Baca dalam 10 menit

Mitologi Abad k-14 China, Dewi Guanyin

Waktu Publish : 04 Oct 2021, 08:30 WIB
Sumber : Baike Baidu
SHARE ARTIKEL

Dewi Guanyin - Image from internet

Beijing, Bolong.id - Dalam mitologi Tiongkok, Guanyin (观音) adalah dewi belas kasih. Dia melihat semua hal, mendengar semua hal. Seorang pejabat Dinasti Ming dari abad ke-14 membuat puisi untuknya, demikian:

Seperti setitik debu, tubuh fana, Begitu juga doktrin yang fana, seperti setitik debu. Hanya ketika semua makhluk hidup dan dunia mencapai kekosongan Akankah hati [Guanyin] yang penuh kasih beristirahat.

Guanyin awalnya didasarkan pada dewa Hindu Avalokiteśvara. Mitos Avalokiteśvara menyebar ke seluruh Tiongkok selama munculnya agama Buddha dan bercampur dengan cerita rakyat setempat dalam proses yang dikenal sebagai sinkretisme untuk menjadi pemahaman modern tentang Guanyin.

Meskipun dia dapat mengambil bentuk pria dan wanita, dia paling sering digambarkan sebagai wanita dalam pengetahuan Tiongkok.

Dewi Guanyin dalam wujud laki-lakinya, mengenakan mahkota wajah, berdiri di atas teratai - Image from Mythopedia

Etimologi

Nama Guanyin diterjemahkan dari nama Sansekerta asli dewa "Avalokiteśvara," yang berarti "dia yang mendengar suara-suara penderitaan," menjadi Guānshìyīn (观世音) yang berarti "orang yang mendengar suara dunia."

Seiring waktu, namanya akhirnya disingkat menjadi Guānyīn (观音). Namanya mewakili kemampuannya untuk mendengar semua tangisan penderitaan di dunia dan belas kasihnya yang tak terbatas. Dalam gaya romanisasi Wade-Giles, namanya ditulis sebagai Kuanyin.

Atribut

Guanyin biasanya digambarkan mengenakan jubah putih mengalir dan kalung batu giok. Dalam budaya Cina, warna putih dan giok melambangkan kesucian. Dia sering membawa vas air di satu tangan dan cabang willow di tangan lainnya, dan biasanya ditampilkan berdiri di punggung naga, duduk di atas bunga teratai, atau menunggangi awan.

Dewi Guanyin - Image from internet

Keluarga

Meskipun dia bereinkarnasi beberapa kali, Guanyin awalnya adalah putri Raja Zhuang dari Chu dan istrinya, Lady Fan. Dia memiliki dua pembantu, Longnü, cucu dari Raja Naga, dan Shancai, salah satu muridnya.

Mitologi
Guanyin berperan dalam sejumlah mitos Tiongkok dan selalu digambarkan sebagai sosok yang kuat dan baik hati yang dimotivasi oleh rasa kasih sayang yang tertinggi.

Dalam lukisan kipas ini, Guanyin mengunjungi 16 pertapa Buddha - Image from Mythopedia

Asal: Legenda Miao Shan
Sebelum dia menjadi dewi welas asih, Guanyin pernah menjadi seorang gadis muda bernama Miao Shan (妙善) yang lahir dari Raja Zhuang dari Chu dan istrinya, Nyonya Yin. Tapi, ada sesuatu yang berbeda dari Miao Shan yang membedakannya dari gadis-gadis lain. Begitu dia memiliki kemampuan untuk berbicara, Miao Shan mulai melantunkan sutra Buddha.

Ketika dia tumbuh cukup dewasa untuk ayahnya untuk berpikir tentang menikahkan dia dengan beberapa penguasa yang kuat, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki keinginan untuk menikah dan bercita-cita untuk menjadi seorang biarawati Buddhis. Dia mengatakan dia hanya akan menyetujui suatu pengaturan jika itu akan membantu memecahkan tiga masalah: penderitaan usia, penderitaan penyakit, dan penderitaan kematian.

Tidak dapat menemukan pasangan yang dapat memenuhi tuntutannya, ayahnya dengan enggan setuju untuk mengizinkannya bergabung dengan kuil Buddha. Namun, sebelum melepaskannya, dia memerintahkan para biarawan untuk memberi Miao Shan pekerjaan paling keras untuk mencegahnya, memaksa gadis muda itu bekerja siang dan malam tanpa tidur.

Sangat disayangkan ayahnya, hewan-hewan hutan muda yang tinggal di sekitar kuil merasa kasihan pada gadis muda itu dan mulai membantunya melakukan pekerjaan rumah.

Dia menjadi sangat marah setelah mengetahui Miao Shan mendapatkan bantuan sehingga dia membakar kuil, tetapi dia turun tangan dan memadamkan api dengan tangan kosong. Sekarang karena takut putrinya dirasuki oleh sejenis setan, ayahnya menjatuhkan hukuman mati padanya.

Pada hari hukuman mati Miao Shan, dia dengan patuh pergi ke blok eksekusi. Tetapi ketika algojo membawa kapaknya ke lehernya, kapak itu hancur berkeping-keping. Pedangnya juga patah, dan anak panah dari busurnya membelok keluar jalur.

Melihat betapa banyak masalah yang dia sebabkan pada algojo, Miao Shan memaafkannya, membiarkan dirinya terbunuh dan menyerap karma dari tindakannya, jadi dia tidak perlu membayar kematiannya di akhirat.

Ketika dia tiba di Neraka, Bumi di sekitarnya menjadi hidup dengan bunga-bunga yang bermekaran. Melihat semua jiwa yang menderita di sekitarnya, Miao Shan mulai menangis sedih. Dia melepaskan semua energi karma positif yang dia peroleh diatur dan memungkinkan jutaan jiwa untuk melarikan diri dari Neraka. Yan Wang (閻王), takut seluruh kerajaannya akan runtuh, mengizinkannya kembali ke Bumi sebagai makhluk yang tercerahkan, Guanyin.

Guanyin (tengah), Shancai (Kanan), Longnü (kiri) - Image from internet




Guanyin dan Shancai

Seorang anak laki-laki bernama Shancai, yang tinggal di India, mendengar tentang seorang guru Buddha misterius bernama Guanyin yang tinggal di sebuah pulau batu yang jauh di tengah laut. Terlepas dari kenyataan bahwa ia dilahirkan dengan kaki yang lumpuh, ia berhasil melakukan perjalanan ke pulau Guanyin dan memohon padanya untuk menerimanya sebagai murid.

Untuk melihat apakah Shancai serius menjadi muridnya, Guanyin mengiriminya visi tiga bajak laut mengejarnya dari tebing. Tanpa ragu atau memperhatikan kecacatannya, Shancai melompat dari tebing untuk menyelamatkannya dari tenggelam. Guanyin menangkap Shancai di udara dan menurunkannya ke pantai. Ketika Shancai mencoba untuk bangun, dia menemukan bahwa dia tiba-tiba bisa menggunakan kedua kakinya. Sejak hari itu, Shancai akan selalu berada di sisi gurunya.

Guanyin dan kedua muridnya, Shancai dan Longnu - Image from internet

Guanyin dan Longnü
Suatu hari, ketika putra ketiga Raja Naga sedang bermain di laut, dia terjerat jaring nelayan. Keluar dari laut yang aman, dia tidak dapat berubah dari bentuk ikannya menjadi bentuk naganya. Dia berteriak memanggil ayahnya, tetapi karena bocah itu keluar dari air, Raja Naga tidak berdaya untuk melakukan apa pun. Yakin bahwa dia akan mati, anak laki-laki itu menangis dan memohon seseorang untuk membantunya.

Guanyin mendengar tangisan anak laki-laki itu dan memberi Shancai sejumlah uang untuk menyelamatkannya dari nelayan. Ketika Shancai tiba di kios nelayan, dia mendapati dirinya berada di tengah-tengah kerumunan besar. Terlepas dari kenyataan bahwa ikan itu telah keluar dari air selama berjam-jam, dia masih hidup. Nelayan itu yakin bahwa dia telah menangkap ikan ajaib dan mengadakan pelelangan untuk menjualnya kepada penawar tertinggi. Shancai dengan cepat menawar dengan harga tertinggi.

Shancai memohon kepada nelayan untuk melepaskan ikan itu, tetapi dia menolak. Guanyin dengan cepat turun tangan. Dia memproyeksikan suaranya ke kerumunan dan berkata, "Kehidupan seharusnya milik orang yang mencoba menyelamatkannya, bukan orang yang mencoba mengambilnya."

Dipenuhi dengan rasa malu dan menyadari gawatnya situasi, kerumunan perlahan bubar. Shancai mengambil ikan itu dan melepaskannya ke laut di mana anak muda itu segera berubah kembali menjadi naga dan berenang pulang ke ayahnya.

Untuk berterima kasih kepada Guanyin dan Shancai, Raja Naga mengirim cucunya, Longnü, untuk memberi mereka Mutiara Cahaya, salah satu permata terindah di alam semesta. Setelah melihat Guanyin, Longnü diliputi emosi dan memohon untuk menjadi muridnya. Guanyin menerima tawarannya, tetapi hanya dengan syarat Longnü akan menjadi pemilik baru mutiara itu.

Raja naga - Image from internet

Perjalanan ke Barat
Guanyin memainkan peran kecil tapi signifikan dalam Perjalanan ke Barat. Ketika biksu, Tang Sanzang, kesulitan menaklukkan Raja Kera, Sun Wukong, dia memberinya cincin yang memungkinkan Tang untuk mengendalikannya. Setiap kali Tang dan teman seperjalanannya bertemu dengan iblis yang sangat sulit, dia sering turun tangan untuk mengalahkan iblis itu sendiri.

Budaya Pop
Guanyin adalah sosok yang sangat populer dalam budaya Tiongkok. Signifikansinya sering dibandingkan dengan Perawan Maria dalam agama Kristen. Guanyin dikatakan menawarkan perlindungan kepada siapa pun yang mengalami rasa sakit, penderitaan, atau ketakutan dalam hidup mereka dengan perhatian khusus yang diberikan kepada wanita dan anak-anak. Dia bahkan dikatakan memiliki kemampuan untuk memberikan anak kepada orang tua yang tidak memiliki anak.

Guanyin telah ditampilkan dalam sejumlah cerita, acara TV, dan film, terutama dalam film Thailand populer 2011, Top Secret: Wai Roon Pan Lan, dan sebagai karakter berulang dalam novel fiksi ilmiah Richard Park. Guanyin bahkan telah dibuat menjadi android di kuil Kōdai-ji di Kyoto, Jepang di mana dia melakukan doa harian.

Sumber:

觀世音菩薩 Wikipedia. https://zh.wikipedia.org/zh/觀世音菩薩

观世音 Baike Baidu https://baike.baidu.com/item/观世音/33983

Hamilton, Mae. “Guanyin.” Mythopedia. Accessed on October 3, 2021. https://mythopedia.com/chinese-mythology/gods/guanyin/.

Terkait

culture

Mitologi: Nuba, Dewi Kekeringan Kuno dan Putri Kaisar Kuning...

  • Lupita
  • 19 Sep 2021

culture

Mitologi China: Dewi Laut Mazu

  • Visco Joostensz
  • 03 Sep 2021

culture

Xiwangmu (西王母), Legenda Dewi Tiongkok Kuno

  • Djono W. Oesman
  • 27 Aug 2021

culture

Legenda Dewi Nuwa, Tokoh Mitologi Pencipta Manusia

  • Lupita
  • 22 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong