan Anda sebenarnya tentang arus personel yang tertib dengan latar belakang COVID-19. Kami telah berulang kali menyatakan posisi prinsip Tiongkok. Saya ingin menegaskan kembali bahwa sejak awal COVID-19, dengan memanfaatkan praktik negara lain, Tiongkok menyesuaikan langkah-langkah manajemennya pada pelancong yang datang mengingat situasi pandemi yang berubah dengan cara berbasis sains. Atas dasar memastikan keselamatan, Tiongkok akan bekerja secara aktif untuk melakukan pertukaran personel yang sehat, aman, dan tertib dengan negara lain.

Shenzhen TV: Menurut laporan, penyerang bersenjata menewaskan sedikitnya 138 warga sipil dalam serangan desa di Burkina Faso utara pada 5 Juni. Presiden Kaboré dari Burkina Faso dan Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB Dujarric keduanya mengutuk serangan itu. Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok mengutuk serangan di Burkina Faso dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga yang ditinggalkan. Tiongkok selalu menentang semua tindakan teroris. Kami mencatat pernyataan dari Juru Bicara Sekjen PBB. Kami akan terus mendukung pemerintah Burkina Faso dalam menjaga keamanan dan stabilitas nasional.

FSN: Dalam wawancara dengan Axios, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan bahwa Tiongkok tidak memberikan transparansi, akses untuk inspektur internasional, atau berbagi informasi waktu nyata tentang COVID-19 dan mengatakan bahwa Tiongkok akan bertanggung jawab atas asal-usulnya. dari COVID-19. Apa tanggapan Tiongkok?

Wang Wenbin: Seperti yang telah kami tekankan dan seperti yang telah ditegaskan kembali oleh komunitas internasional, menelusuri asal usul virus adalah masalah ilmiah yang harus dipelajari oleh para ilmuwan di seluruh dunia dalam kolaborasi, daripada dipolitisasi. Para ahli WHO telah mencapai kesimpulan yang jelas tentang hal ini. Tiongkok telah dua kali mengundang pakar WHO untuk studi asal secara terbuka dan transparan. WHO merilis laporan studi bersama WHO-Tiongkok tentang asal-usul pada bulan Maret. Disusun sesuai dengan prosedur WHO dan mengikuti metode berbasis sains, ini adalah laporan yang otoritatif dan ilmiah.

Saya ingin menarik perhatian Anda pada satu fakta. Pada tahun 2003, mengabaikan laporan yang disampaikan oleh Komisi Pengawasan, Verification and Inspection Commission(UNSCOM) kepada Dewan Keamanan bahwa Irak tidak memiliki weapons of mass destruction (WMD), AS mengarahkan badan-badan intelijennya untuk melakukan apa yang disebut "investigasi" berdasarkan praduga bersalah dan membuat tuduhan yang didasarkan pada hipotesis daripada bukti, dan memobilisasi media untuk meningkatkan ancaman kepemilikan WMD di Irak. Langkah AS untuk mengalihkan kesalahan COVID-19 tidak berbeda dengan kebohongannya di Irak. Komunitas internasional harus mewaspadai hal ini. Saya yakin gerakan seperti itu akan ditolak oleh orang-orang yang berwawasan luas.

Kami mendesak AS untuk berhenti mempolitisasi studi asal-usul, berhenti mencoreng Tiongkok, mengambil sikap terbuka dan transparan tentang masalah ini, memikul tanggung jawab yang semestinya dan mengundang pakar WHO untuk studi asal di AS.

Bloomberg: Jadi peneliti Jerman Adrian Zenz telah mengeluarkan laporan baru. Menurut penelitiannya, dia mengatakan bahwa karena berbagai kebijakan oleh Tiongkok di Xinjiang, penurunan besar dalam kelahiran dapat diharapkan untuk etnis minoritas Uyghur di Xinjiang selatan antara sekarang dan 2040. Apa komentar kementerian luar negeri?

Wang Wenbin: Kami telah membantah bagaimana Adrian Zenz menyebarkan kebohongan dan desas-desus di Xinjiang untuk mencoreng dan menyerang Tiongkok dengan berbagai cara tercela. Orang-orang dengan visi dan agensi media dan pakar di seluruh dunia semuanya telah menunjukkan bahwa laporan Zenz, yang penuh dengan bias dan noda terhadap Tiongkok, tidak memiliki nilai akademis. Dia tidak lain adalah seorang akademisi palsu dengan reputasi bangkrut yang digugat oleh perusahaan terkait di Xinjiang. Apa yang disebut laporannya sama sekali tidak bisa dipercaya.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Juli 202...

  • Lupita
  • 28 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 23 Juli 202...

  • Lupita
  • 23 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 14 Juli 2021

  • Djono W. Oesman
  • 15 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 13 Juli 2021

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Juli 202...

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

news

Isi Konferensi Pers Kemenlu China 22 Juni 2021

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong