Baca dalam 5 menit

Penyebaran Corona di China Disebabkan Ini...

Waktu Publish : 04 Aug 2021, 10:50 WIB
Sumber : NetEase
SHARE ARTIKEL

Testing COVID-19 massal di Tiongkok - Image from NetEase

Beijing, Bolong.id - Pada akhir Juli 2021, pandemi COVID-19 dalam skala besar terjadi di Nanjing, Tiongkok. Saat itu musim turis. Banyak orang di Nanjing berwisata ke provinsi lain, sehingga penularan meluas.

Dilansir dari NetEase pada Selasa (03/08/2021), pada1 Agustus 2021, beberapa provinsi mengadakan konferensi pers tentang pencegahan dan pengendalian pandemi virus COVID-19.

Ditemukan bahwa pandemi terutama disebabkan oleh strain delta virus COVID-19.

Menurut berita dari People's Daily Online, Ding Jie, wakil direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Nanjing, melaporkan situasi pandemi di Nanjing.

Ding Jie mengatakan bahwa pandemi itu terkait dengan penerbangan CA910 dari Rusia. Pesawat ini membawa koper impor. Saat membersihkan pesawat, petugas kebersihan tidak terlindungi dengan baik, yang menyebabkan infeksi pada petugas kebersihan.

Namun, infeksi ini tidak terdeteksi pada waktunya, dan tidak ditemukan hingga staf bandara melakukan tes PCR secara rutin. Ternyata banyak personel terinfeksi virus COVID-19.

Setelah membandingkan jenis virus, ditemukan bahwa pandemi di banyak provinsi disebabkan oleh limpahan kasus Nanjing.

Saat ini, pandemi telah menyebar ke 14 provinsi, hingga pukul 24:00 pada 30 Juli 2021, total 262 kasus terkait pandemi telah dilaporkan. Pada tanggal 31 Juli, He Qinghua, inspektur tingkat pertama dari CDC Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan bahwa pandemi Nanjing berbeda dari pandemi sebelumnya, dengan tiga karakteristik utama:

Pertama, pandemi disebabkan oleh impor strain mutan delta.

Kedua, waktunya relatif istimewa, yaitu selama liburan musim panas di pertengahan musim panas.

Ketiga, tempat kejadiannya adalah bandara dengan populasi padat dan sirkulasi yang relatif besar. Melalui analisis He Chunhua, dapat dilihat bahwa begitu kasus impor berdampak pada bandara dan area lain dengan arus manusia yang tinggi, kemungkinan besar akan menyebabkan penularan domestik yang meluas.

Selain Kota Nanjing, Bandara Bao'an Shenzhen terkena kasus impor tahun ini. Ini juga hanya membuktikan apa yang dikatakan Zhong Nanshan, pemimpin kelompok ahli tingkat tinggi dari Komisi Kesehatan Nasional, menjelaskan sebelumnya: “Tiongkok menghadapi tantangan penularan lokal yang disebabkan oleh kasus impor.”

April tahun ini, akademisi Zhong Nanshan dan pakar medis domestik lainnya mengatakan selama konferensi video dengan pakar klinis di Eropa, Amerika Serikat, dan Afrika, Akademisi Zhong Nanshan mengingatkan Tiongkok tentang tren perkembangan pandemi COVID-19 yang akan dihadapi Tiongkok di masa depan.

Dia juga mengatakan: "pandemi di Tiongkok pada dasarnya terkendali, dan tidak ada lagi orang yang terinfeksi. Peningkatan kasus saat ini sebagian besar diimpor dari luar negeri. Kita harus memberi perhatian khusus pada infeksi tanpa gejala."

Fakta telah membuktikan bahwa alasan utama untuk wabah di Nanjing kali ini, karena kelalaian pengendalian kasus impor sehingga banyak provinsi di negara itu terpengaruh.

Tetapi tidak perlu terlalu panik, karena pengendalian pandemi di dalam Tiongkok masih efektif. He Chunhua mengatakan pada konferensi pers yang diadakan oleh Mekanisme Pencegahan dan Pengendalian Bersama Dewan Negara bahwa tindakan pencegahan dan pengendalian Tiongkok masih efektif. Dia mengatakan kesimpulan ini didasarkan pada dua aspek pemahaman:

Pertama, pemahaman komunitas ilmiah tentang virus ini. Sebelum pandemi, para ahli dan cendekiawan Tiongkok telah menganalisis karakteristik dan kondisi strain Delta, dan sumber infeksi dan rute penularannya yang pada dasarnya jelas.

Kedua, didasarkan pada praktik kerja kontrol pertahanan nasional Tiongkok. Hal ini juga membuktikan bahwa Tiongkok memiliki kemampuan untuk menangani pandemi, tetapi masih membutuhkan kerja sama rakyat.

Saat ini vaksin masih memiliki efek perlindungan yang besar pada strain Delta.

Akademisi Zhong Nanshan pernah mengatakan bahwa vaksin COVID-19 masih sangat efektif dalam melawan invasi virus Delta. Oleh karena itu, masyarakat saat ini harus sering mencuci tangan dan pakai masker. Perhatikan jarak sosial. Orang yang belum divaksinasi harus divaksinasi sesegera mungkin. (*)

Terkait

news

Masuk List 19 Negara, China Boleh Masuk Bali dan Kepri

  • Lupita
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Oktober ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Di Hadiri 400 Perusahaan, Pameran Es Krim Dibuka di Tianjin ...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021

news

Startup China dan Indonesia Menangkan Kategori di Kompetisi ...

  • Lupita
  • 11 Oct 2021

news

Vaksin China Jadi Senjata bagi Amerika Latin

  • Djono W. Oesman
  • 11 Oct 2021

news

China-ASEAN TV Week Akan Diadakan di Nanning China

  • Lupita
  • 11 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong