Baca dalam 6 menit

Robot AUV China Unjuk Kemampuan Dalam Ekspedisi Ilmiah Arktik Terbaru

Waktu Publish : 31 Oct 2021, 15:14 WIB
Sumber : 千龙网
SHARE ARTIKEL

Tansuo 4500 - Image from Shenyang Institute of Automation, Chinese Academy of Sciences

Bolong.id - Ketika kapal pemecah es kutub dan kapal penelitian ilmiah Tiongkok Xuelong 2 kembali ke pelabuhan asal di Shanghai pada akhir September setelah melakukan perjalanan 14.000 mil laut selama 79 hari, ekspedisi ilmiah Arktik ke-12 negara itu berhasil diselesaikan, di mana kendaraan bawah laut otonom Tiongkok yang dikembangkan sendiri (AUV ) memberikan kinerja yang mengesankan.

Dioperasikan oleh Shao Gang dan tiga anggota ekspedisi ilmiah lainnya, AUV, yang dikenal sebagai Tansuo 4500, menyelesaikan tugas penyelidikan ilmiah mengenai daerah yang tertutup es laut di garis lintang tinggi Kutub Utara.

Ini adalah pertama kalinya Tansuo 4500 melakukan tugas ilmiah di kawasan kutub dan pertama kali Tiongkok menggunakan AUV untuk penelitian ilmiah di dekat dasar laut di lintang tinggi Kutub Utara.

Data penting yang dikumpulkan oleh AUV diharapkan dapat memberikan dukungan ilmiah yang kuat untuk perlindungan ekologi Arktik.

Dikembangkan oleh Shenyang Institute of Automation (SIA) di bawah Chinese Academy of Sciences, Tansuo 4500 terlihat seperti ikan kuning besar dan memiliki tingkat otomatisasi yang lebih tinggi daripada AUV biasa.

Dibandingkan dengan robot bawah air yang dioperasikan dari jarak jauh, Tansuo 4500 tidak perlu dihubungkan ke kapal induk dengan kabel, yang berarti dapat mewujudkan navigasi otonom dan melakukan deteksi tanpa campur tangan manusia, kata Li Yang, rekan peneliti di SIA, menambahkan bahwa ia memiliki masa pakai baterai yang lebih lama dan cakupan aktivitasnya lebih luas.

Dilansir dari千龙网, mempertimbangkan daerah yang tertutup es laut dengan kepadatan tinggi selama ekspedisi ilmiah Arktik, tim peneliti ilmiah telah secara kreatif mengembangkan teknologi pengambilan AUV di bawah es yang menggabungkan remote control akustik dan panduan otomatis untuk memastikan bahwa Tansuo 4500 dapat menyelam ke laut terus menerus dan ditarik dengan aman.

“Kami juga telah menambahkan suar darurat untuk menemukan AUV secara akurat ketika terjebak di bawah lapisan es atau posisinya tidak terlihat dengan mata telanjang,” kata Shao.

Selain itu, tim peneliti ilmiah telah mengoptimalkan proses pemecahan masalah AUV, memungkinkannya untuk mengevaluasi kondisinya sendiri secara independen dan kemudian membuat keputusan yang sesuai.

Banyak daerah di wilayah kutub tertutup oleh es laut sepanjang tahun, dan ini merupakan bagian penting dari ekspedisi kutub untuk menyelidiki karakteristik es laut dan perairan sub-glasial.

Memperhatikan bahwa penelitian ilmiah kutub selalu menjadi arah utama pengembangan robot bawah air, Li Shuo, wakil kepala SIA, menunjukkan bahwa enam robot bawah air dari empat jenis telah digunakan dalam delapan ekspedisi kutub dalam beberapa tahun terakhir, memberikan kontribusi signifikan untuk penyelidikan Tiongkok ke daerah kutub.

Menurut Li Yang, AUV memiliki tiga tugas dalam ekspedisi kutub, termasuk mengamati dan mendeteksi es yang mengambang untuk mempelajari ketebalan, kondisi dan pergerakannya, mengumpulkan data tentang perairan, termasuk kedalaman, suhu dan salinitas, serta melakukan pengamatan halus. Selain itu juga mengeksplorasi topografi dasar laut dan bentang alam serta pencarian sumber daya mineral di dasar laut.

Survei es laut tradisional memerlukan pengeboran lubang di es laut, yang tidak efisien dan hanya dapat mengumpulkan data dalam jumlah terbatas.

Namun, AUV tidak terpengaruh oleh es laut dan dapat mencapai beberapa area di luar jangkauan manusia, melakukan penyelidikan ilmiah ke area yang lebih luas dan lebih dalam untuk jangka waktu yang lebih lama.

AUV ini dapat mengumpulkan sampel dengan lebih fleksibel dan akurat, menjamin kualitas yang lebih tinggi dan jumlah sampel yang lebih banyak.

Anggota ekspedisi ilmiah dapat mengamati dunia bawah laut di daerah kutub melalui kamera, sonar pencitraan, dan perangkat pencitraan lain yang dipasang di AUV, kata Li Yang.

Secara aktif menanggapi kebutuhan negara, SIA telah dikhususkan untuk pengembangan AUV yang cocok untuk berbagai kebutuhan aplikasi dalam beberapa tahun terakhir.

Ia telah mengembangkan AUV yang dapat menjelajah sedalam 11.000 meter di bawah permukaan laut, dengan jangkauan yang bervariasi antara beberapa kilometer hingga beberapa ribu kilometer.

Menurut Li Yang, dalam hal fungsi utama dan indikator kinerja, robot bawah air tak berawak Tiongkok telah mencapai tingkat mahir internasional.

AUV diharapkan berkembang menuju kecerdasan yang lebih tinggi di masa depan, dengan kemampuan beradaptasi yang lebih kuat terhadap lingkungan dan kemampuan operasi kolaboratif, menurut para ahli. (*)



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Robot Vaksinasi Tanpa Jarum Pertama di China

  • Lupita
  • 19 Jan 2022

technology

China Peringatkan Investor Idola Virtual Tentang Risiko Terk...

  • Lupita
  • 16 Jan 2022

news

China Akan Kembangkan 200.000 UKM Berteknologi Tinggi Baru P...

  • Lupita
  • 15 Jan 2022

technology

Siswa SMA Buat Tesla Versi Sepeda Jadi Perbincangan Panas Ne...

  • Lupita
  • 10 Jan 2022

technology

Pertama di Dunia! China RIlis Mesin Diesel dengan Efisiensi ...

  • Lupita
  • 09 Jan 2022

technology

Rekor Dunia! Ilmuwan China Rilis Inovasi Teknologi Inti 6G

  • Lupita
  • 08 Jan 2022
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong