Baca dalam 6 menit

Cerita Ini Dipercaya Sebagai Asal-Usul Festival Perahu Naga

Waktu Publish : 12 Jun 2021, 14:40 WIB
SHARE ARTIKEL


Hong Kong Dragon Boat Carnival (Foto: BBC)Karnaval Perahu Naga - Image from Industry co.id

Bolong.id - The Dragon Boat Festival adalah festival tradisional Tiongkok. Ini memiliki sejarah lebih dari 2.000 tahun, dan diyakini berasal selama periode Negara-Negara Berperang.

Ada sejumlah cerita asal-usul terkait Festival Perahu Naga, di antaranya 3 legenda berikut yang paling banyak beredar.

1. Memperingati Qu Yuan — Legenda Paling Dikenal

Qu Yuan (340–278 SM) adalah seorang penyair patriotik dan pejabat setia negara bagian Chu selama Periode Negara-Negara Berperang.

Qu Yuan lahir di keluarga yang berkuasa dan menjabat di kantor tinggi. Dia adalah penasihat nomor satu Kerajaan Chu, dan mengabdikan seluruh hidupnya untuk membantu raja membangun Negara Chu lebih kuat.

Dia menyarankan Raja untuk bersekutu dengan Negara Qi (salah satu dari tujuh negara yang berperang: Qi, Chu, Yan, Han, Zhao, Wei, dan Qin) untuk berperang melawan Negara Qin yang paling kuat. Namun, dia difitnah oleh pejabat yang cemburu dan dituduh berkhianat, dan Raja memecat dan mengasingkannya.

Selama pengasingannya, Qu Yuan menulis banyak puisi abadi yang menunjukkan cinta dan hasratnya untuk negaranya, beberapa di antaranya masih sangat terkenal di Tiongkok.

Pada 278 SM, Negara Qin menaklukkan ibu kota Chu. Mendengar kekalahan itu, Qu Yuan dalam keputusasaan besar melakukan bunuh diri dengan menenggelamkan dirinya di Sungai Miluo pada hari ke-5 bulan lunar ke-5.

Sisanya adalah legenda ketika mereka mendengar kematian Qu Yuan, penduduk setempat sangat sedih, dan mendayung di sungai untuk mencari tubuhnya, tetapi tidak dapat menemukannya.

Untuk melestarikan tubuhnya, penduduk setempat mendayung perahu mereka naik turun sungai, memukul air dengan dayung mereka dan menabuh genderang untuk menakut-nakuti roh jahat.

Mereka melemparkan segumpal nasi ke sungai untuk memberi makan ikan, agar mereka tidak memakan tubuh Qu Yuan.

Seorang dokter tua Tiongkok menuangkan anggur asli ke sungai untuk meracuni monster dan untuk melindungi Qu Yuan.

Tradisi yang Dihasilkan

Sejak itu, orang-orang di daerah Sungai Miluo (sekitar 50 km sebelah utara Changsha di Provinsi Hunan, Tiongkok tengah) telah mengikuti praktik serupa untuk memperingati Qu Yuan pada hari kelima bulan lunar kelima.

Lambat laun, perahu dayung berkembang menjadi balap perahu naga, gumpalan nasi menjadi pangsit ketan (zongzi) yang secara tradisional dimakan selama festival, dan anggur realgar sekarang diminum untuk memperingati patriot besar Qu Yuan.

2. Memperingati Wu Zixu

Di Jiangsu dan Zhejiang, legenda Wu Zixu (伍子胥) sangat populer. Wu Zixu (722–481 SM) juga berasal dari Negara Bagian Chu, sebelum zaman Qu Yuan.

Ayahnya adalah guru setia keluarga penguasa Chu, tetapi dipenjarakan oleh raja Chu. Raja juga memerintahkan eksekusi Wu Zixu dan kakak laki-lakinya Wu Shang.

Dia terpaksa melarikan diri ke Negara Bagian Wu setelah ayah dan saudara laki-lakinya terbunuh.

Wu Zixu membantu raja Wu dalam menaklukkan Negara Chu dan membalas kematian ayah dan saudara laki-lakinya.

Setelah itu, Wu Zixu menjadi terkenal dengan cepat. Namun, setelah raja meninggal, putranya Fuchai naik takhta.

Prihatin dengan keselamatan kerajaan, Wu Zixu menyarankan raja untuk menaklukkan Negara Yue, tetapi Wu Zixu tidak mendapatkan kepercayaan raja baru, dan diabaikan, malah mendengarkan seorang pejabat yang disuap oleh negara bagian Yue.

Raja memaksa Wu Zixu untuk bunuh diri pada hari kelima bulan kelima lunar. Sebelum dia bunuh diri, Wu Zixun meminta raja untuk mencopot matanya dan menggantungnya di atas gerbang kota, sehingga dia bisa melihat penangkapan Wu oleh pasukan Yue.

Raja tahu sangat marah dan memerintahkan tubuh Wu Zixu dibuang ke sungai dekat Suzhou. Penduduk setempat yang bersimpati dengannya mengadakan balap perahu naga dan kegiatan lain untuk mengenangnya, dan ini juga disebut-sebut sebagai asal mula Festival Perahu Naga.

3. Memperingati Kesalehan Anak Cao E

Legenda populer lainnya tentang Festival Perahu Naga adalah untuk mengenang seorang gadis muda, Cao E (曹娥, 130–143) yang meninggal saat mencoba mengambil mayat ayahnya dari sebuah sungai di Provinsi Zhejiang, Tiongkok Timur tengah.

Ketika ayahnya tenggelam di sungai, dan tubuhnya tidak dapat ditemukan selama berhari-hari, Cao E berjalan sepanjang tepi sungai siang dan malam mencari tubuh ayahnya, menangis sepenuh hati.

Pada hari kelima bulan lunar kelima, dia melompat ke sungai juga, dan lima hari kemudian tubuhnya ditemukan dengan ayahnya di pelukannya.

Untuk memperingati Cao E dan pengorbanannya dalam berbakti, pada tahun 151 sebuah kuil dibangun, sungai tempat dia tenggelam diubah namanya menjadi Sungai Cao'e (anak sungai selatan Sungai Qiangtang yang mengalir melalui Hangzhou), dan banyak kegiatan termasuk balap perahu naga diadakan setiap hari kelima bulan lunar kelima di Zhejiang utara.

Meskipun asal-usul legendaris Festival Perahu Naga berbeda-beda di setiap daerah, semuanya melibatkan beberapa tradisi terpenting dalam budaya Tiongkok seperti kebajikan, semangat, kesetiaan, kehormatan, dan cinta. Mereka telah, dan mungkin akan selalu, diceritakan dari satu generasi ke generasi berikutnya.(*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

lifestyle

City Of The Week: 4 Destinasi Wisata Populer di Qingdao

  • Djono W. Oesman
  • 27 Oct 2021

culture

City Of The Week: Festival Bir Internasional di Qingdao

  • Djono W. Oesman
  • 26 Oct 2021

culture

SEJARAH: 2001 Festival Akrobatik China Pertama Diadakan

  • Djono W. Oesman
  • 26 Oct 2021

culture

Festival Kaligrafi Madame Wei Digelar di Shanxi

  • Djono W. Oesman
  • 21 Oct 2021

news

China Siapkan Gala Festival Musim Semi 2022 CCTV

  • Djono W. Oesman
  • 21 Oct 2021

lifestyle

City Of The Week: 5 Festival Unik di Lanzhou

  • Djono W. Oesman
  • 21 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong