Baca dalam 6 menit

10 Fakta Tentang Kaisar Wanita China Wu Zetian, Bunuh Anaknya Sendiri?

Waktu Publish : 09 Nov 2021, 15:06 WIB
SHARE ARTIKEL

Potongan drama The Empress of China (2015) - Image from Weibo

Bolong.id - Satu-satunya wanita dalam lebih dari tiga milenium yang memerintah Tiongkok, Wu Zetian (624-705) juga merupakan salah satu penguasa paling kontroversial dalam sejarah Tiongkok.

Wu Zetian terkenal karena kecantikan, ketajaman politik, dan keuletannya, dia juga seorang permaisuri yang manipulative dan kejam. Kekuasaan dan pemerintahannya penuh dengan darah dan teror, namun dia tetap sangat populer. Dilansir dari historyhit.com, berikut adalah 10 fakta tentang Wu Zetian.

1. Awalnya adalah seorang selir kekaisaran

Wu Zetian lahir dalam keluarga kaya. Ayahnya Wu Shiyue memastikan bahwa dia berpendidikan tinggi – suatu sifat yang tidak umum di kalangan wanita. Dia didorong untuk membaca dan belajar tentang urusan pemerintahan, menulis, sastra dan musik.

Pada usia 14 tahun, ia diangkat menjadi selir kekaisaran Kaisar Taizong (598-649). Dia memulai kehidupan di istana di binatu, tetapi kecantikan dan kecerdasannya mengilhami kaisar untuk menjadikannya sekretarisnya.

2. Dia berselingkuh dengan putra kaisar

Ketika Kaisar Taizong masih hidup, Wu berselingkuh dengan putra bungsunya, Li Zhu (628-683). Ketika Taizong meninggal pada tahun 649, Li menggantikannya sebagai Kaisar Gaozong.

Sebagai praktik umum setelah kematian seorang kaisar, Wu dan selir lainnya dicukur kepalanya dan dikurung di kuil biara untuk menjalani hidup mereka dalam kesucian.

Namun begitu Li Zhi menjadi kaisar, salah satu hal pertama yang dia lakukan adalah mengirim Wu dan membawanya kembali ke istana, meskipun dia memiliki seorang istri dan selir lainnya. Setelah Kaisar Taizong meninggal, Wu menjadi selir bagi putranya, Kaisar Gaozong.

Pada awal 650-an Wu adalah selir resmi Kaisar Gaozong, dan memegang gelar zhaoyi – peringkat tertinggi dari 9 selir dari peringkat kedua.

3. Dia mungkin telah membunuh bayinya sendiri

Pada tahun 654, tak lama setelah dia melahirkan seorang putri, bayinya meninggal. Wu menuduh Permaisuri Wang – istri Kaisar Gaozong – melakukan pembunuhan.

Kaisar yakin Wang telah mencekik bayi itu karena cemburu, dan dia akhirnya digulingkan. Pada tahun 655, Wu menjadi permaisuri baru Gaozong.

Cerita rakyat tradisional dan sejarawan percaya Wu mungkin telah membunuh anaknya sendiri untuk menjebak Permaisuri Wang dalam perebutan kekuasaan.

4. Dia menggulingkan putranya untuk menjadi Kaisar

Setelah kematian Kaisar Gaozong pada tahun 683, Wu menjadi permaisuri janda dan putranya Li Zhe (656-710) naik takhta sebagai Kaisar Zhongzong.

Kaisar baru segera menunjukkan tanda-tanda tidak mematuhi ibunya, jadi Janda Permaisuri Wu dan sekutunya menggulingkannya dan mengirimnya ke pengasingan.

Wu menggantikannya dengan putra bungsunya Li Dan, yang menjadi Kaisar Ruizong (662-716). Ruizong tetap menjadi tahanan virtual, tidak muncul tanpa fungsi kekaisaran dan tidak pernah dipindahkan ke markas kekaisaran. Pada tahun 690, Wu menggulingkan putranya dan menyatakan dirinya sebagai huangdi atau "Kaisar".

5. Dia mendirikan dinastinya sendiri

Setelah memaksa putranya untuk menyerahkan tahtanya, Permaisuri Wu menyatakan dirinya sebagai penguasa "dinasti Zhou" yang baru, dinamai menurut sejarah dinasti Zhou (1046-256 SM).

6. Dia kejam di dalam dan di luar keluarganya

Wu melenyapkan banyak saingannya dengan cara membunuhnya. Metodenya termasuk eksekusi, bunuh diri, dan pembunuhan langsung.

Dia mengatur serangkaian pembunuhan dalam keluarganya sendiri, memerintahkan cucunya untuk bunuh diri, dan kemudian meracuni suaminya sendiri.

Legenda mengatakan bahwa ketika Permaisuri Wang diturunkan karena diduga membunuh bayi Wu, Wu memerintahkan tangan dan kakinya untuk dipotong dan tubuhnya yang dimutilasi untuk dibuang ke dalam tong anggur. Selama masa pemerintahannya, berbagai keluarga bangsawan, cendekiawan dan birokrat senior dieksekusi atau dipaksa untuk bunuh diri, dan ribuan anggota keluarga mereka diperbudak.

7. Dia mendirikan pasukan polisi rahasia dan mata-mata

Konsolidasi kekuasaan Wu mengandalkan sistem mata-mata, yang terus ia kembangkan selama masa pemerintahannya di istana dan di seluruh negeri, jadi ia akan diberi peringatan dini tentang rencana apa pun yang mengancam posisinya.

Dia juga memasang kotak surat tembaga di luar gedung pemerintah kekaisaran untuk mendorong orang-orang di kerajaan untuk melaporkan secara diam-diam.

8. Dia adalah ratu yang populer dan dicintai

Wu berkuasa pada saat di Tiongkok memiliki standar hidup yang meningkat, ekonomi yang stabil dan tingkat kepuasan yang umumnya tinggi.

Banyak dari reformasi publiknya yang populer karena saran datang dari rakyat sendiri. Ini membantunya mendapatkan dan mempertahankan dukungan untuk pemerintahannya. Wu menghilangkan semua birokrasi dengan membangun jalur komunikasi langsung antara rakyat dan dirinya sendiri.

Dia menggunakan berbagai dekrit untuk memberikan tindakan bantuan bagi kelas bawah, termasuk memperluas rekrutmen ke layanan pemerintah untuk memasukkan rakyat jelata, dan promosi yang murah hati dan kenaikan gaji untuk peringkat yang lebih rendah.

9. Dia adalah seorang pemimpin militer yang sukses

Wu menggunakan keterampilan militer dan diplomatiknya untuk meningkatkan posisinya. Jaringan mata-mata dan polisi rahasianya memungkinkan dia untuk menghentikan potensi pemberontakan sebelum mereka sempat memulai.

Dia juga mampu membuka kembali Jalur Sutra, yang telah ditutup karena wabah pada tahun 682 dan penyerbuan oleh para pengembara.

10. Dia dipaksa turun tahta

Menjelang akhir 690-an, cengkeraman Wu pada kekuasaan mulai tergelincir saat ia menghabiskan lebih sedikit waktu untuk memerintah kerajaan dan lebih banyak waktu dengan kekasih mudanya. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

culture

Wu Zetian, Satu-Satunya Kaisar Wanita Masa Kedinastian Tiong...

  • Lupita
  • 30 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong