Lama Baca3 Menit

PM China Welcome terhadap Ekspatriat di Sana

25 January 2023, 13:21 WIB

PM China Welcome terhadap Ekspatriat di Sana-Image-1
Perdana Menteri Li Keqiang pada hari Rabu mengadakan simposium di Beijing dengan para pakar asing yang bekerja di China. [Foto/Xinhua]

Beijing, Bolong.Id - Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang mengatakan, Rabu (19/1/2023), Tiongkok menyediakan lingkungan bagus buat ekspatriat.

Dilansir dari China Daily pada Jumat (19/01/2023) itu dikatakan di pertemuan di Beijing menjelang liburan Festival Musim Semi, yang dimulai Sabtu (21/1/2023). 

Dia menyatakan penghargaannya atas kontribusi mereka terhadap dorongan reformasi, keterbukaan dan modernisasi Tiongkok.

Li mengatakan dia berharap para ahli asing akan memberikan lebih banyak saran tentang pekerjaan pemerintah Tiongkok.

Upaya akan dilakukan untuk mengoptimalkan kebijakan izin kerja, visa dan tempat tinggal negara untuk bakat asing dan meningkatkan kebijakan yang berkaitan dengan masalah seperti pajak, pembelian mata uang asing, asuransi kesehatan dan layanan serta penerimaan anak-anak asing ke sekolah, dia berkata.

Sensus nasional ketujuh, yang menyurvei status populasi negara pada 1 November 2020, menunjukkan lebih dari 845.000 orang asing tinggal di Tiongkok.

Li menekankan bahwa Tiongkok memprioritaskan pembangunan dan menegaskan kembali komitmen negaranya terhadap kebijakan keterbukaan dan kepatuhan terhadap reformasi berorientasi pasar.

Tiongkok bersedia belajar dari teknologi canggih dan praktik manajemen serta melanjutkan kerja sama yang luas dengan negara lain untuk menjaga stabilitas dan pembangunan dunia, kata Li.

Investasi asing langsung di daratan Tiongkok, dalam penggunaan aktual, mencapai 1,23 triliun Yuan (sekitar Rp270,59 triliun) tahun lalu, meningkat dari tahun ke tahun sebesar 6,3 persen, menurut Kementerian Perdagangan. Dalam pemberitahuan yang dikeluarkan pada hari Rabu, Dewan Negara, Kabinet Tiongkok, mengatakan bahwa investasi asing dalam membangun pusat penelitian dan pengembangan di negara tersebut didorong.

Berbicara tentang kinerja ekonomi Tiongkok dalam satu tahun terakhir, Li mengatakan dalam menghadapi hambatan, negara telah mempertahankan lapangan kerja dan stabilitas harga dan meletakkan dasar yang kuat untuk pembangunan berkelanjutan.

Menurut Biro Statistik Nasional, ekonomi Tiongkok tumbuh 3 persen year-on-year ke rekor tertinggi 121,02 triliun Yuan (sekitar Rp266,5 triliun) pada 2022. Angka tersebut lebih tinggi dari pertumbuhan PDB 2,2 persen pada 2020.

Tahun lalu, Tiongkok menciptakan lebih dari 12 juta pekerjaan di kota-kota besar dan kecil, dengan tingkat pengangguran perkotaan mencapai 5,5 persen, kata Li, menambahkan bahwa dia yakin ekonomi Tiongkok akan mempercepat pemulihan dan menambah kecepatan saat pemerintah mengoptimalkan kebijakan respons COVID-nya.(*)

<<