Baca dalam 4 menit

China-Rusia Akan Latihan Militer Libatkan 10.000 Personel

Waktu Publish : 31 Jul 2021, 08:32 WIB
Sumber : 人民网
SHARE ARTIKEL

Militer China - Image from themoscowtimes.com

Beijing, Bolong.id - Militer Rusia akan bergabung dalam latihan militer di Tiongkok Barat Laut bertema Bersama Menjaga Keamanan dan Stabilitas Regional. Latihan akan digelar Agustus 2021.

Dilansir dari 人民网 pada Jumat (30/7/2021), ini akan menjadi latihan bersama pertama yang diadakan di Tiongkok sejak wabah COVID-19 pada 2020.

"Latihan itu menandakan saling percaya antara kedua militer. Sekaligus menjaga keamanan di Asia Tengah, ketika AS secara tidak bertanggung jawab menarik pasukan dari Afghanistan, kata para ahli.

Latihan Zapad/Interaction-2021 akan diadakan di Pangkalan Pelatihan Taktis Gabungan Qingtongxia di Daerah Otonomi Ningxia Hui, Tiongkok Barat Laut dari awal hingga pertengahan Agustus dengan tema bersama-sama menjaga keamanan dan stabilitas regional, kata Kolonel Senior Wu Qian, juru bicara Tiongkok. Kementerian Pertahanan Nasional, diumumkan pada konferensi pers reguler pada hari Kamis.

Ini adalah pertama kalinya Tiongkok akan menjadi tuan rumah latihan bersama dengan negara lain sejak wabah COVID-19 pada tahun 2020, dan pertama kali nama Zapad/Interaksi akan digunakan untuk latihan, kata pengamat.

Kedua belah pihak akan mendirikan markas bersama, karena Komando Teater Barat Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) dan Distrik Militer Timur Rusia akan mengirimkan lebih dari 10.000 personel, berbagai jenis pesawat, artileri dan peralatan lapis baja dalam latihan untuk menguji pengintaian bersama, peringatan dini, serangan informasi elektronik dan kemampuan menyerang, kata Wu.

Dilihat dari pasukan yang berpartisipasi, peralatan terkait, dan subjek latihan, Zapad/Interaction-2021 adalah latihan strategis skala besar yang menampilkan beberapa senjata dan peralatan serta taktik paling canggih di dunia, kata seorang pakar militer Tiongkok yang meminta untuk dirahasiakan namanya.

Itu bisa menjadi serangkaian latihan yang sering, prediksi sang ahli.

Sejak 2018, Tiongkok telah berpartisipasi dalam latihan strategis Vostok-2018, Tsentr-2019 dan Kavkaz-2020 di Rusia. Ini juga akan menjadi pertama kalinya Tiongkok menjadi tuan rumah latihan strategis yang akan mengundang militer asing, dan pertama kalinya Pasukan Rusia akan memasuki pangkalan militer Qingtongxia, kata pengamat.

Tujuan dari latihan ini adalah untuk mengkonsolidasikan kemitraan strategis yang komprehensif di era baru antara Tiongkok dan Rusia, memperdalam kerja sama pragmatis dan persahabatan tradisional antara kedua militer, dan lebih jauh menunjukkan tekad dan kemampuan kedua belah pihak untuk memerangi pasukan teroris dan mempertahankan kawasan regional. perdamaian dan keamanan, kata Wu.

Tiongkok dan Rusia mempertahankan latihan rutin tahunan meskipun ada kesulitan yang ditimbulkan oleh COVID-19, dan ini mencerminkan perlunya meningkatkan kemampuan bersama kedua militer untuk menghadapi tantangan regional dan global di tengah situasi khusus. Perang dapat terjadi meskipun ada pandemi, atau pandemi bisa terjadi selama perang, seorang pakar Tiongkok dalam urusan internasional mengatakan pada hari Kamis, meminta anonimitas.

Latihan itu menunjukkan tingkat baru kerja sama militer-ke-militer serta tingkat saling percaya politik yang tinggi, kata pakar itu. (*)

Terkait

news

Menlu China dan Rusia Bersama-sama Bela Kebenaran Sejarah Ak...

  • Lupita
  • 18 Aug 2021

news

Demi Tingkatkan Pertahanan Militer, Serbia Gaet China dan Ru...

  • Isna Fauziah
  • 11 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong