Baca dalam 7 menit

Peribahasa China: 鹤立鸡群, Unggul Diantara yang Lain

Waktu Publish : 05 Nov 2021, 12:44 WIB
Sumber : 百度
SHARE ARTIKEL

鹤立鸡群 - Image from 百度

Beijing, Bolong.Id – Peribahasa Tiongkok yang menarik yaitu 鹤立鸡群 Hè lì jī qún. Terdiri dari 4 Hanzi, masing-masing berarti, 鹤 hè burung bangau, 立 lì berdiri, 鸡 jī ayam, dan 群 qún kelompok atau rombongan.

Dilansir dari 百度 pada (05/11/2021) Makna dari peribahasa 鹤立鸡群 Hè lì jī qún adalah Memiliki bakat yang mencolok di lingkungan sekitarnya.

Berdasarkan kata perkata dari pribahasa tersebut, 鹤立鸡群 Hè lì jī qún memiliki arti Berdiri seperti burung bangau di dalam kelompok ayam.

Cerita Asal Pribahasa:

Kaisar Hui dari Dinasti Jin (266 - 420) melayani Zhong Ji Shao, putra Ji Kang, salah satu dari "Tujuh Orang Bijak dari Hutan Bambu" selama Dinasti Wei dan Jin.

Ketika Kaisar Hui dari Dinasti Jin, Ji Shaoguan, menjabat sebagai pelayan. Saat itu, keluarga kerajaan sedang memperebutkan kekuasaan. Melawan satu sama lain, dalam sejarah dikenal sebagai "Pemberontakan Delapan Raja ", dan Ji Shao selalu sangat setia kepada kaisar.

Begitu ibu kota berada dalam kekacauan dan situasinya parah, Ji Shaofen bergegas ke istana. Penjaga yang menjaga gerbang istana membuka busur dan memasang anak panah, siap tembak.

Melihat penampilan Ji Shao yang menakjubkan, penjaga itu buru-buru menghentikan penjaga dan mengambil anak panah dari busurnya. Segera terjadi kekacauan di ibu kota.

Ji Shao mengikuti Kaisar Hui dari Jin dan mengirim pasukan untuk menemui Tangyang. Sayangnya, dia dikalahkan. Dalam kejadian tersebut, ada banyak sekali tentara yang terbunuh dan terluka dan melarikan diri.

Hanya Ji Shao yang selalu melindungi Kaisar Hui dan tetap tinggal di rumahnya. Panah musuh melesat seperti derasnya hujan, menyasar tubuh Ji Shao. Dan, kena. Darah menetes ke jubah kekaisaran Huidi. Ji Shao meninggal.

Setelah itu, para pelayan Kaisar Hui ingin membasuh noda darah pada jubah kekaisaran.

Kaisar Hui berkata, "Jangan dicuci, jangan dicuci, ini adalah darah pada petugas Ji!" Ketika Ji Shao masih hidup, seseorang pernah berkata kepada Wang Rong, "Aku melihatnya di keramaian kemarin. Ji Shao, auranya seperti bangau liar yang berdiri di antara kawanan ayam."

Kemudian, dia menggunakan "kawanan ayam yang sangat berdiri" sebagai metafora untuk penampilan seseorang atau bakatnya untuk menonjol di antara sekelompok orang di sekitarnya.

Ji Kang (225 M~264), Zi Shuye, lahir di Qiaojun Kuo (barat daya Jinsu) pada periode Tiga Kerajaan. Dia adalah seorang pemikir, penulis, dan musisi terkenal selama Dinasti Wei dan Jin.

Selama periode Zhengshi dari Dinasti Cao Wei, Ji Kang, Ruan Ji, Shan Tao, Xiang Xiu, Liu Ling, Wang Rong, dan Ruan Xian sering berkumpul di bawah hutan bambu Shanyang (sekarang Xiuwu, Henan), menikmati anggur dan bernyanyi, dan berbicara tentang metafisika. Jadi dunia disebut "tujuh orang bijak dari hutan bambu".

Secara politik, Ji Kang, Ruan Ji, dan Liu Ling bersikap tidak kooperatif terhadap kelompok Sima yang menguasai pemerintahan, sedangkan Shan Tao dan Wang Rong berturut-turut mengungsi ke klan Sima, menjabat sebagai pejabat tinggi, dan menjadi orang kepercayaan. dari rezim Sima.

Setelah dijebak oleh orang lain, Ji Kang kemudian dibunuh oleh Sima Zhao. Menurut catatan sejarah, Ji Kang masih pria yang cantik. Dia tinggi dan tampan. Ji Kang memiliki seorang putra bernama Ji Shao.

Seperti ayahnya, dia tidak hanya sangat berbakat, tetapi juga tampan. Pada 265 M, Sima Yan memerintah dari Wei Jianjin dan mendirikan Luoyang sebagai ibu kota, yang dalam sejarah disebut Dinasti Jin Barat.

Dua puluh tahun setelah Ji Kang dibunuh, Shan Tao, yang tinggal di departemen resmi, Pangeran Shaofu, dan Zuo Pushe, menemukan Ji Shao yang miskin dan membawanya ke ibu kota.

Dia merekomendasikannya kepada Kaisar Jin Wu, Sima Yan, dan membiarkannya dia mengambil pos Posisi resmi Sekretaris Cheng.

Ketika Ji Shao datang ke Luoyang dan berjalan di jalan, semua orang yang melihatnya memuji dan mengaguminya, dan banyak orang tidak bisa tidak mengikutinya.

Seseorang bertanya dan mengetahui bahwa dia adalah putra Ji Kang, jadi dia melakukan perjalanan khusus untuk mengunjungi teman Ji Kang, Wang Rong, ingin tahu lebih banyak, dan berkhotbah:

"Saya melihat putra Ji Kang, Ji Shao di pasar hari ini. Dia tinggi dan tinggi, berdiri di antara orang-orang, seperti burung bangau yang berdiri di antara kawanan ayam."

Wang Rong tersenyum setelah mendengar ini, dan menjawab, "Kamu belum melihat ayahnya!" Dapat dilihat bahwa, sikap Ji Kang adalah lebih baik dari anaknya.

Setelah Jin Huidi Sima Zhong naik takhta, Ji Shao diangkat sebagai pelayan, sering keluar masuk istana, dan mendapat kepercayaan dari Huidi.

Pada tahun 291 M, "Pemberontakan Delapan Raja" terjadi dalam keluarga kekaisaran Jin Barat, yang berlangsung selama 16 tahun.

Sementara itu, Raja Hejian Sima Yong dan Raja Chengdu Sima Ying bersama-sama berbaris ke Luoyang, Kyoto, dan Ji Shao mengirim pasukan ke Tangyang bersama Kaisar Hui, tetapi sayangnya dikalahkan.

Pada saat itu, banyak jenderal dan pengawal Huidi melarikan diri, tetapi Ji Shao selalu menjaga Huidi, tetap di kiri dan kanan, dan ditembak dengan panah acak, terluka parah dan terbunuh, darahnya memercik ke jubah Huidi. Kaisar Hui tergerak oleh kesetiaan dan keberanian Ji Shao.

Setelah pertempuran, dia tidak membiarkan pengikutnya membasuh darah di jubahnya untuk waktu yang lama memperingati Ji Shao. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong