Baca dalam 4 menit

Monyet Rambut Emas di Yunnan Terancam Punah

Waktu Publish : 07 Oct 2021, 08:42 WIB
Sumber : GMW
SHARE ARTIKEL

Monyet rambut emas Yunnan - Image from Xinhua

Kunming, Bolong.id - Pemerintah Provinsi Yunnan, Tiongkok, kini memperketat perlindungan cagar alam di hutan. Di sana banyak spesies monyet yang terancam punah. Ada monyet yang dijuluki rambut emas, juga peri gunung salju.

Dilansir dari GMW pada Selasa (05/10/2021), Zhong Tai, seorang insinyur dari Cagar Alam Nasional Gunung Salju Baima di Provinsi Yunnan, masih ingat pertemuan pertamanya dengan monyet yang dijuluki "peri gunung salju" selama penyelidikan lapangan pada tahun 1985.

"Mereka memiliki wajah seperti manusia, dan bibir merah besar mereka sangat istimewa dan indah," kenang Zhong.

"Alasan mengapa mereka disebut 'peri gunung salju' bukan hanya karena penampilan mereka, tetapi juga karena mereka tinggal di pedalman pegunungan salju dan jarang terlihat."

Sekitar tahun 1980-an, perburuan dan penebangan merusak habitat kera, yang mengancam kelangsungan hidup mereka.

“Monyet-monyet itu menghilang dari pandangan penduduk desa karena mereka takut pada manusia,” kata Yu Jianhua, 69 tahun, seorang penjaga hutan.

Perbaikan habitat merupakan hal mendasar bagi konservasi keanekaragaman hayati. Pada tahun 1983, Yunnan mendirikan cagar alam untuk menyelamatkan monyet yang terancam punah. Pada tahun 1988, cadangan ditingkatkan ke tingkat nasional.

Untuk membuat monyet-monyet itu betah, warga sekitar juga dikerahkan untuk ikut serta dalam upaya konservasi tersebut.

“Penduduk desa yang pernah menyebabkan kerusakan secara bertahap bergabung dengan upaya perlindungan ekologi,” kata Yu, seraya menambahkan bahwa banyak desa telah menjadi habitat penting bagi kera.

"Monyet-monyet itu tidak begitu takut pada manusia sekarang dan kadang-kadang dapat terlihat dari jarak kurang dari 50 meter," katanya.

Berkat upaya bersama dari pemerintah, peneliti, dan penduduk desa setempat, jumlah monyet rambut emas Yunnan di cagar alam telah meningkat dari tidak lebih dari 500 menjadi lebih dari 2.300, menurut Zhong.

Selain Gunung Salju Baima, Yunnan telah berkomitmen untuk membangun sistem cagar alam ilmiah, yang secara efektif melindungi populasi dan habitat sejumlah besar hewan langka dan terancam punah seperti merak hijau dan gajah Asia.

Sejak didirikannya Cagar Alam Xishuangbanna, cagar alam pertama di Yunnan, pada tahun 1958, 362 cagar alam dari 11 jenis telah dibangun, dengan luas hampir 5,5 juta hektar, atau sekitar 14,32 persen dari luas daratan provinsi, menurut Wang Weibin, wakil kepala biro kehutanan dan padang rumput provinsi.

Menurut penyelidikan dan pemantauan, populasi dan wilayah penyebaran sekitar 50 jenis hewan liar di Yunnan telah meningkat dan berkembang, seperti gajah Asia dan siamang jambul hitam barat. Sebanyak 420 spesies burung bermigrasi ke Yunnan setiap tahun.

“Spesies seperti owa jambul hitam, monyet berhidung pesek dan merak hijau memainkan peran utama dalam ekosistem, dan juga merupakan indikator keanekaragaman hayati regional. Melindungi mereka akan melindungi keanekaragaman hayati dan ekosistem seluruh wilayah,” kata Yang Yuming, seorang profesor di Akademi Kehutanan dan Padang Rumput Yunnan.

Pada akhir tahun 2020, Tiongkok memiliki 11.800 cagar alam dari berbagai jenis termasuk 474 di tingkat nasional, yang mencakup 18 persen dari luas daratannya dan mencapai 17 persen target keanekaragaman hayati Aichi dari Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati lebih cepat dari jadwal.

Terkait

lifestyle

Wisata ke Kunming China, Harus ke Sini

  • Lupita
  • 13 Nov 2021

news

Perkiraan Hujan di Yunnan dan Guizhou, Wilayah Lain Cerah Hi...

  • Visco Joostensz
  • 12 Nov 2021

news

Yunnan Bangun Mekanisme Ilmiah Pengendalian Gajah Asia

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

lifestyle

Pecinta Pedas Wajib Kesini, Enam Provinsi di China Dengan Ma...

  • Lupita
  • 03 Oct 2021

news

Wisatawan Rasakan Festival Wa di Yunnan

  • Djono W. Oesman
  • 20 Sep 2021

technology

China Sukses Uji Pesawat Udara Berjaringan 5G

  • Esy Gracia
  • 16 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong