Baca dalam 25 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 13 Januari 2022

Waktu Publish : 13 Jan 2022, 16:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri China

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) China, Kamis, 13 Januari 2022, Berikut petikannya:

TV Shenzhen: Kemarin, Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Avuşoğlu mengunjungi Tiongkok atas undangan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi. Bisakah Anda berbagi lebih banyak tentang kunjungan itu? Apakah masalah terkait Xinjiang diangkat selama pertemuan mereka?

Wang Wenbin: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan Menteri Luar Negeri Mevlüt Avuşoğlu melakukan pembicaraan jujur ​​dan pertukaran pandangan yang menyeluruh tentang hubungan bilateral Tiongkok-Turki, kerja sama praktis di berbagai bidang, dan masalah internasional dan regional yang menjadi perhatian bersama. Kedua belah pihak berbagi bahwa mereka harus bekerja ke arah yang ditentukan oleh kedua kepala negara, saling menghormati dan meningkatkan rasa saling percaya. Kedua belah pihak harus memperkuat keselarasan antara Inisiatif Belt and Road “Koridor Tengah” Turki, memajukan kerja sama di bidang-bidang seperti proyek-proyek besar, energi baru, komunikasi 5G, komputasi awan dan data besar, memanfaatkan pengaturan pertukaran mata uang lokal RMB , memperluas pertukaran orang-ke-orang bilateral, dan bekerja menuju keuntungan bersama dan hasil yang saling menguntungkan di tingkat yang lebih tinggi. Kedua belah pihak harus memperkuat koordinasi, bersama-sama menjunjung tinggi multilateralisme sejati, mempromosikan demokrasi yang lebih besar dalam hubungan internasional dan membela kepentingan bersama ekonomi pasar berkembang termasuk Tiongkok dan Turki.

Kedua belah pihak juga melakukan diskusi mendalam tentang masalah terkait Xinjiang. Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menekankan bahwa masalah terkait Xinjiang pada dasarnya adalah tentang memerangi terorisme dan separatisme. Pemerintah Tiongkok memiliki tanggung jawab untuk menjaga keamanan, keharmonisan dan stabilitas di Xinjiang. AS dan beberapa negara Barat lainnya telah membuat pernyataan untuk mencoreng dan menyerang Tiongkok, dan melakukan apa saja untuk mengacaukan Xinjiang, dengan tujuan akhir untuk mengganggu pembangunan Tiongkok. Turki dan negara-negara Islam lainnya diharapkan memahami dan mendukung posisi adil Tiongkok dalam isu-isu terkait Xinjiang. Sebagai mitra strategis, Tiongkok dan Turki harus berkomitmen untuk meningkatkan rasa saling percaya dan saling mendukung. Kedua belah pihak diharapkan saling mendukung dalam mempertahankan kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan masing-masing, mematuhi norma dasar yang mengatur hubungan internasional tentang tidak mencampuri urusan dalam negeri, menahan diri untuk tidak menghadiri kegiatan yang menargetkan pihak lain dalam acara internasional, dan meningkatkan komunikasi melalui saluran bilateral untuk meningkatkan saling pengertian tentang masalah sejarah dan etnis di mana perbedaan ada.

Menteri Luar Negeri Çavuşoğlu mengatakan bahwa pihak Turki berkomitmen pada prinsip satu-Tiongkok dan tidak akan membiarkan tindakan teroris kekerasan yang menargetkan Tiongkok atau kegiatan anti-Tiongkok yang membahayakan integritas teritorial Tiongkok di tanah Turki. Pihak Turki tidak pernah menggunakan isu-isu terkait Xinjiang sebagai alat melawan Tiongkok dan telah lama menetapkan ETIM sebagai organisasi teroris dan melarang kegiatannya di Turki.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri China

Kantor Berita Xinhua: Dalam konferensi pers pada 12 Januari, Kantor Informasi Dewan Negara merilis data tentang pekerjaan Tiongkok di bidang hak kekayaan intelektual (HAKI) pada tahun 2021. Kami mencatat bahwa jumlah paten penemuan yang diberikan kepada pelamar dari luar negeri mencapai 110.000, naik 23 % dari tahun sebelumnya, dan lebih dari 194.000 merek dagang didaftarkan oleh pelamar asing, naik 5,2 % YoY. Pertumbuhan tersebut menunjukkan kepercayaan perusahaan asing terhadap perlindungan HKI dan lingkungan bisnis Tiongkok. Bisakah Anda menguraikan kontribusi Tiongkok untuk mempromosikan tata kelola global dan kerja sama internasional dalam hak kekayaan intelektual? Apa harapan dan proposal Tiongkok untuk pekerjaan yang relevan di masa depan?

Wang Wenbin: Pada tahun 2021, Tiongkok telah meningkatkan pekerjaan di bidang HKI baik secara kualitas maupun kuantitas dan berhasil mencapai semua target yang relevan, sehingga memberikan dukungan kuat bagi upaya masyarakat untuk mencapai kehidupan yang lebih baik. Sementara itu, dengan berpegang pada visi komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, kami telah meningkatkan sistem internasional tentang aturan HKI dan membantu membangun ekosistem HKI global.

Pertama, Tiongkok telah berpartisipasi aktif dalam tata kelola HKI global. Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional secara resmi meratifikasi Perjanjian Marrakesh dan membuat kemajuan yang menentukan dalam bergabung dengan Perjanjian Den Haag Mengenai Pendaftaran Internasional Desain Industri. Tiongkok menjadi tuan rumah bersama dengan WIPO pada Konferensi Global pertama tentang Pusat Dukungan Teknologi dan Inovasi, dan secara aktif berbagi praktik Tiongkok dalam menggunakan kekayaan intelektual untuk mendukung pengembangan inovator dan upaya pengentasan kemiskinan. RMB dijadikan mata uang penetapan harga dan penyelesaian biaya internasional terkait dengan Perjanjian Kerjasama Paten dan bahasa Tiongkok telah menjadi salah satu bahasa kerja Persatuan Internasional untuk Perlindungan Varietas Baru Tanaman. Kami mengadakan pertemuan tahunan Lima Desain Industri (ID5) melalui tautan video dan berpartisipasi penuh dalam pertemuan yang dilembagakan di bawah kerangka kerja sama BRICS, Tiongkok-Jepang-ROK, Tiongkok-ASEAN, dan Tiongkok-Mongolia-Rusia.

Kedua, Tiongkok telah secara ketat menerapkan ketentuan tentang kekayaan intelektual dalam perjanjian ekonomi dan perdagangan yang relevan. Kami telah membuat persiapan untuk pemberlakuan dan implementasi bab tentang kekayaan intelektual di RCEP, dan menerapkan secara tertib ketentuan kekayaan intelektual dalam kesepakatan ekonomi dan perdagangan Tiongkok-AS fase satu dan perjanjian indikasi geografis Tiongkok-UE.

Ketiga, Tiongkok secara aktif mempromosikan pembangunan bersama di bidang kekayaan intelektual. Kami telah dengan giat mempromosikan kerja sama HKI di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) dan mencapai hasil penting dalam delapan proyek kerja sama praktis. Kursus dan seminar pelatihan online tentang HKI diadakan untuk negara-negara mitra BRI dan negara-negara di Asia, Afrika dan Amerika Latin untuk mempromosikan peningkatan kapasitas HKI negara-negara berkembang dan bersama-sama membangun jalan inovasi.

Pada tahun 2022, kami akan terus berpartisipasi secara mendalam dalam tata kelola HAKI global di bawah kerangka kerja WIPO, dan memperdalam kerja sama Belt and Road di bidang HAKI. Kami akan memperkuat pertukaran dan komunikasi dengan negara-negara dalam memanfaatkan HKI untuk mempromosikan inovasi teknologi, mengatasi perubahan iklim dan mendukung netralitas karbon dan puncak karbon. Dengan mempromosikan berbagi pengetahuan, kami akan membuat inovasi membawa lebih banyak manfaat bagi orang-orang dari semua negara, sehingga memajukan pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri China

Kantor Berita Yonhap: Dilaporkan bahwa sebagai tanggapan atas keberhasilan uji coba rudal hipersonik DPRK, pemerintah AS mengumumkan sanksi baru terhadap negara tersebut. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok selalu menentang sanksi sepihak negara mana pun dan apa yang disebut yurisdiksi lengan panjang di negara lain berdasarkan hukum domestik. Sanksi yang disengaja tidak membantu menyelesaikan masalah Semenanjung Korea, tetapi hanya memperburuk suasana konfrontatif. Kami berharap pihak-pihak terkait akan bertindak dan berbicara dengan bijaksana, mematuhi arah dialog dan konsultasi yang benar, melakukan lebih banyak hal yang membantu menstabilkan situasi dan membangun kepercayaan, dan bersama-sama berkontribusi pada resolusi politik masalah Semenanjung.

AFP: Pertama, sebuah makalah penelitian Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa klaim kedaulatan Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan adalah melanggar hukum dan tidak memiliki dasar dalam hukum internasional. Apa tanggapan Anda tentang ini? Kedua, media Jepang melaporkan bahwa Jepang telah melakukan operasi kebebasan navigasi di Laut Tiongkok Selatan. Bisakah Anda mengonfirmasi bahwa kapal Jepang melakukan ini dan apa tanggapan Anda? Ketiga, direktur Human Rights Watch mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Beijing menggunakan Olimpiade untuk "mencuci olahraga" catatan hak asasi manusianya. Apa tanggapan Anda?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, catatan media dan studi dari pihak AS salah menggambarkan hukum internasional untuk menyesatkan publik, membingungkan yang benar dengan yang salah dan mengacaukan situasi regional. Saya ingin mengulangi hal berikut:

Pertama, sebagai penandatangan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS), Tiongkok sangat bergantung pada Konvensi dan dengan sungguh-sungguh mematuhi Konvensi dengan cara yang kaku dan bertanggung jawab. AS menolak untuk bergabung dengan Konvensi, tetapi menyebut dirinya sebagai hakim. Ini secara tidak sengaja salah mengartikan Konvensi dan mengadopsi standar ganda dari keuntungan egois. Manipulasi politik seperti itu tidak bertanggung jawab dan merusak aturan hukum internasional.

Kedua, Tiongkok menikmati kedaulatan atas Nanhai Zhudao termasuk Dongsha Qundao, Xisha Qundao, Zhongsha Qundao dan Nansha Qundao. Nanhai Zhudao Tiongkok memiliki perairan pedalaman, laut teritorial, zona tambahan, Zona Ekonomi Eksklusif, dan landas kontinen. Tiongkok menikmati hak bersejarah di Laut Tiongkok Selatan. Kedaulatan dan hak serta kepentingan kami yang relevan di Laut Tiongkok Selatan telah terbentuk dalam perjalanan sejarah yang panjang dan sejalan dengan Piagam PBB, UNCLOS, dan hukum internasional lainnya.

Ketiga, posisi Tiongkok pada apa yang disebut arbitrase Laut Tiongkok Selatan dan putusannya konsisten, jelas dan tegas. Pengadilan Arbitrase melanggar prinsip persetujuan negara, menjalankan yurisdiksinya secara ultra vires dan memberikan putusan dengan mengabaikan hukum. Ini sangat melanggar UNCLOS dan hukum internasional umum. Penghargaan tersebut tidak sah, batal demi hukum. Tiongkok tidak menerima atau mengakuinya.

Keempat, dengan upaya bersama Tiongkok dan negara-negara ASEAN, situasi Laut Tiongkok Selatan secara umum stabil. AS, negara di luar kawasan, telah sering melakukan provokasi di Laut Tiongkok Selatan, dan membuat perpecahan di antara negara-negara kawasan. Ini tidak mendapat dukungan, dan komunitas internasional dapat melihat ini dengan sangat jelas. Tiongkok akan bekerja sama dengan negara-negara ASEAN untuk tetap berkomitmen menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut Tiongkok Selatan, serta mendorong kemakmuran dan pembangunan di kawasan.

Adapun pertanyaan kedua Anda, kami berharap negara terkait tidak akan melakukan hal-hal yang merusak perdamaian dan stabilitas regional.

Anda juga menyebutkan pernyataan dari personel Human Rights Watch yang relevan. Apa yang disebut organisasi hak asasi manusia ini penuh dengan prasangka dan selalu mendistorsi yang benar dengan yang salah. Kebohongan dan desas-desusnya tidak memiliki pasar dan kata-kata dan perbuatan jahatnya untuk merusak tujuan Olimpiade tidak akan pernah berhasil.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri China

Phoenix TV: Organisasi non-pemerintah tertentu di luar negeri baru-baru ini menyampaikan kekhawatiran tentang apakah kebebasan pers akan terpengaruh oleh protokol COVID-19 selama Olimpiade Musim Dingin Beijing. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Tiongkok menganut kebijakan nasional yang fundamental tentang keterbukaan. Media asing menikmati lingkungan pelaporan yang terbuka di Tiongkok, dengan kebebasan penuh dalam meliput Olimpiade Musim Dingin Beijing dan hal-hal yang relevan. Sebagai negara dengan supremasi hukum, Tiongkok telah mengumumkan Peraturan Republik Rakyat Tiongkok tentang Liputan Berita oleh Kantor Tetap Organisasi Media Asing dan Jurnalis Asing di mana ketentuan yang jelas dibuat untuk melindungi hak dan kepentingan yang sah dari jurnalis asing.

Tiongkok akan, seperti biasa, melindungi hak dan kepentingan sah dari media dan jurnalis asing permanen dan memberikan kemudahan kepada mereka dalam pelaporan mereka tentang Olimpiade Musim Dingin Beijing dan Paralimpiade sebagaimana ditentukan dalam Kontrak Kota Tuan Rumah. Kami menyambut baik minat, pelaporan, dan saran yang membangun dari media. Sementara itu, kami menentang gerakan untuk memutarbalikkan fakta atas nama kebebasan pers untuk mencoreng Tiongkok dan Olimpiade Musim Dingin Beijing.

Tindakan pencegahan dan pengendalian yang ketat bertujuan untuk memastikan keselamatan peristiwa dan personel, yang merupakan prasyarat liputan dan pelaporan normal oleh jurnalis. Kebijakan anti-epidemi dirumuskan oleh Beijing Organizing Committee for the 2022 Olympic and Paralympic Winter Games (BOCOG) bekerja sama dengan International Olympic Committee (IOC) dan International Paralympic Committee (IPC). Kami telah merilis dua edisi Beijing 2022 Playbooks dan menerapkan manajemen loop tertutup pada semua personel yang relevan untuk memisahkan mereka dari publik, untuk melindungi keselamatan semua orang yang terlibat dalam Olimpiade dan penduduk di kota tuan rumah dan memastikan Game yang lancar dan aman untuk diselenggarakan sesuai jadwal.

Hingga saat ini, lebih dari 2.500 jurnalis dan fotografer telah mengajukan aplikasi untuk mendaftar ke Olimpiade. Situasi pandemi yang serius dan rumit telah membawa kesulitan pada pelaporan organisasi media. BOCOG sedang berdiskusi dengan IOC dan IPC untuk melakukan yang terbaik untuk membantu jurnalis mengatasi kesulitan ini.

Sejauh yang kami ketahui, BOCOG telah menyiapkan meja bantuan di ruang kerja media di Pusat Media Utama, Pusat Pers Gunung Zhangjiakou dan 12 tempat kompetisi untuk menerima dan menangani aplikasi pelaporan media terakreditasi. BOCOG akan bekerja dengan IOC untuk mengadakan briefing harian tentang acara tersebut untuk menyediakan bahan yang cukup untuk pelaporan. Selain itu, kami akan mencoba yang terbaik untuk membantu jurnalis melakukan wawancara dan pelaporan Game dengan orang-orang di luar lingkaran dengan menggunakan teknologi dan melalui tautan video.

Macau Monthly: Menurut laporan, jumlah orang yang dipindahkan secara paksa termasuk pengungsi di seluruh dunia telah melebihi 80 juta. Negara-negara berkembang saat ini menampung 86 % pengungsi dunia, yang memberikan tekanan ekonomi dan sosial yang besar pada mereka. Mereka semua meminta AS, negara yang bertanggung jawab atas masalah ini, untuk memikul tanggung jawab. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat statistiknya. AS merupakan faktor utama penyebab krisis pengungsi dan migran global. Tindakan agresifnya telah memicu beberapa gelombang pengungsi. Sejak 2001, invasinya ke negara lain telah menewaskan lebih dari 800.000 dan menyebabkan lebih dari 20 juta pengungsi di negara-negara yang diserang saja termasuk Afghanistan, Irak dan Suriah. Ke mana pun pasukan AS pergi, mereka membuat mata pencaharian mereka layu, menyebabkan kerusuhan sosial dan memicu perpindahan.

AS melanggar hak asasi pengungsi dan migran. Diskriminasi rasial sistemik adalah masalah yang mengakar di negara ini. Komitmennya untuk menerima pengungsi dan menghormati hak asasi manusia hanyalah slogan kosong. AS membangun tembok di sepanjang perbatasannya dengan Meksiko, menyalahgunakan kekuatan untuk mengusir pengungsi dan migran atau menahan mereka di fasilitas penahanan dengan kondisi yang buruk untuk jangka waktu yang lama, di mana kebijakan pemisahan keluarga diberlakukan untuk memisahkan anak-anak dari orang tua mereka. Sejak COVID-19 merebak, pengungsi dan migran keturunan Asia, Afrika, dan Amerika Latin di AS sangat menderita akibat diskriminasi dan kejahatan kebencian.

Dalam masalah hak asasi manusia, AS tidak dalam posisi untuk menguliahi atau menghakimi orang lain. Perannya hanya sebagai terdakwa. Kami mendesak AS untuk menghentikan pertunjukan kikuknya yang menampilkan dirinya sebagai pembela hak asasi manusia, berhenti menggunakan tongkat hak asasi manusia secara sembarangan, dan dengan sungguh-sungguh meninjau catatan buruknya dan memperbaiki kejahatannya dalam masalah pengungsi dan migran.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri China

PTI: Pembicaraan tingkat komandan ke-14 untuk menyelesaikan kebuntuan antara militer India dan Tiongkok dimulai kemarin. Apakah Anda memiliki pembaruan untuk dibagikan kepada kami?

Wang Wenbin: Mengenai Pertemuan Tingkat Komandan Korps Tiongkok-India putaran ke-14, kami akan merilis informasi tepat waktu jika ada.

Bloomberg: Panglima Angkatan Darat India M. M. Naravane mengatakan agresi Tiongkok di sepanjang perbatasan terus berlanjut dan sama sekali tidak mereda. Dia menambahkan bahwa tentara India terus mempertahankan tingkat kesiapsiagaan yang tinggi. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Saat ini, Tiongkok dan India sedang berdialog dan berkomunikasi melalui jalur diplomatik dan militer untuk meredakan situasi di perbatasan. Kami berharap bahwa individu tertentu di pihak India akan menahan diri dari membuat pernyataan yang tidak membangun.

Jaringan Media Beijing: Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus baru-baru ini mengatakan bahwa "90 negara belum mencapai target 40 %" dari populasi yang divaksinasi, sementara "di Afrika lebih dari 85 % orang masih harus menerima satu dosis vaksin" . Kami memperhatikan bahwa Gordon Brown, Duta Besar WHO untuk Pembiayaan Kesehatan Global dan Mantan Perdana Menteri Inggris, juga mengatakan bahwa negara-negara Barat menimbun vaksin ketika mereka memiliki lebih dari yang mereka butuhkan, sementara negara-negara termiskin menghadapi kekurangan. Penimbunan vaksin harus dikutuk secara moral, katanya. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok percaya bahwa memerangi COVID-19 harus menjadi tanggung jawab bersama semua negara. Vaksin tetap menjadi senjata utama melawan virus dan menciptakan harapan terbesar untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa. Semua negara harus menjadikan vaksin sebagai barang publik global, sifat dasar yang harus kita junjung tinggi.

Sayangnya, kesenjangan imunisasi antara negara maju dan berkembang semakin lebar meskipun ada peningkatan produksi vaksin global dan tingkat imunisasi. Statistik menunjukkan hanya lima % dari populasi di negara-negara berpenghasilan rendah yang divaksinasi lengkap. Di Benua Afrika, hanya 7,5 % dari 1,3 miliar orang yang telah menyelesaikan vaksinasi. Kurangnya vaksin dan obat-obatan menimbulkan ancaman langsung bagi orang-orang di negara berkembang. Sementara itu, beberapa negara Barat telah menimbun lebih banyak vaksin daripada yang sebenarnya mereka butuhkan, banyak di antaranya yang terbuang sia-sia. AS sendiri telah menyia-nyiakan setidaknya 15 juta dosis vaksin COVID antara Maret dan November tahun lalu. Dengan penyebaran COVID-19 yang terus berlanjut dan munculnya varian baru, memonopoli dan menyia-nyiakan vaksin berharga di negara-negara tertentu sebanding dengan menghalangi negara lain untuk mengisi truk pemadam kebakaran. Praktik seperti itu patut mendapat kecaman moral.

Setiap orang berhak atas kehidupan dan kesehatan. Ini bukan amal, tetapi tanggung jawab untuk melakukan semua yang dapat dilakukan untuk menyediakan vaksin kepada dunia, terutama negara-negara berkembang, dan secara aktif mempromosikan distribusi vaksin yang adil dan merata di seluruh dunia. Kami berharap negara-negara terkait dapat dengan sungguh-sungguh memenuhi janji mereka, bekerja sama dengan Tiongkok untuk menutup “kesenjangan imunisasi” global, dan memberikan kontribusi yang semestinya bagi kemenangan awal umat manusia atas pandemi.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri China

Bloomberg: Beberapa anggota parlemen AS khawatir tentang kontrak yang ditandatangani IOC dengan Grup ANTA dan Grup Hengyuanxiang untuk seragam. Dua orang demokrat mengatakan dalam sebuah surat ada kemungkinan mengkhawatirkan bahwa personel IOC atau orang lain yang menghadiri Olimpiade akan mengenakan pakaian dengan kerja paksa. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Kami telah mencatat pernyataan yang relevan oleh beberapa anggota parlemen AS. Saya ingin menunjukkan bahwa apa yang disebut Komisi Eksekutif Kongres AS untuk Tiongkok (CECC) ini telah bias terhadap Tiongkok. Itu terus membuat segala macam pernyataan tidak berdasar terkait dengan Tiongkok dan tidak memiliki kredibilitas politik sama sekali. Apa yang disebut “kerja paksa” di Xinjiang, kebohongan abad ini, sudah lama bangkrut. Kecuali segelintir pasukan anti-Tiongkok yang menyembunyikan motif tersembunyi, semua orang yang menghormati fakta dan menjunjung tinggi hati nurani tidak akan menerima hype tercela seperti itu.

Global Times: Menurut laporan, Vince Cable, mantan Menteri Luar Negeri Inggris untuk Bisnis, Inovasi dan Keterampilan, mengatakan pada 10 Januari bahwa keputusan pemerintah Inggris untuk melarang peralatan dan layanan 5G Huawei "tidak ada hubungannya dengan keamanan nasional," dan karena tekanan Amerika. Dia mengatakan itu "karena orang Amerika mengatakan kepada kami bahwa kami harus melakukannya". Dia menambahkan bahwa selama masa jabatannya sebagai sekretaris, dinas intelijen dan keamanan berulang kali memberikan jaminan bahwa tidak ada risiko yang ditimbulkan dengan menggunakan layanan Huawei. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Ini adalah bukti lebih lanjut bahwa "keamanan nasional" dan apa yang disebut "risiko yang ditimbulkan oleh teknologi 5G" hanyalah dalih yang digunakan AS untuk menekan perusahaan teknologi tinggi Tiongkok. “Jaringan Bersih” AS identik dengan diplomasi koersifnya.

Dari Toshiba hingga Alstom, Huawei, Samsung, dan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co., korban diplomasi koersif AS dapat ditemukan di seluruh dunia. Praktik intimidasi AS akan disambut dengan lebih banyak boikot dan tentangan dari komunitas internasional.

TASS: Pada 11 Januari, DPRK telah menguji rudal hipersonik. Bagaimana tes ini dapat mempengaruhi penyelesaian politik masalah Semenanjung Korea? Bagaimana Tiongkok mengasumsikan kemungkinan dilanjutkannya pembicaraan enam pihak?

Wang Wenbin: Posisi Tiongkok konsisten dan jelas. Kami berharap pihak terkait akan menyelesaikan masalah masing-masing melalui dialog dan konsultasi, dan memajukan proses penyelesaian politik masalah Semenanjung Korea melalui pendekatan jalur ganda dan prinsip bertahap dan sinkron.

Pembicaraan Enam Pihak adalah mekanisme yang efektif untuk mencapai denuklirisasi di Semenanjung Korea dan menjaga perdamaian dan stabilitas Semenanjung dan Asia Timur Laut. Ini juga merupakan platform penting bagi para pihak untuk meningkatkan hubungan. Tujuan dan prinsipnya untuk mengambil langkah-langkah yang sinkron dan timbal balik dan menangani masalah semua pihak secara seimbang tetap relevan bahkan hingga hari ini. Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak terkait untuk menciptakan kondisi untuk melanjutkan kembali Pembicaraan Enam Pihak pada waktunya.

AFP: Saya hanya ingin kembali ke pertanyaan saya sebelumnya tentang Jepang. Jadi media Jepang melaporkan bahwa Jepang telah melakukan operasi "kebebasan navigasi" di Laut Tiongkok Selatan. Ini dilaporkan melakukan ini dua kali tahun lalu pada bulan Maret dan pada bulan Agustus. Apakah Anda dapat mengkonfirmasi ini dan apa tanggapan Anda?

Wang Wenbin: Saya sudah menjawab pertanyaan Anda. Kami berharap negara-negara terkait dapat menghindari melakukan hal-hal yang akan merusak perdamaian dan stabilitas regional. (*)



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Lockdown, Sejumlah Pegawa di China Menginap di Gedung Kantor

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

culture

Hyatt dan Keyestone Group Hadirkan Hotel Bertema Hello Kitty...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

technology

China Diharapkan Jadi Pusat Global Manufaktur Robotika Kelas...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

lifestyle

Piala Asia Wanita AFC 2022, Timnas China Tuai Kemenangan Bes...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

culture

SEJARAH: 1928 Peristiwa Pemberontakan di Hunan Selatan

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

lifestyle

5 Drama Ini Trending di WEIBO, Mulai Bucin sampai Gila

  • Djono W. Oesman
  • 22 Jan 2022
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong