Baca dalam 5 menit

China Krisis Listrik, Apa Kabar Matahari Buatan?

Waktu Publish : 30 Sep 2021, 12:59 WIB
Sumber : 金投网
SHARE ARTIKEL

Teknisi dalam reaktor fusi nuklir - Image from 金投网

Bolong.id - Tiongkok dapat menghasilkan listrik dari "matahari buatan" yang diusulkan dalam satu dekade jika proyek tersebut mendapat persetujuan akhir dari pemerintah, menurut salah satu ilmuwan utama.

Dilansir dari 金投网 pada Rabu (29/09/2021), pembangunan reaktor fusi nuklir dapat selesai pada awal 2030-an jika Beijing memberikan dukungannya, Profesor Song Yuntao mengatakan kepada media lokal pada konferensi pengendalian karbon di Beijing pada hari Minggu.

Teknologi fusi, juga dikenal sebagai matahari buatan, dapat menyediakan pasokan energi bersih tanpa akhir dengan mensimulasikan proses fusi nuklir di matahari – meskipun kompleksitas tekniknya cukup besar dan upaya internasional untuk mengembangkannya telah mengalami penundaan dan biaya yang melonjak.

Pemerintah telah meminta para ilmuwan untuk membuat persiapan untuk China Fusion Engineering Testing Reactor (CFETR), termasuk merancang teknik dan membangun fasilitas pengujian besar di kota Hefei. Tetapi Song, direktur Institut Fisika Plasma di Hefei, mengatakan kepada Beijing News bahwa persetujuan akhir masih tertunda.

Tujuannya agar CFETR menjadi fasilitas pertama yang menghasilkan listrik dengan panas fusi. Itu membawa serta tantangan untuk mengendalikan gas yang sangat panas, hidrogen, dengan suhu di dalam reaktor diperkirakan mencapai atau melebihi 100 juta derajat Celcius (180 juta Fahrenheit).

Pada tahap pertama operasinya, ia dirancang untuk menghasilkan keluaran daya yang stabil – yang dibutuhkan untuk menghasilkan listrik – sebesar 200 megawatt, kira-kira sebesar pembangkit listrik tenaga batu bara kecil.

Reaktor fusi Tiongkok mungkin bukan yang pertama di dunia, dengan konstruksi yang hampir selesai pada Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional (ITER) di Prancis selatan, yang dapat menyala pada tahun 2025.

Namun setelah beberapa kali penundaan sejak dimulai pada tahun 2007, ITER telah menjadi proyek ilmiah internasional paling mahal dalam sejarah, yang menelan biaya negara-negara yang terlibat – termasuk Tiongkok – antara US$45 miliar dan US$65 miliar (sekitar Rp643 M - Rp930 M). Dan meskipun itu akan membawa gagasan matahari buatan untuk membuahkan hasil untuk pertama kalinya, pembakaran yang akan dihasilkannya tidak dapat dipertahankan untuk menghasilkan energi yang cukup untuk produksi listrik, seperti yang diinginkan oleh reaktor Tiongkok.

Song mengatakan Tiongkok dan negara-negara lain mendukung dan mengikuti kemajuan di Prancis sambil menggunakan pengetahuan dan teknologi yang dikembangkan untuk ITER untuk meningkatkan proyek reaktor fusi mereka sendiri – dan perlombaan untuk membangunnya semakin memanas.

“AS mengusulkan untuk menghasilkan listrik dengan pembangkit listrik fusi nuklir percontohan yang dibangun oleh pemerintah dan perusahaan swasta antara tahun 2035 dan 2040,” kata Song. "Inggris mengusulkan untuk mengkomersialkan energi fusi nuklir pada tahun 2040", tambah song.

Penelitian fusi Tiongkok dimulai dengan perangkat keras dan teknologi Rusia, tetapi telah mendapatkan posisi terdepan di lapangan dalam beberapa tahun terakhir, menurut Song.

Pada bulan Mei, perangkat simulasi di Hefei menghasilkan plasma yang menyala pada 150 juta derajat Celcius yang dipertahankan pada tingkat yang stabil selama lebih dari 100 detik, sebuah rekor dunia. Para ilmuwan membatasi gas panas - yang sangat tidak terduga dan akan menghancurkan apa pun yang disentuhnya - dengan medan magnet yang sangat kuat yang dihasilkan oleh superkonduktor.

Song mengatakan tujuan berikutnya untuk proyek Tiongkok adalah meningkatkan waktu pembakaran menjadi 400 kemudian 1.000 detik.

“Perkembangan fusi nuklir kurungan magnet secepat pengembangan chip unit pemrosesan pusat komputer,” katanya.

Pekerjaan itu juga memiliki manfaat di sektor lain, menurut Song. Berkat kemajuan dalam penelitian fusi, kapasitas produksi Tiongkok untuk bahan superkonduktor telah meningkat 10.000 kali lipat, katanya.

Superkonduktor dibutuhkan di berbagai sektor, mulai dari transportasi hingga peralatan medis, dan peningkatan produksi membantu mengurangi harganya secara signifikan.

“Antara 60 dan 70 persen bahan superkonduktor di luar negeri dibeli dari Tiongkok,” kata Song.

Pemerintah Tiongkok berencana untuk memulai pembangunan massal pembangkit energi fusi sebelum tahun 2060 – batas waktu untuk memenuhi tujuan netralitas karbon negara tersebut.(*)


Informasi Seputar Tiongkok


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong