Baca dalam 4 menit

Penjualan Saham dan Obligasi Evergrande Meningkat

Waktu Publish : 24 Sep 2021, 11:04 WIB
SHARE ARTIKEL

Logo Evergrande - Image from Reuters

Bolong.id - Setelah Evergrande menangguhkan transaksi penandatanganan online untuk dua proyeknya, aksi jual saham dan obligasinya meningkat, dan aksi jual telah menghapus nilai pasar pengembang yang dililit utang sekitar $4 miliar.

Saham Evergrande yang terdaftar di Hong Kong jatuh 10% pada hari Selasa (20/7/2021) ke level terendah empat tahun, setelah jatuh 16% sehari sebelumnya.

Dilansir dari Financial Times pada Selasa (20/7/2021), karena pemerintah Tiongkok telah meningkatkan pengawasannya terhadap tingkat utang Evergrande, perusahaan tersebut mengalami semakin banyak masalah, yang membuat investor merasa tidak nyaman.

Sebelum kemunduran terbaru Evergrande, otoritas terkait di Shaoyang, Provinsi Hubei, mengatakan pada Senin (19/7/2021) malam bahwa, karena sejumlah besar dana pra-penjualan belum masuk ke akun peraturan, kedua proyek Evergrande telah menangguhkan transaksi penandatanganan online.

Pada Selasa (20/7/2021) sore, otoritas Shaoyang mengizinkan Evergrande untuk melanjutkan penandatanganan online, yang membantu harga sahamnya memulihkan sebagian penurunan yang lebih besar pada hari sebelumnya.

Model bisnis Evergrande telah mendapat manfaat dari urbanisasi selama beberapa dekade di Tiongkok dan menjadikan ketuanya Xu Jiayin sebagai orang terkaya di Tiongkok pada tahun 2017. Menurut model bisnis ini, proyek real estat biasanya menerima pembayaran di muka sebelum selesai.

Sejak musim panas lalu, Beijing telah mencoba untuk mengontrol leverage pengembang melalui indikator neraca yang dikenal sebagai ‘tiga garis merah’.

Akhir pekan lalu, sebuah perintah yang dikeluarkan oleh pengadilan di Provinsi Jiangsu pada awal Juli beredar di antara para pedagang, yang membekukan deposit 132 juta yuan (Sekitar Rp 296 Juta) dari anak perusahaan Evergrande di Tiongkok daratan.

Perintah tersebut terkait dengan ketidaksepakatan atas persyaratan pembayaran di muka pinjaman dari Guangfa Bank. Evergrande mengatakan pada hari Senin (19/7/2021) bahwa mereka akan menuntut bank untuk pembekuan.

Berita ini jelas menunjukkan kekhawatiran masyarakat tentang kemampuan grup untuk membiayai kembali utangnya yang besar. Pada akhir tahun 2020, Evergrande memiliki utang hampir RMB 2 triliun dan sering menggunakan pasar obligasi dolar AS.

Pada hari Selasa (20/7/2021), harga obligasi perusahaan yang jatuh tempo pada tahun 2025 turun 10% dan dijual seharga 59 sen pada nilai nominal dolar, dengan hasil 26%.

Evergrande telah meluncurkan serangkaian penjualan aset untuk mengumpulkan uang tunai dan mendaftarkan perusahaan konsultan real estat di Hong Kong tahun lalu. Pekan lalu Evergrande menyatakan bahwa, dewan direksi akan mengadakan pertemuan pada bulan Juli untuk membahas rencana dividen khusus, yang meningkatkan harga sahamnya sebesar 10%.

Bloomberg News melaporkan minggu ini bahwa Evergrande sedang mempertimbangkan penawaran umum perdana (IPO) bisnis air minum dalam kemasan. Selain real estat, grup ini juga telah berinvestasi di sejumlah bisnis, termasuk perusahaan mobil listrik yang harga sahamnya anjlok 11% pada Selasa (20/7/2021), setelah jatuh 19% sehari sebelumnya.

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

China Akan Bangun 100 Kota Ramah Anak

  • Djono W. Oesman
  • 21 Oct 2021

news

Kosmetik Berlabel "Food Grade" Lebih Aman? BPOM China: Ini M...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021

news

Otoritas China Larang Anak di Bawah Umur Check-in Hotel

  • Djono W. Oesman
  • 19 Oct 2021

news

China Akan Bangun Lingkungan Ramah Anak di 100 Kota

  • Djono W. Oesman
  • 18 Oct 2021

lifestyle

Memancing Jadi Trend Hobi Baru di Kalangan Anak Muda China

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Mengapa Anak-Anak Tiongkok Tidak Bisa Berhenti Bermain Game ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong