Baca dalam 3 menit

China Larang Siswa Bawa Ponsel ke Kelas, Banyak Orang Tua Keberatan

Waktu Publish : 10 Feb 2021, 13:39 WIB
SHARE ARTIKEL

Seorang anak bermain ponsel - Image from nusantaratv.com

& #65279;

Nanning, Bolong.id - Otoritas pendidikan di China mengeluarkan larangan penggunaan telepon seluler bagi para murid sekolah dasar dan menengah di dalam kelas.

Larangan tersebut juga berlaku bagi para guru dalam memberikan tugas pekerjaan rumah kepada murid-muridnya.

Dalam surat keputusan yang beredar di media-media China, Kementerian Pendidikan setempat (MoE) menjelaskan bahwa para murid sekolah dasar dan menengah diminta tidak membawa ponsel ke dalam sekolahan kecuali mendapatkan persetujuan dari para orang tua yang sebelumnya mengajukan permintaan tertulis kepada pihak sekolah.

Larangan tersebut untuk meningkatkan konsentrasi anak didik pada bidang pelajarannya, termasuk mencegah mereka kecanduan main game.

Sebagai tindak lanjut atas larangan tersebut, maka pemerintah diminta menyediakan telepon umum sekaligus kartu pelajar berbasis elektronik yang digunakan sebagai saluran komunikasi antara pelajar dan orang tuanya.

Sekolah menengah di China merupakan penggabungan sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas dengan masa pendidikan secara keseluruhan enam tahun.


Respon Orang Tua

Dukungan

Pada hari ulang tahun ke 9 anak laki-laki Li, dia memberikan ponsel sebagai hadiah ulang tahun. Awalnya dia ingin anak tersebut menggunakan ponsel untuk mencari informasi, tetapi dia tidak menyangka ponsel tersebut akan menjadi "konsol game". Setiap hari dalam perjalanan dari sekolah, makan di rumah, dan sebelum tidur malam, putranya tenggelam dalam dunia game, dan mengobrol dengan teman sekelas juga berhubungan dengan game.

Tuan Li mencoba berbagai metode disiplin, tetapi tidak berhasil. Dia menyatakan dukungan untuk "Pemberitahuan" yang dikeluarkan oleh Kementerian Pendidikan.

Menentang

Sebagai ayah dari anak tahun pertama, orang tua Xu Jie percaya bahwa tidak realistis bagi anak-anak untuk meninggalkan ponsel ketika anak mereka lahir di era Internet. Jika anak tidak disiplin diri, masalah sebenarnya tidak akan terselesaikan meski ponsel disita.

Mr. Huang percaya bahwa putrinya pergi ke sekolah secara mandiri setiap hari, menggunakan bus, kereta bawah tanah, dan sesekali berbagi sepeda. Terkadang anggota keluarga tidak ada di rumah dan anak-anak harus makan di luar. Dalam pandangan Ms. Huang, anak-anak membawa ponsel untuk memenuhi perjalanan, belanja dan kebutuhan lainnya.

Biarkan anak-anak meletakkan ponsel mereka, orang tua harus memberi contoh

Anak-anak juga memiliki pendapat sendiri tentang larangan bermain dengan ponsel. “Mengapa orang dewasa menggunakan ponsel untuk satu-satunya alasan? Kita hanya menyia-nyiakan pelajaran saat kita bermain?” Di mata Xiaoya, siswa kelas dua, orang tuanya juga “budak ponsel”. Ponsel mereka bawa saat makan, tidur, atau pergi ke toilet. Jika Anda benar-benar ingin mengatur penggunaan ponsel, orang dewasa harus memimpin dengan memberi contoh.

Ding Li mengingatkan bahwa orang tua juga bertanggung jawab atas pengawasan ponsel. Sekolah dapat membuat suasana belajar sekolah yang baik, tetapi banyak siswa tidak menutup kemungkinan kendala di rumah, orang tua dan anak-anak untuk menegosiasikan penetapan aturan, saya tidak tahu apa yang dapat Anda lakukan. Pada saat yang sama, orang tua harus memberi contoh dan bekerja sama untuk menjauhkan anak-anak mereka dari ponsel. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong