Baca dalam 6 menit

Di Balik "Pemanasan Ekonomi", Jual-Beli Barang Bekas Tetap Diminati

Waktu Publish : 18 Nov 2021, 17:36 WIB
SHARE ARTIKEL

Di Balik Pemanasan Ekonomi Jual-Beli Barang Bekas - Image from 百度

Bolong.id - Jual beli barang bekas bukan hal yang baru zaman sekarang ini. Banyak penjual menjual barang bekas seperti mobil bekas dan rumah bekas dll. Sekarang platform e-commerce bekas dengan ratusan juta pengguna sudah lama melekat dalam kehidupan setiap orang.

Dalam "Double 11" baru-baru ini, serangkaian data konsumsi pada platform e-commerce bekas cukup menarik: dalam 28 jam, transaksi pembayaran grup melebihi 171.000, dan bisnis daur ulang mengirimkan lebih dari 57.000 pesanan dan konsumsi bersama, mereka dapat mencapai setidaknya 4,3 juta kilogram pengurangan emisi karbon.

Dilansir dalam 扬子晚报 pada (18/11/2021), Xiao Chen seorang konsumen yang menggunakan platform e-commerce bekas selama tujuh tahun, mengatakan, "Banyak anak laki-laki yang saya kenal membeli produk elektronik di platform bekas. Anak perempuan dapat berbelanja pakaian dan sejenisnya. Hal yang dipikirkan adalah bisa membeli barang yang inginkan dengan cara yang paling hemat biaya. Setelah bekerja, Anda memiliki lebih banyak uang dan Anda tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk membandingkan dan memilih", ucapnya.

Di Aplikasi Douban, ada banyak grup yang memiliki sekitar 540.000 anggota. Menurut laporan wawasan industri yang dirilis oleh Analysys, dari usia pengguna, orang di bawah usia 35 adalah pengguna utama e-commerce bekas. Sikap pasca-80-an dan 90-an terhadap konsumsi komoditas tidak hanya tentang biaya dan efektifitas, tetapi juga ingin menikmati konsumsi lanjutan, yaitu konsumsi. Grup mainstream yang ditingkatkan, dan generasi Z (generasi yang lahir antara 1995-2009) juga merupakan kelompok pengguna potensial untuk e-commerce bekas.

Pada tahun 2014, Xiao Chen, seorang penggemar produk elektronik, menempatkan pesanan pertamanya di platform e-commerce bekas. Dalam tujuh tahun terakhir, ia telah membeli mouse, router, kartu grafis, lensa bekas dll.

Menurutnya, “tidak ada perbedaan antara barang bekas dan barang bekas ini, tetapi barang bekas lebih hemat biaya. Misalnya, terkadang saya ingin membeli mesin cadangan untuk bermain game, tetapi tidak ada pengejaran tinggi khusus. Harga baru terlalu mahal. Bagus atau dalam masa garansi, mungkin hanya setengah harga."

Hal yang diperhatikan yaitu murah dan kualitas adalah hal yang diinginkan oleh konsumen. Keuntungan harga dari platform e-commerce bekas menarik orang-orang yang memiliki anggaran terbatas untuk tetap "bersemangat" memesan.

Dalam sebuah wawancara dengan wartawan, Mo Daiqing, Direktur Departemen ritel online dan analis senior dari pusat penelitian e-commerce dari Net Economics, mengatakan bahwa penerimaan pengguna terhadap e-commerce bekas tidak terlalu tinggi, dan kepercayaan antara kedua belah pihak belum sepenuhnya terbentuk.

Skala transaksi dan skala pengguna pasar e-commerce bekas telah meningkat dari tahun ke tahun. Perkembangan pesat e-commerce telah membuka peluang untuk pasar transaksi barang bekas sampai batas tertentu, menarik raksasa dan modal untuk memasuki pasar satu demi satu. Dari Januari hingga Juni 2021, total 9 investor dan pembiayaan terjadi di industri e-commerce bekas domestik, dengan total pembiayaan lebih dari 5,76 miliar yuan (Rp 12,83 Triliun).

Dari sudut pandang ini, peredaran barang-barang yang menganggur melalui platform e-commerce bekas dapat menjadi salah satu tren konsumen utama di masa depan, dan ada banyak faktor yang menyebabkan tren ini. Analys percaya bahwa di satu sisi, negara telah mengeluarkan sejumlah langkah yang relevan dalam beberapa tahun terakhir, telah mendorong pengembangan standar yang sehat di industri. Di sisi lain, pasar saham komoditas yang dibentuk oleh konsumsi telah menjadi basis pengembangan e-commerce bekas. Selain itu, proporsi pengguna internet muda telah meningkat dari tahun ke tahun, kaum muda telah mengubah konsep konsumsi komoditas dan transaksi barang bekas.

Melalui platform perdagangan barang bekas, barang-barang yang dianggap sudah tidak berguna memiliki peminatnya tersendiri, yang sebelumnya tidak digunakan menjadi "berguna", limbah menjadi konsumsi, dan persediaan menjadi pasokan, yang tidak diragukan lagi menanggapi pengembangan "Rencana Lima Tahun" ekonomi sirkular Hal yang baik untuk perencanaan. Namun, dalam proses pembelian yang sebenarnya di platform bekas tentu saja ada masalah yang tidak dapat dihindari.

Lebih dari satu konsumen menunjukkan bahwa membeli dan menjual barang bekas yang menganggur dan pembeli membutuhkan pengetahuan tertentu, jika tidak mereka akan terjebak secara tidak sengaja. Sulit untuk mengatakan apakah itu benar atau salah. Begitu datang untuk mengembalikan atau menukar barang sulit untuk dijamin.

Bagaimana memperkuat pengawasan perilaku perdagangan dengan menempatkan standar dan perdagangan komoditas bekas dapat membangun "pasar loak" yang terpusat dan terstandarisasi. (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong