Baca dalam 5 menit

Kurangi Limbah Makanan, Komunitas Akar Rumput Shanghai Mempercantik Sisa Kue Bulan

Waktu Publish : 20 Sep 2021, 07:10 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Kreasi Jelly dari Kue Bulan sisa - Image from WeChat Road to Tomorrow.

Bolong.id - Li Shuzheng sudah memiliki rencana untuk mmenyumbangkan kelebihan kue bulannya, camilan klasik Festival Pertengahan Musim Gugur.

Dilansir dari Sixth Tone pada Sabtu (18/9/2021), pekerja media yang berbasis di Shanghai ini telah memberikan empat kotak hadiah kue bulan yang dikemas secara mewah — termasuk satu dengan isian sarang burung walet — kepada Road to Tomorrow, sebuah komunitas akar rumput yang berfokus pada gaya hidup berkelanjutan.

Untuk meminimalkan limbah kue bulan, kekhawatiran yang berkembang di antara individu-individu yang sadar lingkungan di Tiongkok, kelompok tersebut berencana untuk mengakhiri penggalangan donasi dengan menyelenggarakan lokakarya pembuatan ulang kue bulan selama tiga jam di Shanghai pada hari Minggu (19/9/2021).

“Saya tidak suka membuang-buang makanan dan saya merasa tidak tenang terutama setelah saya mengetahui tentang limbah yang berlebihan dari pembuatan makanan,” kata Li kepada Sixth Tone.

Kue bulan adalah kue tradisional yang datang dengan berbagai macam isian dan sangat diminati selama Festival Pertengahan Musim Gugur, yang jatuh pada 21 September tahun ini. Secara tradisional, festival ini adalah perayaan untuk harapan panen yang lebih baik, dan kue bulan dibagikan oleh keluarga sebagai simbol persatuan.

Kue bulan yang sebelumnya merupakan kelezatan buatan sendiri, telah mendapatkan sentuhan modern karena semakin dikomersialkan, dengan merek-merek mewah. Bisnis kue bulan menghasilkan penjualan 20 miliar yuan (Sekitar Rp 44,1 T) tahun lalu dan diperkirakan akan mencapai 21,8 miliar (Sekitar Rp 48,1 T) pada tahun 2021, menurut perusahaan riset pasar domestik iiMedia.

Namun, konsumsi massal juga menyebabkan pemborosan besar-besaran. Sebuah survei iiMedia terhadap 3.505 peserta menemukan bahwa hanya 34,1% konsumen Tiongkok yang menghabiskan kue bulan mereka, sementara sisanya mengatakan mereka meninggalkan sedikit, sebagian, atau banyak.

Dan itulah yang membuat pendiri Road to Tomorrow prihatin, Jing, yang lebih suka diidentifikasi dengan nama depannya dan bagaimana dia dikenal di komunitasnya.

“Kue bulan telah kehilangan fungsinya sebagai makanan akhir-akhir ini; mereka diproduksi untuk citra merek dan dikonsumsi untuk media sosial,” kata Jing, juga sutradara film dokumenter Food to Tomorrow.

“Kami tidak bisa meminta orang untuk tidak memberikan kue bulan, jadi kami mencoba membuat mereka berpikir dari sudut pandang seseorang yang menerima banyak kue bulan, tetapi akan merasa tidak enak jika membuangnya,” katanya kepada Sixth Tone.

Sementara kelompok seperti Road to Tomorrow berkampanye untuk mencegah pemborosan kue bulan, ada juga peningkatan kampanye anti-sampah makanan secara nasional.

Tahun lalu, pemerintah pusat memulai kampanye “piring bersih” untuk mencegah orang memesan lebih banyak daripada yang bisa mereka makan, sementara anggota parlemen Tiongkok bulan April memilih untuk mengadopsi undang-undang anti limbah makanan untuk institusi, perusahaan, dan individu.

Zhou Rui, seorang peneliti di lembaga riset pasar lokal Youthology, mengatakan kesadaran konsumen sedang tumbuh. Ia menambahkan, selain semakin sadar akan pola konsumsinya, masyarakat mulai memahami dampak lingkungan dari kebiasaan tersebut.

"Lain kali mereka ingin membuang barang-barang, pengalaman lokakarya mungkin muncul di benak, dan mereka mungkin dapat memikirkan cara lain untuk menangani benda-benda yang tidak diinginkan," kata Zhou, merujuk pada individu yang menghadiri acara seperti Road to Tomorrow'.

Untuk lokakarya hari Minggu mereka, kelompok tersebut telah mengundang koki Irven Ni dan Stephen Yip — keduanya berpengalaman dalam santapan lezat — untuk mendemonstrasikan bagaimana kue bulan sisa dapat diubah menjadi camilan sehari-hari dan hidangan lainnya.

Namun, pendiri grup, Jing, mengatakan alih-alih menggunakan kembali limbah makanan, lebih baik jika konsumen mengurangi konsumsi atau menyumbangkan barang-barang yang tidak diinginkan ke bank makanan.

“Memotong sumber sampah adalah langkah yang paling penting,” katanya. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Warga Asing Shanghai Berkumpul untuk Festival Pertengahan Mu...

  • Lupita
  • 23 Sep 2021

news

Heboh Kue Bulan Berserakan di Lantai Sekolah, Ada Apa?

  • Visco Joostensz
  • 23 Sep 2021

culture

Sejarah Panjang Kue Bulan, Kue Asal China yang Paling Ikonik

  • Lupita
  • 22 Sep 2021

culture

Dari Lima Kernel Hingga Rendah Gula, Varian Kue Bulan Turut ...

  • Lupita
  • 22 Sep 2021

culture

Simbol Kelinci di Mooncake Festival

  • Djono W. Oesman
  • 21 Sep 2021

lifestyle

Bawa Hoki, 6 Buah Ini Wajib Ada di Festival Pertengahan Musi...

  • Esy Gracia
  • 21 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong