Baca dalam 3 menit

Dubes China-Indonesia: Perkuat Kejasama Perangi Pandemi

Waktu Publish : 05 Feb 2021, 09:21 WIB
SHARE ARTIKEL

Dubes China Xiao Qian - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

China, Bolong.id - Tahun 2020 adalah peringatan 70 tahun terjalinnya hubungan diplomatik antara China dan Indonesia. Selama 70 tahun terakhir, hubungan antara kedua negara telah mengalami perkembangan dan mencapai prestasi yang luar biasa. Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian mengatakan dalam wawancara dengan reporter dari China Central Broadcasting and Television Station bahwa pada tahun 2020, China dan Indonesia akan memperkuat kerja sama dalam memerangi epidemi, dan kerja sama pragmatis antara kedua negara akan bertentangan dengan tren dan mencapai hasil yang bermanfaat. Ketika hubungan China-Indonesia dimulai, dengan upaya bersama dari kedua belah pihak, kemitraan strategis komprehensif China-Indonesia pasti akan mencapai tingkat yang baru.

Duta Besar Xiao Qian mengatakan bahwa saat ini, COVID-19 sedang menyebar di seluruh dunia, kesehatan masyarakat global menghadapi ancaman serius, dan ekonomi dunia berada dalam resesi yang dalam. Negara-negara di dunia, termasuk China dan Indonesia, menghadapi tantangan berat dalam mengatasi epidemi dan mencapai pemulihan. Sejak merebaknya epidemi, Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Indonesia Joko Widodo telah membuat tiga seruan untuk mencapai konsensus penting dalam bekerja sama untuk memerangi COVID-19 dan mengembangkan kerja sama, yang telah menunjukkan arah untuk mempromosikan kemitraan strategis komprehensif Tiongkok-Indonesia ke mencapai perkembangan yang lebih besar.

Duta Besar Xiao Qian mengatakan bahwa dalam menghadapi COVID-19, pemerintah dan rakyat kedua negara telah mengawasi dan membantu satu sama lain serta mengatasi kesulitan bersama, dengan jelas menafsirkan konsep komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. "takdir yang terhubung dan berbagi suka dan duka". Pada saat kritis dalam perang Tiongkok melawan COVID-19, pemerintah Indonesia segera menyediakan pasokan medis untuk membantu Tiongkok. Pasca wabah masuk di Indonesia, pemerintah China di semua lapisan dan semua sektor masyarakat telah mengulurkan tangan membantu dan terus menyumbangkan materi anti COVID-19 ke Indonesia. Perusahaan kedua negara berhasil melakukan uji klinis fase III dari vaksin COVID-19, dan secara aktif mempromosikan pengadaan vaksin, penelitian dan pengembangan, serta kerjasama produksi bersama. 3 juta dosis vaksin jadi dan 15 juta dosis vaksin setengah jadi dari China tiba di Indonesia. Saat ini, Indonesia telah menyetujui penggunaan darurat vaksin yang dikembangkan bersama oleh perusahaan China dan Indonesia, dan vaksinasi dilakukan secara nasional. Kerja sama anti COVID-19 antara kedua negara telah memasuki babak baru.

Duta Besar Xiao Qian mengatakan bahwa kerja sama vaksin saat ini menjadi fokus kerja sama anti COVID-19 China dan Indonesia, dan juga merupakan model kerja sama anti COVID-19 di kawasan dan negara berkembang. Untuk lebih melindungi kebutuhan vaksin lebih dari 200 juta orang di Indonesia, Perusahaan Anhui Zhifei China sedang mendiskusikan kerja sama dengan Perusahaan PT BCHT Indonesia untuk uji klinis vaksin fase III. China National Pharmaceutical Group juga mengembangkan kerja sama vaksin dengan Indonesia melalui UEA G42 Company. Selain itu, kedua pihak akan terus melakukan penelitian dan pengembangan vaksin, kerjasama pengadaan dan produksi, serta bersama-sama membangun Indonesia menjadi sentra produksi vaksin regional, tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia, tetapi juga untuk melayani wilayah yang luas.

Pada awal 2021, Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengunjungi Indonesia, bertemu dengan Presiden Indonesia Joko, dan mengadakan pembicaraan terpisah dengan Menteri Luhut dan Menteri Luar Negeri Retno. Kunjungan ini sangat penting untuk mengimplementasikan konsensus penting dari kedua kepala negara, mempromosikan persatuan dalam memerangi COVID-19 dan mengembangkan kerja sama, mengkonsolidasikan saling percaya strategis dan memperdalam kerja sama antara kedua negara. Duta Besar Xiao Qian mengatakan bahwa pada tahun lalu, kedua negara bekerja keras untuk mengatasi dampak COVID-19, campur tangan eksternal, dan kerjasama ekonomi, perdagangan dan investasi bilateral yang berlawanan dengan tren. Dalam kunjungan Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke Indonesia, kedua belah pihak menandatangani nota kesepahaman tentang kerjasama pembangunan proyek "Two Countries Double Park" untuk lebih memperluas model kerjasama dan isi dari strategi pembangunan. Kedua pihak sepakat untuk bersama-sama membina titik-titik pertumbuhan baru ekonomi digital seperti 5G, kecerdasan buatan, big data, komputasi awan, memperdalam kerja sama di bidang pariwisata, pendidikan vokasi, dan inovasi teknologi, memperluas ekspor produk berkualitas tinggi Indonesia ke China dan investasi China di Indonesia, dan menjajaki pembentukan kemitraan ekonomi komprehensif yang lebih dekat. Hasil ini akan mengeksplorasi model baru, memperluas wilayah baru, dan memberikan dorongan baru ke dalam hubungan strategi pembangunan kedua negara.

Pada tahun lalu, meski terkena dampak wabah, sebagai proyek penting antara China dan Indonesia dalam pembangunan kerjasama “Belt and Road”, pembangunan rel kecepatan tinggi Jakarta-Bandung mengalami kemajuan yang signifikan. Ini adalah hasil upaya bersama pemerintah dan rakyat China dan Indonesia. Duta Besar Xiao Qian menyatakan bahwa Indonesia adalah tempat pertama untuk "Jalur Sutera Maritim Abad 21". Para pemimpin China dan Indonesia, berangkat dari masa depan dan takdir negara dan bangsa masing-masing, mencapai konsensus penting untuk bersama-sama membangun "Belt and Road" dan "Global Ocean Pivot." Setelah beberapa tahun upaya tak henti-hentinya, kedua negara telah mencapai hasil yang bermanfaat dalam menghentikan strategi pembangunan mereka. Pembangunan rel kecepatan tinggi Jakarta-Bandung terus mengalami kemajuan di tengah berbagai tantangan seperti pembebasan lahan, relokasi dan reformasi, serta wabah penyakit. Ini secara berturut-turut telah mencapai serangkaian tujuan simpul utama dan membuat kemajuan substantif yang penting. Selain itu, "Koridor Ekonomi Komprehensif Regional" mencapai keuntungan awal. Kerja sama di bidang-bidang baru seperti industrialisasi, ekonomi digital, biofarmasi, dan pengentasan kemiskinan teknologi sedang meningkat.

Duta Besar Xiao Qian mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, di bawah kepemimpinan yang kuat dari Presiden Xi Jinping dan Presiden Joko Widodo, rasa saling percaya politik antara kedua belah pihak semakin dalam, pertukaran tingkat tinggi dan semua tingkat telah sering terjadi, strategi pembangunan terus berlanjut. memperdalam, dan ada banyak titik terang dalam pertukaran budaya dalam urusan internasional dan regional. Pertahankan koordinasi dan kerjasama yang erat. China dan Indonesia sama-sama adalah negara berkembang besar dan ekonomi berkembang juga memikul tanggung jawab khusus untuk pembangunan kawasan dan dunia. Signifikansi hubungan kedua negara jauh melebihi ruang lingkup bilateral dan memiliki pengaruh regional dan internasional. Oleh karena itu, berdiri di titik awal sejarah yang baru, kedua negara harus terus mempromosikan kemitraan strategis komprehensif China-Indonesia ke tingkat yang baru sesuai dengan kesepakatan kedua kepala negara. (*)



Megawati Putri/Penerjemah


Terkait

news

Tren Bedah Telinga Peri Semakin Diminati Kaum Muda di China

  • Lupita
  • 13 Jun 2021

news

Anak di China Dilindungi dalam 6 Aspek

  • Djono W. Oesman
  • 09 Jun 2021

culture

Pergi ke Tiongkok Wajib Beli Oleh-oleh Ini

  • Lupita
  • 06 Jun 2021

health

Anak Derita Asma? Kenali Penyebabnya

  • Lupita
  • 05 Jun 2021

news

China Izinkan Warga Punya Tiga Anak

  • Nurul Diah
  • 03 Jun 2021

news

Pemerintah China Tekankan Pendidikan dan Kesehatan yang Baik...

  • Visco Joostensz
  • 03 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong