Baca dalam 25 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 7 Januari 2022

Waktu Publish : 07 Jan 2022, 16:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Jumat, 7 Januari 2022, Berikut petikannya:

Atas undangan pemerintah Nikaragua, Cao Jianming, utusan khusus Presiden Xi Jinping dan Wakil Ketua Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional (NPC), akan menghadiri upacara pelantikan Presiden Nikaragua untuk masa jabatan baru di Managua pada 10 Januari.

CCTV: Kami memperhatikan bahwa Kementerian Luar Negeri Tiongkok merilis “Fakta dan Angka tentang Kerjasama Tiongkok-ASEAN: 1991-2021”, yang mencatat hasil perkembangan hubungan Tiongkok-ASEAN selama tiga dekade terakhir. Mengapa Tiongkok mengeluarkan dokumen ini? Bagaimana Anda mengomentari hubungan Tiongkok-ASEAN? Harapan apa yang Anda miliki untuk masa depan hubungan?

Wang Wenbin: Tahun 2021 menandai peringatan 30 tahun hubungan dialog Tiongkok-ASEAN. Sebagai peringatan 30 tahun berhasil ditutup, Tiongkok merilis "Fakta dan Angka tentang Kerjasama Tiongkok-ASEAN: 1991-2021" untuk memberikan laporan komprehensif tentang perkembangan hubungan, menyajikan hasil yang bermanfaat di berbagai sektor, dan menawarkan inspirasi untuk kerjasama masa depan.

Selama tiga dekade terakhir, kedua belah pihak telah menjunjung tinggi prinsip saling menghormati, kerja sama untuk manfaat bersama, solidaritas, dan inklusivitas dan pembelajaran bersama. Kami telah menemukan jalan yang benar yang menampilkan sikap bertetangga yang baik dan kerja sama yang saling menguntungkan, dan menempa komunitas yang lebih dekat dengan masa depan bersama. Kedua belah pihak telah memperdalam dialog dan kerja sama di semua tingkatan dan di berbagai bidang, membentuk mekanisme dialog dan kerja sama yang lengkap yang melibatkan para pemimpin, menteri dan pejabat senior, mengadakan 24 pertemuan pemimpin dan dua pertemuan pemimpin khusus atau commemorative summits, dan menetapkan mekanisme 12 pertemuan menteri dan beberapa pertemuan pejabat senior.

Hubungan perdagangan dan investasi antara kedua belah pihak telah tumbuh lebih dekat dan kawasan perdagangan bebas terbesar antara negara-negara berkembang telah didirikan. Dari tahun 1991 hingga 2020, perdagangan bilateral melonjak dari US$7,96 miliar (sekitar Rp. 113 triliun) menjadi US$684,6 miliar (sekitar Rp. 9 kuadriliun), menandai peningkatan 85 kali lipat. Pada tahun 2020, ASEAN menjadi mitra dagang terbesar Tiongkok, membentuk pola yang sehat dari Tiongkok dan ASEAN menjadi mitra dagang terbesar satu sama lain. Kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-ASEAN telah memberikan manfaat nyata bagi lebih dari dua miliar orang di 11 negara. Ini telah disambut hangat oleh orang-orang dari semua negara dan menjadi contoh yang baik dari kerja sama regional.

Pada paruh kedua November, Presiden Xi Jinping menghadiri KTT Khusus Peringatan 30 Tahun Hubungan Dialog ASEAN-Tiongkok dengan para pemimpin negara-negara ASEAN. Dia memberikan tinjauan mendalam tentang pencapaian utama dan pengalaman berharga dari perjalanan pembangunan, dan secara resmi mengumumkan pembentukan kemitraan strategis yang komprehensif, menandai lompatan baru dalam hubungan Tiongkok-ASEAN. Presiden Xi juga mengumumkan bahwa Tiongkok akan memberikan tambahan 150 juta dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara ASEAN dan memberikan kontribusi tambahan sebesar US$5 juta (sekitar Rp. 71 miliar) untuk Dana Tanggapan ASEAN COVID-19. Tiongkok akan memberi ASEAN 1.000 item teknologi canggih dan dapat diterapkan, membeli produk pertanian senilai hingga US$150 miliar (sekitar Rp. 2 Kuadriliun) dari ASEAN dalam lima tahun ke depan, dan akan memberi ASEAN bantuan pembangunan lagi senilai US$1,5 miliar (sekitar Rp. 21 triliun) dalam tiga tahun ke depan untuk mendukung Perjuangan negara-negara ASEAN melawan COVID-19 dan pemulihan ekonomi.

Kemitraan Strategis Komprehensif Regional (RCEP) telah mulai berlaku. Kerja sama menyeluruh antara Tiongkok dan negara-negara ASEAN semakin dalam, membawa peluang-peluang baru bagi perkembangan hubungan Tiongkok-ASEAN. Tiongkok siap bekerja sama dengan ASEAN untuk mengikuti arahan dari konsensus penting yang dicapai pada KTT Khusus Memperingati 30 Tahun Hubungan Dialog ASEAN-Tiongkok, lebih memperkuat sinergi strategi pembangunan, meningkatkan koordinasi urusan internasional dan regional, memperdalam integrasi kepentingan dalam segala hal dan pertukaran orang-ke-orang, membangun kehidupan bersama yang lebih baik, dan memberikan kontribusi baru bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di kawasan.

Dragon TV: Bisakah Anda memberi tahu kami tentang kunjungan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke Kenya? Bisakah Anda memberi kami informasi lebih lanjut tentang itu, termasuk hasil dari kunjungan ini?

Wang Wenbin: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi telah mengakhiri kunjungannya yang sukses ke Kenya, di mana ia bertemu dengan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta dan melakukan pembicaraan dengan Sekretaris Kabinet Kenya untuk Urusan Luar Negeri Raychelle Omamo. Dia juga bertemu pers dengan Kabinet Sekretaris Omamo.

Anggota Dewan Negara Wang Yi berbagi tiga tujuan kunjungannya ke Afrika: Pertama, bekerja dengan Afrika untuk mengamankan kemenangan penuh atas virus corona. Sebelumnya, Presiden Xi Jinping mengumumkan bahwa Tiongkok  akan memberikan satu miliar dosis vaksin lagi ke Afrika. Rencana skala terbesar untuk menawarkan bantuan ke Afrika ini telah mulai dilaksanakan. Kami akan berdiri bersama saudara dan saudari Afrika kami sampai kemenangan terakhir tercapai. Kedua, percepatan implementasi hasil-hasil Konferensi Tingkat Menteri ke-delapan Forum Kerjasama Tiongkok-Afrika (FOCAC).

Kami siap untuk mendorong sinergi yang lebih besar dengan mitra Afrika dan bekerja lebih keras untuk menindaklanjuti hasil pertemuan sehingga dapat memberikan manfaat bagi rakyat Afrika, membantu Afrika mempercepat pemulihan pasca-COVID dan memulai jalur pertumbuhan dalam negeri dan pembangunan berkelanjutan. Ketiga, menjunjung tinggi kepentingan bersama Tiongkok dan Afrika. Tiongkok siap untuk meningkatkan koordinasi dan kerjasama dengan Afrika dalam urusan internasional dan regional, menjunjung tinggi sistem internasional yang berpusat pada PBB dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, membela hak dan kepentingan yang sah dari negara-negara berkembang dan membuat tatanan internasional lebih adil dan masuk akal.

Kedua menteri luar negeri sepakat bahwa Tiongkok dan Kenya akan memperkuat dan memperdalam kemitraan kami dalam empat hal. Pertama, kita akan menjadi mitra yang saling mendukung dengan kuat. Kita akan saling mendukung dengan teguh dalam menjaga kedaulatan negara dan keutuhan wilayah, saling menjunjung tinggi hak dan kepentingan masing-masing yang sah dan sah, serta menjajaki jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi bangsa masing-masing. Kedua, kami akan menjadi mitra dalam percepatan pembangunan dan revitalisasi. Kami akan terus memperkuat pembangunan infrastruktur, kerja sama perdagangan dan investasi, dan mendukung Kenya dalam mempercepat industrialisasi dan modernisasi.

Ketiga, kami akan menjadi mitra dalam mempromosikan solidaritas Tiongkok-Afrika. Kami akan bekerja sama untuk mengimplementasikan hasil Konferensi Tingkat Menteri ke-8 dari Forum Kerjasama Tiongkok-Afrika (FOCAC), terus mempromosikan kerja sama keseluruhan antara Tiongkok dan Afrika dan bersama-sama membangun komunitas Tiongkok-Afrika dengan masa depan bersama di era baru . Keempat, kita akan menjadi mitra dalam menjaga perdamaian kawasan. Kami akan menjaga komunikasi yang erat tentang situasi regional dan isu-isu hotspot, memperkuat koordinasi dan kerja sama di Dewan Keamanan PBB dan platform lainnya, dan memainkan peran yang lebih besar dalam mempromosikan perdamaian dan stabilitas regional.

Kedua belah pihak bertukar pandangan mendalam tentang mempromosikan pembangunan Afrika dan memperkuat kerja sama Tiongkok-Afrika. Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menunjukkan bahwa apa yang disebut "jebakan utang" di Afrika  sebenarnya adalah jebakan naratif yang diciptakan oleh kekuatan yang tidak ingin melihat perkembangan pesat di Afrika. Jika ada jebakan di Afrika, itu adalah jebakan kemiskinan dan jebakan keterbelakangan.

Tiongkok siap bekerja sama dengan semua negara sahabat untuk membantu negara-negara Afrika mempercepat pemulihan pasca-COVID, keluar dari kemiskinan, mengejar waktu secepat mungkin dan mencapai pembangunan bersama untuk bersama-sama menciptakan masa depan yang lebih baik. Pihak Kenya mengatakan bahwa selalu ada beberapa orang yang suka menuding negara kita, tetapi Tiongkok dengan tulus membantu Kenya memecahkan masalah dan memenuhi kebutuhan kita dengan tindakan. Kerja sama antara Kenya dan Tiongkok adalah tentang dukungan tepat waktu antara mitra sejati. Kenya bersedia untuk terus memperdalam kerja sama yang saling menguntungkan dengan Tiongkok untuk mencapai pembangunan bersama, dan kami sangat mengharapkan masa depan hubungan Kenya-Tiongkok.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang ditanyai tentang prakarsa Tiongkok untuk perdamaian dan pembangunan di Tanduk Afrika dan menguraikannya. Pertama, memperkuat dialog intra-regional untuk mengatasi tantangan keamanan. Kedua, mempercepat revitalisasi daerah untuk mengatasi tantangan pembangunan. Ketiga, mencari cara yang efektif untuk mengatasi tantangan tata kelola. Untuk mendukung kawasan dalam mewujudkan perdamaian dan kemakmuran jangka panjang, Tiongkok akan menunjuk utusan khusus untuk urusan Tanduk Afrika dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok untuk memberikan dukungan yang diperlukan untuk tujuan ini.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Menteri pertahanan dan luar negeri AS dan Jepang bertemu hari ini dan menyatakan keprihatinan tentang tindakan Tiongkok. Mereka mengatakan mereka memutuskan untuk bekerja sama untuk menanggapi kegiatan "mengganggu stabilitas" oleh Tiongkok. Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Wang Wenbin: Kami telah memperhatikan bahwa AS, Jepang, dan Australia menuding urusan dalam negeri Tiongkok selama pembicaraan dan konsultasi yang relevan kemarin dan hari ini. Saya ingin menekankan bahwa posisi Tiongkok pada pertanyaan Taiwan dan isu-isu yang berkaitan dengan Laut Tiongkok Selatan dan Timur, Xinjiang dan Hong Kong jelas dan konsisten. Kami menyesalkan dan menolak campur tangan kasar AS, Jepang, dan Australia dalam urusan dalam negeri Tiongkok, pemalsuan kebohongan untuk menodai Tiongkok dan sabotase solidaritas dan rasa saling percaya di antara negara-negara kawasan, dan telah mengajukan perwakilan serius dengan negara-negara terkait.

Untuk mempertahankan perdamaian, stabilitas dan pembangunan di Asia Timur dan Asia-Pasifik, kita perlu menjunjung tinggi multilateralisme sejati, menghormati kerangka kerja sama regional yang terbuka dan inklusif yang telah terbentuk selama bertahun-tahun, dan memulai jalan solidaritas, dialog, dan kerja sama. Sementara mengaku “bebas, terbuka, dan inklusif”, AS, Jepang dan Australia bersekongkol untuk membentuk sebuah klik yang menargetkan negara-negara lain dalam praktik dan melenturkan otot untuk intimidasi militer. Ini bertentangan dengan tren perdamaian dan pembangunan di kawasan, dan bertentangan dengan klaim mereka sendiri sebagai “penentang tekanan dan paksaan”. Komunitas internasional melihat ini dengan sangat jelas.

Prioritas saat ini untuk AS, Jepang dan Australia harus dengan sungguh-sungguh memenuhi tanggung jawab internasional mereka. Kami mendesak negara-negara terkait untuk menghentikan rencana kerja sama kapal selam nuklir AUKUS, berhenti memajukan pembuangan air yang terkontaminasi nuklir Fukushima ke Pasifik, berhenti menyangkal dan menutupi sejarah agresi militer dan mencari status kekuatan militer dengan meningkatkan situasi lingkungan, dan berhenti memicu perpecahan dan konfrontasi antara negara-negara regional. Mereka harus menjadi kontributor bagi perdamaian, stabilitas, dan pembangunan regional, daripada pembuat onar yang menyebarkan kebohongan dan menciptakan hambatan.

China Daily: Kami mencatat bahwa Financial Times menerbitkan sebuah artikel yang mengatakan ada pelajaran yang bisa kita ambil dari upaya kemakmuran bersama Tiongkok, khususnya, fokus pada kualitas daripada kuantitas dalam hal pertumbuhan. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Artikel yang Anda sebutkan dengan jelas menunjukkan bahwa kebijakan dan langkah-langkah Tiongkok untuk mendorong paradigma pembangunan baru dan mempromosikan kemakmuran bersama dan hasil positif mereka dalam beberapa tahun terakhir semakin dihargai dan diakui oleh komunitas internasional.

Konsep kemakmuran bersama yang dikemukakan oleh pemerintah Tiongkok berasal dari filosofi pembangunan yang berpusat pada rakyat CPC. Kami mempertahankan bahwa kami harus mempromosikan kemakmuran bersama melalui pembangunan berkualitas tinggi, membuat pembangunan lebih seimbang, terkoordinasi dan inklusif dan terus mempersempit kesenjangan pembangunan antara daerah perkotaan dan pedesaan dan antar daerah. Kami akan berusaha untuk memastikan kesempatan yang sama, aturan yang adil dan hak yang sama untuk semua dalam proses pembangunan, bersama-sama menciptakan kekayaan sosial dan berbagi dalam hasil pembangunan, menerapkan sistem distribusi pendapatan yang mencerminkan efisiensi dan mempromosikan keadilan, dan meningkatkan jaminan sosial sistem. Kami akan melindungi kepentingan hukum dan hak-hak pekerja dan konsumen. Saat beroperasi secara legal, perusahaan harus menciptakan lebih banyak kekayaan bagi masyarakat. Ke depan, PKC akan terus memimpin semua orang Tionghoa dalam membuat kue lebih besar dan lebih baik dan membaginya secara adil melalui pengaturan kelembagaan yang rasional, dan mencapai kemajuan baru dalam mempromosikan kemakmuran bersama.

Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok berpendapat bahwa dunia adalah milik satu keluarga dan menganut visi global. Kami tidak percaya pada berkembang dalam isolasi atau mengutamakan diri sendiri, apalagi kami mengikuti pendekatan pengemis-mu-tetangga, mencari decoupling atau membangun tembok. PKC tidak hanya membawa orang-orang Tiongkok keluar dari kemiskinan dan ke jalan menuju kemakmuran bersama, tetapi juga memberikan kontribusi positif pada penyebab pengurangan kemiskinan dunia dan memberikan inspirasi dan pengalaman dalam memecahkan kesulitan dalam pemerintahan modern. Menurut sebuah laporan dari Bank Dunia, proyek-proyek “transportasi” Belt and Road Initiative dapat membantu mengangkat 7,6 juta orang keluar dari kemiskinan ekstrem dan 32 juta orang keluar dari kemiskinan sedang secara global. Selain itu, Inisiatif Pembangunan Global yang diajukan oleh Presiden Xi Jinping, 'konsisten' dengan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 PBB, akan mendorong sinergi yang lebih besar di bidang-bidang seperti pengurangan kemiskinan, ketahanan pangan, upaya anti-pandemi dan vaksin, pembiayaan pembangunan, perubahan iklim dan pembangunan hijau. Proposal oleh Tiongkok untuk mempromosikan pembangunan global ini telah menerima dukungan dan dukungan dari badan-badan PBB dan organisasi internasional lainnya serta hampir 100 negara.

Tiongkok siap untuk memperkuat pertukaran dan kerja sama dengan pihak lain dalam pengurangan kemiskinan, pembangunan bersama dan kemakmuran bersama, dan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk memenuhi aspirasi orang-orang di seluruh dunia untuk kehidupan yang lebih baik dan membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Daily: Direktur program darurat WHO Michael Ryan mengatakan pada 6 Januari bahwa langkah-langkah pengendalian pandemi untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing sangat ketat dan kuat. Terlepas dari beberapa kasus COVID-19 dalam beberapa pekan terakhir, WHO tidak melihat bahwa ada risiko tambahan tertentu dalam menyelenggarakan atau menjalankan Olimpiade mengingat pengaturan yang telah ditetapkan untuk para atlet oleh pihak Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami mencatat pernyataan pejabat WHO. Kami memuji dan menghargai dukungan teknis lama WHO ke Tiongkok untuk penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin Beijing yang aman melalui Komite Olimpiade Internasional (IOC). Dalam Pesan Tahun Baru 2022, Presiden IOC Thomas Bach mengatakan bahwa “kami menantikan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 yang sukses dan memiliki keyakinan besar bahwa kami akan menggelar Olimpiade Musim Dingin yang aman dan terjamin untuk semua orang.”

Baru-baru ini, atlet dan orang-orang dari semua lapisan masyarakat di banyak negara, IOC dan organisasi internasional lainnya telah menyatakan dukungan dan harapan mereka untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing. Persiapan yang sangat baik dan efisien untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing ada untuk dilihat semua orang, dan pekerjaan pencegahan dan pengendalian pandemi yang ketat dan ilmiah telah dipuji secara luas. Komite Penyelenggara Beijing untuk Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin 2022 (BOCOG), bersama dengan IOC dan Komite Paralimpik Internasional (IPC), telah menerbitkan dua edisi Buku Pedoman Beijing 2022 dan merumuskan aturan anti-pandemi untuk semua pemangku kepentingan. Langkah-langkah yang relevan dirumuskan sesuai dengan penelitian ilmiah COVID-19 terbaru, pendapat ahli dan pengalaman kompetisi internasional utama dan telah terbukti efektif dalam acara uji coba dan sesi pelatihan. Tindakan pencegahan dan pengendalian yang ketat dan kuat ini akan melindungi kesehatan dan keselamatan atlet dan semua pemangku kepentingan semaksimal mungkin, dan memastikan penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin Beijing yang aman sesuai jadwal.

Dengan waktu kurang dari sebulan sebelum pembukaan Olimpiade Musim Dingin di Beijing, Tiongkok sudah siap. Dengan upaya bersama dari semua pihak, kami yakin dan bertekad bahwa kami  akan memberikan Olimpiade yang efisien, aman, dan indah ke dunia, memastikan semua peserta merasakan kehangatan seperti musim semi dan memberikan lebih banyak solidaritas, kepercayaan diri, dan kekuatan kepada dunia.

AFP: Korea Utara mengatakan bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam Olimpiade Musim Dingin Beijing dan menuduh Amerika Serikat dan negara-negara lain mencegah keberhasilan pembukaan Olimpiade Musim Dingin Beijing melalui "boikot diplomatik". Apakah Tiongkok memiliki tanggapan untuk ini?

Wang Wenbin: Sebagai tetangga dekat yang dihubungkan oleh gunung dan sungai, Tiongkok dan DPRK menikmati hubungan persahabatan dan kerja sama yang telah berlangsung lama. DPRK telah secara aktif mendukung persiapan Tiongkok untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing. Kami menyampaikan penghargaan kami kepada DPRK karena pada tanggal 5 Januari menegaskan kembali dukungan dan solidaritasnya dengan Tiongkok dalam menyelenggarakan Olimpiade yang megah dan indah. Tiongkok sepenuhnya memahami bahwa DPRK tidak dapat menghadiri Olimpiade Musim Dingin Beijing karena beberapa alasan khusus. Tiongkok siap untuk memperkuat pertukaran dan kerja sama dengan DPRK di segala bidang, termasuk olahraga, dan memastikan bahwa hubungan persahabatan dan kerja sama yang terjalin lama dengan DPRK akan mengikuti perkembangan zaman dan mencapai perkembangan baru dan lebih besar.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CRI: Pada 6 Januari, Departemen Luar Negeri AS mengumumkan pembatasan visa pada delapan pejabat Kuba yang terlibat dalam upaya untuk membungkam suara rakyat Kuba. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Majelis Umum PBB telah mengadopsi resolusi yang menyerukan AS untuk mengakhiri embargo ekonomi, komersial dan keuangan di Kuba selama 29 tahun berturut-turut dengan mayoritas. AS telah memberlakukan sanksi sepihak pada lembaga dan pejabat Kuba selama bertahun-tahun, yang merupakan "diplomasi koersif" yang khas. Tidak heran, itu telah dengan tepat dijuluki oleh beberapa orang sebagai "Sanksi Amerika Serikat".

Tiongkok dengan tegas mendukung pemerintah dan rakyat Kuba dalam tujuan yang adil untuk membela kedaulatan nasional dan menentang campur tangan kekuasaan yang kuat, dan mendukung pihak Kuba dalam mengeksplorasi jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasionalnya. Kami mendesak AS untuk menangani hubungan AS-Kuba sesuai dengan tujuan Piagam PBB dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, segera dan sepenuhnya mencabut embargonya terhadap Kuba dan berhenti mencampuri urusan Kuba.

Bloomberg: Tiongkok mendenda 7-Eleven Beijing karena mengidentifikasi Taiwan sebagai "negara merdeka" di situs webnya. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan. Saya ingin memberi tahu Anda bahwa Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Tiongkok dan prinsip satu-Tiongkok adalah norma yang diakui secara luas yang mengatur hubungan internasional dan konsensus luas komunitas internasional.

AFP: Pemerintah AS mengatakan bahwa seorang warga negara Tiongkok yang sebelumnya dipekerjakan oleh Monsanto telah mengaku bersalah atas spionase ekonomi atas nama Tiongkok. Apakah kementerian luar negeri memiliki tanggapan untuk ini dan dapatkah Anda memberikan rincian tentang kasus ini?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan. Pemerintah Tiongkok selalu meminta warga Tiongkok di luar negeri untuk mematuhi hukum dan peraturan setempat. Kami mendesak pihak AS untuk menangani kasus yang relevan secara objektif, adil dan tepat sesuai dengan hukum dan dengan sungguh-sungguh melindungi hak dan kepentingan yang sah dari warga negara Tiongkok.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Situasi di Kazakhstan belum sepenuhnya stabil, dan anggota Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, termasuk Rusia, telah mengirim pasukan penjaga perdamaian ke negara itu. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok mencatat bahwa pihak berwenang Kazakh mengambil tindakan tegas untuk menindak tindakan teroris yang kejam dan menegakkan stabilitas sosial. Tiongkok mendukung semua upaya yang akan membantu otoritas Kazakh untuk memulihkan ketenangan sesegera mungkin dan dengan tegas menentang tindakan oleh kekuatan eksternalyang dengan sengaja menciptakan ketidakstabilan sosial dan memicu kekerasan di Kazakhstan. Sebagai tetangga persaudaraan dan mitra strategis komprehensif permanen, Tiongkok akan melakukan upaya terbaiknya untuk memberikan dukungan yang diperlukan ke Kazakhstan dan membantunya mengatasi kesulitan.

The Paper: Mengingat bahwa Kazakhstan juga merupakan negara anggota Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), saya ingin tahu peran apa yang akan dimainkan SCO dalam meredakan situasi di negara itu?

Wang Wenbin: Menjunjung tinggi keamanan dan stabilitas negara-negara anggotanya dan kawasan adalah tujuan dan tugas yang konsisten dari Shanghai Cooperation Organization (SCO). Tiongkok dan anggota SCO lainnya dengan cermat mengikuti situasi di Kazakhstan. Kami percaya bahwa otoritas Kazakh akan menyelesaikan masalah dengan baik, mendukung Kazakhstan dalam menstabilkan situasi sesegera mungkin dan bersedia mendorong SCO untuk memainkan peran positif untuk tujuan ini.

NHK: Pemerintah India mengatakan Tiongkok sedang membangun jembatan di daerah perbatasan yang disengketakan dan menuduh Tiongkok melakukan "pendudukan ilegal". Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan. Saya ingin menekankan bahwa pembangunan infrastruktur Tiongkok di wilayahnya sepenuhnya berada dalam kedaulatannya dan ditujukan untuk menjaga kedaulatan dan keamanan teritorial Tiongkok serta perdamaian dan stabilitas di wilayah perbatasan Tiongkok-India.

Grup Media Hubei: Pada tanggal 6 Januari, pemimpin AS mengatakan dalam sambutannya untuk menandai satu tahun sejak kerusuhan Capitol bahwa “Dari Tiongkok ke Rusia dan seterusnya, mereka bertaruh bahwa hari-hari demokrasi telah dihitung ... Saya tidak percaya itu.” Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Demokrasi adalah nilai umum kemanusiaan yang tidak akan pernah berkurang. Memaksakan model demokrasi sendiri pada orang lain dan memicu perpecahan dan konfrontasi, tindakan pseudo-demokratis dan anti-demokrasi yang bertentangan dengan semangat demokrasi sejati ini telah dihitung hari-harinya dan pada akhirnya akan ditolak oleh komunitas internasional.

Diharapkan AS dapat mengambil pelajaran dari masa lalu dan menghindari pengulangan "momen Kabul" dan lelucon "KTT Demokrasi". Ia harus berhenti menggunakan demokrasi sebagai alat untuk manipulasi politik, mengatasi “defisit demokrasi” sendiri dan berdiri di sisi kanan hubungan internasional yang demokratis. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Lockdown, Sejumlah Pegawa di China Menginap di Gedung Kantor

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

culture

Hyatt dan Keyestone Group Hadirkan Hotel Bertema Hello Kitty...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

technology

China Diharapkan Jadi Pusat Global Manufaktur Robotika Kelas...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

lifestyle

Piala Asia Wanita AFC 2022, Timnas China Tuai Kemenangan Bes...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

culture

SEJARAH: 1928 Peristiwa Pemberontakan di Hunan Selatan

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

lifestyle

5 Drama Ini Trending di WEIBO, Mulai Bucin sampai Gila

  • Djono W. Oesman
  • 22 Jan 2022
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong