Baca dalam 5 menit

Beberapa Provinsi China Suntikan Booster COVID-19 di Tengah Wabah Baru

Waktu Publish : 20 Sep 2021, 10:25 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Vaksinasi di Tiongkok - Image from Xinhua

Bolong.id - Setidaknya dua provinsi di Tiongkok telah mengumumkan bahwa mereka akan memberikan suntikan booster COVID-19 ke kelompok sasaran tertentu, di tengah meningkatnya seruan di seluruh dunia untuk perlindungan lebih lanjut terhadap virus corona dalam bentuk dosis tambahan.

Pada hari Jumat (17/9/2021), otoritas kesehatan di provinsi timur Zhejiang mengatakan mereka akan mulai memberikan suntikan booster kepada orang dewasa yang divaksinasi penuh antara usia 18 dan 59 tahun dalam kelompok utama. Mereka yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan tambahan termasuk petugas kesehatan dan petugas bea cukai.

Dilansir dari Sixth Tone pada Sabtu (18/9/2021), Xia Shichang, wakil kepala komisi kesehatan Zhejiang, mengatakan langkah itu adalah bagian dari rencana nasional yang akan dimulai akhir September untuk menawarkan suntikan COVID-19 tambahan kepada individu yang divaksinasi penuh. Namun, pemerintah pusat Tiongkok belum mengumumkan rencana untuk memberikan dosis vaksin tambahan kepada penduduknya.

Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa negara berpenghasilan tinggi, termasuk Israel, Jerman, Republik Ceko, dan Amerika Serikat, telah memulai atau mengumumkan rencana untuk memulai program suntikan, meskipun ada seruan Organisasi Kesehatan Dunia untuk menghentikan mereka karena ketidakadilan vaksin yang semakin meningkat.

Pada hari Rabu (15/9/2021), Tiongkok telah sepenuhnya memvaksinasi lebih dari 1 miliar orang, lebih dari 70% dari populasi negara itu, menurut Lei Zhenglong, seorang pejabat senior di Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok. Sementara cakupannya termasuk yang tertinggi di dunia, varian delta yang sangat menular telah berulang kali menembus pertahanan negara terhadap virus.

Hanya beberapa minggu setelah Tiongkok mengatasi salah satu wabah terbesarnya yang dimulai di kota timur Nanjing, negara itu menghadapi lonjakan COVID-19 lainnya di provinsi pesisir Fujian. Provinsi ini telah melaporkan lebih dari 200 infeksi sejak kasus pertama diidentifikasi di antara dua anak sekolah Jumat lalu.

Sementara sumber wabah masih belum jelas, para ahli mengatakan seorang yang kembali dari Singapura mungkin telah tertular virus selama karantina. Pria itu dikatakan sebagai ayah dari salah satu siswa yang terinfeksi.

Pemerintah provinsi Fujian belum merilis status vaksinasi pasien yang terinfeksi, meskipun pihak berwenang di kota Quanzhou mengatakan 11 dari 18 pasien yang terinfeksi ditemukan di sana telah divaksinasi sepenuhnya. Sebagian besar kasus awal yang ditemukan di antara pekerja bandara di Nanjing juga telah divaksinasi penuh, menurut seorang dokter terkemuka di sebuah rumah sakit kota.

Para ahli mengatakan bahwa infeksi terobosan – ketika orang yang divaksinasi penuh menjadi terinfeksi – diharapkan, karena tidak ada vaksin virus corona yang 100% efektif dalam memerangi penyakit ini. Secara khusus, vaksin Tiongkok sekitar 50% hingga 78% efektif melawan COVID-19, relatif lebih rendah daripada kemanjuran beberapa vaksin Barat.

“Langkah untuk memberikan suntikan booster ini kemungkinan karena musim penyakit sudah dekat,” Yang Zhanqiu, seorang ahli virologi di Universitas Wuhan, mengatakan kepada Sixth Tone, menambahkan bahwa musim dingin adalah waktu puncak bagi patogen pernapasan, termasuk virus corona, untuk menyebar. “Tetapi apakah suntikan booster benar-benar dapat menawarkan lebih banyak perlindungan adalah pertanyaan ilmiah yang membutuhkan data untuk dijawab,” katanya.

Menurut makalah peer-review yang belum diterbitkan yang diterbitkan pada bulan Juli, para peneliti Tiongkok menemukan penurunan signifikan pada tingkat antibodi manusia enam bulan setelah divaksinasi sepenuhnya dengan vaksin yang dikembangkan oleh Sinovac yang berbasis di Beijing, salah satu vaksin yang paling banyak digunakan. Tingkat antibodi dalam darah umumnya terkait dengan tingkat perlindungan terhadap patogen.

Studi ini juga menunjukkan suntikan ketiga enam bulan setelah rejimen dua dosis yang ditentukan dapat meningkatkan kadar antibodi setidaknya tiga kali lipat.

Namun demikian, vaksin yang dikembangkan Tiongkok saat ini dapat secara signifikan mengurangi keparahan penyakit bahkan dalam kasus infeksi terobosan, panel ilmuwan internasional menyimpulkan dalam makalah yang baru-baru ini diterbitkan. Oleh karena itu, panel tidak merekomendasikan suntikan booster untuk populasi umum untuk saat ini, sebaliknya menyarankan untuk memberikan pasokan vaksin kepada populasi yang tidak divaksinasi di bagian lain dunia. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Vaksin Booster China Dijamin Aman Efektif

  • Djono W. Oesman
  • 01 Oct 2021

health

J&J: Suntikan Vaksin Kedua Tingkatkan Perlindungan Hingg...

  • Lupita
  • 24 Sep 2021

news

Menkes RI: Kelak Vaksin Booster Ada di Apotek

  • Djono W. Oesman
  • 15 Sep 2021

news

Suntik Vaksin Booster di Indonesia Akan Berbayar?

  • Lupita
  • 31 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong