Baca dalam 3 menit

Mandi Sudah Dikenal di Zaman China Kuno

Waktu Publish : 13 Jul 2021, 12:14 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi pemandian umum di Beijing kini - Image from Xinhua

Jakarta, Bolong.id - Kapan manusia mengenal mandi? Dilansir dari theworldofchinese.com, pemandian umum sudah lazim di masa dinasti Song (960 – 1279).

Jika mandi secara pribadi dan tertutup adalah fenomena yang relatif modern, dan berkembang setelah ditemukan pipa dalam ruangan di akhir 1990-an, dinasti Tiongkok di masa lalu telah mengembangkan budaya mandi mereka sendiri.

William Feetham, pembuat kompor dari Inggris, menemukan pancuran mekanis yang paling awal pada tahun 1767, tetapi budaya mandi di Tiongkok sudah dapat ditelusuri hingga lebih dari 3.000 tahun yang lalu, di masa dinasti Shang (1600 – 1046 SM).

Saat itu ditemukan prasasti yang terdapat karakter (mù, mencuci rambut) dan (yù, mencuci tubuh) yang menunjukkan bahwa pada saat itu orang-orang telah memperhatikan kebersihan tubuh mereka.

The Rites of Zhou (周礼), sebuah karya tentang politik dan budaya dinasti Zhou (1046 – 256 SM) yang sebagian besar disusun selama periode Musim Semi dan Musim Gugur (770 – 476 SM), mencatat bahwa ada kamar mandi di kamar tidur kaisar.

Pada tahun 2017, para arkeolog di Xi'an, provinsi Shaanxi, menggali tiga kamar mandi kerajaan yang didekorasi dengan lantai keramik dan ubin di dinding, serta menampilkan lubang drainase dan pipa pembuangan kotoran.

Para ahli memperkirakan kamar mandi tersebut berasal dari periode Negara-Negara Berperang (475 – 221 SM), dan percaya bahwa kamar mandi tersebut milik istana negara Qin.

Pada masa Dinasti Zhou, mandi tidak hanya untuk kebersihan pribadi, tetapi juga dianggap sebagai ritual sosial.

Menurut Book of Rites (礼记), kumpulan teks yang sebagian besar diterbitkan pada dinasti Han (206 SM – 220 M) tentang masyarakat dan politik era Zhou, orang yang berbakti harus merebus air panas untuk orang tua mereka mandi setiap lima hari, dan membantu orang tua mereka untuk mencuci rambut mereka setiap tiga hari.

Ketika mengunjungi rumah lain, mandi dengan air yang disediakan oleh tuan rumah sebelum menikmati makanan dianggap sebagai sebuah sopan santun.

Di masa Dinasti Han, mandi menjadi sebuah kegiatan yang lebih penting. Pemerintah bahkan menawarkan hari libur kepada pejabat agar bisa mandi. Teks sejarah The Rites of the Han Court (汉宫仪) menyatakan:

“Setiap lima hari, hari libur untuk mandi akan ditawarkan, dan dikenal sebagai hari libur mandi.” Kebiasaan ini tetap ada di dinasti-dinasti berikutnya: Pada dinasti Tang (618 – 907), liburan mandi berlangsung setiap setelah sepuluh hari kerja.

Selama tahun-tahun terakhir dinasti Han, versi kuno dari shower gel muncul. Dikenal sebagai Bath bean atau kacang mandi (澡豆), itu adalah sabun bubuk yang terbuat dari kacang tanah atau kacang polong yang dicampur dengan rempah-rempah seperti cengkeh, kayu gaharu, berbagai bunga, dan bahkan bubuk batu giok. Bath bean adalah kemewahan yang menjadi mode di kalangan kelas atas selama Dinasti Utara dan Selatan (420 – 589), baik untuk membersihkan maupun untuk menutrisi kulit.

Bath bean bahkan melahirkan chengyu yang masih digunakan sampai sekarang. Dalam A New Account of the Tales of the World (世说新语), kompilasi sketsa karakter dan anekdot dari abad pertama hingga keenam, Wang Dun (王敦), menantu Kaisar Wu dari Dinasti Jin (265 – 420), mengira bath bean sebagai makanan. Setelah menggunakan kamar mandi di istana, seorang pelayan menghadiahkannya baskom berisi air dan semangkuk kacang mandi.

Alih-alih menggunakan bedak untuk mencuci tangannya, Wang berterima kasih kepada pelayannya untuk ‘nasi kering’ tersebut, menambahkan air ke dalamnya, dan meminumnya. Kisah tersebut melahirkan idiom “Menganggap kacang mandi sebagai nasi (澡豆为饭)” yang menggambarkan ketidaktahuan seseorang tentang dunia dan tentang masyarakat kelas atas pada khususnya.

Tentu saja, perlengkapan mandi mahal seperti itu adalah kemewahan yang disediakan untuk kaum bangsawan. Setiap akhir tahun lunar, kaisar akan mengirimkan kacang mandi dan perlengkapan mandi lainnya sebagai hadiah kepada pejabatnya, sementara orang biasa kebanyakan masih menggunakan sabun mandi sederhana yang terbuat dari bubuk kacang polong dan kacang hijau atau kacang putih tanpa bumbu tambahan.

Pada saat yang sama, bangsawan kaya juga membangun pemandian pribadi yang besar. Pada tahun 334, Shi Hu, seorang raja dari Zhao Akhir, negara bagian yang memisahkan diri dari dinasti Jin kemudian, membangun pemandian mewah yang disebut Burning Dragon Warm Pool (燋龙温池) di Yecheng, di provinsi Hebei saat ini. Dia melemparkan ribuan patung perunggu berbentuk naga, masing-masing seberat puluhan kilo, memanaskannya, dan memasukkannya ke dalam kolam untuk menghangatkan air.

Kolam Huaqing - Image from VCG

Pada masa dinasti Tang, Kaisar Taizong dan Xuanzong membangun kembali istana yang ditinggalkan oleh kaisar Qin (221 – 206 SM) dan dinasti Han di Xi’an. Kaisar Xuanzong menamainya Istana Huaqing. Di istana, ada kompleks sumber air panas yang dikenal sebagai Kolam Huaqing (华清池),yang digunakan sebagai kolam pemandian kekaisaran. Kolam terkenal sebagai adegan romansa Kaisar Xuanzong dengan selir Yang Yuhuan, direkam dan didramatisasi dalam Song of Everlasting Regret (长恨歌) oleh penyair Bai Juyi (白居易).

Di dinasti Song, pemandian umum muncul dan dengan cepat menjadi bagian penting dari kehidupan sosial dan rekreasi, juga terjangkau bagi masyarakat umum. Penyair terkenal Su Dongpo (苏轼) menulis tentang kegembiraan setelah punggungnya digosok di pemandian: "Pesan untuk orang yang menggosok punggung saya, Terima kasih telah menggerakkan siku Anda ke depan dan ke belakang."

Di dinasti Yuan (1270 - 1368), pemandian umum dikenal sebagai Huntang(混堂), yang secara harfiah berarti aula percampuran. Mereka menampilkan layanan pijat, gunting kuku, cukur, dan pembersihan telinga—mirip dengan apa yang ditawarkan pemandian modern saat ini.

Pemandian umum mungkin paling rumit selama dinasti Ming (1368 – 1644). Dalam kumpulan esai yang disebut Qixiu Leigao (七修类稿), cendekiawan Lang Ying (郎瑛) menulis bahwa pemandian di wilayah Wu, daerah di sekitar Danau Tai di provinsi Jiangsu saat ini, memiliki kolam yang terbuat dari lempengan batu, langit-langit bata, dan ketel besar di belakang rumah yang terhubung dengan kolam pemandian. Di dinding, terdapat terowongan tersembunyi yang digunakan untuk mengalirkan air panas ke dalam kolam.”

Sekitar periode ini, pemandian umum juga mulai menyadari pentingnya sanitasi dan keamanan. Beberapa peraturan keselamatan tetap ada bahkan sampai sekarang. Sebuah peringatan umum yang ditemukan di luar pemandian dan pemandian Dinasti Ming adalah tidak boleh ada pemabuk di kolam renang. (*)



Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3