Lama Baca5 Menit

Strategi Kendali COVID-19 China Pulihkan Ekonomi

19 January 2023, 15:15 WIB

Strategi Kendali COVID-19 China Pulihkan Ekonomi-Image-1
Para turis mengunjungi Great Tang All Day Mall di Xi'an, ibu kota Provinsi Shaanxi, China barat laut, pada 30 Desember 2022. /Xinhua

Beijing, Bolong.id - Prof. Bai Rangrang dari Departemen Terapan Ekonomi, Universitas Fudan Tiongkok mengatakan, perubahan kebijakan COVID-19 Tiongkok yang membebaskan gerak warga, akan memacu pertumbuhan ekonomi. 

Dilansir dari CGTN (18/01/2023) dijelaskan, ekonomi Tiongkok telah tumbuh stabil dalam setahun terakhir. Dan total perdagangan barang negara itu mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2022, mencapai 42,07 triliun yuan (sekitar $6,28 triliun), naik 7,7 persen dari tahun sebelumnya, menurut data dari General Administration of Customs (GAC).

Total nilai perdagangan barang Tiongkok telah menduduki puncak dunia selama enam tahun berturut-turut dan melebihi 40 triliun yuan untuk pertama kalinya pada tahun 2022, dengan peningkatan ekspor 10,5 persen dan peningkatan impor 4,3 persen.

Bai Rangrang mengatakan: “Tidak mudah bagi Tiongkok untuk mencapai rekor volume perdagangan tertinggi tahun lalu. Negara-negara di seluruh dunia menghadapi resesi karena konflik Ukraina menghantam ekonomi yang telah diguncang oleh pandemi,”

Data resmi juga menunjukkan bahwa Tiongkok menguasai 14,7 persen pasar ekspor global, memimpin dunia selama 14 tahun berturut-turut.

"Selain peran penting yang dimainkan Tiongkok dalam perdagangan global, ekspornya juga memberikan kontribusi besar terhadap pertumbuhan PDB. Sampai batas tertentu, hal itu menutupi kesenjangan penurunan konsumsi rumah tangga dan investasi bisnis tahun lalu," kata Bai.

Strategi Kendali COVID-19 China Pulihkan Ekonomi-Image-2
Pemandangan terminal kontainer internasional Yangpu di Zona Pengembangan Ekonomi Yangpu, Provinsi Hainan, China selatan, 5 November 2022. /Xinhua

Perlu dicatat bahwa impor dan ekspor produk mekanik dan listrik Tiongkok mencapai 20,66 triliun yuan (sekitar $3,05 triliun), mengambil 49,1 persen dari total perdagangan barang. Ekspor baterai lithium dan mobil meningkat masing-masing sebesar 86,7 persen dan 82,2 persen, menurut GAC.

"Produk-produk ini sangat penting dalam rantai industri tertentu," kata Bai.

Tanpa ekspor produk-produk ini dalam skala besar, beberapa industri di AS, Jepang, dan negara-negara Eropa lainnya akan menghadapi kesenjangan output yang lebih besar dan tekanan inflasi yang lebih tinggi.

Dengan penyesuaian terus-menerus terhadap respons pandemi, konsumsi dan kegiatan ekonomi secara bertahap pulih. Bai mengaku optimis dengan prospek ekonomi Tiongkok pada 2023 baik dari perspektif siklus ekonomi maupun kebijakan pemerintah.

“Negara baru-baru ini menerapkan serangkaian langkah baru untuk mengaktifkan vitalitas entitas ekonomi, mempromosikan pembangunan pasar terpadu nasional, dan memperkuat ekonomi platform,” kata Bai.

Presiden Forum Ekonomi Dunia Borge Brende juga menyatakan optimismenya terhadap ekonomi Tiongkok, dengan mengatakan bahwa optimalisasi tanggapan COVID-19 negara tersebut akan berkontribusi pada pertumbuhan global.

"Tiongkok memainkan peran penting dalam menyatukan para pemangku kepentingan utama dan Tiongkok telah menggarisbawahi pentingnya kelanjutan perdagangan satu sama lain, sesuatu yang menurut saya sangat penting," katanya.

Selama beberapa bulan terakhir, Tiongkok telah mempercepat optimalisasi respons pandemi, termasuk menurunkan penanganan COVID-19 sebagai penyakit menular Kelas-B. Langkah ini memungkinkan perjalanan internasional bebas karantina, serta meningkatkan permintaan domestik untuk bepergian.

Diperkirakan lebih dari 2,1 miliar perjalanan penumpang akan dilakukan selama musim Festival Musim Semi, waktu terpenting untuk reuni keluarga dalam budaya tradisional Tiongkok.

Orang-orang yang mengunjungi keluarga dan teman diperkirakan mencapai 55 persen dari arus penumpang tahun ini, sementara pencari kerja dan mereka yang merencanakan perjalanan liburan dan perjalanan bisnis masing-masing mengambil sekitar 24 persen dan 10 persen, data resmi dirilis oleh Kementerian Transportasi Tiongkok. menunjukkan.

Selama perjalanan pulang ke kampung halaman, masyarakat diingatkan untuk memakai masker dan memperhatikan kebersihan diri selama perjalanan. Mereka juga didorong untuk merencanakan perjalanan di luar jam sibuk untuk meminimalkan risiko infeksi silang.

Sebagai perjalanan terburu-buru pertama setelah negara mengoptimalkan kebijakan COVID-19 tanpa persyaratan pada tes asam nukleat dan kode kesehatan, jumlah total perjalanan melalui udara, kereta api, dan jalan raya diperkirakan akan meningkat dua kali lipat dari jumlah tahun lalu, dan mencapai 70,3 persen. pada periode yang sama di tahun 2019 sebelum pandemi melanda.

Karena banyak orang yang meninggalkan rumah untuk bekerja atau belajar belum kembali ke rumah selama Festival Musim Semi selama dua atau tiga tahun terakhir, peningkatan arus penumpang mencerminkan permintaan yang kaku, menunjukkan awal yang baik dari pemulihan ekonomi pada kuartal pertama tahun ini. 2023, kata Bai.(*)

Informasi Seputar Tiongkok

<<