Baca dalam 5 menit

China Dorong Pemberian ASI Secara Eksklusif

Waktu Publish : 27 Nov 2021, 15:19 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Ibu dan anak di China - Image from AFP

Bolong.id - Tiongkok berencana lebih dari setengah bayi di negara itu disusui secara eksklusif pada tahun 2025 dan memperkenalkan serangkaian tindakan, termasuk melindungi hak-hak ibu baru di tempat kerja, untuk mencapai tujuan tersebut.

Bos perusahaan dilarang memperpanjang jam kerja wanita menyusui atau menugaskan mereka shift malam sehingga mereka dapat merawat anak-anak mereka dengan baik, menurut rencana aksi dari lembaga pemerintah tingkat tinggi yang diterbitkan bersama Selasa (23/11/2021).

Tempat kerja juga dilarang memotong gaji dan kesejahteraan atau memecat karyawan wanita yang sedang menyusui, sambil memberikan istirahat menyusui selama 60 menit kepada ibu yang memiliki bayi di bawah usia 1 tahun.

ASI Eksklusif – didefinisikan sebagai praktek memberikan ASI kepada bayi tanpa makanan atau air – telah terbukti memiliki manfaat kesehatan bagi bayi dan ibu karena nutrisi, antibodi, dan enzim aktif yang terkandung dalam ASI.

Namun, upaya Tiongkok untuk mempromosikan ini, terutama dalam enam bulan pertama, selama dekade terakhir telah gagal memenuhi target mencapai tingkat pemberian ASI eksklusif sebesar 50% pada tahun 2020.

Seorang wanita berusia 33 tahun bermarga Mo, yang bekerja di sektor medis dan telah menyusui bayinya selama 10 bulan, mengatakan kepada media Sixth Tone bahwa tempat kerjanya di kota barat daya Chengdu tidak memiliki ruang perawatan, dan dia menggunakan ruang konferensi cadangan untuk memompa susu sebagai gantinya.

Dia menambahkan, istirahat menyusui selama satu jam juga sulit dijamin. Rapat yang dijadwalkan pada sore hari sering kali berarti dia harus bekerja lembur atau tetap tinggal untuk berkomunikasi dengan rekan-rekannya.

"Hal yang paling mendasar bagi saya adalah memastikan waktu dan ruang (menyusui). Saya tidak optimis dengan implementasi (rencana aksi) yang melibatkan kepentingan pengusaha," kata Mo. “Pertanyaan berikutnya adalah siapa yang akan mengawasi bos perusahaan, dan bagaimana?”

Dilansir dari Sixth Tone pada Jumat (26/11/2021), sebuah survei tahun 2019 oleh Tiongkok Development Research Foundation yang didukung negara menunjukkan sekitar 29% bayi Tiongkok berusia 6 bulan atau kurang disusui secara eksklusif, lebih rendah dari rata-rata di seluruh dunia sebesar 44%.

Sementara itu, sekitar 67% ibu baru memiliki waktu istirahat 60 menit setiap hari untuk menyusui di tempat kerja, meskipun hanya 19% responden yang memiliki tempat kerja dengan ruang menyusui.

Para ahli telah menyalahkan pemasaran aktif susu formula yang dianggap merusak upaya untuk meningkatkan program menyusui. Ibu lebih cenderung bergantung pada pengganti ASI karena mereka terpapar lebih banyak promosi oleh pembuat dan penjual produk tersebut, menurut survei 2019.

Pasar susu formula bayi Tiongkok yang sedang booming mengumpulkan penjualan senilai 176 miliar yuan ($27,5 miliar) pada tahun 2020, naik 4,4% tahun-ke-tahun, sebuah laporan industri menunjukkan.

Pada paruh pertama tahun 2020, hanya sekitar seperempat konsumen yang disurvei tidak membeli susu formula, dengan hampir 32% dari mereka menghabiskan antara 501 yuan hingga 1.000 yuan per bulan untuk susu formula, menurut perusahaan riset pasar domestik iiMedia.

Sementara tujuan yang diusulkan dalam rencana aksi hari Selasa (23/11/2021) sejalan dengan target nutrisi global yang diumumkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2012, banyak wanita telah menyuarakan keprihatinan atas beban yang mungkin ditanggung oleh ibu menyusui.

Ibu atau wanita baru pada umumnya sering memprioritaskan pekerjaan, karena kebijakan perekrutan yang tidak ramah sering mendiskualifikasi pelamar wanita untuk menghemat biaya perusahaan terkait kehamilan dan persalinan, memperkuat praktik perekrutan seksis dan diskriminasi gender di tempat kerja.

Rencana baru ini juga berjanji untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya menyusui. Pihak berwenang mendorong lebih banyak ruang menyusui di perusahaan dan tempat umum - Guangzhou menjadi kota pertama yang memasukkan ini dalam undang-undang 2019 - dan melarang iklan produk yang mengklaim sebagai pengganti ASI. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong