Baca dalam 3 menit

China Kirim (Lagi) 30 Juta Dosis Vaksin ke Negara Berkembang

Waktu Publish : 03 Sep 2021, 11:11 WIB
Sumber : HWW
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi vaksin Tiongkok - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin menjelaskan penyediaan vaksin Tiongkok melalui "Rencana Implementasi Vaksin COVID-19" pada konferensi pers 2 September 2021.

Dilansir dari HWW pada Kamis (02/09/2021), dia mengatakan bahwa batch pertama sekitar 9 juta dosis vaksin telah tiba di Pakistan dan Bangladesh pada awal Agustus 2021. Dalam waktu dekat, hampir 30 juta dosis vaksin akan dikirimkan ke negara-negara berkembang seperti Aljazair dan Venezuela.

Wang Wenbin mengatakan bahwa Tiongkok telah secara aktif mendukung dan berpartisipasi dalam "Rencana Implementasi Vaksin COVID-19" dan berkomitmen untuk mempromosikan ketersediaan dan keterjangkauan vaksin di negara-negara berkembang.

Pada paruh pertama tahun 2021, setelah vaksin Sinopharm dan Sinovac disertifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk penggunaan darurat, mereka segera mengatur dan mengoordinasikan jaminan produksi, dan secara aktif bernegosiasi dengan "Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi" mengenai pasokan vaksin, dan terdaftar dalam perpustakaan vaksin WHO. Menurut perjanjian yang ditandatangani oleh kedua belah pihak, kedua perusahaan akan menyediakan 110 juta dosis vaksin pada akhir Oktober.

Wang Wenbin menjelaskan bahwa batch pertama sekitar 9 juta dosis vaksin telah tiba di Pakistan dan Bangladesh pada awal Agustus. Dalam waktu dekat, hampir 30 juta dosis vaksin akan dikirim ke Aljazair, Côte d'Ivoire, Nigeria, Kyrgyzstan, Venezuela, dan negara berkembang lainnya. Ini adalah tindakan praktis lain yang diambil oleh Tiongkok untuk memenuhi janjinya mengenai vaksin sebagai "produk publik global", mempromosikan distribusi vaksin yang adil, dan membantu perang global melawan pandemi.

Dia mengatakan bahwa Tiongkok akan terus berkontribusi pada aksesibilitas vaksin yang adil di negara-negara berkembang. Tiongkok juga menyerukan kepada negara-negara yang mampu untuk mendukung dan membantu negara-negara berkembang memperoleh vaksin dengan tindakan praktis sesegera mungkin, sehingga dapat berkontribusi pada kemenangan awal umat manusia atas pandemi. (*)

Terkait

news

Vaksin HPV Pertama China Dapatkan Prakualifikasi WHO

  • Djono W. Oesman
  • 19 Oct 2021

news

Hong Kong Donasikan 7,5 Juta Dosis AstraZeneca kepada COVAX

  • Esy Gracia
  • 16 Oct 2021

health

Mengenal Zifivax, Vaksin Corona China yang Masuk Indonesia

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

news

Dua Vaksin China Jadi Syarat Pelancong Masuk AS

  • Djono W. Oesman
  • 12 Oct 2021

news

Vaksin China Jadi Senjata bagi Amerika Latin

  • Djono W. Oesman
  • 11 Oct 2021

news

MUI Nyatakan Vaksin Zifivax Halal

  • Lupita
  • 10 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong