Baca dalam 5 menit

Shenzhen, dari Kota Nelayan Jadi Megapolitan

Waktu Publish : 09 Sep 2021, 09:39 WIB
SHARE ARTIKEL

Perubahan kota Shenzhen - Image from Alternative Airlines

Shenzhen, Bolong.id - 1980-an, Shenzhen kota nelayan berpenduduk 30.000 orang. Kini jadi megapolitan internasional yang mengkhususkan diri dalam elektronik dan telekomunikasi.

Dikutip dari Asiatimes, pada 1979 menjadi salah satu Zona Ekonomi Khusus pertama Tiongkok. Mulai menarik banyak orang mencari pekerjaan. Akhirnya kelebihan populasi.

Meskipun populasi tinggi, Shenzhen adalah kota hijau. Shenzhen adalah kota Tiongkok pertama yang dianugerahi gelar Nations in Bloom pada tahun 2000. Pada tahun 2003, pemerintah kota mengumumkan strategi mengubah Shenzhen menjadi kota 'berbasis budaya', mempromosikan desain dan seni.

Pada tahun 2005, ketika sebagian besar kota di Tiongkok masih mengembangkan basis manufaktur mereka, Shenzhen telah mengembangkan strategi untuk mentransisikan ekonominya.

Antara 2012–2016, industri budaya dan kreatif telah tumbuh rata-rata 14% per tahun: pada tahun 2016 mereka mewakili 10% dari PDB Shenzhen.

Shenzhen Hari ini - Image from cgtn


Hari ini Shenzhen digolongkan sebagai kota besar, dengan populasi lebih dari 10 juta. Dari penduduknya, lebih dari 95% adalah orang Tionghoa Han.

Shenzhen memiliki tenaga kerja kreatif yang besar yang diambil dari seluruh Tiongkok, dan bertujuan untuk menjadi kota inovasi, yang berfokus pada digital, TI, dan 'kota pintar'.

Setelah pertumbuhan dan perkembangannya selama tiga dekade terakhir, Shenzhen kini menghadapi tantangan transisi ke kota yang matang dan mengembangkan identitasnya, terutama dalam kaitannya dengan tetangganya yang kuat, Hong Kong.

Industri budaya dan kreatif adalah kuncinya. Shenzhen memiliki berbagai fasilitas budaya: pada akhir 2017, Shenzhen memiliki 638 perpustakaan umum, 43 museum, 46 teater, dan lebih dari 400 galeri seni. Partisipasi yang lebih informal dalam budaya juga berkembang. Salah satu pusat budaya yang penting adalah OCT LOFT Creative Culture Park.

Shenzhen OCT LOFT Creative Culture Park - Image from internet

Shenzhen OCT LOFT Creative Culture Park - Image from internet

Sejak 2003, sebuah perusahaan besar milik negara, Overseas Chinese Town (OCT) Group, memimpin revitalisasi bekas kawasan industri yang telah diubah menjadi kantor untuk bisnis kreatif, toko buku, kafe, bar, studio artis, dan toko desain.

OCT LOFT menyelenggarakan festival dan pameran dan juga merupakan rumah dari Terminal Seni Kontemporer OCT, galeri utama untuk seni kontemporer Tiongkok.

Shenzhen menjadi tuan rumah Pameran Industri Budaya Internasional Tiongkok (Shenzhen) (ICIF), yang diselenggarakan oleh Kementerian Kebudayaan dan Perdagangan Tiongkok.

Pada tahun 2018 ini menarik lebih dari 2.300 peserta pameran, 21.300 pembeli luar negeri, dan 7,33 juta pengunjung.

Salah satu bagian dari OCT LOFT Creative Culture Park - Image from Asia Times


Banyak tantangan utama Shenzhen terkait dengan tingkat migrasinya yang tinggi. Shenzhen adalah kota migran terbesar di Tiongkok; sementara kota ini menarik talenta berketerampilan tinggi (Shenzhen membuka Taman Bakat pertama di Tiongkok pada November 2017, dikelilingi oleh kantor Tencent, Baidu, Alibaba, dll.).

Kota ini juga memiliki jutaan orang yang tidak memiliki tempat tinggal permanen, sering kali tinggal di mes pabrik. Meskipun populasi Shenzhen diproyeksikan meningkat menjadi 18 juta pada tahun 2025, laju pertumbuhannya telah melambat secara dramatis.

Saat ini Shenzhen menghadapi kekurangan ruang perumahan bersama dengan harga rumah yang tinggi. Banyak pekerja migran pedesaan, khususnya di distrik pinggiran kota, memiliki pendidikan yang terbatas dan tidak berakar di kota.

Pemerintah Kota menghadapi tantangan dalam menyediakan fasilitas dan kegiatan budaya bagi para pendatang ini untuk mendukung integrasi mereka ke dalam kehidupan kota. Festival Budaya Buruh Migran telah diadakan untuk mendorong partisipasi.

Pusat perbelanjaan di Shenzhen - Image from internet

Rencana Pengembangan Inovasi Budaya Shenzhen 2020 dirilis pada awal 2016.

Sorotan dari rencana tersebut termasuk melindungi dan mengembangkan warisan budaya dan tradisi, menyiapkan platform untuk penelitian ilmu sosial dan think tank, mendorong karya budaya asli, dan membangun landmark budaya baru.

Ini juga berisi rencana untuk serangkaian festival budaya berpengaruh di kota, seperti Kompetisi Paduan Suara Dunia, festival film Sains dan Teknologi internasional, festival musik nasional Belt and Road, dan kompetisi fotografi internasional. (*)

Terkait

culture

SEJARAH: 1964 Uji Coba Bom Atom Pertama Tiongkok Sukses

  • Lupita
  • 16 Oct 2021

culture

China Gunakan Segel Sejak Ribuan Tahun Silam

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

health

Akar Manis, Salah Satu Obat Herbal Penting di Dunia Medis Ch...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

culture

City of the Week: Lhasa yang Indah

  • Djono W. Oesman
  • 12 Oct 2021

culture

Jalur Sutra, Sejarah Perdagangan di China

  • Lupita
  • 11 Oct 2021

news

Hujan 5 Hari Hajar Bangunan Kuno di Shanxi

  • Djono W. Oesman
  • 11 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong