Pemerintah Mongolia Dalam Klarifikasi Kebijakan Terkait Bahasa Mongolia

logo clock 4 Menit logo clock 07-09-2020, 11:30

Siswa sekolah dasar di Distrik Yuquang di Hohhot, Mongolia Dalam (7/5/20) - Image from GT

Hohhot, Bolong.id - Pemerintah Daerah Otonomi Mongolia Dalam mengklarifikasi kebijakan tentang pengajaran di kelas Putonghua (bahasa resmi Tiongkok) setelah masyarakat protes karena desas-desus bahwa pengajaran dalam bahasa etnis mereka mungkin dihapuskan.

Pemerintah lokal Xilingol League di Mongolia Dalam mengeluarkan penjelasan rinci pada Minggu (6/9/20). Bahwa peraturan baru tersebut tidak membatalkan kelas bahasa Mongolia, juga tidak berarti berakhirnya kebijakan yang membantu siswa etnis minoritas masuk perguruan tinggi.

Penjelasan tersebut dikeluarkan setelah pemerintah Mongolia Dalam, yang mengeluarkan peraturan pendidikan baru bulan lalu, mengatakan bahwa siswa yang memasuki kelas satu di sekolah dasar dan menengah etnis akan menggunakan buku teks nasional terpadu untuk bahasa dan sastra Tiongkok dan kelas akan diajarkan dalam bahasa lisan dan tulisan umum nasional.

Di masa lalu, siswa mulai mengambil kelas di kelas dua. Bahasa Mongolia tetap menjadi bahasa pengantar di mata pelajaran lain sejak kelas satu. Peraturan baru tersebut menimbulkan kekhawatiran dari beberapa orang tua, yang disesatkan oleh rumor bahwa peraturan baru tersebut akan menggantikan bahasa Mongolia dengan Putonghua, bahasa lisan dan tulisan umum nasional, dan bahwa kebijakan baru akan mempersulit siswa etnis minoritas untuk masuk perguruan tinggi.

Sementara itu, mata pelajaran Etika, Hukum, dan Sejarah akan diajarkan dengan Putonghua masing-masing untuk siswa kelas satu dan sekolah etnis pada 2021 dan 2022, katanya. 

Pemerintah Xilingol League mengatakan, tiga mata pelajaran: bahasa dan sastra Tiongkok, Etika dan Hukum dan Sejarah, terkait erat dengan ideologi dan warisan budaya, dan secara langsung berkaitan dengan jenis orang yang diinginkan dan mampu dibina negara, sehingga konsistensi mereka harus dijamin.

Negara tersebut telah membuat rencana penting untuk mengumpulkan, memeriksa dan menggunakan buku teks tentang tiga mata pelajaran tersebut, ujar pernyataan itu, mencatat mata pelajaran lain akan tetap diajarkan dalam bahasa Mongolia.

Dikatakan juga bahwa kebijakan masuk perguruan tinggi yang menguntungkan bagi siswa etnis minoritas tetap tidak berubah, menepis kekhawatiran orang tua bahwa begitu pengajaran di Putonghua diperkenalkan, siswa etnis minoritas harus bersaing dengan rekan-rekan Han mereka yang mungkin membuat mereka dirugikan dalam ujian.

Siswa dari etnis minoritas di Tiongkok menikmati kebijakan yang menguntungkan dalam ujian masuk perguruan tinggi nasional, dan dapat diterima di perguruan tinggi di seluruh negeri dengan skor lebih rendah daripada siswa Han.

Pekerjaan Tiongkok dalam mengimplementasikan pendidikan bilingual Putonghua dan bahasa etnis di daerah berpenduduk etnis dalam beberapa tahun terakhir berjalan lancar dan efektif dalam menumbuhkan bakat bilingual. Perubahan terjadi di Mongolia Dalam karena peraturan baru tentang membawa kelas yang diajarkan dengan Putonghua belum sepenuhnya dijelaskan kepada orang tua, dan disinformasi telah menyesatkan publik.

Kekhawatiran orang tua di Mongolia Dalam menarik perhatian pasukan anti-Tiongkok dan separatis luar negeri. Beberapa media Barat juga memberikan liputan bergilir tentang insiden tersebut, melebih-lebihkan pemerintah Tiongkok "mengganti bahasa Mongolia dengan Putonghua" tanpa menyentuh kebenaran. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Zhao Lijian: China Tak Pernah Cari Musuh, Fokus Makmurkan Rakyat

 

logo clock 22-10-2020, 15:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kenang Semangat Perang Putera Mao Zedong 1950, Inspirasi bagi Pelajar Sekarang

 

logo clock 22-10-2020, 14:37
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Xi Jinping Serukan Hormati Pahlawan, Itu Energi Besar Peremajaan Bangsa

 

logo clock 22-10-2020, 14:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Perangi COVID-19, Kedubes China Sumbang Alat Bantu Napas ke Filipina

 

logo clock 22-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Terjadi Diskrimasi Terhadap Pelajar China, China Desak AS untuk Hentikan

 

logo clock 22-10-2020, 10:29
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral