Baca dalam 3 menit

Asal Usul Perayaan Imlek

Waktu Publish : 08 Feb 2021, 15:28 WIB
SHARE ARTIKEL

ilustrasi Tahun Baru Imlek - Image from Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silahkan hubungi kami.

Bolong.id - Festival Musim Semi (Tahun Baru Imlek) adalah tahun pertama di setiap tahun yang merupakan Tahun Baru Imlek tradisional (Tahun Baru Tiongkok). Umumnya dikenal sebagai Festival Musim Semi, Hari Tahun Baru, Tahun Baru Imlek, dll. Selama Tahun Baru Imlek, berbagai kegiatan untuk merayakan Festival ini dilaksanakan di seluruh negeri, dengan ciri khas masing-masing daerah yang kental. Suasana festival dan kemeriahan menyelimuti semua orang. Apa asal usul dan adat istiadat tradisional Festival Imlek ini?

Asal mula Perayaan Imlek

Tahun Baru Imlek adalah awal dari kalender lunar. Nama lain dari Tahun Baru Imlek adalah Festival Musim Semi. Ini adalah festival tradisional kuno termegah, tersibuk dan terpenting di Tiongkok, dan juga merupakan festival unik di Tiongkok. Sejak Dinasti Han Barat, kebiasaan melakukan Festival berlanjut hingga hari ini. 

Festival Tahun Baru Imlek biasanya mengacu pada Malam Tahun Baru di hari pertama bulan lunar pertama. Tahun Baru Imlek dalam pengertian tradisional mengacu pada hari kedelapan dari kalender lunar atau hari kedua puluh tiga atau dua puluh empat dari bulan lunar hingga hari kelima belas dari kalender lunar. Hari pertama kalender lunar, puncak malam tahun baru dan hari pertama kalender lunar. 

Cara merayakan festival ini telah membentuk beberapa kebiasaan yang relatif tetap dalam ribuan tahun perkembangan sejarah, banyak di antaranya masih memunculkan warisan para leluhur. Selama Festival Imlek tradisional, Han dan sebagian besar etnis minoritas di Tiongkok mengadakan berbagai perayaan. Kegiatan ini didasarkan pada pengorbanan kepada dewa dan Buddha, leluhur, pertukaran segala sesuatu yang lama kepada yang baru, dan kegiatan perayaan. Dan berdoa untuk panen yang baik. Aktivitasnya kaya dan penuh warna, dengan karakteristik nasional yang kuat.

Ada legenda tentang asal mula Festival Musim Semi, di Tiongkok kuno, ada monster bernama Nian dengan seluruh tangan dipenuhi oleh tentakel yang ganas. "Nian" tinggal di kedalaman laut selama bertahun-tahun, dan tidak pernah ke darat kecuali Malam Tahun Baru, datangnya ke daratan untuk melahap ternak dan membahayakan nyawa manusia. Oleh karena itu, setiap malam tahun baru, penduduk desa membantu orang tua dan anak kecil untuk melarikan diri ke pegunungan untuk menghindari bahaya "Nian" sang binatang buas. Pada Malam Tahun Baru, seorang lelaki tua sedang mengemis di luar desa. Namun Penduduk desa saat ini sudah panik dan meninggalkan desa. Namun hanya satu wanita tua di timur desa yang memberikan makanan kepada lelaki tua itu dan membujuknya untuk naik gunung untuk menghindari "Nian".

"Wanita tua itu terus berusaha untuk mengusir “Nian”, dan lelaki tua yang itu hanya tersenyum dan tidak berkata apa-apa. Di tengah malam, binatang buas" Nian "memasuki desa. Suasana desa berbeda dari tahun-tahun sebelumnya: rumah wanita tua itu di ujung timur desa, dan pintunya terbuka. Ruangan itu penuh dengan kertas merah, dan ruangan itu diterangi oleh cahaya lilin lampion. "Nian" binatang itu berteriak dengan keras, dan ketika dia mendekati pintu, tiba-tiba terdengar "ledakan, bang, bang, suara datang dari halaman itu,  "Nian" yang mendengar suara keras itu, gemetar dan tidak berani maju. 

Fakta membuktikan bahwa "Nian" paling takut pada kemerahan, kebakaran dan ledakan. Akhirnya terungkap sudah, Pria tua berjubah merah di halaman tertawa, "Nian" ketakutan Dia melompat dan melarikan diri karena malu. Keesokan harinya adalah hari pertama bulan lunar pertama. Para pengungsi kembali dan melihat bahwa tidak ada suara di desa. Pada saat ini, wanita tua itu tiba-tiba menyadari bahwa Dia ingin sekali memberitahu orang-orang agar setuju untuk meminta bantuan kepada si orang tua. 

Kejadian ini menyebar dengan cepat ke desa-desa sekitarnya, dan akhirnya orang-orang tahu bagaimana cara mengusir binatang buas tersebut. Sejak itu, setiap malam tahun baru, setiap keluarga membangun kuil merah, menyalakan petasan, dan lilin di setiap rumah. Kebiasaan ini telah menyebar semakin luas dan menjadi yang paling khusyuk di kalangan masyarakat Tionghoa.


Agi Widjaya/Penerjemah






Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong