Baca dalam 3 menit

Kisah Petani Bunga Asal Hong Kong, Hadapi Tahun Baru Imlek yang Tidak 'Biasa'

Waktu Publish : 07 Feb 2021, 14:29 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL



Ilustrasi - Image from Hong Kong Tourism Board

Hong Kong, Bolong.id  - Membeli bunga menjelang Tahun Baru Imlek adalah tradisi di Hong Kong karena bunga yang mekar sepenuhnya dianggap sebagai pertanda baik untuk tahun baru. Ini juga merupakan kesempatan setahun sekali bagi petani bunga untuk menuai hasil dari kerja keras selama setahun.

Karena pandemi COVID-19, musim sibuk tahun ini tidak biasa bagi Yeung Siu-lung. Dikenal di sektor ini sebagai "raja anggrek", Yeung, 59, telah menanam bunga selama 24 tahun dan selalu dapat mengatasi kesulitan mulai dari kenaikan harga sewa hingga iklim yang merugikan. Namun keputusan pemerintah untuk membatalkan pameran bunga tahunan yang dijadwalkan pada awal Februari masih membuatnya tidak siap.

Pameran ini adalah acara perayaan populer yang diadakan setiap tahun sekitar liburan Tahun Baru Imlek. Pasar biasanya didirikan di banyak tempat di mana orang dapat membeli bunga dan produk perayaan. Karena infeksi terus meningkat, pemerintah pada awal Januari mengumumkan pembatalan pameran untuk risiko kesehatan masyarakat, yang menyebabkan protes langsung dari para penanam bunga.

"Petani bunga seperti saya telah bekerja sangat keras selama setahun dan kami terutama mengandalkan pameran untuk menjual bunga," kata Yeung. 

Dia berencana untuk mendirikan 16 kios di Taman Victoria dan situs Mong Kok dan telah mempekerjakan pekerja dan membuat persiapan untuk acara tersebut. Pembatalan itu tidak tertahankan bagi banyak petani seperti Yeung, yang memperkirakan kerugiannya sendiri sebesar tiga juta dolar Hong Kong (387.000 dolar AS). 

Untungnya, setelah berhari-hari mengajukan banding, pemerintah menarik kembali keputusan tersebut dan mengizinkan pameran diadakan sesuai jadwal dengan langkah-langkah anti-pandemi diberlakukan.

Selama enam hari mulai Sabtu (6/2), ada titik penjualan di 15 lokasi di Hong Kong. Jumlah stan bunga di dalam setiap situs berkurang setengahnya dari tahun lalu, dan toko bunga diharuskan menawarkan pembersih tangan di kios mereka dan melakukan tes virus sebelum pameran dibuka. Lega mendengar kabar tersebut, Yeung bisa kembali fokus merawat anggreknya.

Yeung memiliki 10 rumah kaca di Hong Kong dan yang terbesar dapat menampung 40.000 anggrek dalam waktu yang bersamaan. Selama setahun terakhir, dia telah menanam sekitar 180.000 anggrek yang mencakup lebih dari 60 varietas berbeda. 

“Setidaknya harus ada delapan tunas di setiap batang dan batangnya juga harus cukup panjang untuk dibengkokkan menjadi berbagai bentuk,” kata Yeung. Sebelum menjual bunga, setiap anggrek diperiksa dengan cermat dan terkadang satu tunas yang cacat dapat menyebabkan seluruh pot dibuang.

Biasanya anggrek membutuhkan waktu lebih dari dua tahun untuk mekar dan penanamannya memerlukan beberapa kondisi yang sangat khusus seperti perbedaan suhu yang tajam. "Cuaca sangat bersahabat dengan anggrek tahun ini sehingga bunganya adalah yang terindah yang pernah saya lihat," kata Yeung.

Saat tahun baru tiba, jumlah pelanggan yang datang ke rumah kacanya telah melebihi ekspektasi Yeung. Dia menduga lebih banyak orang akan tinggal di Hong Kong untuk liburan karena pandemi, daripada bepergian ke luar negeri, yang menyebabkan lebih banyak permintaan bunga. "Saya mungkin memiliki pelanggan 20 persen lebih banyak dibandingkan tahun lalu," katanya. "Orang Hong Kong sangat menyukai bunga."  (*)

Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong