Baca dalam 4 menit

China Perluas Pembangkit Nuklir Ramah Lingkungan

Waktu Publish : 25 Oct 2021, 15:09 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Tianwan - Image from Utilities

Bolong.id - Tiongkok dengan cepat memperluas penggunaan tenaga nuklir yang aman saat negara itu bergerak menuju tujuan netralitas karbon yang ambisius.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Tianwan, sebuah mega proyek yang sedang dibangun yang mendapat banyak perhatian dunia tahun ini, adalah bukti utama komitmen karbon Tiongkok, yang bertujuan untuk mencapai puncak emisi gas rumah kaca pada tahun 2030.

Pembangkit tersebut, yang terletak di kota pesisir Tiongkok timur dari Lianyungang, mengadopsi teknologi tenaga nuklir generasi ketiga, cara yang lebih aman dan efisien untuk membangun pembangkit tenaga listrik yang mendorong perekonomian.

Dilansir dari CGTN pada Minggu (24/10/2021), sebagian besar pembangkit listrik Tianwan sudah menyuntikkan listrik ke jaringan listrik. Rencana ekspansi saat ini berfokus pada dua unit pembangkit listrik baru, yang dijadwalkan beroperasi dalam lima tahun.

Setelah selesai, itu akan dinobatkan sebagai pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di dunia berdasarkan output, dengan kinerja yang lebih aman dan lebih cerdas.

Setelah konstruksi, proyek baru akan meningkatkan total kapasitas pembangkit hingga 70 kilowatt jam per tahun, cukup untuk memberi daya 100 juta rumah tangga selama tiga bulan. Itu setara dengan mengurangi 15 juta ton emisi karbon.

Sebagai ekonomi terbesar kedua di dunia dan pusat manufaktur, Tiongkok berusaha meningkatkan kemandirian energi di tengah kekurangan daya global dan pertumbuhan target ekonomi setahun penuh.

Tenaga nuklir diatur untuk memainkan peran yang semakin penting dalam pasokan listrik negara, terutama setelah pemerintah telah menetapkan target emisi yang ketat.

Tiongkok pada hari Minggu (24/10/2021) menetapkan target dan langkah-langkah spesifik untuk mengekang emisi dalam beberapa dekade mendatang.

Negara ini bertujuan untuk secara bertahap meningkatkan pangsa konsumsi energi non-fosil menjadi sekitar 20 persen pada tahun 2025, sekitar 25 persen pada tahun 2030, dan lebih dari 80 persen pada tahun 2060, menurut dokumen yang dirilis bersama oleh Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Dewan Negara.

Beberapa negara, termasuk Jerman dan Jepang, mempertimbangkan kembali pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir sejak tsunami yang dipicu gempa bumi memberikan pukulan telak bagi pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Jepang satu dekade lalu.

Tiongkok telah menempatkan konstruksi dan operasi pembangkit listrik Tianwan di bawah pengawasan keamanan yang ketat untuk memastikan bahwa itu adalah salah satu pembangkit listrik tenaga nuklir teraman di dunia.

Pihak berwenang setempat juga meluncurkan inspeksi keselamatan untuk menegaskan kembali bahwa pabrik Tianwan berjalan dengan lancar.

"Dibandingkan dengan unit 3 dan 4, kami memasang sistem penahanan pasif untuk lebih mencegah dan mengurangi kemungkinan kecelakaan," Wei Jianguang, wakil direktur Departemen Darurat Lingkungan di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Tianwan, mengatakan kepada CGTN. Unit baru, termasuk unit 7 dan 8, memenuhi standar internasional untuk tenaga nuklir generasi ketiga. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Pertumbuhan Pembangkit Listrik China Terus Meningkat

  • Matsnaa
  • 25 Jan 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong