Baca dalam 3 menit

Pelatih Bahasa Inggris untuk Olimpiade Musim Dingin 2022 Habiskan Waktu Imlek di Beijing

Waktu Publish : 18 Feb 2021, 18:06 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Stadion Olimpiade Beijing - Image from antaranews.com

Beijing, Bolong.id – Pelatih Bahasa Inggris untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Shaun Konstant menghabiskan liburan Tahun Baru Imlek di Beijing.

Dilansir dari Xinhuanet pada Selasa (16/02/21), ini pertama kalinya dia menghabiskan musim dingin di kota China utara. "Saya suka musim dingin dan juga olahraga musim dingin," kata pria asal Amerika Serikat berusia 37 tahun itu.

Sebagai pelatih bahasa untuk Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Shaun bertugas menyediakan kelas bahasa untuk direktur dan staf panitia penyelenggara Beijing 2022.

"Saya biasanya memiliki tiga kelas setiap minggu untuk sekelompok kecil mahasiswa. Selain itu, saya memberikan ceramah kepada ratusan orang secara online setiap tiga bulan atau lebih," katanya.

Karena kasus COVID-19 yang muncul kembali secara sporadis di ibu kota pada awal tahun, Shaun terpaksa memindahkan kelasnya secara online.

"Ini tantangan untuk mengajar secara online. Untungnya, kami memiliki tim yang hebat dan panitia Beijing 2022 sangat membantu. Kami bekerja sama dan kami mengadakan beberapa pelatihan online," katanya.

Kelas online terbaru Shaun memakan waktu sekitar tiga jam. “Tidak hanya sesi yang sangat informatif, kami juga bisa mengadakan sesi interaktif karena kami menempatkan sekitar 10 atau 15 orang di ruang latihan yang berbeda,” tambahnya.

Shaun telah berada di Tiongkok selama hampir tiga tahun, menghabiskan dua tahun pertama di kota Shenzhen, Provinsi Guangdong Tiongkok selatan, sebelum pindah ke Beijing pada Mei 2020.

"Saya datang ke Beijing karena ingin mencoba sesuatu yang berbeda. Misalnya, merasakan budaya Tionghoa utara," katanya.

"Mengenai bekerja untuk proyek Beijing 2022, saya hanya menyukai olahraga, aktivitas, dan segala sesuatu tentang Olimpiade. Jadi saya pikir saya bisa menggabungkannya dengan mengajar bahasa Inggris dan bekerja untuk Olimpiade. Ini adalah pekerjaan yang menantang, tetapi staf ada yang sangat hebat. "

Shaun dan rekan-rekannya mengadakan sesi pelatihan untuk semua departemen olahraga yang berbeda untuk memastikan semua orang tidak hanya mengetahui bahasa Inggris tetapi juga dapat menggunakannya selama acara olahraga.

Berbicara tentang pengalaman paling menarik yang dia alami di tempat kerja, dia mengatakan itu terjadi satu bulan setelah dia datang ke Beijing ketika dia pergi ke pinggiran kota Distrik Yanqing untuk bekerja dengan staf ski alpen di sana.

"Saya harus bekerja dengan banyak orang yang berbeda dalam organisasi. Ini adalah pertama kalinya saya berada di lokasi di acara olahraga. Saya menyukainya karena membuat situasi latihan menjadi lebih nyata. Saya harus benar-benar melihat semua konstruksi dan memahami seperti apa pekerjaan mereka, yang banyak membantu saya dalam belajar. "

Memiliki keinginan yang besar untuk belajar sebanyak mungkin tentang Tiongkok, termasuk bahasa Tionghoa dan budaya Tionghoa, Shaun telah menjalin banyak teman dan kontak lokal yang telah mengubah seluruh perspektifnya tentang Tiongkok.

Selama liburan Tahun Baru Imlek, Shaun memilih tinggal di Beijing untuk menghindari keramaian saat bepergian.

"Saya pikir implementasi pemerintah atas semua strategi dan peraturan mereka telah berjalan dengan baik dan sangat efektif. China memiliki sejarah SARS. Mereka tahu bagaimana menangani epidemi besar seperti ini, mengambil tindakan seperti memakai masker, karantina, dan isolasi mandiri, "katanya.

Yang paling mengesankan Shaun adalah penggunaan teknologi China selama upaya pengendalian dan pencegahan epidemi.

"Misalnya, pelacakan kontak yang kami gunakan seperti ponsel kami. Di Beijing, kami memiliki alat kesehatan. Luar biasa. Meskipun sedikit merepotkan, semuanya tetap aman. Saya perhatikan bahwa setiap kali kami mengalami ledakan kasus baru COVID-19 Beijing, itu hanya berlangsung sekitar satu atau dua minggu. "

Di sisi lain, Shaun juga merasa sangat kagum atas pemulihan ekonomi China yang nyata.

"Jika Anda melihat semua ekonomi dunia, ekonomi China adalah salah satu dari sedikit yang telah pulih. Ini pulih dengan sangat cepat, dan kami dapat menghidupkan kembali bisnis kami dan menumbuhkan ekonomi. Jadi menurut pendapat saya, banyak negara benar-benar dapat melihat contoh China dalam pengendalian dan pencegahan epidemi, "katanya.

Shaun memiliki banyak rencana untuk liburan Tahun Baru Imlek, seperti menjelajahi tempat-tempat di Beijing seperti berjalan kaki Nanluoguxiang, Menara Genderang dan Lonceng, dan Tembok Besar Badaling, menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman-teman di restoran, serta belajar bahasa Mandarin.

"Saya sangat senang bisa merasakan liburan di tempat yang penuh dengan sejarah dan budaya China," katanya.

Bekerja di China untuk menyempurnakan bahasa Mandarinnya dan berperan dalam menjembatani perbedaan budaya adalah keinginan Shaun. (*)


Megawati Putri/Penerjemah

Terkait

news

Bandara Harbin Layani 152.000 Penumpang Selama Festival Pera...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Pengaruh Cuaca, Bandara Beijing Daxing Batalkan 100 Penerban...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Sebanyak 3.771 Orang Terkena Dampak Gempa Yingjiang

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

lifestyle

Lin Dan, Atlet Bulu Tangkis Berprestasi Asal China

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

culture

SEJARAH: 1953 Kelahiran Xi Jinping, Presiden Tiongkok Saat I...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

China Operasikan Kereta Jarak Pendek Tambahan Selama Liburan...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong