Baca dalam 3 menit

SEJARAH: Tahun 1662 Zheng Chenggong Mendapatkan Taiwan Kembali

Waktu Publish : 01 Feb 2021, 07:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Zheng Chenggong - Image from xiamen.chinadaily.com

Taiwan, Bolong.id - Pada 1 Februari 1662, Zheng Chenggong adalah seorang pahlawan nasional di akhir Dinasti Ming dan awal Dinasti Qing, memimpin pasukan untuk mengusir penjajah Belanda dan merebut kembali Taiwan. 

Zheng Chenggong adalah penduduk asli Kabupaten Nan'an, Fujian. Sejak kecil, ia dikenal sebagai anak yang pandai, berani dan bertanggung jawab. Ayahnya Zheng Zhilong adalah perwira militer umum Fujian di akhir Dinasti Ming. Masa kecilnya berada dalam periode kekacauan besar di Tiongkok, sehingga pemikiran untuk menyelamatkan negara dan orang-orang sangat tertanam di hatinya.

Pada tahun 1646, tentara Qing menyeberangi Sungai Qiantang dan menduduki Zhejiang. Zheng Zhilong, yang memegang kekuasaan istana Longwu, kembali ke Dinasti Qing. Zheng Chenggong sedih atas kematian dan penderitaan rakyat serta kehancuran negara. 

Setelah pertempuran berdarah, Xiamen diakuisisi sebagai dasar untuk perlawanan terhadap Dinasti Qing. Setelah Ekspedisi Utara ketiga Zheng Chenggong gagal, pasukannya terluka parah. Dia mempertimbangkan situasi keseluruhan dan merasa bahwa hanya mengandalkan Xiamen dan Kinmen sebagai dasar, dia kesepian dan tidak mungkin mencapai tujuan besar untuk memulihkan Central Plains.

Jika kita mengusir penjajah Belanda, merebut kembali Taiwan, memperluas wilayah pangkalan anti-Qing, dan memperkuat kekuatan kita sendiri, situasinya akan jauh lebih baik. Selain itu, rakyat Taiwan tidak tahan dengan kekejaman yang dilakukan oleh penjajah Belanda dan sangat menginginkan pembebasan. Jadi Zheng Chenggong memutuskan untuk berjuang di timur dan merebut kembali Taiwan.

Taiwan telah menjadi wilayah suci kami sejak zaman kuno. "Orang Taiwan, tanah China ... akan tiba waktunya dan tanah itu akan menjadi milikku." Ini adalah sumpah resmi Zheng Chenggong kepada penjajah Belanda, dan juga keinginannya untuk "memulihkan fondasi dalam sepuluh tahun."

Penjajah Belanda menyerang dan menguasai Taiwan pada tahun 1624 dan melakukan penjajahan dan penjarahan terhadap rakyat Taiwan selama 38 tahun. Kota Taiwan (sekarang Anping) sangat dilanda bencana. Setelah pengepungan selama sembilan bulan, Belanda kehabisan amunisi dan makanan, pada akhirnya harus menyerah dengan membawa bendera putih dan mengirimkan surat penyerahan. Pada tanggal 1 Februari 1662 diadakan upacara penyerahan diri. Pada hari ini, penjajah Belanda menundukkan kepala di depan orang Tionghoa.

Lima bulan setelah Zheng berhasil mendapatkan kembali Taiwan, sayangnya dia meninggal pada usia 38 tahun. (*)

[Megawati Putri/Penerjemah]

[Lupita/Penulis]

Terkait

news

Luhut : Indonesia akan Dibantu oleh Tiongkok Menangani Virus...

  • Bryant
  • 18 Mar 2020

health

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakarta Remeh...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 19 Mar 2020

health

Penderita Ringan COVID 19 Tidak Akan Kenapa-napa

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan Lockdown...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Tidak Ada Pasien Baru COVID-19 di Guangxi, Namun Ada 34 Kasu...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong