Baca dalam 3 menit

Para Ilmuwan China Teliti Nebula Kepiting Ungkap Teori Baru

Waktu Publish : 10 Jul 2021, 07:46 WIB
Sumber : 人民网
SHARE ARTIKEL

Nebula Kepiting - Image from scientificamerican

Bolong.id - Hampir 1.000 tahun setelah pengamat bintang Tiongkok kuno menemukan supernova, para ilmuwan Tiongkok telah membuat penemuan baru yang menantang teori fisika klasik. Pengamatan mereka terhadap Nebula Kepiting, sisa-sisa bintang yang meledak, menunjukkan bahwa Nebula itu mungkin berisi akselerator elektron yang sangat kuat.

Dilansir dari 人民网 pada Jumat (9/7/2021), Nebula Kepiting, 6.500 tahun cahaya dari Bumi, diciptakan dalam ledakan supernova terang pada tahun 1054 M dan dicatat oleh para astronom kekaisaran Dinasti Song Utara Tiongkok (960-1127). Ini adalah sisa supernova pertama yang diidentifikasi oleh astronomi modern yang memiliki catatan sejarah yang jelas.

Nebula Kepiting adalah salah satu dari sedikit sumber yang telah diukur di semua pita energi termasuk radio, inframerah, optik, ultraviolet, sinar-X, dan sinar gamma. Spektrumnya telah dipelajari secara ekstensif selama beberapa dekade oleh banyak pengamat. Sebagai sumber energi tinggi yang cerah dan stabil, Nebula Kepiting dianggap sebagai lilin standar oleh para ilmuwan.

Berdasarkan pengamatan Large High Altitude Air Shower Observatory (LHAASO), salah satu fasilitas infrastruktur sains dan teknologi nasional utama negara itu, para ilmuwan Tiongkok telah mengukur kecerahan lilin standar dalam astronomi energi tinggi.

Mereka mencapai pengukuran yang akurat dalam pita energi ultra-tinggi dari 0,3 hingga 1,1 PeV (1 PeV setara dengan satu kuadriliun elektronvolt) untuk pertama kalinya, sehingga mengkalibrasi kecerahan lilin standar pada rentang energi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Para ilmuwan juga telah mendeteksi foton dengan energi 1,1 PeV, yang menunjukkan adanya akselerator elektron yang sangat kuat sekitar sepersepuluh ukuran tata surya di wilayah inti Nebula Kepiting.

Akselerator dapat memberi energi elektron ke tingkat 20.000 kali lebih besar daripada akselerator elektron buatan manusia terbesar di Bumi yang pernah bisa dicapai, sehingga mendekati batas teoretis absolut yang ditimbulkan oleh elektrodinamika klasik dan magnetohidrodinamika ideal, kata Cao Zhen, kepala ilmuwan LHAASO.

"Pada 1054, astronom kekaisaran Dinasti Song Utara Tiongkok menyaksikan ledakan supernova. Sekitar 967 tahun kemudian, pengamatan baru dari sisa-sisa supernova oleh LHAASO telah membuat kami takjub lagi," kata Cao.

LHAASO, seluas 1,36 km persegi dan masih dalam pembangunan di ketinggian 4.410 meter di atas permukaan laut di Kabupaten Daocheng, Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya, diharapkan akan selesai pada akhir Juli dan selanjutnya dioperasikan secara penuh.

Para ilmuwan berharap untuk mendeteksi satu hingga dua foton dengan energi sekitar 1 PeV di Nebula Kepiting setiap tahun, sehingga teka-teki akselerator elektron kosmik PeV akan terurai di tahun-tahun mendatang, Cao menambahkan.

Studi yang dipimpin oleh Institut Fisika Energi Tinggi di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, diterbitkan dalam edisi terbaru Science. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Tanaman Terancam Punah, Peneliti China Akhirnya Temukan Titi...

  • Lupita
  • 13 Jul 2021

technology

Universitas Shandong Bentuk Jalur Realisasi Nilai Produk Eko...

  • Esy Gracia
  • 11 Jul 2021

technology

KA Bawah Tanah Pertama China Tanpa Awak

  • Lupita
  • 29 Jun 2021

health

WHO: Tidur Lebih Awal Kurangi Resiko Depresi

  • Lupita
  • 22 Jun 2021

news

Rusia Pertimbangkan untuk Luncurkan Pesawat Ruang Angkasa de...

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Penelitian Tentang Radiasi Luar Angkasa untuk Lindungi Keseh...

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong