Baca dalam 6 menit

Mitologi China: Lei Gong (雷公) Dewa Guntur

Waktu Publish : 23 Sep 2021, 10:35 WIB
Sumber : Mythopedia
SHARE ARTIKEL

Dewa Guntur Lei Gong - Image from internet

Bolong.id - Lei Gong (雷公) adalah dewa guntur Tiongkok yang menghukum manusia yang telah melakukan perbuatan dosa dan setan jahat dengan palunya. Dengan palu yang dia gunakan untuk menghukum manusia berdosa dan melawan iblis, Lei Gong (雷公) adalah dewa guntur dalam mitologi Tiongkok.

Lei Gong adalah dewa yang dengan wajah menakutkan, cakar, dan sayap naga. Selain palu, ia membawa drum untuk menghasilkan suara guntur.

Etimologi

Nama Léi Gōng terdiri dari karakter léi, (雷) yang berarti "guntur", dan gōng (公), karakter yang berkonotasi orang yang berkuasa dan biasanya diterjemahkan sebagai "tuan" atau "jendral." Dia juga kadang-kadang disebut sebagai Léi Shén (雷神), yang berarti "Dewa Guntur," dan dalam gaya romanisasi lainnya sebagai "Lei Kung."

Atribut

Lei Gong memiliki penampilan yang menakutkan. Kulitnya berwarna biru tua, dan dia memiliki ciri-ciri seperti naga, termasuk sayap, cakar, dan wajah seperti naga. Namun, dalam beberapa representasi artistik, ia digambarkan dengan wajah manusia.

Lei Gong hanya memakai cawat untuk pakaian dan biasanya membawa gendang dan palu yang ia gunakan untuk membuat guntur dengan tangannya. Dia kadang-kadang ditampilkan memegang palu yang dia gunakan untuk menjatuhkan pelaku kejahatan, baik manusia maupun iblis.

Lei Gong - Image from internet

Keluarga
Lei Gong menikah dengan dewi guntur, Diàn Mǔ (電母), dan merupakan putra angkat Raja Wen dari Zhou (周文王), yang berasal dari kota Leizhou. Dia juga memiliki paman bernama Fēngbó (風伯), yang merupakan dewa angin.

Lei Gong memiliki dua asisten yang mendukung dia dan istrinya selama eksploitasi badai mereka. Mereka adalah Yúnzhōngzǐ (雲中子), seorang pemuda yang memiliki kekuatan untuk menghasilkan awan, dan Yǔ Shī (雨師), dewa kecil yang menciptakan hujan dengan mencelupkan pedangnya ke dalam air dan membiarkan tetesannya jatuh ke bumi.

Dian Mu, Istri Lei Gong - Image from internet

Keluarga Lei Gong - Image from internet

Mitologi
Lei Gong bukan hanya salah satu dewa Tiongkok yang tampak paling aneh, tetapi dia juga memiliki salah satu kisah asal-usul yang paling aneh. Di zaman kuno, Lei Gong sangat dihormati—dan ditakuti—karena perannya sebagai pelopor keadilan.

Asal-usul
Suatu hari, panglima perang Raja Wen sedang berkuda melalui hutan untuk berburu dengan anjing yang bertelinga sembilan. Saat mereka berjalan dengan susah payah di jalan hutan, kesembilan telinga anjingnya bergoyang dan mulai mengais-ngais tanah dengan terburu-buru.

Anjing itu menemukan sebutir telur kecil yang tersembunyi di tumpukan daun. Ketika Raja Wen mengambil telur itu, cangkangnya pecah dan seorang anak laki-laki dewasa keluar dari telur yang pecah. Tapi ini jelas bukan anak laki-laki biasa.

Dia memiliki kulit biru tua, paruh, cakar, dan satu set sayap. Dia memiliki karakter léi (雷), yang berarti "guntur," tertulis di satu telapak tangan dan zhōu (州), yang berarti "negara", di sisi lain. Sebagai seorang pemimpin politik penting tanpa anak, Raja Wen segera mengerti bahwa bocah lelaki aneh ini dikirim oleh para dewa untuk menjadi putranya.

Sesosok roh wanita kemudian turun dari langit untuk merawat Lei Gong dan merawatnya hingga ia dewasa.

Sebagai putra angkat Raja, Lei Gong menikmati sejumlah posisi tinggi dalam politik dan bahkan menjabat sebagai gubernur. Dikatakan bahwa Lei Gong mencapai keabadian dengan menemukan dan memakan Persik Keabadian yang dicuri dari Surga dan salah tempat oleh Setan Rubah yang nakal.

Lei Gong - Image from internet


Lei Gong dan Palunya
Sebagai anggota istana kekaisaran Kaisar Giok, Lei Gong diberi tanggung jawab untuk mengawasi ketidakadilan yang terjadi di Bumi.

Suatu hari, ketika Kaisar Langit sedang memandang Kerajaan Tengah dari singgasananya di Surga, dia melihat dua perampok mengambil keuntungan dari seorang penjual buta. Dia mengirim Lei Gong, dipersenjatai dengan drum dan palu, untuk menjaga situasi.

Ketika Lei Gong pertama kali bertemu dengan para perampok, dia memukul genderangnya sekeras yang dia bisa untuk memperingatkan orang-orang itu agar meninggalkan penjual itu sendirian, tetapi mereka menolak untuk mengindahkan peringatannya.

Karena frustrasi, Lei Gong menggunakan palunya dan memukul mati para pencuri itu. Penduduk desa terkejut dan ketakutan oleh kematian tiba-tiba dan tampaknya acak dari para perampok. Sejak saat itu, penduduk desa memahami suara guntur sebagai peringatan langsung dari Surga untuk menghindari perilaku tidak bermoral dan korup.

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong