Baca dalam 3 menit

Pertama di Dunia, Universitas Lanzhou Kembangkan Sistem Prediksi COVID-19 Global

Waktu Publish : 27 Feb 2021, 10:17 WIB
SHARE ARTIKEL

Universitas Lanzhou China - Image from Xinhua

Lanzhou, Bolong.id - Universitas Lanzhou Tiongkok telah mengembangkan sistem prakiraan pertama di dunia yang mampu memprediksi wabah pandemi COVID-19 di lebih dari 190 negara dan wilayah di seluruh dunia. Sistem ini dikembangkan oleh Pusat Inovasi Kolaboratif untuk Keamanan Ekologi Barat di bawah Universitas.

Menurut laporan media, model sistem tersebut dapat mempertimbangkan kelembapan lokal, suhu dan kepadatan penduduk, serta tindakan pencegahan yang diberlakukan oleh pemerintah untuk menganalisis dan memprediksi penyebaran COVID-19 secara global.

Sistem ini dirilis oleh Universitas Lanzhou pada Mei 2020, yang pertama di dunia, dan menggabungkan metode statistik-dinamis dalam prediksi iklim dan model epidemiologi. Dilansir dari People Daily pada Rabu (24/02/2021).

Sistem dapat memprediksi kasus COVID-19 di lebih dari 190 negara dan wilayah yang terdapat data COVID-19, termasuk jumlah kasus untuk hari berikutnya, bulan depan, dan dua kuartal berikutnya. Hasilnya diperbarui setiap 10 hari dan dapat diakses oleh dunia secara gratis.

Laporan sistem telah dinyatakan sesuai dan benar untuk wabah pada Juni tahun lalu di Beijing. Pada 11 Juni, gejolak lokal di Beijing menyebabkan 335 kasus baru, dibandingkan dengan 310 kasus yang diprediksi oleh sistem. Tren perkembangan secara keseluruhan juga sejalan dengan prediksi sistem.

Ini juga memberikan prediksi yang benar secara kasar dari beberapa breakout lainnya di Tiongkok, termasuk di provinsi Jilin dan Heilongjiang di Tiongkok Timur Laut, dan Provinsi Hebei Tiongkok Utara.

Prediksi sistem untuk kasus COVID-19 global juga sudah mendekati kenyataan. Pada November 2020, sistem memperkirakan kasus COVID-19 pada Desember akan mencapai sekitar 6,78 juta, hanya 3,04 persen lebih tinggi dari kasus sebenarnya sekitar 6,58 juta.

Zhong Nanshan, seorang ahli paru Tiongkok dan penasihat terkemuka dalam menangani krisis awal COVID-19 di Tiongkok, telah dua kali mengakui sistem tersebut.

Sistem tidak hanya dapat membuat prediksi, tetapi juga dapat digunakan untuk analisis atribusi, mempertimbangkan dampak mutasi virus, banjir, dan protes terhadap pandemi, memberikan dasar ilmiah untuk mempelajari COVID-19 dan tindakan pencegahan dan pengendalian yang efektif, menurut kepada Huang Jianping, salah satu profesor yang terlibat dalam proyek tersebut dari Universitas Lanzhou.

Sistem sekarang telah diperbarui untuk kedua kalinya. Untuk versi ketiga dan keempat, Huang mengatakan bahwa sistem tersebut akan mengambil lalu lintas penumpang melalui pelabuhan dan bandara, serta mempertimbangkan dampak bencana alam dan dampak lingkungan dari berbagai daerah untuk meningkatkan efisiensinya.

Saat ini, tim juga sedang mengembangkan sistem prediksi berbasis grid yang dapat memperkirakan kasus COVID-19 dari perspektif wilayah tingkat kabupaten. (*)

Terkait

Culture

"Seni Aroma", Pembuat Dupa di China

  • Agi
  • 28 Jan 2021

news

Komisi Konservasi Sungai Kuning Keluarkan Peringatan Banjir ...

  • Isna Fauziah
  • 21 Jul 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong