Donald Trump Bantah Belum Bayar Pajak 10 Tahun

logo clock 5 Menit logo clock 29-09-2020, 23:25

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump - Image from Reuters


Jakarta, Bolong.id - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump diduga belum membayar pajak penghasilan selama 10 dari 15 tahun, sebelum dia terpilih sebagai presiden, dan hanya USD750 setahun pada tahun 2016 dan 2017.

Demikian dilaporkan The New York Times, yang memperoleh informasi pajak Presiden Trump selama 20 tahun terakhir.

The New York Times menemukan, bahwa Trump menghadapi utang ratusan juta USD dan properti Organisasi Trump yang bermasalah. Juga ia telah memanfaatkan sejumlah penghapusan untuk menghindari pembayaran pajak.

Dalam sebuah pernyataan kepada Times, pengacara Trump Organization, Alan Garten mengatakan, bahwa "sebagian besar, jika tidak semua, fakta tampaknya tidak akurat". Dan, permasalahan pajak Trump yang dilaporkan Times, telah dibayar.

"Selama dekade terakhir, Presiden Trump telah membayar puluhan juta dolar pajak pribadi kepada pemerintah federal, termasuk membayar jutaan dolar dalam bentuk pajak pribadi sejak mengumumkan pencalonannya pada 2015," kata Garten kepada Times.

Trump sendiri juga membantah laporan Times selama konferensi pers pada hari Minggu (28/9/20), menyebut berita itu "benar-benar berita palsu."

Laporan Bombshell Times mengungkapkan bahwa presiden menghadapi pembayaran lebih dari USD300 juta pinjaman yang akan jatuh tempo dalam beberapa tahun mendatang, sementara pendapatan dari waktunya menjadi pembawa acara "The Apprentice" di NBC sebagian besar telah menipis, dan dia sebagian besar telah menjual portofolio saham.

Trump dilaporkan menghasilkan ratusan juta dolar dari karyanya dan lisensi terkait di "The Apprentice" selama bertahun-tahun, yang tampaknya diinvestasikan kembali ke bisnis Trump Organization.

Namun analisis Times tentang keuangan Trump menemukan bahwa bisnis tersebut terus merugi jutaan dolar, sehingga mengakibatkan Trump menghindari pembayaran pajak penghasilan sambil mendapatkan jutaan dari "The Apprentice" karena kerugian di bisnis lain.

The Times melaporkan bahwa catatan pajak Trump menunjukkan kerugian USD47,4 juta pada tahun 2018, meskipun Trump mengumumkan dalam pengungkapan keuangan bahwa ia menghasilkan setidaknya USD434,9 juta.

Rincian lain yang diungkapkan oleh Times termasuk bahwa kontes Miss Universe paling menguntungkan di bawah Trump dan menghasilkan USD2,3 juta untuknya sebagai salah satu pemilik kontes.

Catatan pajak Trump Organization juga menunjukkan, menurut Times, bahwa antara tahun 2010 dan 2018, mereka menghapus sekitar USD26 juta dalam "biaya konsultasi" yang tidak dapat dijelaskan.

Biaya konsultasi yang diklaim sebagai potongan pajak untuk proyek hotel di Vancouver dan Hawaii sesuai dengan pembayaran yang dilaporkan Ivanka Trump, lebih dari USD747.600, dari perusahaan konsultan yang dia miliki bersama, menurut Times.

Juga terungkap dalam laporan hari Minggu adalah ruang lingkup setidaknya sebagian dari transaksi luar negeri Trump, yang telah lama menjadi target organisasi etika pemerintah karena kekhawatiran bahwa investor asing dapat berusaha menjilat presiden melalui bisnisnya.

Setidaknya USD73 juta dibuat di luar negeri oleh Trump Organization selama paruh pertama masa jabatan Trump, menurut dokumen tersebut.

The Times melaporkan bahwa sementara Trump hanya membayar USD750 pajak penghasilan di AS pada tahun 2017, Trump atau perusahaannya membayar lebih banyak pajak di negara lain, termasuk USD15.598 di Panama, $ USD45.400 di India dan USD156.824 di Filipina.

Ketua Komite House Ways and Means Richard Neal (D-Mass.), Yang panelnya telah berjuang selama bertahun-tahun untuk mendapatkan pengembalian pajak presiden, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Trump "memanfaatkan kode pajak untuk keuntungannya dan menggunakan perkelahian hukum untuk menunda atau menghindari membayar hutangnya. "

"Laporan hari ini menggarisbawahi pentingnya gugatan yang sedang berlangsung dari Ways and Means Committee untuk mengakses pengembalian pajak Trump dan memastikan program audit presiden berfungsi secara efektif, tanpa pengaruh yang tidak semestinya," katanya.

Rep. Bill Pascrell (DN.J.), ketua Subkomite House Ways and Means on Oversight, mengatakan temuan Times "mengungkapkan pencurian yang sangat mengejutkan oleh Trump sebelum dan ketika dia menjabat," dan bahwa "Trump harus melepaskan pengembalian pajaknya sebagai praktik yang sudah berlangsung lama dan diwajibkan oleh hukum kepada Kongres alih-alih bersikap sombong dan menyerang media. "

Pada konferensi pers hari Minggu (27/9/20), Trump berusaha untuk meragukan pelaporan tersebut dan menyarankan bahwa dia akan melepaskan pengembaliannya ketika dia tidak lagi menghadapi audit federal, klaim yang telah dia buat sejak pemilu 2016.

"Itu sedang diaudit. Mereka sudah lama diaudit," katanya, Minggu. (*)

Penulis : Djono W. Oesman
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Politisasi Vaksin: Brasil Dapat Rusak Hubungan dengan Beijing

 

logo clock 27-10-2020, 05:06
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ini Dia Top 5 Universitas Terbaik di China Tahun 2020

 

logo clock 26-10-2020, 18:03
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Xi Jinping Beri Surat Kepada Siswa dan Guru Seni, Masalah Apa?

 

logo clock 26-10-2020, 18:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Ekonomi China Tetap Tangguh Meski Dilanda Risiko Eksternal

 

logo clock 26-10-2020, 13:28
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

9 Hari Terakhir, Taiwan Laporkan Pesawat China Masuki Wilayahnya 46 Kali

 

logo clock 26-10-2020, 13:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral