Baca dalam 4 menit

Gila! Penggemar e-Sports Cukur Kepala hingga Minum Air Toilet untuk Merayakan Kemenangan China

Waktu Publish : 10 Nov 2021, 14:27 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

EDG - Image from Riot Games

Bolong.id - Fans berlari keluar dalam parade dadakan setelah Tim Tiongkok berhasil menang. Ada yang berlari telanjang dan membawa spanduk tim, ada yang memposting video diri mereka sendiri sedang mencukur rambut atau minum air toilet.

Dilansir dari Sixth Tone pada Selasa (9/11/2021), ribuan orang merayakan di jalan-jalan dan di asrama perguruan tinggi setelah Minggu (7/11/2021) tengah malam ketika Edward Gaming (EDG), tim e-Sports profesional yang berbasis di Shanghai, mengambil mahkota Kejuaraan Dunia League of Legends 2021 di Reykjavik, ibu kota Islandia, menurut video yang diposting di media sosial.

Digelar oleh pengembang video game Amerika, Riot Games, League of Legends World Championship adalah salah satu turnamen paling bergengsi di dunia e-Sports.

“Ini adalah kompetisi e-Sports paling internasional di Tiongkok, dengan sejarah terpanjang,” kata Wang Qunkai, komentator e-Sports yang berbasis di Shanghai dalam wawancara dengan Sixth Tone. “Ini menarik perhatian paling besar penonton Tiongkok.”

EDG menjadi tim e-Sports milik Tiongkok ketiga yang memenangkan kejuaraan dunia sejak negara tersebut mulai berkompetisi pada tahun 2012. Kemenangan sebelumnya diraih oleh FunPlus Phoenix pada tahun 2019 dan Invictus Gaming pada tahun 2018.

Final tahun ini, ditayangkan antara jam 8 malam pada hari Sabtu hingga sekitar jam 1 pagi pada hari Minggu, memecahkan rekor streaming e-Sports di Tiongkok. Lebih dari 80 juta orang menonton siaran dari Tencent Video dan Weibo. Pertandingan kali ini menjadi pertandingan "League of Legends" yang paling banyak ditonton.

“League of Legends,” sebuah permainan strategi di mana dua tim dari lima pahlawan berhadapan untuk menghancurkan basis yang lain, telah menjadi salah satu video game paling populer di Tiongkok sejak peluncuran resminya pada tahun 2011 di Tiongkok.

Dengan lebih dari 100 juta orang Tiongkok yang memainkan game ini pada tahun 2017, basis pemain yang sangat besar didukung oleh 29 server yang berbasis di Tiongkok, dibandingkan dengan hanya satu di Amerika Utara.

EDG adalah yang diunggulkan dalam pertandingan melawan DWG KIA Korea Selatan, yang memenangkan gelar tahun lalu di Shanghai, tetapi mampu membalikkan keadaan setelah kalah dua pertandingan berturut-turut melawan tim Korea Selatan.

Sejak didirikan pada tahun 2013, EDG belum pernah melampaui perempat final di kejuaraan dunia. Namun demikian, tim tersebut telah membangun basis penggemar yang besar di Tiongkok berkat karisma mereka, menurut Wang Qunkai, komentator e-Sports.

“Orang-orang menghormati ketahanan mereka meskipun faktanya mereka selalu berakhir di perempat final,” kata Wang. “Sekarang, banyak yang merasa penantian mereka selama bertahun-tahun tidak sia-sia.” (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong