Baca dalam 6 menit

Penamaan Misi Luar Angkasa China dari Mitologi

Waktu Publish : 29 Sep 2021, 08:22 WIB
SHARE ARTIKEL

Sasiun Luar Angkasa Tiangong - Image from alejomiranda/iStock

Beijing, Bolong.id - Dilansir dari theworldofchinese.com, nama-nama pesawat angkasa luar Tiongkok ternyata bersumber dari mitologi dan puisi, berikut ini:

Tiangong (天宫), “Istana Surgawi”

Stasiun Luar Angkasa Tiangong adalah penerus laboratorium ruang angkasa Tiangong-1 dan Tiangong-2 Tiongkok, yang masing-masing diluncurkan pada tahun 2011 dan 2016.

Saat ini sedang dibangun di orbit rendah Bumi, dan stasiun ruang angkasa itu diharapkan akan selesai pada akhir tahun 2022. Ke depannya, itu akan menjadi tuan rumah percobaan dari Tiongkok serta negara-negara lain.

Dalam bahasa Mandarin, nama stasiun luar angkasa, 天宫 (tiāngōng), secara harfiah berarti “Istana Surgawi.” Dalam mitologi Tiongkok, ini adalah rumah Tian Di (天帝), dewa tertinggi yang menguasai langit.

Dalam novel klasik Journey to the West, Tiangong digambarkan memiliki gerbang yang terbuat dari batu giok yang indah, di mana sinar keemasan, pelangi, dan kabut ungu dapat terlihat.

Di dalam, istana itu bahkan lebih megah daripada istana kekaisaran di dunia fana, dengan penjaga surgawi dan jenderal yang tak terhitung jumlahnya berdiri di istana surga.

Istana surgawi adalah tempat di mana Raja Kera Sun Wukong, pahlawan novel itu, memberontak melawan para dewa. Kisah ini dikenal sebagai "Raja Kera Membangkitkan Kekacauan di Istana Surgawi (大闹天宫dà nào tiān gōng)".

Frasa ini juga merupakan idiom empat karakter (chengyu) yang menggambarkan seseorang yang membuat keributan di Bumi.

Tianwen (天问), "Pertanyaan untuk Surga"

Tianwen - Image from CNSA

Pada tahun 2020, Tiongkok meluncurkan misinya ke Mars, yang terdiri dari pengorbit dan penjelajah. Ia memasuki orbit Planet Merah pada Februari 2021, dan rover mendarat pada 14 Mei 2021.

Program Mars Badan Antariksa Nasional Tiongkok dikenal sebagai Tianwen, dan tujuannya adalah untuk menjelajahi permukaan dan geologi Mars, serta medan magnet planet, komposisi tanah dan atmosfer.

Pada awal 2016, Administrasi Luar Angkasa mengadakan kampanye di seluruh dunia untuk mengumpulkan saran untuk penamaan program eksplorasi planetnya, dan menerima lebih dari 35.000 kiriman. Nama Tianwen (天问), yang berarti “Pertanyaan untuk Surga,” dipilih dari jajak pendapat online.

Tianwen adalah nama puisi epik karya Qu Yuan (屈原), seorang politikus terkenal yang hidup pada periode Negara-Negara Berperang (475 – 221 SM).

Puisi itu terdiri dari 172 pertanyaan ke surga, yang mencerminkan keingintahuan Qu Yuan tentang alam dan alam semesta, dan rasa laparnya akan kebenaran. Mungkin misi Tianwen akan menjawab beberapa pertanyaan Qu Yuan.

Nama Tianwen secara resmi diumumkan pada tahun 2020, dan misi Mars dikenal sebagai Tianwen-1. Penjelajah dari misi tersebut diberi nama Zhurong (祝融) setelah Dewa Api dalam mitologi Tiongkok, karena Mars diterjemahkan sebagai atau “Planet Api” dalam bahasa Mandarin.

Chang'e (嫦娥), "Dewi Bulan"

Chang'e 5 - Image from Wikipedia

Program Eksplorasi Bulan Tiongkok juga dikenal sebagai Proyek Chang'e. Ini adalah serangkaian misi Bulan robot yang sedang berlangsung, yang mencakup pengorbit bulan, pendarat, penemu, dan pesawat ruang angkasa pengembalian sampel.

Pada tahun 2007, pesawat ruang angkasa pertama dari program ini diluncurkan dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di provinsi Sichuan, dan dinamai sebagai Chang'e-1.

Chang'e (嫦娥) adalah nama dewi bulan dalam cerita rakyat Tiongkok. Dia muncul dalam banyak legenda. Versi paling terkenal dari cerita Chang'e menyatakan bahwa dia awalnya adalah seorang wanita manusia cantik yang menikah dengan seorang pemanah bernama Hou Yi (后羿).

Pada saat itu, ada sepuluh matahari di langit, membuat semua orang di Bumi menderita karena panas dan kekeringan. Raja Yao yang legendaris menyewa Hou Yi untuk menembak jatuh sembilan matahari, dan hanya menyisakan satu di langit.

Untuk menghargai Hou Yi karena telah menyelamatkan umat manusia, dewi Ibu Suri dari Barat (西王母) memberi Hou Yi ramuan keabadian, yang dipercayakan Hou Yi kepada Chang'e untuk disimpan.

Suatu hari, ketika Hou Yi sedang berburu, Chang'e meminum ramuan itu, entah karena penasaran atau untuk mencegah murid Hou Yi, Feng Meng (逢蒙) mencurinya. Dia mulai terbang ke langit, dan akhirnya menetap di bulan, di mana dia menjadi seorang dewi.

Pada tahun 2013, Program Eksplorasi Bulan memasuki fase kedua dengan peluncuran misi Chang'e-3. Penjelajah bulan yang terpasang pada wahana ini diberi nama Yutu (玉兔), atau "Kelinci Giok", yang diambil dari nama kelinci putih yang seharusnya menjadi pendamping Chang'e di Bulan.

Wukong (悟空), "Memahami Luar Angkasa"

Wukong - Image from China Daily

Pada Desember 2015, Tiongkok meluncurkan Satelit Penjelajah Partikel Materi Gelap dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Mongolia Dalam. Satelit ini dijuluki "Wukong (悟空)”, diambil dari nama Raja Kera yang terkenal.

Menurut novel Journey to The West, Sun Wukong memiliki sepasang mata yang sangat tajam yang dikenal sebagai "mata emas berapi-api (火眼金睛)," yang dapat melihat melalui benda padat dan membedakan setan dengan manusia.

Maka, detektor yang dipasang pada satelit Wukong adalah yang paling sensitif dan akurat yang pernah dibuat Tiongkok, yang dirancang khusus untuk melihat materi gelap di luar angkasa.

Secara kebetulan, karakter “悟空” juga dapat diartikan sebagai “memahami ruang” atau “memahami kekosongan” dalam bahasa Mandarin.


Terkait

news

Penjelajah Mars China Rehat karena 'Padam Matahari'

  • Djono W. Oesman
  • 06 Oct 2021

news

Kota Wenchang Memasuki Era Kedirgantaraan Komersial Modern C...

  • Visco Joostensz
  • 23 Sep 2021

technology

Astronot China Berhasil Lewatkan 100 Hari di Planet Mars

  • Lupita
  • 31 Aug 2021

news

China Keluarkan Koin Emas dan Perak sebagai Tanda Berhasilny...

  • Lupita
  • 24 Aug 2021

news

Penjelajah Zhurong Mulai Melintasi Medan Kompleks di Mars

  • Visco Joostensz
  • 30 Jul 2021

technology

Satelit China Zhurong di Mars Bergeser 410 Km

  • Djono W. Oesman
  • 13 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong