Baca dalam 5 menit

Amazon Masuk Shanghai, Saat Transaksi E-commerce China Rp288,7 Kuadriliun

Waktu Publish : 06 Nov 2021, 14:38 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Logo Amazon - Image from Glassdoor

Shanghai, Bolong.id - E-commerce raksasa Amazon Global Store ikut pameran di China International Import Expo (CIIE) ke-4 di Shanghai, Tiongkok, yang dimulai Jumat (5/11/2021).

Dilansir dari Sixth Tone Jumat (5/11/2021), itulah pertama kali Amazon masuk pameran di Tiongkok.

Pihak Amazon mengeluarkan pernyataan: "Melalui pameran pertama kami di CIIE... [kami] berharap dapat mengambil bagian dari peluang pasar Tiongkok dan memberi manfaat bagi pengguna Tiongkok."

E-commerce lintas batas telah menjadi pasar utama Tiongkok sejak awal 2010-an. Nilai transaksi 129 miliar yuan (sekitar Rp 288,7 Kuadriliun) pada kuartal ke-2 tahun 2021, menurut laporan firma riset pasar Analysys Tiongkok.

Raksasa teknologi termasuk Alibaba, JD.com, dan Netease semuanya telah meluncurkan layanan untuk memungkinkan konsumen Tiongkok berbelanja langsung dari luar negeri.

Li Yanchuan dari Amazon, kepala Tiongkok Global Store and Prime, menulis dalam pernyataan terpisah bahwa platform e-commerce lintas batas memiliki akar Tiongkok:

“Amazon Global Store pertama kali diluncurkan untuk Tiongkok… telah memenuhi kebutuhan konsumen Tiongkok untuk barang luar negeri asli, layanan kreatif, dan peningkatan konsumsi.”

Amazon Global Store diluncurkan pada tahun 2014 oleh Amazon Tiongkok dan sejak itu telah diluncurkan di negara lain seperti Inggris, Australia, Meksiko, dan Korea Selatan.

Melalui platform, konsumen Tiongkok memiliki akses ke lebih dari 32 juta produk di 35 kategori produk, termasuk pakaian, alas kaki, kecantikan, mainan, dan perawatan pribadi dari situs Amazon AS, Inggris, Jepang, dan Jerman, menurut perusahaan.

Amazon menutup bisnis belanja domestik Tiongkok pada Juli 2019 tetapi tetap hadir di Tiongkok dengan Amazon Global Store, komputasi awan, e-reader Kindle, dan layanan untuk merek Tiongkok yang dijual ke pasar lain.

Amazon tidak mengungkapkan penjualannya di Tiongkok, menggabungkannya ke "seluruh dunia" dalam laporan tahunan 2020. Pasar terkecil di mana Amazon melaporkan penjualan adalah Jepang, yang menyumbang 5,2% dari bisnis global Amazon tahun lalu.

Dorongan baru datang ketika Amazon menendang banyak penjual Tiongkok yang dicurigai dari toko globalnya dalam upaya untuk membersihkan pasar. Sekitar 50.000 penjual Tiongkok dilaporkan telah dilarang karena praktik seperti membayar untuk pujian atau memposting ulasan yang dihasilkan komputer.

Dalam hal pangsa pasar, pasar e-commerce lintas batas Tiongkok didominasi oleh perusahaan e-commerce besar Tiongkok. Tiga platform lintas batas teratas termasuk Tmall Global dan Koala, keduanya dijalankan oleh Alibaba, dan JoyBuy JD.com, bersama-sama menguasai lebih dari 80% pangsa pasar, menurut Analysys. Amazon Global Store hanya memiliki 3,7%.

Perusahaan domestik seperti Tmall Global dan JoyBuy mendapat manfaat dari produk mereka yang muncul di hasil pencarian di aplikasi belanja populer pemiliknya, memberi mereka akses langsung ke ratusan juta pelanggan tetap platform.

Pasar perdagangan lintas batas Amazon mungkin masih harus mengejar ketinggalan. Miro Li, pendiri konsultan merek dan pemasaran Double V yang berbasis di Shenzhen, mengatakan mungkin akan sulit untuk menarik konsumen muda berusia 20-an. Audiens utamanya kemungkinan adalah “anggota Amazon Prime yang setia atau konsumen lintas batas veteran yang mempercayai produk Amazon.”

Sementara itu, dia mengatakan bahwa platform tersebut juga menghadapi pesaing kuat lainnya yang sering diabaikan: perdagangan daigou, atau pembelanja pengganti. Meskipun peraturan diperketat, praktik pasar abu-abu dari individu yang membawa barang luar negeri untuk dijual di Tiongkok adalah industri multi-miliar dolar.

“Banyak bisnis daigou yang pertama kali dibuat di Taobao telah pindah ke WeChat. Banyak dari mereka mengirimkan langsung dari luar negeri atau dari gudang berikat pabean, dan mereka mengambil sebagian besar pasar, ”tambahnya. "Tapi sulit untuk memantau penjualan ini."

Terkait

news

Rumah Sakit di Shanghai Sediakan Akomodasi Gratis untuk Kelu...

  • Visco Joostensz
  • 25 Nov 2021

technology

Para Robot Ini Bermain Bersama Siswa TK ,Tampilkan Pertunjuk...

  • Lupita
  • 15 Nov 2021

culture

China Tingkatkan Kesadaran Lingkungan di Kalangan Siswa Muda

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

news

Lebih dari 84 Juta Anak-anak Tiongkok Telah Suntik Vaksin CO...

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

culture

Mengapa Anak Muda di China Menghapus Tato Mereka?

  • Visco Joostensz
  • 13 Nov 2021

lifestyle

Imutnya Anak-anak Tampil di Panggung Shanghai Fashion Week

  • Lupita
  • 09 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong