Baca dalam 7 menit

12 Film Terbaik Tony Leung, Pemeran Ayah Dalam Film Shang-Chi

Waktu Publish : 07 Sep 2021, 17:23 WIB
SHARE ARTIKEL

Tony Leung dalam Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Dalam film tahun 1990 Days of Being Wild, Tony Leung mendapatkan salah satu pintu masuk dan keluar terbesar - yang pernah diberikan seorang aktor dalam satu film. Hebatnya, pintu masuk dan pintu keluar dalam film ini memiliki pemandangan yang sama.

Di saat-saat terakhir film, penulis-sutradara Wong Kar-wai mengarahkan kamera ke karakter yang belum pernah kita temui: cardharp muda yang tampan di flat berlangit-langit rendah, bersiap untuk bermalam di kota. Siapa pria ini dan bagaimana dia berhubungan dengan karakter lain dalam roundelay Hong Kong tahun 60-an yang drifty ini adalah sebuah misteri.

Anda dapat mengetahui banyak tentang dia hanya dari cara dia menggosok kukunya, menyisir rambutnya, dan dengan santai memasukkan sejumlah uang ke dalam sakunya. Dia memiliki keanggunan yang licin dan pesona yang cerdik, seseorang yang kehadirannya membuat kita menggunakan kata-kata yang berlebihan untuk mendeskripsikannya, yaitu Tony Leung.

Perkenalan/perpisahan yang menghentak hati itu menandai awal dari sesuatu yang luar biasa. Setelah Days of Being Wild, Wong dan Leung melanjutkan untuk kembali bekerja sama, sebuah kolaborasi yang diharapkan belum selesai yang mengukuhkan mereka berdua sebagai raksasa perfilman dunia.

Tetapi jika Leung telah menjadi inspirasi Wong yang paling gigih di layar, selama 40 tahun terakhir dia juga bekerja sama dengan pembuat film terkenal lainnya, seperti Hou Hsiao-hsien, John Woo, Ang Lee, Zhang Yimou dan Tran Anh Hung. Dia berperan sebagai suami dan kekasih, gangster dan polisi, panglima perang dinasti dan ahli kung fu, pahlawan dan penjahat. Dia menjadi simbol seks, ikon gaya dan salah satu bintang film terbesar di dunia — semuanya belum pernah muncul di film Hollywood.

Tony Leung Muda - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Leung (sering diidentifikasi dengan nama lengkapnya, Tony Leung Chiu-wai, untuk menghindari kebingungan dengan sesama aktor Hong Kong Tony Leung Ka-fai), mendapatkan banyak perhatian untuk karyanya dalam epik superhero Marvel baru Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings. Sebagai ayah Shang-Chi yang terasing dan salah satu penjahat super Marvel yang lebih terkenal, Leung menunjukkan kemampuan aktingnya yang sangat beresonansi dengan penonton secara emosional, estetis, ikonografis.

Dilansir dari The Los Angeles Times, berikut adalah daftar 12 film terbaik Tony Leung sepanjang masa. Bagi anda yang baru bertemu Leung untuk pertama kalinya dalam Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings dan ingin melihat lebih banyak karyanya, deretan film di bawah ini harus wajib anda tonton.

Ashes of Time (1994) dan Hero (2002)

Tony Leung dalam Ashes of Time - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Baik Tony Leung Chiu-wai dan Tony Leung Ka-fai muncul di Ashes of Time karya Wong, sebuah drama permainan pedang penuh teka-teki yang kurang dihargai dalam tur festival dan rumah seni awal pertengahan 90-an.

A City of Sadness (1989) and Flowers of Shanghai (1998)

Tony Leung dalam Flower of Shanghai - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Sutradara Taiwan, Hou Hsiao-hsien, suka membuat film dengan durasi yang tidak terputus dan berjarak dengan jarak dekat yang minimal — ini bukan gaya yang benar-benar kondusif untuk pergantian bintang. Yang lebih luar biasa, adalah bahwa dalam dua karya agung ini, Hou memanfaatkan bakat Leung untuk mengekspresikan volume emosional tanpa sepatah kata pun. Dalam A City of Sadness, Leung memerankan seorang fotografer yang keluarganya tersapu dalam kekerasan White Terror yang mengguncang Taiwan dari tahun 1949 hingga 1987. Dalam Flowers of Shanghai, dia adalah pengunjung tetap di salah satu rumah bordil abad ke-19 di kota itu, atau rumah bunga.

Chungking Express (1994) dan Infernal Affairs (2002)

Tony Leung dalam Chungking Express - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Dalam Chungking Express, Leung berperan sebagai petugas polisi tidak peka dengan sekitar yang dimabuk cinta, seperti fakta bahwa wanita impiannya (Faye Wong) diam-diam masuk dan mendesain ulang apartemennya ketika dia keluar. Dalam Infernal Affairs, dia berperan sebagai polisi menyamar yang cerdik namun menyedihkan.

Happy Together (1997) dan Lust, Caution (2007)

Tony Leung dalam Happy Together - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Cinta dan nafsu menjadi kekuatan korosif dalam Happy Together, yang dibintangi Leung dan Leslie Cheung sebagai pasangan gay yang terapung-apung di Buenos Aires, dan drama mata-mata era Perang Dunia II Ang Lee Lust, Caution, di mana Leung bermain sebagai seorang birokrat korup yang terpukau dengan femme fatale (Tang Wei).

Red Cliff (2008-09) and The Grandmaster (2013)

Tony Leung dalam Red Cliff - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Leung muncul di beberapa karya klasik John Woo di awal, termasuk Bullet in the Head dan Hard-Boiled, tetapi Red Cliff, adaptasi dua bagian yang luar biasa dari novel Tiongkok abad ke-14 Romance of the Three Kingdoms, mungkin menjadi pencapaian mereka yang menjulang.

In the Mood for Love (2000) dan 2046 (2005)

In The Mood For Love - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Dalam In the Mood for Love, ia memerankan seorang penulis tahun 1960-an yang jatuh cinta pada tetangganya (Maggie Cheung); di 2046, dia memerankan orang yang sama. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Simak Fakta-fakta Marvel's Shang-Chi, Awas Spoiler

  • Lupita
  • 04 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong