Baca dalam 3 menit

Pandemi Melonjak, Industri Sepatu di Putian China Terkena Dampak

Waktu Publish : 22 Sep 2021, 13:32 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Pabrik Sepatu di Fujian - Image from Xinhua

Bolong.id - Di Putian, sebuah kota di provinsi Fujian, Tiongkok timur yang merupakan salah satu yang paling terpukul dalam wabah COVID-19 terbaru di negara itu, perusahaan-perusahaan di industri sepatu, pilar ekonomi lokal, mengatakan mereka hampir menghentikan operasi.

Sejak 10 September 2021, ketika wabah baru kembali dimulai, lebih dari 190 orang di Putian dinyatakan positif COVID-19. Selain di sekolah, banyak infeksi terjadi di pabrik alas kaki. Di satu perusahaan lokal, puluhan karyawan dinyatakan positif.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (20/9/2021), Putian memiliki sekitar 4.200 perusahaan sepatu yang bersama-sama mempekerjakan lebih dari setengah juta orang. Mereka memproduksi 1,26 miliar pasang sepatu setiap tahun, hampir 10% dari total produksi alas kaki Tiongkok.

Tetapi dengan pembatasa yang ketat, perusahaan-perusahaan ini merasa sulit untuk melanjutkan operasi. Seorang karyawan perusahaan alas kaki CRMTO, yang memproduksi suku cadang busa yang digunakan oleh merek alas kaki internasional utama seperti Nike, Adidas, dan New Balance, mengatakan kepada Sixth Tone bahwa perusahaan kehabisan persediaan.

“Karena pembatasan perjalanan, banyak bahan tidak dapat dikirim ke pabrik kami lagi,” kata karyawan tersebut, yang meminta disebut sebagai anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

Zhang, direktur administrasi di Putian Aidu Footwear, sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam sepatu luar ruangan, mengatakan kepada Sixth Tone bahwa meskipun perusahaan masih memiliki stok bahan, hanya cukup untuk menyelesaikan pesanannya saat ini.

Untuk mengendalikan wabahnya, Putian telah menguji semua 3,2 juta penduduknya, menangguhkan aktivitas di dalam ruangan, dan memindahkan kelas sekolah menjadi online.

Lebih dari 1 miliar orang di Tiongkok telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19, otoritas kesehatan mengatakan pada hari Kamis (16/9/2021).

Namun varian delta yang sangat menular tetap menyebabkan beberapa wabah. Di Quanzhou, kota Fujian lainnya, 11 orang yang baru-baru ini dites positif telah menyelesaikan program vaksinasi mereka.

Pekan lalu, dua provinsi di Tiongkok mengumumkan bahwa mereka akan mulai memberikan suntikan booster pada kelompok berisiko tinggi tertentu untuk meningkatkan kekebalan mereka. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong