Baca dalam 13 menit

Great Wall China dalam Ulasan Lengkap

Waktu Publish : 16 Nov 2021, 09:35 WIB
SHARE ARTIKEL

Beijing secara bertahap memperbaiki bagian Tembok Besar yang terkenal dan curam - Image from chinanews.com

Beijing, Bolong.id - Tembok Besar Tiongkok merupakan warisan budaya terbesar dunia. Berada di 15 provinsi. Di wilayah Beijing relatif terpelihara, tetapi di wilayah lain ada yang rusak.

Dilansir dari chinanews.com pada (15/11/2021), Tembok Besar di dibangun pada Dinasti Qi Utara (550 - 577) dan dibangun dalam skala besar pada Dinasti Ming (1368 - 1644). Secara historis, telah dijaga ketat dan dibangun untuk melindungi ibu kota.

Ini adalah inti dari Tembok Besar Tiongkok. Dari segi cakupan, Tembok Besar Beijing mencakup 6 distrik termasuk Distrik Pinggu, Distrik Miyun, Distrik Huairou, Distrik Yanqing, Distrik Changping, dan Distrik Mentougou, dengan total panjang 520,77 kilometer.

Sejak tahun 2000, Beijing telah melaksanakan hampir seratus proyek perlindungan Tembok Besar, termasuk proyek demonstrasi yang diwakili oleh Tembok Besar Jiankou, bagian Tembok Besar yang terkenal berbahaya.

Pada tahun 2019, "Rencana Perlindungan dan Pengembangan Sabuk Budaya Tembok Besar Beijing (2018-2035)" diumumkan, dan perlindungan serta perbaikan Tembok Besar Beijing telah ditingkatkan lebih lanjut.

Untuk mencapai tujuan ini, mulai tahun 2019, Beijing secara teratur mempromosikan 10 proyek penyelamatan dan penguatan Tembok Besar setiap tahun.

Sejak Agustus tahun ini, proyek penyelamatan dan penguatan Tembok Besar Beijing 2021 telah dimulai satu demi satu. Pada akhir Oktober, konstruksi juga selesai. Di antara mereka, pembangunan Tembok Besar bagian Huairou tahun ini semuanya telah selesai-semua empat proyek kota telah selesai, dan fase keempat dari proyek perbaikan Tembok Besar Jiankou juga telah direnovasi tahun ini.

Proyek pemeliharaan darurat Tembok Besar bagian Huairou tahun ini telah menembus bagian tersulit dari bagian timur Tembok Besar Jiankou.Tembok Besar Tiongkok membentang ke timur dan barat di pegunungan megah di utara Beijing. Tembok Besar di bagian Huairou di Beijing adalah bagian penting darinya.

Terhubung ke Xiaoshuiyu di Distrik Miyun di timur dan Dazhuangke di Distrik Yanqing di barat, dengan total panjang 65,4 kilometer. Sekarang, setiap bangunan (stasiun) musuh di bagian Tembok Besar ini diberi nomor, meningkat dari No. 1 ke No. 284 dari timur ke barat.

Tembok Besar Jiankou adalah bagian dari Tembok Besar Huairou. Dimulai dari bangunan musuh No. 122 dari "Gedung Zhengbei" di timur dan terhubung dengan Tembok Besar Mutianyu; ke barat laut ke gedung musuh No. 169 dari "Jiuyanlou ", itu di persimpangan bagian Tembok Besar Distrik Yanqing. Karena medan yang curam di daerah tersebut, Tembok Besar Jiankou dianggap sebagai "salah satu bagian Tembok Besar Tiongkok yang paling berbahaya."

Di antara empat proyek kota di bagian Huairou tahun ini, penyelamatan dan penguatan dinding samping antara bangunan musuh No. 130 dan No. 131 terletak di bagian timur Tembok Besar Jiankou. Dinding samping bagian ini berangsur-angsur naik elevasi dari barat ke timur, dan letaknya terjal dan terjal.

Fokus konstruksi ini terutama pada ubin lantai yang rusak parah. Menurut Zhang Tong (张彤), direktur Institut Peninggalan Budaya Distrik Huairou, untuk melindungi stabilitas struktural peninggalan budaya dan mencegahnya terus runtuh, proyek penguatan darurat mengadopsi langkah-langkah seperti penguatan batu bata, pembersihan dan stabilisasi pada bagian-bagiannya. yang mempengaruhi keamanan struktur.

Lingkungan konstruksi yang sulit dan periode konstruksi yang singkat telah menambah banyak kesulitan pada konstruksi darurat. Konstruksi membutuhkan air, tetapi karena daerah tersebut berada di daerah kekurangan air yang parah, tim konstruksi perlu memasang pipa sepanjang hampir 1.000 meter, meminjam sumur lokal sedalam 300 meter untuk memompa air, menggunakan pompa gunung bertenaga diesel, dan melewati stasiun pompa untuk mengangkat air ke puncak gunung.

Pada akhir Oktober setiap tahun, suhu di daerah pegunungan turun tajam, dan pipa air akan menghadapi masalah pembekuan, dan pekerjaan perbaikan Tembok Besar akan terpaksa dihentikan.

Udara dingin datang awal tahun ini. Suhu di pegunungan pada pertengahan Oktober telah turun di bawah titik beku. Untuk menyelesaikan pekerjaan sebelum ini, pembangunan dinding samping secara khusus meningkatkan tenaga kerja. Menurut Cheng Yongmao (程永茂), direktur teknik emergency engineering, para pekerja bekerja lembur dan bekerja lembur. Mereka mendaki gunung pada pukul 06:30 pagi dan bekerja sampai sekitar pukul 5:30 sore. "Kalau turun gunung nanti saja. , hari akan gelap."

Proyek penyelamatan dan penguatan antara bangunan musuh No. 130 dan No. 131 telah diperiksa dan diterima pada 20 Oktober. Bagian dinding samping ini terhubung dengan bagian perbaikan dari fase ketiga Tembok Besar Jiankou. Selesainya penguatan darurat berarti bahwa bagian timur Tembok Besar Jiankou-Jiankouguan ke Gedung Zhengbei, telah menyelesaikan perbaikan darurat.

Disinkronkan dengan 10 bagian proyek penyelamatan dan penguatan Tembok Besar Beijing tahun ini, pada 13 Agustus, pembangunan fase keempat proyek perbaikan Tembok Besar Jiankou secara resmi dimulai dan dijadwalkan akan selesai sebelum periode es tahun depan. Lingkup perbaikan dimulai dari "Beijing Knot" yang sudah dikenal (stasiun musuh No. 154), dan pergi ke utara ke gedung musuh No. 162, yang melibatkan 8 gedung (stasiun) musuh.

Bagian Tembok Besar ini adalah struktur batu dengan lubang panah di kedua sisi dinding crenellation. Pelestarian keseluruhan relatif utuh. Namun, seluruh bagian dinding tertutup rapat dengan pepohonan, beberapa dinding telah runtuh, tanah terfragmentasi dan rusak, dan bangunan musuh telah runtuh ke berbagai tingkat.

Perbaikan darurat terutama termasuk membersihkan puing-puing, drainase yang tidak tersumbat, dan kembali ke bagian yang runtuh. Selama proses konstruksi, pengangkutan material harus diangkut dengan kendaraan pertanian dan bagal pengepakan, dan akhirnya harus dibawa ke atas gunung secara manual.

Sejak awal konstruksi, curah hujan yang terus menerus di Beijing telah menambah lebih banyak kesulitan pada konstruksi. “Lokasi konstruksi jauh dari lapangan material, jalannya berlumpur, dan material tidak dapat diangkut,” jelas Cheng Yongmao (程永茂). Oleh karena itu, fase keempat proyek saat ini terutama menyelesaikan pekerjaan pembersihan awal, dan akan melanjutkan konstruksi setelah pencairan musim semi berikutnya. Namun, Cheng Yongmao

(程永茂) memperkirakan proyek tahap keempat akan selesai tepat waktu tahun depan.

Sebelum dimulainya fase keempat, Tembok Besar Jiankou telah diperbaiki sekitar 3.200 meter. Menurut perhitungan, setelah penyelesaian proyek fase empat dengan panjang 1.678 meter, Tembok Besar Jiankou akan diperbaiki hampir separuh waktu. Namun, pekerjaan perbaikan saat ini sebagian besar merupakan "perawatan darurat" untuk situasi berbahaya, dan kondisi untuk membuka ke dunia luar masih belum tersedia setelah selesai.

Menurut para ahli, setelah bertahun-tahun praktik perlindungan dan pemeliharaan, orang-orang secara bertahap membentuk konsep perlindungan Tembok Besar. Setelah Administrasi Negara Cagar Budaya mengeluarkan "Panduan Pendapat tentang Perlindungan dan Pemeliharaan Tembok Besar" pada tahun 2014, prinsip-prinsip perlindungan ini telah diatur dan diterapkan lebih lanjut.

Selama proses perbaikan darurat ini, staf konstruksi selalu berpegang pada prinsip "intervensi minimal" dan "tidak ada perubahan pada keadaan asli peninggalan budaya": untuk mempertahankan penampilan aslinya, batu tua asli harus digunakan sebanyak mungkin. mungkin untuk memperbaiki; untuk menunda kerusakan pelapukan dari batu bata di bawahnya, Vegetasi yang dapat dipertahankan tidak mudah dipindahkan.

Zhang Tong (张彤) berkata: "Setelah risiko dihilangkan, struktur Tembok Besar akan lebih stabil, tetapi penampilan kerusakan yang disebabkan oleh angin dan embun beku tidak akan berubah."

Pekerjaan penyelamatan seperti itu memang bertahan dalam ujian waktu. Gedung Musuh No. 202 dan Gerbang No. 204 adalah proyek penyelamatan dan penguatan Tembok Besar di Beijing pada tahun 2019. Saat itu, selain memperbaiki dan memperkuat tembok, staf konstruksi juga menambahkan tembok penahan tambahan agar tembok tidak langsung hanyut oleh banjir gunung di musim hujan.

Dalam curah hujan yang terus menerus di Beijing pada bulan Juli tahun ini, tidak ada bahaya baru yang muncul di bagian ini. Demikian pula, dengan kemajuan proyek perbaikan Tembok Besar Jiankou, faktor keamanan Tembok Besar Jiankou, yang dikenal dengan "risikonya", secara bertahap meningkat.

Konsep "utamakan arkeologi" secara bertahap diintegrasikan ke dalam pekerjaan perbaikan darurat sehari-hari. Dalam proyek penyelamatan dan penguatan tahun ini, banyak peninggalan budaya yang tersebar, seperti binatang buas di punggungan atap, saluran pembuangan limbah, dan dasar mangkuk porselen biru dan putih, telah dibersihkan satu demi satu.

Mulai dari proyek perbaikan Tembok Besar Jiankou Tahap II, staf menambahkan pembersihan arkeologis sebelum konstruksi, dan menggunakan metode arkeologi untuk membersihkan Tembok Besar itu sendiri dan area "satu meter kali satu meter" di kedua sisi untuk memastikan bahwa peninggalan budaya yang tersebar bisa lebih otentik, perlindungan Lengkap.

Pakar terkait percaya bahwa ini adalah kemajuan penting dalam konsep perlindungan warisan budaya Tembok Besar.

Bagian Tembok Besar Jiankou berbentuk W, seperti busur penuh, dan Jiankou di titik bawah seperti lubang kancing untuk anak panah. Inilah asal usul nama "Tembok Besar Jiankou".Tembok Besar Jiankou telah mengalami banyak perbaikan.

Pada tahun 2006, departemen peninggalan budaya melakukan penyelamatan dan penguatan Jalur Jiankou, yang menghadapi ancaman tanah longsor. Sejak 2016, Administrasi Warisan Budaya Negara telah menyetujui empat fase proyek perbaikan Tembok Besar Jiankou.

Pada tahun 2017, fase pertama proyek perbaikan Tembok Besar Jiankou selesai, mulai dari bangunan musuh No. 146 hingga No. 150 (Taiwan), total 1003 meter. Dari 2019 hingga 2020, tahap kedua dan ketiga pekerjaan perbaikan akan diselesaikan satu demi satu.

Proyek tahap kedua diperbaiki dari No. 151 menjadi No. 154 bangunan musuh (taiwan), dengan panjang 745 meter, tahap ketiga dari No. 122 hingga No. 130 bangunan musuh (taiwan), dengan total 1.094 meter. .

Fase I dan Fase II terletak di sisi barat Jiankou Kan, dan Fase III terletak di sisi timur Jiankou Kan. Sebelum konstruksi dimulai tahun ini, hanya 135 meter barat bangunan musuh No. 130 antara Jiankou Pass dan Jiankou Fase III belum diperbaiki. Oleh karena itu, bagian dinding samping ini termasuk dalam proyek penyelamatan dan penguatan 10 Tembok Besar Beijing tahun ini.

"Rencana Pelestarian dan Pengembangan Sabuk Budaya Tembok Besar Beijing (2018-2035)" menetapkan tata ruang Sabuk Budaya Tembok Besar Beijing sebagai "satu garis, lima area, dan banyak titik".

Di antara mereka, "garis pertama" mengacu pada garis Tembok Besar, dan "lima bagian" adalah lima area cluster inti yang digunakan untuk mengurangi tekanan pada wisatawan dari tempat pemandangan terbuka Tembok Besar. Ruas-ruas yang diperbaiki di Distrik Huairou tahun ini termasuk dalam area Grup Jalan Huanghua.

Pada Konferensi Warisan Dunia ke-44 yang diadakan tahun ini, Komite Warisan Dunia memuji langkah-langkah aktif dan efektif yang diambil oleh pemerintah Tiongkok dalam melindungi Tembok Besar. Sehingga nilai universal yang luar biasa dari warisan itu dilindungi dengan baik. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong