Baca dalam 7 menit

Cerita Sejarah Bawah Laut China

Waktu Publish : 13 Nov 2021, 18:00 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Peninggalan yang ditemukan - Image from People Visual

Bolong.id - Globalisasi dimulai dengan "Zaman Penemuan," saat para navigator Eropa Barat mengelilingi dunia, membuka rute perdagangan dan meletakkan dasar-dasar kerajaan kolonial.

Ada beberapa kebenaran dalam narasi ini, tetapi untuk membingkai globalisasi perdagangan dan kekaisaran sebagai secara eksklusif karya penjelajah Eropa Barat yang dimulai pada abad ke-15 adalah untuk mengurangi semua yang datang sebelumnya, paling tidak yang terbesar dari semua kekaisaran yang membentang di dunia yaitu bangsa Mongol.

Memang, sejarawan seperti Masaaki Sugiyama berpendapat bahwa globalisasi berakar pada abad 13 dan 14, ketika kerajaan Mongol menyatukan wilayah yang membentang dari Tiongkok di Timur hingga Eropa Tengah di Barat.

Jika bangsa Mongol dikreditkan dengan apa pun dalam imajinasi populer, umumnya dengan menghidupkan kembali dan mengawasi perluasan Jalur Sutra, jaringan kompleks rute perdagangan darat yang membawa Marco Polo ke istana Dinasti Yuan Mongol (1271-1368) di Beijing.

Namun, yang kurang terkenal adalah kekuatan angkatan laut Yuan — bukan hanya invasi mereka yang gagal ke Jepang, tetapi juga armada perdagangan mereka yang besar yang membantu menghubungkan Tiongkok dengan Asia Tenggara, anak benua India, Timur Tengah, dan Afrika Utara. Dan tidak ada tempat yang lebih penting bagi perdagangan maritim yang baru lahir tetapi berkembang ini selain kota Quanzhou, di pantai tenggara Tiongkok

Dilansir dari Sixth Tone pada Kamis (11/11/2021), Quanzhou adalah rumah bagi armada kapal pelaut yang kokoh sejak Dinasti Tang (618-907). Ini adalah kapal yang kuat, dibangun dari bahan yang kuat seperti kayu nanmu yang tahan lama dari Tiongkok selatan. Beberapa lebih panjang dari 60 meter, batang ke buritan, dan bisa membawa lebih dari 600 orang sekaligus.

Desain mereka menggunakan teknik pertukangan yang canggih seperti tanggam dan duri, serta sealant kuat yang terbuat dari kapur dan minyak tung — teknologi yang tidak berbeda dari yang digunakan pada kapal Columbus 800 tahun kemudian — yang memungkinkan terciptanya kabin kedap air independen yang mampu menahan banjir di laut.

Pada Dinasti Yuan, Quanzhou telah menjadi pelabuhan terbesar di Asia Timur. Pada tahun 1346, pengelana dan penulis perjalanan terkenal Ibn Battuta tiba di Quanzhou dengan perahu dari Kalkuta. Ia kemudian menceritakan bahwa ia menyaksikan ratusan kapal besar dan ribuan perahu kecil di sepanjang dermaga Quanzhou, beberapa di antaranya mampu mengangkut hingga 1.000 penumpang.

Kapal-kapal ini sering melakukan perjalanan di sepanjang Jalur Sutra Maritim, kumpulan rute perdagangan luar negeri yang bisa dibilang mencapai puncaknya selama Yuan. Membentang dari Quanzhou dan Guangzhou di Tiongkok selatan, di sekitar Samudra Hindia dan ke Laut Merah, ia membawa ramuan obat dan harta karun ke daratan Tiongkok, sambil membawa barang-barang dan kain yang bagus dari Afrika Timur dan Mediterania.

Salah satu contoh kekuatan perdagangan ini adalah penyebaran teh secara global. Awalnya, pelaut dari Quanzhou — yang terletak dekat dengan pusat produksi teh di Tiongkok — membawa daun teh dalam jumlah besar dalam perjalanan mereka — bukan untuk perdagangan, tetapi untuk mencegah penyakit kudis.

Lambat laun, orang-orang dari seluruh benua Eurasia jatuh cinta dengan minuman tersebut, meskipun seringkali dalam bentuk yang dimodifikasi. Asal-usul ini masih dapat dilihat dalam kata bahasa Inggris “teh”, yang berasal dari pengucapan Quanzhou dari ideogram Tiongkok untuk minuman tersebut.

Mengingat pentingnya kemunculan jaringan perdagangan Eurasia, mengapa Jalur Sutra Maritim sebagian besar dilupakan saat ini, terutama dibandingkan dengan jalur darat? Jawabannya, setidaknya sebagian, terletak pada sulitnya melakukan penggalian arkeologis di dasar laut bermil-mil di bawah permukaan.

Pada tahun 1987, sebuah kapal karam besar yang berasal dari Dinasti Song (960-1279) ditemukan di lepas pantai Kota Yangjiang di provinsi selatan Guangdong. Dua tahun kemudian, bangkai kapal itu, yang kemudian dinamai "Nanhai One," disurvei dalam upaya bersama oleh Museum Nasional Tiongkok dan Institut Penelitian Arkeologi Bawah Air Asia di Jepang. “Penggalian” yang mengidentifikasi antara 50.000 dan 80.000 item ini menandai dimulainya arkeologi bawah laut di Tiongkok.

Tetapi memulihkan relik ini tetap menjadi tantangan. Mulai tahun 2001, sekitar 4.000 keping diangkat dari dasar laut, tetapi baru pada tahun 2007 para arkeolog melakukan “operasi penyelamatan” yang belum pernah terjadi sebelumnya secara global untuk mengangkat seluruh bangkai kapal keluar dari air.

Selain koleksi besar porselen Dinasti Song yang telah dipulihkan, para arkeolog juga menemukan banyak ornamen emas murni di kapal, seperti sabuk emas bergaya Persia sepanjang 1,8 meter, serta empat gelang emas dengan berat masing-masing 100 gram. Bahkan lebih menarik, ada banyak cincin emas tanpa hiasan di kapal, menunjukkan bahwa kapal itu mungkin telah menjadi bagian dari rantai industri internasional dengan pembagian kerja yang canggih yang melibatkan banyak pemberhentian di sepanjang Jalur Sutra Maritim, masing-masing bertanggung jawab atas langkah berbeda dalam proses pembuatannya.

Cui Yong, pemimpin tim arkeologi Nanhai One, menyebut kapal itu sebagai "kapsul waktu" yang melestarikan keadaan sebenarnya dari perdagangan maritim selama Dinasti Song. Nanhai One jauh dari satu-satunya "kapsul waktu" dari Jalur Sutra Maritim yang masih beristirahat di bawah ombak. Pada tahun 1998, sebuah kapal karam era Dinasti Tang ditemukan di lepas pantai Indonesia. Penggalian kemudian mengidentifikasi lebih dari 67.000 keping porselen serta satu-satunya cermin perunggu Dinasti Tang yang masih ada di dunia.

Seiring dengan semakin matangnya teknologi dan teknik arkeologi bawah air, kemungkinan besar kita akan mendapatkan gambaran yang lebih jelas dan apresiasi yang lebih dalam tentang Jalur Sutra Maritim. Penemuan-penemuan ini tidak hanya penting bagi sejarah Quanzhou atau Tiongkok: Penemuan-penemuan ini akan mengungkapkan kebenaran tentang sejarah global dan keterkaitan yang telah lama dimasukkan oleh lebih banyak catatan Eurosentris di masa lalu. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong