Baca dalam 17 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 10 Januari 2022

Waktu Publish : 11 Jan 2022, 13:25 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Senin, 10 Januari 2022, Berikut petikannya:

CCTV: Kami mengetahui bahwa Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi baru saja melakukan percakapan telepon dengan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Kazakhstan Mukhtar Tileuberdi. Bisakah Anda menginformasikan lebih lanjut terkait hal ini? 

Wang Wenbin: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi melakukan percakapan telepon (10/1) dengan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Kazakhstan Mukhtar Tileuberdi.

Wang mengatakan selama panggilan telepon berdiskusi sebagai mitra strategis komprehensif permanen Kazakhstan, Tiongkok ingin menyatakan dukungan kuatnya terhadap upaya pihak Kazakhstan dalam menjaga stabilitas dan mengakhiri kekerasan pada saat kritis yang berkaitan dengan masa depan negara.

Tiga hari lalu, Presiden Xi Jinping mengirim pesan kepada Presiden Kassym-Jomart Tokayev untuk secara terbuka menyuarakan dukungan Tiongkok. Ini sepenuhnya menunjukkan tingkat tinggi kemitraan strategis komprehensif permanen Tiongkok dan berdiri sebagai bukti lain dari ikatan persahabatan kami yang mendalam melalui suka dan duka.

Tiongkok siap bekerja sama dengan pihak Kazakhstan untuk menerapkan konsensus politik penting kepala negara dan melakukan yang terbaik untuk memberikan dukungan serta bantuan yang diperlukan oleh Kazakhstan.

Tileuberdi menyampaikan terima kasih yang tulus atas pesan yang diberikan oleh Presiden Xi Jinping kepada Presiden Kassym-Jomart Tokayev pada saat kritis bagi Kazakhstan. Dia adalah orang pertama yang menyuarakan dukungan untuk Presiden Tokayev dan rakyat Kazakhstan.

Saat Kazakhstan menandai Hari Berkabung Nasional, panggilan telepon dari menteri luar negeri Tiongkok sekali lagi menunjukkan dukungan kuat Tiongkok untuk Kazakhstan dan ikatan persaudaraan kedua belah pihak.

Wang mengatakan bahwa saat Kazakhstan menandai Hari Berkabung Nasional, pihak Tiongkok ingin memberikan hormat kepada semua personel penegak hukum garis depan yang membuat pengorbanan tertinggi dalam tugas mereka melawan terorisme kekerasan dan menyampaikan simpati kepada para korban yang tidak bersalah dan yang terluka.

Kini, pemerintah dan rakyat Tiongkok berdiri dalam solidaritas dengan pemerintah dan rakyat Kazakhstan. Setelah badai akan datang pelangi.

Kami yakin bahwa di bawah kepemimpinan kuat Presiden Tokayev, perdamaian dan stabilitas akan dipulihkan sepenuhnya dan Kazakhstan akan bangkit lebih tangguh dan kuat dari saat-saat gelap ini.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Pertanyaan pertama, apakah Tiongkok akan memenuhi permintaan keringanan utang Sri Lanka? Beberapa orang juga percaya bahwa bagian dari Sri Lanka berjuang secara ekonomi adalah karena investasi bersama Tiongkok yang menurutnya mahal dan tidak menguntungkan. Apa tanggapan Anda tentang itu? Kedua, apakah Anda memiliki rincian lebih lanjut tentang kunjungan menteri luar negeri Maladewa ke Tiongkok? Pertanyaan ketiga, media Iran melaporkan bahwa menteri luar negeri Iran akan mengunjungi Tiongkok minggu ini, kemungkinan terkait dengan pembicaraan nuklir. Apakah Anda dapat mengkonfirmasi ini?

Wang Wenbin: Sebelum menjawab pertanyaan Anda, saya ingin memberi tahu Anda tentang kunjungan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke Maladewa dan Sri Lanka.

Kunjungan ini dilakukan dalam rangka peringatan 50 tahun hubungan diplomatik Tiongkok-Maladewa, peringatan 65 tahun hubungan diplomatik Tiongkok-Sri Lanka, dan peringatan 70 tahun Pakta Beras Karet. Ini sangat penting dan mencapai hasil yang bermanfaat.

Selama kunjungannya di Maladewa, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu dengan Presiden Ibrahim Mohamed Solih, dan mengadakan pembicaraan dan bertemu pers dengan Menteri Luar Negeri Abdullah Shahid.

Kedua menteri luar negeri bersama-sama meluncurkan perayaan 50 tahun hubungan diplomatik dan merilis logo resmi untuk acara tersebut. Penasihat Negara Wang mencatat bahwa sebagai mitra kerjasama yang ramah dan komprehensif, Tiongkok mendukung Maladewa dalam mempercepat pembangunan ekonomi, sosial dan meningkatkan kapasitasnya dalam pembangunan mandiri.

Pembangunan bersama Jalur Sutra Maritim oleh Tiongkok dan Maladewa melayani kepentingan bersama kedua bangsa. Kedua belah pihak memulai jalan menuju harapan, kemakmuran dan kebahagiaan.

Membangun momentum peringatan 50 tahun terjalinnya hubungan diplomatik, Tiongkok akan terus bekerja sama dengan Maladewa dalam memerangi pandemi dan pada proyek-proyek utama.

Tiongkok akan mengeksplorasi bagaimana membantu Maladewa dalam mengembangkan ekonomi kelautan dan mengatasi perubahan iklim. Kedua belah pihak akan bekerja untuk ratifikasi awal dan berlakunya perjanjian perdagangan bebas serta bekerja sama dalam menciptakan masa depan yang lebih cerah bagi hubungan bilateral.

Adapun kunjungan Menlu dan Sekjen negara-negara GCC, kami telah merilis informasi yang relevan tentang hal itu.

Atas undangan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud, Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Sheikh Dr. Ahmed Nasser Al-Mohammed Al-Ahmed Al-Sabah, Menteri Luar Negeri dan Menteri Negara Kabinet Urusan Kuwait, Mr Sayyid Badr Albusaidi, Menteri Luar Negeri Oman, Dr Abdullatif bin Rashid Al-Zayani, Menteri Luar Negeri Bahrain, dan Dr Nayef Falah M. Al-Hajraf, Sekretaris Jenderal GCC, mengunjungi Tiongkok dari 10-14 Januari. Kami akan merilis informasi kunjungan pada waktunya. Anda dapat menindaklanjutinya.

Pada kunjungan Menteri Luar Negeri Iran, kami akan merilis informasi pada waktunya. Harap tetap disini.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Daily: Tiongkok telah mengundang Menteri Luar Negeri negara-negara anggota GCC termasuk Arab Saudi dan Sekjen GCC untuk mengunjungi Tiongkok. Apa pertimbangan di balik ini? Apa harapan Anda untuk kunjungan tersebut?

Wang Wenbin: Negara-negara anggota Dewan Kerjasama untuk Negara-negara Arab Teluk (GCC) memiliki persahabatan lama dan mendalam dengan Tiongkok yang merupakan mitra kerjasama penting Tiongkok di Asia Barat dan Afrika Utara.

Karena Tiongkok telah memulai perjalanan baru untuk sepenuhnya membangun negara sosialis modern dan negara-negara GCC secara aktif memajukan pembangunan sosial dan ekonomi secara menyeluruh, hubungan antara Tiongkok dan negara-negara GCC berdiri di titik awal sejarah baru dengan prospek luas ke depan.

Kami yakin kunjungan Menlu negara-negara anggota GCC dan Sekjen GCC akan semakin mempererat hubungan antara Tiongkok dan negara-negara GCC serta mendorong pertukaran dan kerjasama di berbagai sektor sehingga dapat memberikan hasil yang lebih bermanfaat bagi masyarakat di Tiongkok dan negara-negara GCC.

Shenzhen TV: Menurut laporan, Abdul Ghani Baradar, penjabat wakil perdana menteri pemerintah sementara Afghanistan, mengatakan pada 7 Januari bahwa hujan salju dan hujan baru-baru ini telah memperburuk keadaan orang-orang Afghanistan yang kekurangan makanan dan pakaian hangat, menyerukan global bantuan kemanusiaan tanpa bias politik. Dia juga menekankan bahwa sanksi terhadap Afghanistan kejam dan sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh AS menimbulkan tantangan besar bagi negaranya. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Orang-orang Tiongkok sangat merasakan penderitaan rakyat Afghanistan. Meskipun pasukan AS telah ditarik dari Afghanistan, efek samping dari pendudukan militer selama 20 tahun tetap ada dengan tingkat keparahan yang semakin meningkat. Sebagai penyebab dari krisis Afghanistan,

AS seharusnya tidak hanya mengambil langkah dan menyelesaikannya, apalagi menjatuhkan sanksi sepihak untuk memperburuk keadaan ekonomi dan mata pencaharian Afghanistan.

Kami mendesak AS untuk menghadapi dengan jujur dan merenungkan kesalahannya, memikul tanggung jawab internasional, mencairkan aset Afghanistan dan mencabut sanksi sepihak sesegera mungkin, dan berusaha untuk memperbaiki kerusakan yang ditimbulkannya pada rakyat Afghanistan dengan tindakan nyata, dengan alih menggosok garam di luka mereka.

Bloomberg: Kami bertanya-tanya apakah Tiongkok akan mengabulkan restrukturisasi utang yang diminta Sri Lanka. Kami juga bertanya-tanya, karena Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan bahwa kedua belah pihak harus kembali ke meja perjanjian perdagangan bebas, jika ini adalah syarat untuk utang dan restrukturisasi. Akhirnya, kami juga bertanya-tanya apakah Tiongkok akan membantu membayar utang Sri Lanka yang akan jatuh tempo.

Wang Wenbin: Pertanyaan Anda sebenarnya tercakup dalam jawaban saya sebelumnya. Saya ingin menegaskan kembali bahwa Tiongkok telah memberikan bantuan untuk pembangunan ekonomi dan sosial Sri Lanka sesuai dengan kemampuannya dan hal itu akan terus dilakukan.

Kami percaya bahwa Sri Lanka pasti akan mengatasi kesulitan-kesulitan sementara itu sesegera mungkin akan mengantarkan pembangunan yang baru dan lebih besar. 

Mengenai perjanjian perdagangan bebas antara Tiongkok dan Sri Lanka, Anda dapat merujuk ke otoritas yang berwenang. 

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Grup Media Hubei: Seorang juru kampanye suku asli Amerika Shoshone di AS mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa pemerintah AS melakukan lebih dari 900 uji coba nuklir di tanah mereka dan mencoba membersihkan mereka secara etnis. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporannya. Disebutkan juga dalam sebuah studi tahun 2009, menyatakan bahwa selama lebih dari 40 tahun, ada 928 tes yang dilakukan di tanah suku Shoshone, menghasilkan dampak nuklir sekitar 620 kiloton, 48 kali lipat jumlah yang dihasilkan ketika Hiroshima dibom pada 1945.

Menurut suku tersebut, program pengujian telah membunuh ribuan orang dan banyak yang mengembangkan berbagai jenis kanker dan penyakit, tetapi pemerintah AS tidak ingin mempelajari konsekuensi kesehatan yang merugikan.

Saya bersimpati dengan orang-orang Shoshone dan suku asli Amerika lainnya atas apa yang telah mereka alami. Sepanjang sejarah, AS membantai, mengusir, dan mengasimilasi penduduk asli Amerika secara fisik, geografis dan budaya, melakukan pelanggaran hak asasi manusia secara sistemik dalam setiap aspek. Kejahatan yang menjijikkan ini lebih dari cukup untuk menjadi genosida de facto.

Sampai hari ini, pemerintah AS belum merenungkan kesalahan masa lalunya dengan bijaksana. Sebaliknya, itu terus melanggar hak-hak dasar penduduk asli Amerika termasuk hak untuk hidup dan kesehatan dengan cara yang berbeda.

Kondisi masa lalu dan saat ini penduduk asli Amerika mengungkapkan kebenaran tentang demokrasi ala AS: yaitu, merampas hak asasi orang lain untuk melayani kepentingannya sendiri.

AS harus berhenti menggunakan hak asasi manusia sebagai senjata untuk mengkritik negara lain dan sebaliknya menghadapi kejahatan yang dilakukan terhadap penduduk asli Amerika, bertobat, memperbaiki dan menebus kesalahan masa lalu melalui tindakan nyata, sehingga orang mati dapat beristirahat dengan damai dan para penyintas dapat menikmati hak asasi manusia yang bebas dari rasisme.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Al Jazeera: Pertanyaan saya juga tentang kunjungan negara-negara GCC ke Tiongkok. Bisakah Anda membagikan informasi lebih lanjut tentang lokasi dan agenda rapat? Apakah kunjungan ini ada hubungannya dengan isu nuklir atau energi Iran? Seperti yang kami pahami, Kazakhstan adalah penyedia energi utama bagi Tiongkok. Mengingat situasi Kazakhstan, kami bertanya-tanya apakah masalah ini akan diangkat selama pertemuan dengan negara-negara GCC?

Wang Wenbin: Saya ingin memulai dengan mengucapkan terima kasih atas kunjungan Menteri Luar Negeri negara-negara GCC ke Tiongkok.

Saya baru saja membagikan informasi yang relevan dan ingin menambahkan beberapa poin. Hubungan antara Tiongkok dan negara-negara GCC telah muncul lebih matang dan stabil setelah 40 tahun pembangunan.

Tiongkok dan negara-negara GCC telah saling mendukung dengan kuat dalam isu-isu mengenai kepentingan inti masing-masing, kerjasama praktis yang maju di berbagai bidang dan mencapai hasil yang bermanfaat.

Kedua belah pihak juga tetap berhubungan erat mengenai isu-isu hotspot regional, dan memberikan kontribusi positif bagi perdamaian dan stabilitas regional.

Di bawah situasi sejarah baru, Tiongkok siap bekerja sama dengan GCC untuk pembangunan bersama dan meningkatkan hubungan bilateral ke tahap baru. Kami akan merilis informasi yang relevan pada waktunya.

The Paper: Menurut laporan, pemimpin Jenderal Senior Myanmar Min Aung Hlaing bertemu dengan Perdana Menteri Kamboja Hun Sen yang sedang berkunjung di Naypyidaw pada 7 Januari. Kedua pihak mengeluarkan pernyataan bersama yang menyambut partisipasi utusan khusus ASEAN untuk Myanmar untuk bergabung dalam gencatan senjata. Pembicaraan di antara Organisasi Bersenjata Etnis (EAO) ini akan mengadakan pertemuan antara utusan khusus dan pihak-pihak terkait sehubungan dengan situasi Myanmar, dan menekankan bahwa implementasi konsensus lima poin harus saling melengkapi dalam realisasi peta jalan lima poin Myanmar. Apakah Tiongkok memiliki komentar tentang perkembangan ini?

Wang Wenbin: Myanmar adalah anggota keluarga besar ASEAN. Tiongkok mendukung ASEAN dalam menangani dengan baik isu-isu yang berkaitan dengan Myanmar dengan “cara ASEAN”, dan berhasil menerapkan konsensus lima poin di bawah kerangka kerja ASEAN.

Tiongkok menghargai kesiapan Myanmar untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi utusan khusus ASEAN untuk memenuhi tugasnya, dan bekerja menuju keselarasan yang efektif antara peta jalan lima poin Myanmar dan konsensus lima poin ASEAN.

Tiongkok akan sepenuhnya mendukung Kamboja sebagai ketua bergilir ASEAN, dalam memainkan peran aktif dan memberikan kontribusi penting untuk mengelola dengan baik perbedaan di antara pihak-pihak Myanmar melalui dialog politik dan memulihkan stabilitas serta mencapai pembangunan sejak dini. 

Harian Beijing: Pada tanggal 7 Januari, Perwakilan Dagang AS Katherine Tai berbicara dengan Wakil Presiden Eksekutif Komisi Eropa Valdis Dombrovskis melalui telepon dan menyatakan dukungan kuat AS untuk UE dan untuk Lithuania dalam menghadapi paksaan ekonomi dari Tiongkok. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Berbicara tentang pemaksaan, kita harus melihat apa yang dilakukan AS: Pemerintah AS memaksa pemerintah militer Haiti untuk mundur pada tahun 1994, dan menyebutnya sebagai “contoh diplomasi koersif”; pada tahun 2003, secara eksplisit menandai $30,3 miliar (sekitar Rp 433,10 triliun) biaya militer tambahan untuk "diplomasi koersif" sebagai biaya yang dikeluarkan itu tidak berusaha untuk menindak pesaingnya seperti Alstom dan Toshiba dan memaksa TSMC, Samsung dan perusahaan lain untuk menyediakan data rantai pasokan chip AS.

Ini adalah diplomasi pemerasan. Upayanya adalah untuk menggambarkan langkah-langkah sah Tiongkok dalam menegakkan kedaulatan nasional sebagai pemaksaan dan hanya berfungsi untuk mengungkapkan betapa munafik dan menipunya perundungan wacana AS. 

Lituania melanggar komitmen politiknya yang dibuat atas pembentukan hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat Tiongkok dan menciptakan kesan palsu "satu Tiongkok, satu Taiwan" di dunia.

Fakta-fakta ini tidak terbantahkan. Orang-orang visioner di Lithuania mengkritik tindakan ini. AS menghasut pihak berwenang Lituania untuk merusak prinsip satu-Tiongkok sejak awal dan kemudian mendukung, membantu, dan bersekongkol dengan mereka.

AS mencoba mencari perhitungan politik yang bertujuan menggunakan Taiwan untuk menahan Tiongkok dengan mengorbankan kepentingan Lituania.

Kami mendesak pihak Lituania untuk memperbaiki kesalahan dan tidak menjadi pion bagi pasukan anti-Tiongkok. Kami juga memperingatkan pihak AS bahwa memainkan kartu Taiwan kontraproduktif dan akan membuat dirinya “terbakar.” (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 17 Januari 2022

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jan 2022

news

Konferensi Pers Kemenlu China 28 Desember 2021

  • Djono W. Oesman
  • 29 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 2 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 03 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 1 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 02 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Juli 202...

  • Lupita
  • 14 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong