Baca dalam 3 menit

Tarian Lusheng Ala Suku Miao China, Wujud Doa untuk Kelancaran Panen

Waktu Publish : 10 Feb 2021, 13:34 WIB
SHARE ARTIKEL

Tarian Lusheng - Image from easytourchina.com

Bolong.id - China terkenal memiliki budaya yang panjang serta kaya. Berbagai budaya asal negara itu masuk ke budaya yang tercatat masuk dalam daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO. Banyak suku di China mempunyai budaya yang kaya dan masih terjaga hingga kini, salah satunya suku Miao.

Suku Miao di China memiliki budaya unik, salah satunya adalah Tarian Lusheng yang selalu ditunggu penampilannya oleh rakyat Miao. Biasanya tarian ini diadakan saat festival baixi atau dikenal sebagai festival pesta ferbruari yang berlangsung selama tiga haru pada pertengahan Februari dalam kalender China.

Tarian Lusheng adalah tarian wanita yang diiringi oleh pria atau bisa juga wanita dan pria menari mengikuti musik. Tarian ini termasuk juga dalam aktivitas Wushu dan beberapa akrobatik yang sangat sulit dari orang Miao yang diasimilasi ke dalam Tarian Lusheng.

festival Lusheng - Image from easytourchina.com

Peserta dalam hiburan festival tersebut adalah suku miao dari daerah Diba, Xinqiao, Shuangjing dan Wengxi di lingkungan sekitar, dan Gulong, Xinzhou, Chong'an dari Kabupaten Huangping dan Panghai dari Kota Kaili.

Hiburan dimulai di Desa Changshan di Baixi. Tim Lusheng dari desa-desa sekitar yang dipimpin oleh para senior yang bergengsi pergi ke Lereng Gupa di Desa Changshan dan membunyikan Lusheng saat mereka berdoa untuk cuaca yang baik dan panen raya.

Pada hari kedua, tempat hiburan dipindahkan ke Lusheng Level Ground di Desa Tunshan di mana para gadis berkostum menampilkan tarian Lusheng. Selain itu, pertandingan wood thrush diadakan oleh kalangan paruh baya dan lansia, juga pertandingan balap kuda.

Asal Mula

Tentang asal mula tari Lusheng, orang Miao memiliki legenda yang sederhana dan indah. Legenda mengatakan bahwa ketika Pangu membuka dunia, bumi menjadi sunyi senyap. Pada saat itu, hidup nenek moyang bangsa Miao bergantung pada perburuan burung dan hewan untuk makanan dan pakaian.

Tarian Lusheng - Image from news.cn

Untuk mengatasi kesulitan menangkap burung dan hewan, seorang pemuda yang terampil menebang pohon dan bambu di hutan dan membuat buluh Sheng untuk meniru nyanyian dan gerakan burung dan hewan, meniup dan melompat untuk menarik semua jenis burung dan hewan.

Sejak saat itu, masyarakat mendapatkan sesuatu dari setiap perburuan, sehingga Tari Lusheng menjadi kebutuhan hidup dan diwariskan dari generasi ke generasi. Legenda semacam ini bertepatan dengan banyaknya fenomena alunan lusheng dan gerakan tarian yang meniru nyanyian dan bentuk burung dan hewan. Namun untuk memperjelas asalnya masih perlu dikaji dari aspek data historis.

Adapun sejarah tari Lusheng memiliki banyak referensi dalam literatur masa lalu. Dari analisa penggalian patung perunggu tarian Lusheng di Dinasti Han Barat, Tari Lusheng memiliki sejarah setidaknya 2.000 tahun.

Sejak Dinasti Ming dan Qing, hal itu telah terlihat lebih luas dalam dokumen dan kronik. Sejarah Nanzhaoyou Ni Bian Dinasti Ming memiliki catatan "setiap tahun Meng melompat di bulan, pria meniup lusheng, wanita membunyikan lonceng paduan suara, menari berdampingan, dan tak kenal lelah sepanjang hari". 

Terlihat bahwa tarian Lusheng telah lama menjadi bagian penting dari kegiatan festival tradisional masyarakat Miao dan telah populer sejak lama. (*)


Terkait

culture

Tarian Lusheng Ala Suku Miao China, Wujud Doa untuk Kelancar...

  • Lupita
  • 10 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong