Baca dalam 4 menit

Sejumlah YouTuber Dunia Bersama-sama Bela Masalah HAM China

Waktu Publish : 12 Sep 2021, 15:01 WIB
SHARE ARTIKEL

Salah satu youtuber yang bicara soal ham - Image from chinanewsasia

Bolong.id - Sejumlah Youtuber asing, pemilik bisnis dari Inggris, Kolombia, dan Singapura, ramai-ramai membela Tiongkok. Mereka menganggap tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan kecaman Barat terhadap Tiongkok merupakan konspirasi.

Ini juga disebut sebagai bentuk 'perlawanan' atas tuduhan yang tidak adil terhadap Tiongkok. Sementara para ahli mengatakan mereka sedang digunakan sebagai senjata dalam perang informasi melawan kritikus Tiongkok, dengan ratusan video mencapai jutaan pemirsa.

"Saya mencoba menjangkau orang-orang yang telah dicuci otaknya," kata Fernando Munoz Bernal, seorang guru bahasa Inggris Kolombia di Dongguan Tiongkok selatan dan pemilik saluran "FerMuBe", mengatakan kepada AFP, dikutip Minggu (12/9).

Bernal yang mengaku datang ke Tiongkok pada tahun 2000 dan memiliki hampir 30 ribu pengikut YouTube dan 18 ribu pelanggan di platform Tiongkok Bilibili, termasuk di antara vlogger yang membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang tahun ini.

Dalam sebuah video yang dibuat April, Bernal malah menuduh media asing melakukan pelaporan menyimpang tentang Xinjiang dan membela keengganan bisnis lokal untuk berbicara dengan koresponden terhadap 'kebohongan dan rumor apa pun yang dibuat oleh jurnalis'.

Amerika Serikat dan pemerintah lainnya telah menuduh genosida terjadi di Xinjiang. Sementara kelompok hak asasi manusia mengatakan pihak berwenang Tiongkok telah memberlakukan penahanan massal dan kerja paksa di wilayah tersebut.

Beijing membantah tuduhan itu dan telah melakukan kritik terhadap pemerintah, individu, kelompok media, serta perusahaan yang telah mewacanakan penyelidikan terhadap Xinjiang.

Dibayar Tiongkok?

Para vlogger menyangkal dibayar sebagai corong pemerintahTiongkok, sebaliknya mengklaim bahwa mereka memiliki misi yang ditunjuk sendiri untuk menjernihkan kesalahpahaman tentang negara yang mereka cintai.

Latar belakang mereka sering kali di bidang yang tidak terkait dengan urusan atau politik saat ini, sementara video mereka memadukan cuplikan kehidupan sehari-hari dengan komentar penuh semangat membela Tiongkok.

Bernal, yang berbicara sedikit bahasa Tiongkok, mengatakan dia termotivasi oleh ketakutan akan konflik antara Tiongkok dan Barat yang dipicu oleh apa yang dia sebut "kampanye disinformasi" terhadap Beijing.

"Jika ada perang, hidup saya dalam bahaya," katanya kepada AFP.

YouTube tidak dapat diakses di Tiongkok tanpa perangkat lunak VPN khusus.

Namun seperti YouTuber lainnya, video subtitle Bernal mendapat sambutan hangat di platform media sosial termasuk Bilibili, sementara media pemerintah sering menerbitkan ulang konten mereka dan menampilkan vlogger secara online.

Media yang sama sering membocorkan pemberitaan yang tidak menguntungkan oleh jurnalis asing yang terakreditasi.

“Jika memungkinkan, sistem propaganda terikat untuk mengintegrasikan mereka ke dalam upaya propaganda mereka sendiri,” Florian Schneider, peneliti politik dan direktur Leiden Asia Centre, mengatakan kepada AFP.

Bernal mengatakan dia dan YouTuber lainnya berbagi "kesempatan untuk berkolaborasi dengan media pemerintah" tetapi bersikeras dia bukan seorang propagandis untuk Partai Komunis Tiongkok.

Video-videonya menampilkan tur yang disponsori oleh Tiongkok Radio International yang dikelola pemerintah, di mana dia mewawancarai YouTuber lain tentang kritik terhadap Tiongkok dan mengeksplorasi proyek pembangunan pedesaan.

Dalam satu video, ia mengecam protes pro-demokrasi 2019 di Hong Kong sebagai "terorisme" dan menyarankan Amerika Serikat berusaha memprovokasi perang dengan Tiongkok dengan mendukung gerakan tersebut, sambil merujuk teori konspirasi 9/11.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong