Baca dalam 3 menit

Tiga Untaian Kepercayaan China Dipasang di Bawah Atap Kuil Kuno

SHARE ARTIKEL

Kuil Zhenguo, yang terletak di Kabupaten Pingyao, Provinsi Shanxi, adalah harta arsitektur Tiongkok kuno yang terkenal karena menampilkan bracket yang sangat besar yang menahan atap dan atap gantung. - Image from Shine

Shanxi, Bolong.id - Kuil Zhenguo, yang terletak di Kabupaten Pingyao, Provinsi Shanxi, adalah harta karun arsitektur Tiongkok kuno yang terkenal karena menampilkan bracket yang sangat besar yang menahan atap dan atap gantung (flying eaves). Hebatnya, tidak ada paku yang digunakan dalam konstruksinya, hanya dibangun, dihubungkan dan dikonsolidasikan dengan menggunakan kayu dan batu bata.

Pertama kali dibangun sekitar 1.000 tahun yang lalu, kuil ini diperluas pada dinasti Yuan (1271-1368) dan Ming (1368-1644) dan direnovasi dan diperbaharui pada Dinasti Qing (1644-1911).

Kuil ini menampung 62 patung tanah liat yang dicat, lebih dari 100 lukisan dinding dan lebih dari 20 loh batu, yang dengan sempurna memadukan Konfusianisme, Buddha, dan Taoisme di Tiongkok. Dongeng Lu Ban, ahli kayu kuno yang membantu membangun kuil, menambah sensasi misteri di tempat itu.

Demi menyediakan tempat yang tenang dan tertutup bagi para biksu untuk mempraktikkan ajaran Buddha mereka, kuil ini dibangun di atas gunung terpencil. Salah satu sorotan terbesar dari kuil Buddha ini adalah pintu masuk utamanya, aula dengan tiga gerbang, yang melambangkan pelepasan dari dunia sekuler. Orang bisa membebaskan diri dari masalah saat melewati gerbang, yang dianggap sebagai batas antara alam Buddha dan alam fana.

Aula Wanfo (Sepuluh Ribu Buddha) di tengah kompleks candi adalah keajaiban arsitektur Tiongkok kuno. Sebagai konstruksi kayu terbesar ketiga di Tiongkok, aula tersebut masih berdiri kokoh dan tak tergoyahkan setelah lebih dari 1.000 tahun.

Struktur aslinya yang dibangun pada Periode Lima Dinasti (907-960 M) tidak pernah diubah, meskipun telah melalui banyak proyek restorasi selama berabad-abad.

Atap raksasa dan atapnya yang berbentuk seperti payung menyelimuti tubuh utamanya, yang jarang terlihat pada arsitektur aula. Desainnya adalah untuk melindungi konstruksi kayu dari hujan, sedangkan atap besar, yang akan menghalangi sinar matahari, dibangun untuk menambah cahaya alami. Dibangun dengan kayu keras dan batu bata, aula tersebut mengikuti dengan ketat teknik kerajinan tangan tradisional tanpa menggunakan paku. Teknik tersebut menggunakan dougong, sistem set braket, yang disisipkan di antara bagian atas kolom dan palang.

Seorang Buddha duduk di kursi Sumeru dengan batu biru di tengah aula. Bermartabat dengan senyum ramah, dia melambaikan tangan untuk membuat gerakan memegang bunga, ekspresi khas Buddha. 13 patung Buddha lainnya berdiri di sampingnya, termasuk Sudhana, Bodhisattva Guanyin, dan putri naga.

Gaya khas Dinasti Tang dapat ditelusuri pada pahatannya - semuanya dibuat montok, karena menggairahkan adalah estetika yang populer pada saat itu.

Periode Lima Dinasti adalah salah satu era perang yang paling bergolak dalam sejarah Tiongkok, jadi sungguh mengherankan jika aula tersebut berhasil melestarikan beberapa patung tanah liat berwarna sejak saat itu, satu-satunya di antara semua kuil di negara itu. Ini memberikan bukti berharga untuk mempelajari perkembangan patung Tiongkok selama dinasti Tang (618-907 M) dan Song (960-1279).

Di poros tengah kompleks terdapat Aula Tianwang (Raja Surgawi) yang dibangun pada Dinasti Yuan. Empat patung raja, yang dibuat ulang pada Dinasti Qing, semuanya tampak garang, menampilkan kekuatan dan keagungan.

Raja Zengzhang, yang memerintah di selatan, mengayunkan pedang, sedangkan Raja Chiguo Timur memeluk pipa, kecapi Tiongkok bersenar empat. Raja Guangmu yang bertanggung jawab atas barat memegang payung, sedangkan Raja Duowen Utara mengambil menara di telapak tangannya. Dalam agama Buddha, raja surgawi adalah penjaga Buddha, dan mereka juga menasihati orang untuk pindah agama.

Di dua sisi aula, menara lonceng dan menara genderang berdiri saling berhadapan. Menara lonceng memegang lonceng besi yang dibuat pada tahun 1145, salah satu harta tertua di daerah kuno Pingyao. Gendang hilang dari sejarah. Di depan aula terdapat dua pohon pagoda: Pagoda bagian timur berusia hampir 1.000 tahun, setua candi, yang telah menjadi simbol konstruksi kuno. (*)



Terkait

culture

Tiga Untaian Kepercayaan China Dipasang di Bawah Ata

  • Isna Fauziah
  • 22 Nov 2020
Logo follow bolong