Baca dalam 3 menit

Kaviar Buatan Tiongkok Mendapatkan Popularitas Global

Waktu Publish : 21 Feb 2021, 07:47 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi Kaviar - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Hangzhou, Bolong.id - Kaviar buatan di Tiongkok secara bertahap mulai populer di pasar internasional. Pada 2019, produksi kaviar Hangzhou Thousand Island Lake Sturgeon Technology di Zhejiang mencapai 102 ton, terhitung lebih dari 30 persen di seluruh dunia.

"Produk kami muncul di hotel, restoran, dan supermarket di lebih dari 20 negara, seperti Prancis, Jerman, dan Amerika Serikat," kata Xia Yongtao, wakil manajer umum perusahaan.

Perusahaan ini didirikan pada tahun 2003. Saat itu, industri kaviar global sedang lesu karena jumlah ikan sturgeon liar merosot, dan berbagai negara mulai melarang penangkapan ikan.

"Kami bermaksud untuk mengatasi gelombang permintaan negara-negara Barat yang tidak terpenuhi. Tetapi kesulitan datang satu demi satu karena kami tidak memiliki pengalaman untuk memenuhi permintaan ikan sturgeon yang tinggi dalam suhu air dan kandungan oksigen, serta pakan," kata Xia.

"Ikan Sturgeon sangatlah rapuh," kata Shi Zhenguang, yang memulai pembiakan sturgeon dengan saudaranya di Provinsi Yunnan, Tiongkok barat daya pada tahun 2003. Mengambil jurusan budidaya air tawar, Shi terus melakukan penelitian dan eksperimen untuk mengatasi kematian massal sturgeon dan meningkatkan kondisi perkembangbiakan mereka.

Ilustrasi Kaviar - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Sementara itu, Xia's Sturgeon Technology mengundang ahli dari Rusia, Iran, Hongaria, dan Jerman untuk memberikan bimbingan teknis. Makanan bernutrisi, teknologi pemrosesan yang canggih, dan logistik rantai dingin memperkuat kepercayaan produsen kaviar Tiongkok. Namun, penjualan yang buruk mengecewakan mereka.

"Anggur yang baik masih membutuhkan semak," kata Xia, mengingat bahwa Sturgeon Technology juga pergi ke banyak negara untuk survei pasar dan promosi penjualan.

Setelah mendapatkan beberapa penghargaan tertinggi di acara dan pameran blind-testing kaviar, perusahaan tersebut akhirnya berhasil. Ia menjadi pemasok maskapai penerbangan Jerman Deutsche Lufthansa AG pada tahun 2011.

Shi percaya bahwa emas akan berkilau selamanya dan tidak pernah berhenti meningkatkan kualitas produk. Pada tahun 2017, kaviar yang diproduksi oleh perusahaannya, Yunnan Amuer Sturgeon Group Co., Ltd., muncul di restoran Michelin bintang tiga di Jerman, dan secara bertahap penjualan mulai meningkat pesat.

Saat ini, lebih dari setengah dari semua peternakan sturgeon di dunia ada di Tiongkok. Produsen kaviar Tiongkok juga mengalihkan perhatiannya ke pasar domestik. Tahun lalu, epidemi COVID-19 membebani permintaan konsumen di luar negeri, tetapi Sturgeon Technology telah menyaksikan peningkatan volume penjualan saat bekerja sama dengan platform e-commerce terkemuka dan mencoba penjualan melalui live streaming.

Perusahaan akan bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk berinvestasi dalam proyek pariwisata rekreasi untuk menarik lebih banyak konsumen domestik, kata Xia. Shi juga memutuskan untuk mengembangkan produk kaviar yang memiliki nilai lebih, seperti produk perawatan kulit dan minyak esensial, agar kaviar lebih dikenal dan diterima.

"Kami ingin memenuhi selera negara-negara Barat dan mempopulerkan budaya kaviar di Tiongkok," kata Shi. (*)


Banner Kanan
Logo follow bolong